Latest Posts

pilihan familiar..

Di era musik streaming sekarang ini, ada buanyak buanget lagu yang bisa didengerin.. Jenis atau genre musik/lagunya pun sangat beragam.. Apple Music aja sekarang ini berani nge-klaim punya 75 juta lagu yang bisa diputer.. Entahlah kalo Spotify dan youtube music..

Tapi kenape ye, koq playlist gw itu isinya kebanyakan lagu lama ??.. Bukannya lagu baru nggak banyak sih, tapi kalo nambah lagu baru pun, biasanya jenis musiknya ‘mirip2’ gitu sama lagu lama yang gw suka.. Terkadang lagu2 yang didengerin saat kuliah atau awal2 lulus, malah sering diputer lagi dan lagi.. Bikin playlist isi lagu2 baru pun kayak nggak jauh2 dari yang model begitu..

Mungkin karena soal selera, tapi memang rasa2nya gw kurang bisa tune-in sama musik ‘jedag-jedug’ dan ajeb2.. Lagu Korea juga nggak masuk ke selera gw, tapi kalo lagu Jepang masuk banget.. Karena emang udah dari dulu doyan jejepangan.. Tapi ini kan bukan berarti lagu Jepang lebih bagus dari lagu Korea..

Sulit menilai lagu/musik secara objektif, selain karena selera, kalo dari perspektif Semiotik, manusia itu makhluk pemberi makna.. Disadari atau tidak, seringkali kita memberi makna pada lagu2 tertentu.. Makna yang diberikan ya bergantung pada momen, kejadian, perasaan, atau konteks apapun di saat seseorang jadi “kecantol” pada lagu2 tersebut..

Itulah kenapa sebuah lagu buat seseorang bisa jadi: “guwe banget”, namun buat orang lain: “nggak banget”.. Bagi orang yang cintanya pernah bertepuk sebelah tangan, lagu “Pupus” dari Dewa bisa terasa sangat ‘dalem’.. Tapi bagi yang perjalanan cintanya mulus2 aja, lagu “Kamulah Satu2nya” dari artis yang sama bisa punya kesan yang lebih dalem..

Dalam kasus musik jadul vs musik sekarang, seseorang jadi nggak bisa meng-klaim begitu saja bahwa lagu2 lama lebih bagus dari lagu2 sekarang, atau sebaliknya.. Karena dalam men-judge sebuah lagu, ada makna ataupun kualitas2 tertentu yang tekait dengan konteks personal seseorang..

Ada juga sebuah studi yang dilakukan oleh Goodman dan rekan2nya (2013), hasil studinya diterbitkan Springer Science+Business Media, dengan judul: “The same old song: The power of familiarity in music choice”.. Sesuai judulnya, ia meneliti preferensi seseorang dalam memilih musik..

Ternyata meskipun audiens menyatakan mereka mau mendengar musik baru atau ‘unfamiliar music’, namun ke-‘familiar’-an mereka terhadap musik2 tertentu bisa memprediksi secara positif pilihan2 lagu dan playlist mereka..

Dalam studinya, meski konsumen menunjukkan kepengen musik dengan kebaruan yang lebih, faktanya pilihan2 mereka malah berkesan sebaliknya.. Ada “unconscious preferences” yang ‘mencegah’ mereka untuk menyadari keinginan aktualnya sendiri..

Woaa, baru tau gw ada istilah ‘unconscious preferences’.. Apakah dalam memilih jodoh istilah keren ini berperan juga ??.. (^o^)/

bola amal..

Kenapa kotak amal yang ada di mesjid2 umumnya selalu berbentuk kotak ??.. Hampir semua mesjid yang pernah gw ‘mampiri’ untuk sholat jum’at atau taraweh, terus ada kotak amal yang ‘jalan’ diantara jama’ah, bentuknya selalu kotak.. Apakah karena bentuknya kotak lantas namanya jadi kotak amal ??

Apakah harus selalu begitu ??.. Pertanyaan2 model gini sebetulnya merupakan proses “mempertanyakan asumsi”.. Nyambung sama postingan kemaren, asumsi itu ibarat ‘kaki meja’.. Penopang2 kesimpulan yang kita anggap benar selama ini, meskipun tanpa bukti, dan masih bersifat anggapan..

Kalo misalnya gw mau bikin kotak amal bentuknya bola, apakah boleh ??.. Kan oke juga yaa.. Bolanya terbuat dari akrilik, ada lubang tipis tempat masukin uangnya.. Karena bulet, ‘jalaninnya’ kan tinggal digelindingin, jadi nggak perlu ‘cost’ pasang roda.. Terus nanti namanya tetep kotak amal, atau jadi bola amal ??.. (^_^!)/

Mempertanyakan asumsi merupakan cara untuk bisa menjadi lebih kreatif dan menelurkan ide2 yang fresh.. Pendiri Gojek, Nadiem Makarim pernah gw liat dalam sebuah video menyatakan: sebelum dulu bikin Gojek, beliau mempertanyakan: “Emang ojek tuh harus pada mangkal ya ??.. Nggak bisa dateng jemput kita ke rumah gitu ??.. Apa iya cuman bisa anter orang, kalo anter barang bisa nggak ??..

Sebetulnya ada lebih banyak lagi ‘kaki meja’ yang bisa dipertanyakan di sekitar kita.. Baik itu produk, ataupun proses.. Apalagi kalo jawaban kenapanya: “Emang udah dari sononya begitu”.. Itu pertanda ada asumsi yang bisa ‘dibongkar’..

Lupa pernah baca dimana: “Assumption is the silent killer”.. Karena berpegang pada asumsi yang salah, bisa membuat seseorang sulit maju.. Misal ada seseorang pernah melakukan kesalahan, terus dibilang bodoh dan malas belajar oleh lingkungannya, akhirnya dia berasumsi bahwa dirinya memang begitu, dan ujung2nya jadi takut melakukan sesuatu.. Karena dia berasumsi akan berbuat salah lagi..

Contoh lain, soal toleransi.. Dulu pas sekolah, gw diajarinnya ‘Ukhuwah Islamiyah’ itu persaudaraan antara sesama muslim.. Tapi setelah belajar lagi, ternyata ‘Islamiah’nya itu kata sifat.. Jadi Ukhuwah Islamiyah adalah suatu persaudaraan dengan siapapun yang dijalankan dengan sifat prinsip2 keislaman..

Mengecek kembali ‘kaki2 meja’ dari yang kita anggap benar selama ini bisa jadi malah ‘menyelamatkan’ kita.. Supaya nggak terus2an ‘bertumpu’ pada kaki meja yang kurang pas.. Kan akibatnya ‘meja kesimpulannya’ juga jadi kurang tepat.. Mana tau asumsi yang kita anggap benar selama ini udah nggak relevan lagi..

Karena asumsi / ‘kaki meja’ yang tertanam kuat bisa begitu sulit diganti.. Ibarat meja kayu, itu kakinya udah tumbuh akar dan menghujam dalam ke tanah.. Jadi males ‘menggantinya’ meskipun ada kaki meja besi artistik yang sebetulnya bisa membuat mejanya jadi lebih indah..

Memeriksa asumsi memang perlu pembelajaran, bahkan terkadang juga butuh nyali untuk meruntuhkan gengsi..

kaki meja..

Dulu sejak SMP, kalo denger istilah ‘kaki meja’, keingetannya pasti ledekan becanda temen2 ke betis gw yang tanpa bulu.. (^_^!).. Entah itu istilah darimana.. Mungkin karena kakinya meja (udah pasti nggak berbulu), mirip dengan kaki orang2 model gw gini yang bulu di kakinya sedikit..

Gw sih nggak tersinggung, toh emang faktanya begitu.. Lagian kan itu faktor genetik.. Nggak perlu lah gw sampe beli Firdaus Oil pelebat bulu untuk diumurin ke betis gw.. Nggak ngaruh pulak ke keimanan dan ketaqwaan seseorang.. Hwalah, apapulak ini..?!?

Tapi sekarang setelah beberapa tahun mengajar matkul kreativitas, kalo denger ‘kaki meja’ yang muncul di kepala gw adalah kata ‘asumsi’.. Dalam english kata ‘assumption’ berarti: a thing that is accepted as true or as certain to happen, without proof.. Menurut KBBI artinya dugaan yang diterima sebagai dasar, atau landasan berpikir karena dianggap benar..

Sadar atau nggak, seringkali sejumlah kesimpulan kebenaran yang kita yakini saat ini ‘ditopang’ oleh satu atau lebih asumsi.. Dibalik kebenaran yang subjektif, selalu ada asumsi2 yang mendasarinya.. Jadi, kalo ibaratnya kesimpulan yang kita anggap kebenaran itu sebuah meja, maka asumsi adalah ‘kaki meja’ nya..

Kaki2 meja atau asumsi ini seringannya sih dapet dari katanya2, entah itu kata orang, ataupun kata media massa, ataupun media sosial.. Yang sifatnya tanpa bukti, dan masih dugaan..

Kemaren sempet baca postingan tentang orang yang membenci kucing sejak kecil karena ‘didikan’ keluarganya.. Dari generasi neneknya, ia diberitahu bahwa kucing itu maling, suka ngambil makanan di meja makan.. Sampe suatu ketika dia punya anak, anaknya minta dibelikan kucing untuk hadiah ulang tahunnya..

Dueenng !!.. Sementara ‘kaki2 meja’ kalo kucing tuh jorok, nyebelin, dan maling sudah tertancap erat pada “meja: aku benci kucing”.. Untungnya, dia mau mengecek kembali asumsinya.. Dan kemudian menyadari bahwa kebenciannya pada kucing nggak berdasar logika yang benar, bahkan tanpa bukti melihat sendiri kucing mencuri makanannya..

Endingnya, jadi deh dia pelihara kucing.. Dan melihat sendiri, kalo kucing ngambil makanannya itu ternyata karena dia lapar.. Kalo rutin dikasi makan mah nggak.. Sama kasusnya kayak gw nih.. Udah 2 tahun pelihara kucing, memang kalo rutin dikasi makan, dia nggak nyuri makanan..

Balik ke asumsi.. Repotnya, kalo asumsi2 ini salah, maka kesimpulan kebenaran yang diambil juga akan jadi salah.. Saat katanya2, atau berita2 hoax dari media yang kita baca begitu mudahnya kita jadikan ‘kaki meja’ tanpa berpikir dan perbandingan, maka bisa dibayangkan ‘meja’ seperti apa yang akan kita buat..

So, mungkin ada baiknya menge-cek kembali asumsi2 penyangga kesimpulan.. Dan buat yang bernyali: berani kah kita mengecek kembali ‘kaki2 meja’ yang diberikan guru2 kita dulu ??..

Go minton Go..

Kemaren2 sempet mood jadi turun, karena tim Indonesia gagal “me-nginep-kan” lagi piala Thomas di negeri ini.. Ya gitu lah turnamen.. Untuk bisa terus menerus konsisten mempertahankan performa terbaik bukanlah hal yang mudah..

Sebagai orang yang hobby dan masih rutin maen badminton, udah ngerasain sendiri capeknya, serta ‘indah’ atau rumitnya permainan yang satu ini.. Nggak perlu berotot2 banget, namun power juga penting, apalagi ‘timing’..

Ini opini pribadi yaa, kalo ada yang berbeda ya monggo aja.. Gw orang yang memandang anjuran Nabi untuk belajar memanah, berkuda, dan berenang itu sebagai anjuran untuk berolah raga.. Karena dulu belum ada equipment olahraga, dan eranya masih ada perang2 gitu, jadinya ya anjuran untuk ‘sport’ jadi sangat terbatas.. Konteksnya jadi sempit..

Sekarang kalo melakukan tadabbur kontekstual, hal2 baru akan bisa didapat.. Melihat kembali dan menyesuaikan konteks dari ‘teks’2 terdahulu supaya bisa diimplementasikan di zaman sekarang merupakan cara supaya pesan2 dari masa lalu bisa tetap abadi.. Metodenya: temukan substansinya..

Coba kita liat masing2 substansi dari ketiga aktivitas yang dianjurkan Nabi di atas.. Sebagai orang awam, gw hanya melihat dan melakukan anailisa dari ‘luar’, mungkin pelaku atau periset bisa menjelaskan hal ini lebih dalam dan detail..

Memanah.. Substansinya adalah akurasi dan fokus konsentrasi.. Ketepatan bidikan menjadi vital.. Tepat sasaran adalah tujuannya.. Nggak perlu otot gede2.. Mangkanya kalo liat2 lagi karakter fiktif ‘pemanah’ ulung, di game atau film, biasanya badannya langsing2.. So far, favorit gw ya si Legolas itu.. Pemanah yang ototnya paling gede yang pernah gw liat itu si Rambo, saat memanah jatoh helikopter musuh.. Eh, si Rambo itu pemanah bukan sih ??.. (^_^!)..

Berkuda.. Diantara ketiga yang disebut, berkuda merupakan satu2nya yang dilakukan bersama dengan makhluk bernyawa lain.. Substansinya adalah konsekwensinya: chemistry / memahami partner.. Idealnya, makin lekat ‘chemistry’ antar anggota tim olahraga, performa tim-nya akan semakin okeh.. Gw belum pernah naek kuda pacu.. Tapi kayaknya memahami perasaan si kuda, entah diluar atau disaat balapan itu merupakan poin tersendiri.. Keseimbangan juga faktor yang perlu diperhatikan dalam berkuda..

Berenang.. Inii, sepertinya substansinya lebih ke stamina dan fisik.. Kekuatan otot tangan, kaki, pundak, kesemuanya menjadi penting.. Liat deh atlit2 renang.. Badannya gede2.. Napasnya pasti kuat2..

Buat gw, jadinya ‘make sense’ kalo anjuran ketiga itu bisa ‘ditarik’ ke olahraga.. Jika setiap cabang olahraga merupakan sebuah lingkaran.. Masing2 lingkaran jadi bisa ada ‘irisan2nya’ dalam hal substansi ini..

That’s why gw suka badminton.. Ketiga substansi di atas beririsan semua.. Akurasi: jangan sampe smash terus kena wasit.. Paham partner: mosok rekan lagi defense kita ngopi2.. Stamina: baru mukul 5 kali udah ngos2an.. (^o^!)..

murni batin..

Akhirnyaa, bisa ngeblog lagi.. Emang kalo bocah2 lagi pada libur tuh yaa, jadi seringan ngajak maen babenya mulu.. Keunggulan momen Idul Fitri, salah satunya memang momen keluarga.. Namun apakah cuman itu ??.. Gimana dengan ungkapan kembali ke fitrah ?? Kembali jadi seperti bayi ??.. Sering denger kan ungkapan begitu..

Bayi menjadi simbol dari “asli” dan “orisinil”, setelah penggembelengan berpuasa sebulan penuh.. Nggak ada bayi yang berpura2.. Kalo laper atau kenapa2 ya nangis, kalo ketawa ya ketawa aja meskipun tanpa alasan.. Belum ada “sadar niat” dan motif untung-rugi dibalik setiap tindakan..

Nggak ada bayi yang sadar budaya, ras, dan agama, apalagi sadar politik.. Mosok ada bayi terus udah niat mencoblos partai tertentu di masa depan nanti..?? Tindakan2 bayi seakan “murni” dari Tuhan..Tangis dan tindakan2 bayi merupakan sesuatu yang alami, maka kembali ke fitri berarti kembali meng-alam.. Tanpa identitas dan tanpa embel2 gelar, kembali ke ‘dasar’ menjadi seorang manusia..

Meski berkesan mustahil, paling nggak, bisa lebih ditanamkan lagi pada level batin atau kesadaran.. Bahwa alam ini dihuni milyaran manusia yang sejatinya punya hak yang sama seperti kita.. Syukur2 bisa dilanjutkan dengan sikap untuk mengikis sifat2 destruktif atau negatif yang merusak “kemurnian” alam..

Ada juga yang menafsirkan idul fitri dengan retrospeksi (pandang balik atau mengenang kembali).. Melihat kembali perjalanan hidup kita di masa lalu.. Ini seakan masih “nyambung” sama tradisi mudik.. Kembali ke kampung halaman bisa mendukung proses retrospeksi ini..

Kembali melihat rumah di kampung halaman, gedung2 sekolah masa kanak2, dan tempat bermain di masa lalu.. Kesemuanya bisa saja berpotensi menjadi “AHA’ momen untuk membangun kembali atau merevisi makna2 hidup yang sedang dijalani..

Mungkin aja di sejumlah masyarakat Indonesia, tradisi mudik sudah masuk ke alam bawah sadar, dan menjadi “endapan” motivasi.. Kalo nggak pulkam, rasanya ada yang kurang.. Sehingga meski harus menempuh macet dan melawan lelah, hal ini tetep dilakukan berulang setiap tahun..

Ada juga tafsiran lain soal Idul Fitri ini.. Terkait dengan “template” ucapan: mohon maaf lahir & batin.. Hehe.. Ibarat kita ini buah mangga, maka kulit dan daging buah adalah lahirnya, dan biji mangga adalah batinnya.. Biji nggak keliatan dan sulit “dicerna”.. Tapi di situlah letak keberlangsungan regenerasi, pertumbuhan, dan kelestarian dari si mangga..

Proses puasa adalah penggodokan atau pembersihan biji / inti / batin.. Maka, tanpa “maaf batin” di penutupan puasa dari orang2 yang pernah kita sakiti baik sengaja ataupun tidak, rasanya jadi kurang lengkap / nggak enak / afdhol.. Karena seperti yang dikatakan sejumlah filsuf timur: semua yang ada di alam ini, termasuk batin manusia, sejatinya saling terhubung.. We are connected..