me|write, my life stories
Leave a Comment

hope-plus..

Dulu ada cewek yang gw kenal, pernah berucap kurang lebih begini: “Pokoknye nanti gw nggak mau nikah sama; pertama: cowok yang tentara, kedua: cowok yang ngerokok..!!”.. And you know what ??.. Di ujung masa lajangnya, dia menikah sama cowok yang tentara, plus perokok pulak !!.. Dapet Paket Combo !! Gwakakak..

Dari pengalaman pribadi, kasus model gini juga ada beberapa.. Dulu banget gw pernah ngomong ke beberapa orang: “Gw sih, kalo ntar punya duit, mending bangun rumah dulu, baru beli mobil.. Emang mobil bisa buat tidur apa ?!?..” Dan ternyata kenyataan berkata lain, urutannya jadi kebalik, gw beli mobil dulu, dan rumahnya belakangan.. Hyaha..

Saat jomblo dulu, pernah juga gw inget ngomong ke beberapa karyawan kantor: “Gw mau nyari jodoh tuh yang umurnya yaah, beda 5 taonan gitu dibawah gw.. Mentok lebih muda 5 taon deh, kalo udah lebih kayaknya kurang asyik..”.. Eeeh, lagi2 “ditabok” sama kenyataan.. Bini gw umurnya lebih muda dari gw jauh melebihi 5 taon.. Gwakakak..

Yaahh, itulah harapan atau Hope.. Bisa benar2 terjadi di kenyataan, atau malah kebalik 180 derajat.. Mungkin di saat menjelang tahun 2020 kemarin, ada banyak orang yang berharap bahwa tahun 2020 ini lebih baik, lebih menyenangkan, lebih menguntungkan, dan lebih2 lainnya..

Namun pada kenyataannya, Covid-19 datang ngerecokin semuanya.. Sepertinya ada banyak sekali yang harapannya kemudian bertolak belakang, malah menjadi kenyataan pahit di tahun 2020 ini..

Tapi apakah karena itu seseorang harus jadi kapok atau berhenti berharap ??..

Arnau dkk (2010) dalam International Journal of Existential Psychology & Psychotherapy menyatakan, bahwa mereka yang terus berharap memiliki rasa “life is meaningful” yang lebih besar..

Lopez & Matthew Gallagher, PhD (2009), psychologist di Boston University dalam Journal of Positive Psychology menyatakan, bahwa harapan adalah tanda dari emosi yang positif.. Menurut mereka juga, harapan berbeda dengan optimis..

Harapan umumnya lebih spesifik dan terfokus pada sebuah masalah saja.. Yah kayak di paragraf awal itu; bisa jodoh, mobil, atau sesuatu lainnya.. Sementara optimis adalah akibat dari adanya harapan baik.. Bisakah ada rasa optimis tanpa harapan ??.. I don’t think so..

Mungkin itu juga sebabnya secara bahasa, lawannya hope itu bukan kata yang lain, tapi cukup ditambahin “less”, jadi hopeless.. Sementara kata optimis lawannya pesimis.. Namun, se-pesimis2-nya seseorang, dia tetap bisa berharap akan sesuatu toh ??..

Shane Lopez, PhD (2013), dalam “Making Hope Happen”, menyatakan harapan nggak berkorelasi dengan IQ maupun penghasilan seseorang.. “Hope is an equal opportunity resource.”, begitu menurutnya..

So, kayaknya enakan pilih nggak kapok berharap deh.. Hehe..(^_^)/.. Selamat tahun baru 2021 semuanya !!.. Semoga harapan2 kalian di 2021 bisa terwujud.. Amiinn..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s