Latest Posts

kitab fiksi ?!?

Untitled-1Rame banget ye soal kitab suci adalah fiksi.. Udah cukup jelas sih, pernyataan ini ya sangat2 salah.. Fiksi yang jelas2 hasil imajinasi, buatan manusia, dan kebenarannya nggak harus sejalan dengan kenyataan, eh disamakan dengan kitab suci.. Ngaco’ banget lah..

Karena kalo memang bener “sama dengan” fiksi, udah dari dulu kata2 dari Naruto, Saitama, Luffy dan kawan2nya bakal gw renungi dalam2, dan gw jadikan panduan hidup.. Gwakakak..

Kitab suci ya isinya firman Tuhan.. Kalo Qur’an sih jelas2 dinyatakan kalo ini kitab yang nggak ada keraguan, dan petunjuk bagi mereka yang bertaqwa (QS.2:2).. Menyebut kitab petunjuk sebagai buku fiksi, jelas aja gw tersinggung.. Gw tunggu jadwal demo bela2’an, eh tapi tuh jadwal nggak nongol2.. Hehe..

Yah, meskipun kitab petunjuk, tapi untuk sebagian orang, Qur’an bisa juga menjadi kegelapan (QS.41:44).. Kenapa bisa jadi “kegelapan” ??..

Mungkin karena penuh syahwat dan nafsu berkuasa, iman atau hatinya berkabut, jadinya gelap mata dalam “melihat” ayat2 Tuhan.. Sebagaimana kondisi gelap, seseorang nggak bisa melihat sesuatu secara utuh atau komplit..

Itulah kenapa dalam proses “doktrin” kepentingan tertentu, ayat2 yang diambil hanya ayat2 yang mengarah ke situ saja.. Nggak disampaikan ayat2 lain yang “mendampinginya” yang menjelaskan lebih jauh & utuh.. Atau malah seringkali bukan ayat, tapi yang “katanya2” aja…

Bisa gelap juga karena akalnya nggak dioptimalkan.. Menyerahkan semua urusan agama pada yang BERKESAN ahli (padahal belum tentu), tanpa mempertanyakannya lagi.. Sebuah kepastian yang gw selalu pegang: NGGAK ADA SATU PUN manusia yang bisa tahu segalanya.. Jadi kalo ada orang kompetensinya apa, terus ngomong jauh2 banget dari situ, basi dah, sulit untuk bisa dipercaya..

Mungkin itu sebabnya masing2 dari kita diperbolehkan untuk melakukan ijtihad.. Supaya nggak jadi sapi yang dicocok hidungnya, dan supaya mampu menelurkan hal2 atau kebenaran2 baru berdasarkan Qur’an.. Karena hanya yang menggunakan akalnya lah yang bisa ngambil pelajaran (QS.39:9)..

Dan bagi orang2 yang dzalim, Qur’an nggak menambah apapun bagi mereka kecuali kerugian (QS.17:82).. Gimana nggak rugi ??.. Wong dengerin ayat2 Tuhan aja sambil maen2 koq (QS.21:2).. Mana bisa mendapatkan sesuatu yang mendalam kalo disambi maen2 ??

Dzalim sendiri kalo menurut KBBI = nggak menaruh belas kasihan, nggak adil, atau menganiaya.. Agen umroh penipu itu ya dzalim.. Lihat apa untungnya ayat2 Qur’an bagi mereka kalo udah begini ??.. Ayat2 tentang menepati janji, amanat, dan nggak boleh menipu dibuat maenan oleh mereka.. Apa itu menambah keuntungan atau kerugian ??.. Jelas kerugian..

Kesemua itu fakta yang terjadi di depan mata.. Terus mau bilang yang kayak gitu fiksi gituh ?!?! Heeelllloooooowwwww…!?!?!

Advertisements

akalnya penipu..

Untitled-1Ada buku judulnya: “The Honest Truth About Dishonesty: How We Lie to Everyone–Especially Ourselves..”.. Ditulis oleh Dr. Dan Ariely (2013), dan jadi New York Times Bestseller..

Dr. Ariely melalui studinya menyatakan bahwa menipu adalah hal yang tidak rasional, dan tidak ada hubungannya dengan berpikir untung rugi, berpikir kemungkinan ketangkep, serta berpikir tentang besarnya hukuman.. Menurutnya; berbohong bukanlah pertarungan internal antara pro dan kontra.. Namun itu adalah perjuangan internal tentang bagaimana kita melihat diri kita sendiri..

Gw suka dengan pernyataan Dr. Ariely ini.. Menipu orang lain itu bisa bersifat nggak logis, mungkin gara2 hawa nafsunya naek ke otak, kemudian menelan kewarasan atau logika orang itu bulat2..

Contohnya yang lagi rame: Gembong umroh travel penipu yang nominalnya sampe triliunan itu.. Mosok mikir gini aja susah sih: “Nyolong atau nipu itu nggak baik dan bikin dosa..”.. Padahal kan dari SD udah diajarin..

Naek dikit deh mikirnya: “Ini duit konsumen yang mau gw berangkatin umroh, ada ribuan orang, kalo mereka pada nggak berangkat, cepet atau lambat gw pasti ketahuan pake duit mereka untuk kepentingan2 lain..”.. MOSOK MIKIR SESEDERHANA gitu aja nggak bisa sih ?!?!.. Aneh bin ajaib..

Ya gitu deh.. Fakta ini membuktikan kalo teori Dr. Ariely oke juga..

Jadi inget sama ayat yang bunyinya ada manusia2 yang seperti binatang ternak.. Salah satunya adalah mereka yang menjadikan hawa nafsu sebagai tuhannya (QS.25:43-44)..

Terus pengibaratan binatang ternak juga ada pada mereka yang punya mata tapi nggak melihat, punya kuping tapi nggak mendengar (QS.7:179).. Kalo baca ayat lengkapnya, ada keunikan di situ.. Nggak ada kata akal, tapi kalo hati, ada.. Yah mungkin ini karena kalimatnya merujuk pada binatang ternak yang memang tidak berakal..

Binatang ternak artinya dipelihara.. Binatang ternak nggak perlu mikir untuk cari makan, dan bisa dikendalikan kemana2 sesuka hati.. Perjalanan hidupnya pun seringkali ditentukan oleh si peternaknya..

Bisa dimaknakan: mereka yang enggan berpikir maksimal (terlebih tentang ayat2 Tuhan), akan lebih mudah digiring atau dikendalikan oleh “pihak lain”.. Pihak lain itu bisa berupa ORANG, atau juga HAWA NAFSUnya sendiri..

Sejumlah sufi beranggapan: Hati (tempatnya nafsu) itu ibarat kuda, dan akal adalah jokinya.. Yang mengendalikan sejatinya adalah si joki.. Tapi karena si joki bersikap males, ogah2an, atau “modar”, maka si kuda lah yang pegang kendali, melabrak sana-sini, tanpa disadari..

Nyambung dengan teorinya si Dr. Ariely, para penipu bisa diibaratkan binatang ternak, karena nggak rasional.. Bahkan bisa lebih rendah dari itu.. Yaah, binatang ternak minim bikin rugi sekitarnya.. Lah kalo manusia, puluhan ribu manusia pun bisa dibikin rugi..

taburan “garam”..

Untitled-2Sebagai pencinta kucing, sebetulnya dari zaman kuliah dulu, gw kepengen banget melihara kucing.. Tapi karena di rumah yang beranggotakan 6 orang itu nggak ada lagi yang doyan kucing selain gw, ya impian melihara kucing sampai masa jomblo berakhir pun nggak pernah terlaksana..

Setelah menikah dan tinggal di rumah sendiri, gw tetep nggak “berjodoh” dengan kucing.. Bini’ gw ternyata tipe yang kurang suka juga sama kucing (@_@!).. Tapi anak gw yang masih TK, doyan banget sama kucing.. Maksudnya doyan, kalo dia lagi gemes, malah gw-nya yang jadi takut tuh kucing jadi kenapa2, atau berubah bentuk.. Gyahaha..

Akhirnya setelah nikah, hobby melihara makhluk lain pun gw lampiaskan pada tanaman.. Dari sekian banyak tanaman, pilihan gw jatoh pada adenium, atau kamboja jepang.. Sekarang ini, duapuluhan adenium gw pajang di halaman depan kantor dan rumah gw.. Dan ada rencana untuk nambah lagi jadi beberapa puluh, hehe, abis harganya pun cukup murah, sekitar 20 ribuan untuk ukuran kecil..

Yang gw suka, bunganya itu loh, unik2 banget.. Dari yang 1 warna, 3 warna, bercorak, bahkan sampai bentuk bunganya yang bisa bertumpuk.. Plusnya lagi, perawatan nih tanaman cenderung gampang.. Karena cukup kuat misalnya nggak disiram selama seminggu lebih.. Jadi nggak perlu khawatir kalau kelupaan nyiram..

Bagi orang yang punya hobby melihara hewan atau tanaman, kadang suka ada orang lain yang nanya: “Kok mau sih repot2 begitu ??”.. hehe.. Kalo gw sih yee, jawaban versi sederhanya sih ya karena suka..

Terus makin ke sini, bacaan makin nambah, makin sadar deh kalo ibadah dalam Islam itu sangat luas.. Ada banyak aktivitas kita sehari2 yang bisa jadi bernilai ibadah.. Dan ternyata, mencintai makhluk Tuhan yang lain pun bisa jadi bernilai ibadah.. Dan kalo menjalankan “ibadah” kecil tiap hari dengan konsiten, mana tau akan dapat berkah..

Dalam ilmu tasawuf, ada quotes seperti ini: “Istiqomah lebih utama dari seribu karomah..”.. Kalo menurut versi tasawuf, berkah dari ibadah kecil ini adalah “garam”nya amal.. Meski garam bentuknya sangat kecil, tapi bisa membuat aneka masakan jadi lezat..

Menabur makanan kucing, menabur pupuk tanaman, tanpa kita sadari sangat bisa jadi itu adalah ibadah.. Mana tau Tuhan juga jadi turut menaburi kita dengan “garam” keberkahan dalam kehidupan kita..

Sebetulnya gw juga sangat berharap, blog gw ini juga bisa jadi “garam” amal yang bisa bikin hidup gw jadi tambah asoy.. Hehehe.. Lucu juga sih, nulis uneg2, tapi tiap hari malah ada aja yang baca.. (^_^)..

Yah, daripada nyebar hoax, itu mah jelas bukan “garam”, tapi “micin”..

para pemanggil..

Untitled-1Kurang lebih sebulan lalu gitu, ada yang ngomong ke gw via blog, supaya jangan nulis soal agama kalo nggak sering ngaji, kalo nggak ada basic agama.. Yah poinnya, si dia ini menganggap gw adalah orang yang nggak pantes buat ngomongin / nulis tentang agama, atau mikirin agama..

Dia beranggapan hanya orang2 tertentu aja yang boleh mikirin agama.. Hanya mereka yang sering ke pengajian lah yang kemudian pantas ngomongin agama.. Yah, gw ketawa aja, males nanggepin..

Padahal kalo menurut ulama sekaliber Buya Hamka dan Cak Nun, setiap orang boleh saja berijtihad soal agama, ataupun “belajar” dari Qur’an.. Karena sejatinya Qur’an jelas2 dinyatakan diturunkan bagi seluruh umat manusia (QS 45:20).. Bukan untuk Islam saja, bukan untuk ustad saja, bukan untuk mereka yang rutin ikut pengajian di mesjid saja.. Diturunkan untuk apa ??.. Untuk direnungkan dengan tujuan mengambil manfaat yang baik darinya (di-tadaburi) (QS 47:24), dan supaya kita bisa mengambil pelajaran (QS 44:58)..

Kalo gw pikir, Qur’an itu demikian luas maknanya, dan bisa menjadi inspirasi bagi mereka yang mau memikirkannya.. Menganggap pe-makna-an dan pengambilan manfaat yang baik dari ribuan ayat Qur’an hanya untuk monopoli segelintir orang saja, justru mengkerdilkan kebesaran Qur’an itu sendiri..

Sebagian orang memang ada yang mengklaim bahwa kebenaran hanya milik mereka sendiri.. Mereka berkesan berdakwah, dan seringkali berkesan menggantikan peran Tuhan dalam banyak hal, termasuk menilai keimanan orang lain.. Lantas bersikap sebagaimana Da’i..

Padahal, yang gw pahami sejauh ini, Da’i itu artinya yang memanggil.. Kata kerjanya yad’u, kalau kata bendanya dakwah.. Ada ulama yang beranggapan: setiap orang dan bahkan setiap segala sesuatu di alam ini adalah Da’i atau pemanggil.. Angin yang bertiup dengan suara lembutnya itu Da’i.. Gunung yang mengepul asapnya itu juga Da’i.. Burung yang berkicau pun Da’i.. Mereka semua memanggil untuk ingat kepada Tuhan..

Gw suka dengan perspektif ini.. Sampe2 hewan pun bisa jadi Da’i, atau pemanggil kita untuk ingat kepada Tuhan.. Mungkin itu sebabnya hati ini bisa “nyesss” gitu saat kita melihat kucing, awan, atau ikan mas koki.. Kucing mengeong, kambing mengembek, ayam berkokok, bentuk “pemanggilan” mereka pun sangatlah jujur & sederhana sesuai sunatullah..

Berbeda dengan “pemanggil” manusia, kita nggak bisa benar2 tahu apa isi hatinya, niatnya, dan sedalam apa ruang akalnya.. Mereka pun bisa juga berkoar2 dengan hoax, provokasi, dan bahkan ancaman.. Atau ngomong “A” lantas berbuat “B” atau “Z”.. Padahal Rosul sudah mencontohkan, cara memanggil yang sangat top adalah melalui akhlak yang lembut dan baik..

Karena dakwah adalah suatu hal yang persuasif, bukan represif..

sholat anak SD..

Untitled-1Pas gw SMA, bokap gw pernah ngomong gini: “Kalo udah dewasa, sholatnya jangan kayak anak SD..”.. Intinya sih yg gw tangkep, “level” sholat seseorang itu mesti nambah seiring perjalanan umur..

Dulunya gw pikir, level lingkup sholat itu cuman sekitar tau arti bacaannya, gerakannya benar, durasinya makin lama (hehe..), dan makin awal waktu.. Yah, sekitar itu deh kalo dipandang dari hal2 yang secara fisik terlihat..

Sampe akhirnya, pas kuliah, gw mulai doyan buku2 tasawuf.. Gw terkesan sama pola pikir ala sufi yang menafsirkan segala sesuatu tidak hanya dari yang terlihat, namun juga yang nggak terlihat.. Dan seringkali pengamatan macam itu “luput” dari mata orang2 awam, terlebih bagi mereka yangg nggak mau maksimal menggunakan akalnya..

Misalnya cara pandang kayak gini: ada sebuah tembok pagar yang bagus dengan cat indah.. Yang kita lihat dan puji biasanya hanya apa2 yang tampak, seperti cat dan bentuk.. Padahal biasanya malah bukan itu yang terpenting.. Yang terpenting justru dari apa2 yang nggak keliatan.. Dibalik cat, ada semen, pasir, atau bahkan besi atau beton yang menentukan kekuatan.. Cat hanya “nempel” di permukaan..

Kalau seseorang “terjebak” pada apa yang dilihat, maka dia hanya bisa mencerna yang terlihat.. Celakanya, justru seringkali faktor yang nggak terlihat yang lebih penting.. Dan Untuk bisa sampe ke sini tentu perlu banget penggunakan akal yang maksimal..

Berapa banyak dari kita yang pernah (atau masih) tertipu dengan sorban, jenggot, atau busana yang berkesan religi ?? Padahal dalemnya adalah maling atau provokator.. Cara pandang sufi ini bisa “menyelamatkan” seseorang dari tipuan2 kotor yang sifatnya fisik atau tampak..

Setelah kenal dengan cara pandang ini, gw jadi sering mikir lebih jauh dari kata2 bokap gw itu.. Sholat yang bukan level anak SD itu gw “tarik” ke hal2 yang non fisik.. Misalnya, makna dari sholat, siapa yang disholatin, atau bahkan “dibalik” gerakan2 sholat..

Gerakan salam di akhir sholat, kenapa tengok kanan kiri itu ada yang menafsirkan: usai sholat, perhatikan kiri kanan kita.. Entah tetangga sebelah, kelurahan sebelah, kota sebelah, propinsi sebelah, atau bisa juga negara sebelah.. Pikirin kenapa beda, campur dengan sifat pengasih dan penyayang, maka seseorang nggak mungkin tega berlaku dzalim pada alam sekitarnya..

Kalo cuman dari apa yang terlihat, para koruptor itu pun sholat, para penyebar hoax dan persekusi pun sholat.. Padahal kan sholat mencegah perbuatan keji dan munkar..??.. Kenapa bisa ??..Ya karena sholatnya masih level anak SD..

Akalnya nggak dimaksimalkan untuk merenungkan sholat lebih dalam.. Akhirnya terjebak pada sholat secara ritual, nggak berbekas ke dalam (akhlak), dan keluar (sosial)..