Latest Posts

ber-bakat atau mem-bakat..??

Untitled-1Dulu bini’ gw sempet ngikutin dorama Jepang tentang balap sepeda, dan gw tau sih itu dorama dari komik.. Sempet liat sekilas2 tuh dorama sambil jagain anak gw, sementara bini’ gw nonton sambil makan.. Terlihat keren, niat untuk mengoleksi komiknya pun muncul.. Apalagi belum ada komik bertema sepeda di rak komik gw..

Beberapa minggu lalu ke Gramedia, eh tuh komik sepeda ada komplit nomer satu sampe enam.. Waaw.. Langsung aja tuh komik gw boyong ke rumah.. Euh, lewat kasir dulu lah tentunya.. Lagi puasa geto loh.. Kalo lagi nggak puasa sih, mungkin ceritanya bisa lain.. Gwakakak..

Judulnya “Yowamushi Pedal Go!”.. Komik jadul yang terbit ulang.. Tentang seorang Otaku yang sering naik sepeda.. Cerita berawal saat ia mulai masuk SMA, yang awalnya dia ingin ikut klub Anime, lantas berubah pikiran jadi masuk klub sepeda..

Teman2 klub sepedanya menilai dia ini “berbakat”.. Karena mampu bersepeda dengan santai dan riang di tanjakan curam, seperti seakan2 bersepeda di jalan landai.. Dan juga mampu bersepeda puluhan kilometer minim “ngos2an”.. Padahal dia Otaku loh, yang notabene identik dengan fisik yang biasa2 aja atau cenderung lemah..

Gw suka cerita2 tipe “from nothing to something”.. Umumnya selalu ada aja proses2 meletihkan, kerja keras yang gokil, dan pembelajaran2 yang rasa2nya sesuai dengan kehidupan di dunia nyata..

Benarkah si Otaku benar2 “berbakat” bersepeda dari lahir ??.. Ternyata karena ke-Otaku-annya, dari kelas 3 SD setiap minggunya ia selalu pergi ke Akihabara, “surga”nya Otaku, dengan menggunakan sepeda.. Sepeda mini biasa pulak, bukan sepeda balap.. Dan jarak dari rumahnya ke Akiba itu 45 km, jadi bolak2 balik 90 km.. Pantaslah pas SMA dia tanpa sadar udah “jadi”..

Gw seneng nih komik, juga karena hal kayak gitu berkesan “make sense”, dan memang sesuai dengan teori2 expertise atau teori2 bakat kekinian.. Makin ke sini, konsep tentang bakat yg gw anut semakin berubah.. Sebenernya seseorang yg kita sebut berbakat itu, disadari atau tidak, dia telah berupaya “membakati” dirinya sejak lama.. Mereka yang jago gambar pas kuliah, pastilah mereka yang doyan corat-coret bertahun2, sejak SMP atau SD..

Ericsson & Pool (2016), dalam “PEAK” – Secrets from the new science of expertise menuliskan: Banyak bidang dimana seseorang benar2 bekerja keras, mereka mendapatkan kapasitas yang luar biasa untuk meningkatkan kemampuan mereka, selama mereka berlatih dengan cara yang benar..

Studi mereka juga menemukan: “Tidak ada tanda2 seseorang dilahirkan dengan sebuah bakat tertentu, yang kemudian memungkinkannya dapat mencapai kemampuan yang sangat tinggi.. Kecuali tanpa kerja keras, atau lebih keras lagi daripada orang lain..

Advertisements

waktu merasa asoy..

Untitled-1Ternyata enak juga puasa “posting”.. Gyahaha.. Liat medsos cuman sekali2 doang.. Tapi pada dasarnya sih, dari dulu gw emang nggak mau terlalu banyak ngabisin waktu bermedsos.. Paling cuman buat posting blog, sama liat2 wall seperlunya aja, scrollnya nggak terlalu “dalam”.. Mungkin kalo dirata2in, dalam sehari, paling gw fesbukan itu kurang dari satu jam..

Selain kena batuk di awal puasa, entah kenapa, mood nulis jadi agak ngedrop.. Mungkin karena rutinitas “normal” berubah saat bulan puasa.. Setiap orang bisa punya waktu masing2 dimana mereka benar2 merasa sedang “ON’.. Dalam artian mood bagus, dan otak pun berasa oke..

Kauffman & Gregoire (2015) dalam “Wired to Create: Unravelling the Mysteries of the Creative Mind”, menyebutkan: kalo mau jadi orang dengan kreativitas tinggi, dianjurkan untuk memiliki waktu kerja yang sesuai diri.. Ia menjelaskan, banyak orang kreatif merasa “ON” pada jam2 tertentu.. Ada yang pagi hari, sore hari, malam, atau bahkan dini hari..

Menurut studi mereka, orang2 kreatif tahu jam2 dimana pikiran mereka lagi bagus2nya, dan kemudian mampu mengatur kesehariannya dengan itu, lantas menjadi kebiasaan..

Mungkin ini bisa jadi jawaban kenapa rasa2nya kok pas bulan puasa, gw ngerasa males nulis.. Dalam kondisi “normal”, biasanya gw berasa enak banget nulis di sore hari, sekitar jam 5 gitu, sampe malem sekitar jam 8 malem.. Kalo gw inget2 lagi, emang jarang banget tulisan di blog ini yang “tercipta” di pagi hari.. Kalo waktu posting mah bisa kapan aja, karena tinggal “publish”..

Sore hari, nulis sambil ngopi itu rasanya gimanee gitu.. hehe.. Otak berasa lancar.. Tapi di bulan puasa gini, kebiasaan itu jadi “terganggu”.. Mosok mau maksain ngopi sore2..??.. Bisa sih dapet tulisan, tapi murka Alloh juga dapet.. Gyahaha.. Udah gitu abis buka, lanjut taraweh sampe kurang lebih jam setengah 9.. Ya habis sudah saat2 “ON” gw.. Hahaa..

Yah tak apalah.. Toh hanya sebulan, dan sebulan yang sangat istimewa diantara bulan2 lainnya..

Paling nggak, gw jadi lebih menyadari, kapan itu saat2 yang paling enak buat nulis.. Dan sepertinya itu udah jadi kebiasaan, terbukti saat “rutinitas” itu agak terganggu, rasanya jadi beda.. So, apa yang ditulis Kauffman & Gregoire (2015) itu sepertinya ada benarnya..

Oh ya, mau tau kebiasan2 apalagi yang dimiliki oleh orang2 dengan kreativitas tinggi menurut riset mereka ??

Ini gw share kebiasaan lainnya: Suka ngelamun / daydreaming (terbukti secara sains loh, bisa digoogling sendiri), Observe everything, Mampu gagal & bangkit kembali, Always asking “Why” and “How”, dan Melihat hidup sebagai peluang meng-ekspresikan diri..

So, di medsos, ekpresikan diri dengan menyebarkan “VITAMIN”, bukan “MICIN”…. (^0^)/..

teroris radikal..

Untitled-3.pngSempat ada pejabat yang bilang, kalo radikal itu penyebabnya adalah kesenjangan sosial.. Gw sih nggak setuju.. Tuhan ngasi rejeki dengan Adil, siapa berupaya banyak, dia yang dapat banyak.. Seseorang nggak akan mendapatkan selain apa2 yang telah dia usahakan [QS.53:39]..

“Menuduh” kesenjangan sosial sebagai penyebab radikal, ibarat orang yang gagal memanajemeni rasa iri di dalam dirinya, lantas seenaknya menyalahkan sesuatu di luar dirinya.. Wong dirinya sendiri yang memang kurang, kenapa jadi berang ke banyak orang ??..

Banyak kok di sekitar gw orang2 yang hidupnya kurang beruntung, namun jauh dari ke-radikal-an, yang notabene bisa menjadi bibit dari terorisme.. Apa para teroris itu punya kelainan mental ??

Paul Gill, PhD, dan Emily Corner, dalam There and Back Again: The Study of Mental Disorder and Terrorist Involvement,” selama 10 tahun lebih meneliti hubungan antara kelainan mental dan keterlibatan teroris.. Kesimpulannnya, secara mental mereka “baik2 saja”, nggak ada yang aneh, dan cenderung sama dengan orang2 normal.. Jadi, nggak ada satu kelainan mental tertentu yang dianggap bisa menjadi cikal bakal seseorang menjadi teroris..

Untuk radikalisme, gw lebih suka “menyalahkan” gagalnya akal seseorang dalam menyikapi ayat2 Tuhan.. Akalnya ditarok begitu aja di rak lemari, lantas akal2an dari akalnya si “guru” ditenteng kemana2, dipegang erat2, tanpa paham pikirannya sendiri menjadi lebih sempit dari gurunya..

Cari guru kok ya yang demen teriak2 ngajakin perang, hancurkan yang beda, dan dikit2 ngomong bunuh.. Kalo semua guru kayak gini, kerjaan si Thanos akan jadi jauh lebih mudah.. Please, jangan bantu tokoh antagonis..

Seenaknya ngomong bunuh, padahal menurut Qur’an, membunuh seseorang ibarat membunuh semua manusia.. Padahal Islam itu dalam sejumlah referensi ada yang mengartikan “Salm” atau damai, “Salam” atau selamat.. Kalo kiri kanan kita nggak damai dan selamat dengan keberadaan kita, masihkah pantas diri ini disebut ber-Islam ??

Tuhan sengaja menciptakan perbedaan dan keberagaman, lantas mereka mau bikin sama semuanya ??.. Yang beda boleh di”hajar” ??.. Kebenaran milik dia doang ??.. Tuhan nyuruh berpikir, mereka bilang nurut dan patuh aja ??.. Ciptaan kok “ngelawan” yang Menciptakan ?!?..

Bagi mereka yang akalnya sudah dipasungkan, otaknya mau aja dicuci, dimasukin kulkas hingga beku, sehebat apapun ayat Qur’an, tetep “katanya” gurunya yang akan dipegang erat.. Saat seseorang sudah menjadi Taqlid Buta, maka sejatinya pikirannya sudah tamat.. Dia tidak akan bisa menjadi lebih besar dari gurunya..

Rusuh teroris di Mako Brimob bener2 bikin gw kesel.. Binatang pun nggak sampe hati nyiksa sesamanya.. Mereka teroris biadab itu memang lebih rendah dari binatang.. Ambil2 nyawa orang seenaknya, belagak wakil Tuhan, padahal SETAN !!..

*Maap, lagi emosi..*

Hawa-nafsu versi Hamka..

Untitled-1Belakangan baca2 lagi bukunya Buya Hamka, nemu lagi deh sejumlah paragraf yang buat gw perlu diabadikan di blog gw sebagai pengingat diri.. Tulisan2 beliau memang masih banyak yang cocok dengan kondisi sekarang meski ditulis puluhan tahun lalu.. Sungguh benar2 ulama yang visioner.. Berikut kutipan langsung dari buku beliau “Tasawuf Modern” (1939) dari bab Bahagia & Utama..

“Kesempurnaan ibadah tergantung pula kepada kesempurnaan budi dan otak.. Keutamaan terlindung di dalam dua arti: (1) Keutamaan otak, ialah dapat membedakan antara jalan bahagia dengan yang hina.. Yakin akan kebenaran barang yang benar dan berpegang kepadanya.. Tahu akan barang yang salah dan menjauhinya.. Kesemuanya didapat dengan otak yang cerdas, bukan karena turut-turutan, bukan karena taqlid kepada pendapat orang lain saja..”

“(2) Keutamaan budi.. Ialah menghilangkan segala perangai yang buruk2, adat istiadat yang rendah, yang oleh agama telah dinyatakan mana yang mesti dibuang dan mana yang mesti dipakai.. Serta biasakan perangai2 terpuji, yang mulia, berbekas di dalam pergaulan hidup setiap hari dan merasa nikmat memegang adat mulia itu..”

“Adapun musuh yang senantiasa menghalangi manusia mencapai keutamaan ialah hawa.. Hawa-nafsu menyebabkan amarah, dengki, tamak, dan kebencian..”

“Kalau manusia kurang hati2, tergelincirlah dia.. Sangkanya dia sanggup memerdekakan diri dari pengaruh setan.. Dia percaya akan dirinya sendiri, dia akan sanggup berjuang melawan setan atau hawa, padahal dengan tidak diinsafinya dia telah terpengaruh oleh setan, dan hawa nafsu..”

“Bahkan kadang2 dirinya sendiri telah menjadi setan dengan tidak disadarinya.. Perintah Tuhan yang tidak setuju dengan kehendak hawa-nafsunya diputarnya, didaliihnya, dibajuinya dengan baju agama..” Kadang2 orang yang lancar lidahnya berpidato, tidak gugup naik podium, sanggup memegang pimpinan kumpulan orang banyak, padahal dia menurutkan hawa nafsu..”

“Apa saja tipuan yang dilakukannya kepada orang banyak, diberinya cap “atas nama agama..”, “demikian firman Allah..”, demikian “titah Rasul..”, tidak boleh dilanggar, siapa melanggar berdosa.. Padahal ayat dan hadis itu, hanya diambilnya, untuk menguatkan hawanya.. Bukan hawanya yang ditaklukkannya kepada Al-Qur’an dan Hadis..”

“Apakah tandanya guru2 agama, atau pengajar yang tidak dipengaruhi hawa nafsu ??.. Tandanya ialah: (1.) Dia mengajak orang lain “Lil Lah” (karena Allah), bukan supaya kehendaknya diikuti orang.. Kewajibannya menyampaikan, yang memberi hidayah adalah Tuhan.. (2.) Bukan menyeru untuk diri.. Namun menyeru mengajak kembali kepada Tuhan.. (3.) Insaf bahwa dia hanya manusia.. Tidak cukup, dan tidak lebih dari orang lain jika dia pintar, ada pula yang lebih pintar darinya..”

“Maka hal ini bukanlah buat menyelidiki orang lain.. Tetapi menyelidiki diri kita sendiri.. Bertambah tinggi martabat diri orang, bertambah banyaklah dia mengintai dirinya sendiri..”

candu game..

Untitled-1“IT’S DIGITAL HEROIN: HOW SCREENS TURN KIDS INTO PSYCHOTIC JUNKIES.”.. Begitu headline salah satu artikel New York Post yang bikin dunia game mungkin jadi “sedikit” heboh.. Atau nggak sama sekali ya ??.. Di salah satu WA grup gw sih ada juga yang ngeshare artikel terkait dengan berita ini..

Karena gw doyan banget maen video game, bahkan tesis pun tentang game, gw jadi pengen tau lebih jauh.. Ternyata artikel yang ditulis oleh Dr. Nicholas Kardaras itu, turut mengundang sejumlah “kontra”..

Kardaras menyatakan bahwa iPads, smartphone, dan Xbox adalah bentuk dari “digital drug”.. Kesemuanya dapat berdampak pada frontal cortex, dan memberikan efek yang sama seperti yang didapat dari kokain..

Peter Gray, Ph.D., seorang profesor dan periset di Boston College merupakan salah satu orang yang “meng-counter” Kardaras.. Dalam sebuah artikelnya di situs Psychology Today, Gray menyatakan bahwa riset Kardaras hanya merujuk pada adanya “jalur” tertentu di otak depan.. Dimana dopamine sebagai neurotransmitternya (kimia pembawa pesan), menjadi aktif ketika seseorang bermain video game, dan juga terjadi seperti saat seseorang mengkonsumsi drugs..

Yang “luput” dari Kardaras dan artikel2 sejenis adalah: fakta bahwa semua kegiatan yang mengandung kesenangan / pleasure, pastilah mengaktifkan jalur ini.. “These are the brain’s pleasure pathways..”, begitu tulis Gray (2018) dalam “Sense and Nonsense About Video Game Addiction”..

Kalo bermain video game nggak meningkatkan keaktifan “dopaminergic pathways” ini, maka maen game itu NO FUN.. Satu2nya cara untuk menghindari efek ini pada otak adalah dengan menghindari semua hal yang sifatnya menyenangkan / pleasurable..

Peneliti game: Patrick Markey & Christopher Ferguson (2017) dalam bukunya “Moral combat: Why the war on violent video games is wrong”, menyatakan: maen video game meningkatkan kadar dopamine setara dengan memakan satu slice pizza, atau semangkok es krim.. Tuuh.. jadii, kalo nggak punya duit buat beli pizza atau es krim, buka hape ajaa, terus maen game deh.. Rasa di otaknya sama kok.. Gyahaha..

Yang gw pahami sih, maen game selama porsinya nggak berlebihan, manfaatnya bisa banyak.. Silahkan googling sendiri kalo kepo.. Tapi bagaimanapun yang namanya teknologi selalu bisa berpotensi menjadi pedang bermata dua.. Medsos yang kita gunakan sehari2 pun bisa memberikan efek yang buruk kalau nggak digunakan secara bijak..

Soal kecanduan game, Daniel Loton dkk (2016) pernah melakukan studi.. Dalam “Video game addiction, engagement and symptoms of stress, depression and anxiety”, ia menuliskan: mereka yang kecanduan video game adalah mereka yang merasa stress dan cemas berlebihan / depresi.. Bisa juga dikatakan, seorang pecandu game cenderung orang2 yang memilih untuk mencoba menghindari masalah2 hidupnya, ketimbang menghadapi dan menyelesaikannya..