Latest Posts

nulis knowledge..

Beberapa waktu lalu, dapet ucapan Happy Anniversary dari WordPress, karena udah 10 tahun ngeblog disitu.. Sebelumnya di Multiply..

Dulu waktu masih jomblo masih bisa seminggu dua kali posting.. Lama2 jadi seminggu sekali.. Makin ke sini dua bocil udah jadi pada “berumur”, udah pada bisa lari2an ke kantor yang emang literally ‘nempel’ sama rumah.. Jadinya ‘distraksi’ pun bertambah..

Kalo bocil2 udah pada maen ke kantor, mereka pun pada berulah, noise merambah, barang2 kantor berpindah, mood berubah, dan konsentrasi gw pun pecah..!! (^_^!).. Gwakakak.. Sadar diri sih, masa2 kayak gini tuh nggak akan bisa berulang.. Jadi kadang yaah, ngeladenin mereka maen pun masuk prioritas level atas.. Jadwal ngeblog pun jadi keganggu..

Inget pas mulai ngeblog dulu, awalnya buat numpahin uneg2, terus berkembang jadi buat ‘nyatet’ hasil bacaan2.. Yaa kali aja sekaligus bisa berguna buat orang lain.. Dulu pas kuliah sarjana ada satu kalimat Buya Hamka yang kurang lebih bunyinya gini: “Orang yang pinter tapi cuman buat dirinya sendiri, sama aja dengan orang bodoh..”

Kalimat itu men-trigger gw untuk berpikir.. Gw nggak pinter2 amat sih, merasa bodoh malah, tapi gw sadar satu kenyataan: punya banyak buku, dan suka baca.. Terus kalo udah dibaca buat apa ??.. Segitu banyak knowledge dari bacaan, mau dipraktekin semuanya sendiri juga nggak mungkin.. Buat apa juga tuh knowledge kalo cuman di rak buku atau di kepala sendiri ??

So, mulai deh di blog isinya nggak cuman cerita2 doang, tapi juga ‘catetan’ dari bacaan2 yang gw anggep oke.. Ada titik dimana gw berpikir bahwa knowledge itu (dalam kadar tertentu) emang sebaiknya dibagi2, meskipun tanpa bayaran..

Gw emang udah lama kepikir nggak mau jadi “mesin ding-dong”, yang harus dimasukin koin dulu baru bisa ‘keluar’ manfaatnya.. Gw nggak kepengen knowledge yang nggak seberapa ini ‘keluar’ cuman kalo ada bayarannya.. Blog/Vlog/Podcast memungkinkan seseorang bisa ‘mengeluarkan’ manfaat selama 24/7..

Ada sebuah argumen dari anaknya Emha Ainun Najib: Mas Sabrang.. Menurutnya: knowledge itu dicari, tapi pemahaman itu adalah ‘gift’ dari Tuhan.. Semua orang bisa nyari atau dapetin knowledge, apalagi di era mbah google begini.. Tapi untuk bisa bener2 paham knowledge tersebut kan belum tentu.. So, bisa memahami knowledge adalah sebuah anugerah dari Tuhan..

Masih jadi bahan renungan sih, apa iya pemahaman itu ‘gift’ ??.. Memang pada kenyataannya ada ‘jurang’ antara tahu dan paham.. Dan untuk sampai ke paham, seseorang seakan harus membangun ‘jembatan’ dulu, terkadang malah dengan susah payah.. Kayaknya, meskipun itu ‘gift’, tapi nggak sekedar turun gitu aja kali yaa.. Tetep mesti diupayakan..

“Any fool can know.. The point is to understand..” – Albert Einstein

tinggal pilih aja repot..

Pencoblosan capres masih dua tahun lagi.. Tapi ada juga ‘fans’ yang udah mulai sebar2 keunggulan jagoannya di medsos.. Kalo di medsos mah terserah dah, gw nggak keganggu.. Tapi kalo di grup WA, gw termasuk orang yang merasa terganggu..

Apalagi nge-sharenya di grup keluarga.. Males nanggepin-nya.. Mau keluar nggak bisa, mau tetep di dalem juga jadi lelah.. (>_<!).. Kalo sudah ngefans secara taklid buta memang susah.. Padahal ahli politik bukan, ahli keuangan negara bukan, dukun juga bukan..

Dalam kehidupan, harmoni atau keseimbangan itu penting.. Ciptaan2 Tuhan pun seimbang/harmonis (QS.67:3).. Tinggal “dibaca” aja.. Ada siang ada malam, ada panas ada dingin, ada keras ada lembut, dsb..

Maksud gw, kalo mau jadi ahli politik ya sekalian aja share semuanya biar imbang.. Dari dulu yang di-share baik2nya si jagoannya doang.. Sementara yang lawan-nya di jelek2in.. Karena hanya melihat sepihak, si jagoan dia jadi super duper sempurna tanpa cela, dan si ‘musuh’ habis2an dicela..

Pendek kata: nggak seimbang, atau nggak adil dalam menshare informasi.. Katanya pengennya masuk surga.. Kan surga bagi orang yang bertakwa.. Dan berlaku adil itu lebih mendekat kepada takwa (QS.5:8).. Lah ini bersikap adilnya aja susah, kan takwa-nya malah jadi jauh..(^o^!)..

Grup2 WA yang gw anggap nyaman itu grup yang ada rules-nya: nggak boleh ada postingan politik.. Adem ayem.. Karena info2 begitu kita udah sama2 tau: bertebaran dimana2.. Tinggal ketik di google, keluar semua deh.. Modal jempol doang, nggak perlu mikir..

Mau cari apa juga tentang si jagoan atau si lawan, di google ada semua.. Ditanggepin di grup juga pasti nggak akan ada habisnya.. Tinggal ‘validitas’ informasinya aja yang harusnya lebih diperhatikan..

Minat baca rendah, sistem pendidikan yang banyak hafalan dan kurang berpikir kiritis, membuat banyak dari kita merasa nyaman dicekoki dengan informasi ‘sepihak’.. Lantas dengan entengnya men-share info2 tersebut ke sejumlah orang yang sangat mungkin berada di pihak yang ber-seberangan.. Padahal yang dishare juga terkadang keburukan2, yang sudah jelas nggak dianjurkan dalam agama..

Buat gw, dari dulu pilpres itu ya pesta demokrasi.. Acara besar untuk ‘memilih’: ada pilihan beberapa anak bangsa yang berniat memimpin negeri.. Terus ya gw tinggal pilih secara sadar.. Sesederhana itu.. Nggak ada musuh ataupun lawan.. Semuanya kawan, meskipun berbeda, kita tetep tinggal di negeri yang sama koq..

Nggak perlu meyakinkan pihak lain bahwa jagoannya yang paling hebat di grup WA Heterogen.. Karena memang para ‘fans’ sudah pasti beranggapan begitu.. Mosok jagoannya kalah hebat sama pesaingnya..?? Ya mana mungkin dia ngefans ??.. Kocak ah..(^0^)/

rame2 sakit2..

Dari awal Oktober sampe sekarang, selalu aja dapet berita ada yang sakit.. Liat time line fesbuk, ada yang sakit.. Di grup WA ada yang sakit.. Sampe kemaren kontak temen pun lagi pemulihan habis bedrest karena sakit.. Orang2 deket pun sama juga kabarnya.. Nyokap sakit, keluarga kakak pada sakit..

Bahkan anehnya, status fesbuk Cinta Laura entah kenapa bisa2nya tauk2 nongol di timeline gw, beritanya juga sama dia lagi terbaring sakit.. Padahal gw follow juga kagak, ngintip2 profile dia juga kagak pernah.. Emang agak aneh nih algoritmanya.. Hihi..

Emang gw kagak sakit ??.. Hehehe.. Sakit juga lah yaw.. Tapi udah lewat.. Sakitnya di akhir September sampe awal Oktober.. Biasalah, flu plus batuk.. Mulai dari gw, terus si bontot, lanjut si kakak.. Si kakak yang kasian, sampe absen masuk sekolah satu minggu full..

Alhamdulillahnya bini’ tetep sehat, jadi ada yang bisa ngurusin korban2 bergelimpangan.. Tapi emang di keluarga inti, yang paling rajin olahraga itu ya si bini’.. Sepertinya rajin gerak sampe keringetan emang2 bener2 ngaruh ke peningkatan imunitas tubuh.. Gw juga seneng olahraga sih, tapi nggak serajin bini’..

Kemaren pas sakit itu, gw sampe ‘bolos’ maen badminton rutin di hari Sabtu dua kali.. Kalo dari baca2, memang umumnya paling nggak dalam setahun orang dewasa itu bisa kena flu satu atau dua kali.. Tapi gw nggak tau, kadang flu itu ada yang parah, dan ada yang nggak..

Yang kemaren ini cukup parah.. Ada demamnya, sempet lemas tak berdaya, meriang gembira, hidung mampet mumet, ingus ngocor bocor, dan lumayan batuk2 agak lama.. Selama 2 minggu itu beneran berasa nggak enak.. Rencana2 pun jadi berantakan.. Akhirnya ya nguber deh kerjaan2 yang keteteran..

Kadang timbul pertanyaan di kepala.. Koq bisa ya kita ini tauk2 sakit..?? Pas sakit kemarin itu, sehari sebelum gw demam, padahal masih jalan kaki keliling2 komplek sama anak bini’.. Lah besok siangnya tiba2 demam..

Menurut penulis buku “Terapi Sholat Tahajjud”, Prof. Dr. Moh Sholeh (2012), faktor penyebab seseorang itu bisa sakit ada lima: (1). Pola pikir: pikiran negatif ataupun stress bisa bikin imun turun.. (2). Pola makan.. (3). Pola laku: kurangnya aktivitas fisik, dan aktivitas yang monoton..

(4). Pola Lingkungan: bisa dari radiasi benda2 elektronik, polusi, dan lingkungan yang nggak sehat.. Kalo keempatnya itu dijaga baik, tapi masih sakit juga, berarti penyebabnya yang ke (5). Kehendak Alloh.. Entah apa maksud-Nya.. Tapi “Everything happen for a reason..” Tinggal pintar2 cari hikmahnya..

Semoga yang lagi sehat tetap sehat selalu, dan yang lagi sakit segera diberikan kesembuhan dan sehat kembali..

lihat + knowledge..

Semester baru udah mulai.. Mulai dah sibuk meng-update materi ajar.. Apalagi matkul yang gw pegang di semester ini juga berkaitan erat dengan media.. Dan irisan media dengan desain grafis juga cukup ‘lebar’..

Sekarang di era new media ini, ada beberapa hal baru yang muncul dalam konteks grafis.. Seperti NFT, misalnya.. Kalo gw mau menjelaskan tentang NFT di kelas, tentu nggak bisa langsung ke NFTnya, tapi harus mulai dari crypto atau blockchain-nya..

Ini yang bikin repot, karena gw nggak sepenuhnya paham tentang crypto, dan ini yang harus gw cari tau.. Supaya paham tipis2 lah.. Paling nggak secara mendasar diupayakan bisa dapet gambar besarnya.. Jadi ya mesti baca2 lagi..

Hal baru yang menarik lainnya adalah hadirnya AI berkemampuan “generating images” seperti DALL-E, dan tentu saja yang sempet cukup bikin heboh: MidJourney.. Ini juga gw harus cari tau lagi dampaknya pada desainer grafis ataupun para seniman / ilustrator..

Asyik juga ngikutin perkembangan kayak gini, terlebih untuk hal yang bener2 baru yang belum bisa disimpulkan secara pasti ujungnya nanti akan kayak gimana.. Seperti ada ‘kue2’ baru yang layak dicicipi.. Namun belum ketahuan pasti efeknya nanti akan gimana ke saluran pencernaan.. Hehe..

Mengupdate pengetahuan pada domain dimana kita udah nyemplung di situ memang bisa menjadi sesuatu yang mengasyikkan.. Mangkanya sampe lupa ngeblog neh.. (^_^)/

Berbicara tentang pengetahuan, ada yang mengartikan pengetahuan adalah ilmu untuk membeda2kan, mengkategorikan, ataupun memilah2.. Orang dengan knowledge yang dalam menjadi mampu menganalisa sesuatu secara lebih detail..

Ilmu pengetahuan jadi ibarat pisau.. Kalo pisau itu kita gunakan untuk memotong sebuah daging, semakin tajam pisaunya, maka hasil potongannya pun akan semakin tipis2.. Akibatnya, dari satu daging bisa dibikin jadi banyak banget potongan2nya.. Itu karena ketajaman analisa dari kedalaman dan luasnya sebuah knowledge..

Orang awam model gw gini, kalo ngeliat seekor kodok, yang bisa gw komentarin tentang itu kodok pasti sedikit.. Akan berbeda halnya dengan seorang profesor yang ahli / penelitiannya fokus mendalam tentang kodok.. Dia bisa mengkomentari itu kodok mulai dari jenisnya, habitatnya, siklus hidupnya, cara pembiakannya, dan lain sebagainya..

Ya itu tadi, di tangan orang berilmu pengetahuan yang dalam, sebuah daging, bisa ‘diurai’ menjadi banyak irisan dengan ketajaman analisanya..

Gw jadi semakin menyadari apa yang dikatakan kitab suci; bahwa derajat orang yang beriman plus berilmu memang berbeda.. Karena ya terus menerus menambah dan meningkatkan pemahaman akan ilmu itu bukanlah hal yang ‘enteng’..

Plus lagi disebutkan, cuman orang berilmu yang bisa takut sebenar2nya kepada Tuhan.. Nyambung sama quote yang ini deh:

“Knowledge is the true organ of sight, not the eyes..” – Panchatantra.

man iman..

Kemaren rame soal “Jangan temenan sama non-muslim, karena bisa menggerus iman..”.. Hehehe, lucu.. Bertahun2 jadi dosen, semua mahasiswa di kelas itu gw anggap sebagai temen.. Jadi kacau kan kalo pengajar ‘ber-paham’ model begitu..

Mosok gw jadi cuman boleh ‘nongkrong’ dan ngobrol sama yang muslim aja ?!?.. Fakta di kelas juga kejadian, yang non-muslim ada yang karya2 tugasnya lebih bagus, lebih rajin, dan lebih sering on-time masuk kelas.. Ketimbang mereka yang namanya pakai nama ala2 syari’ah.. Yaah, apalah arti sebuah nama.. Tapi mosok gara2 begitu iman gw jadi turun dan tergerus ??..

Pernah juga dulu gw ngebimbing karya tugas akhir mahasiswa Nasrani.. And you know what, dia karya tugas akhirnya membuat komik dari sejumlah ayat di kitab sucinya.. Sebagai pembimbing, ya karyanya harus gw baca lah.. Jadi tahu deh tuh: Matius, Yesaya, Kolose, Galatia, dll..

Membaca ayat2 / anjuran kebaikan dari agama lain, lantas apakah iman jadi turun ??.. Biasa aja tuh.. Justru gw jadi tambah yakin kalo pada dasarnya semua agama itu menyebarkan nilai2 kebaikan.. Di Qur’an kan memang sudah ada dasarnya juga, bahwa manusia diciptakan dalam bermacam suku dan agama..

Supaya apa ??.. Supaya saling kenal-mengenal.. Abis kenal terus ngapain ??.. Ya tukar informasi, tukar pikiran, kerja-sama, melengkapi kekurangan dan kelebihan, dan beragam kegiatan positif lainnya..

Lah ini koq abis kenal malah ”Jangan ditemenin.”.. Bakalan jadi lebih sulit dong untuk mewujudkan Rahmat bagi alam semesta..

Iman turun, terus kok malah nyalahin yang ada di luar diri itu juga aneh.. Karena yang selama ini gw rasain, mengimani atau meyakini sesuatu itu bisa naik ataupun turun tergantung pikiran dan tindakan orangnya..

Kalo seseorang meyakini ayat Iqra’ atau anjuran membaca, ia harusnya mencoba sendiri melakukan hal tersebut.. Rasakan dan renungkan sendiri dampaknya.. Biasanya setelah ada ‘output’ pembuktian dari diri sendiri, perubahan ‘kualitas’ keyakinan akan sangat mungkin terjadi..

Atau meyakini anjuran menjaga kebersihan, atau bahagianya berbagi, ataupun anjuran2 lainnya.. Coba lakukan saja sendiri dulu untuk beberapa waktu, rasakan dan renungkan, dan kemudian nilai sendiri keyakinannya akan naik atau turun..

Itu untuk hal2 yang ‘praktis’.. Kalo iman kepada Tuhan rasa2nya jauh lebih kompleks dan sangat privat.. Sulit dinilai baik dari diri sendiri ataupun dari luar.. Namun jelas bisa naik turun seiring peristiwa2 yang dialami di dalam perjalanan hidup seseorang..

So, saran Buya Hamka masih relevan: “Jangan Taqlid buta..”

Buya Hamka dalam ‘Tasawuf Modern‘ menyatakan: “Tiang Islam dan tempat tegaknya yang teguh ialah dua tonggak, yaitu kemerdekaan berpikir dan kemerdekaan kemauan (Hurriyatul fikri wa hurriyatul iradah..).. Kedua syarat inilah yang utama, terutama di dalam abad kemajuan ini..”