Latest Posts

kuburan sore

Advertisements

buktikan sendiri..

Bulan kemarin, ada mahasiswa semester 2 yang dateng ke kantor gw.. Dia bilang mau diskusi.. Intinya, nih anak kepengen banget ngomik sendiri secara “full time”.. Udah ada penerbit yang nawarin dia untuk menerbitkan karyanya..

Dia galau, apakah mau lanjut kuliah, atau stop kulilah dan total ngerjain komik berikut revisi2nya yang diminta oleh pihak penerbit.. Dia berpikir, kalo lanjut kuliah, tugas2nya pasti akan tambah banyak, waktunya akan habis untuk ngerjain tugas, dan bukan ngomik.. “Udah nggak ada hasrat gitu mas, mau lanjut ke semester 3, pengennya ngomik aja..”, gitu katanya..

Pas gw tanya, udah ada MOU atau tanda tangan kontrak belum kalo karyanya pasti diterbitkan ??.. Ternyata belum.. Hmm.. Dan hebatnya juga, ternyata orang tuanya mempersilahkan dia untuk mengambil keputusan sendiri.. Mau lanjut kuliah boleh.. Mau nggak lanjut kuliah alias total ngomik juga boleh..

Kalo ada masalah kayak gini, bukannya lu harusnya konsultasi ke kaprodi ya?? Kok datengnya malah ke gua sih..??”.. Gitu tanya guwa.. Dia jawab: “Lah, dari kaprodi malah disuruhnya konsul ke mas Ogie..”.. Hayyaaahh.. Jadi gw yang bingung kan..

Yaah, bermodal pengalaman ngomik, dan jadi “tong sampah” sejak masa kuliah, prinsip yang gw pegang buat orang curhat tetep sama.. Jangan sampe ngambilin keputusan buat orang lain.. Akhirnya, gw kasi pandangan macem2 aja, kalo ambil keputusan “A” plus minusnya apa, dan begitu juga kalo ambil keputusan “B”..

Gw lebih suka ngomong pahit di depan.. Jadi gw kasi pandangan aja, mulai dari susahnya jadi komikus “buku” secara “single fighter” di sini, sampe fenomena komik2 online yang konsisten tayang, dan akhirnya terbit dalam bentuk bukunya belakangan.. Sepertinya hasrat dia bener2 menggebu2.. Sampe pamit pulang pun, dia juga masih mikir2..

Pesen gw sih, apapun keputusan yang bakal dia ambil nanti, jangan sampe ngecewain orang tua.. Sebisa mungkin duit yang udah dikeluarin ortu buat kuliah sampe semester 2 itu jangan sampe mubazir.. Misal, coba tanya kaprodi, bisa cuti dulu nggak setaun buat nyoba gairah ngomiknya ??..

Entah keputusan mana yang nanti dia ambil.. Karena masih libur, jadi gw nggak tau ni anak bakal ada nongol di kelas semester 3 atau nggak..

Jadi inget bukunya Gelb (2000): “How to Think Like Leonardo da Vinci..”.. Salah satu yang Da Vinci sering lakukan adalah “Dimostrazione”, berkomitmen untuk merasakan sendiri pengetahuan melalui pengalaman, ketekunan, dan kemauan untuk belajar dari kesalahan..

Yah, bukankah yang seringkali kita sesali itu apa2 yang nggak kita lakukan di masa lalu ??.. Kalo udah dilakukan sih, biasanya rasa penasarannya hilang, dan pelajarannya yang akan lama membekas.. Menancap lebih dalam daripada pelajaran yang hanya dari “katanya”..

budaya ya ya..

Di Madura, sekitar semingguan setelah Idul Fitri, ada namanya “Tellasan Topa”.. Tellasan artinya lebaran, dan Topa’ artinya ketupat. Tellasan Topa’ biasanya dilakukan di hari kedelapan di bulan Syawal.. Kalo dari sejarahnya, ini dikarenakan adanya sunnah berpuasa 6 hari di bulan Syawal..

Padahal kan puasa Syawal harinya nggak harus berurutan langsung gitu ya.. Tapi karena banyak juga yang melakukannya langsung 6 hari berturut2 setelah Idul Fitri, maka ini seperti “perayaan” bagi mereka yang berpuasa Syawal.. Tradisi tahunan ini sudah lama dilakukan di sana..

Hidangan utamanya ya sesuai namanya: ketupat.. Bentuk ketupatnya pun bisa dibikin beragam desain, nggak cuman kotak.. Bisa bentuk mesjid, ikan, atau burung.. Menu “gandengan”nya bisa bermacam2, bisa soto atau lainnya..

Pada hari itu juga, umumnya warga akan saling mengantarkan ketupat masakannya ke rumah2 tetangga terdekat.. Mau sodara atau bukan, pokoke setiap orang yang hidup bareng di sekitar situ bisa dapet masakan..

Bagi penafsiran masyarakat sana, Tellasan Topa’ mencerminkan nilai kebersamaan yang tinggi, kekerabatan, gotong royong, dan kekeluargaan..

Ini hanya salah satu contoh gimana Islam “bertemu” dan tumbuh bersama dengan budaya lokal.. Ada juga tradisi lebaran Bedulang di Belitung, atau Gerebek Syawal di Yogyakarta..

Kesemuanya mengandung local wisdom yang bernilai baik.. Meski begitu, ada aja yang menganggap hal2 kayak gitu adalah bid’ah.. Padahal kalo, sepemahaman gw sih, bid’ah itu hanya berlaku untuk rukun Islam.. Rukun Islam nggak boleh diganti, ditambah atau dikurangi.. Bangun subuh ngerasa segar dan semangat banget, lantas sholat subuhnya ditambah jadi 12 raka’at, nah itu baru bid’ah..

Alasan dulu Rasul nggak melakukan itu pun kurang “masuk” buat gw.. Karena ada banyak sekali hal yang beliau nggak lakukan dulu, dan kita lakukan sekarang (akibat perkembangan zaman).. Seperti naek motor/mobil atau ber-medsos ria.. Dan bukan lantas menjadi “hukum”, kalo semua yang nggak dilakukan Rasul otomatis menjadi sebuah larangan..

Agama dan budaya bukan dua hal yang sifatnya “versus”.. Sholat itu agama, tapi baju yang kita pake itu budaya.. Seseorang hidup nggak akan bisa lepas dari budaya (hasil pikiran manusia).. Mesjid juga bisa dikatakan agama, tapi desainnya, karpetnya, bentuk mimbarnya, AC atau kipas anginnya adalah budaya..

Poinnya, terlepas dari budaya apapun yang sudah kita miliki, dengan adanya akhlak yang baik (misi dari Rosul), maka budayanya bisa menjadi lebih baik, dan bukan dihilangkan..

Bertemunya Islam dengan local wisdom malah bisa memunculkan hal2 baru.. Seperti sarung, ketupat, atau “event2” seperti diatas.. Jadi daripada menyebutnya bid’ah, atau campuran agama-budaya, gw lebih suka menyebutnya dengan “penambahan aset”, atau “kekayaan” dari Islam itu sendiri..

lampu musik..

Kemaren sempat rame seorang walikota mengusulkan mengatasi kemacetan dengan memasang musik di lampu merah.. Diharapkan pengendara bermotor akan terhibur dan stressnya berkurang.. Hmm.. Ini gimanaaa ya ??..

Tapi sebelum berkomen ria lebih jauh, coba kita liat dulu faktanya.. Apakah benar musik bisa menurunkan stress ??.. Kalo terhibur kan sudah cukup jelas.. Nggak ada konser dangdut hingga K-pop yang sepi pengunjung meski tiketnya bisa setara dengan harga martabak untuk makan pagi siang malem, sampe sebulan..

Oke, cukup martabaknya.. Ternyata musik memang bisa loh menurunkan stress.. Levitin dan Mona Lisa, PhD, telah melakukan sejumlah studi tentang ini, dan dimuat dalam “Trends in Cognitive Sciences”, di bulan April, 2013.. Mereka menemukan, selain mengurangi stress, mendengarkan musik juga bisa lebih efektif daripada obat2an yg diberikan dokter untuk mengurangi kecemasan pasien sebelum di-operasi..

Levitin (2007) dalam bukunya: “This is Your Brain on Music” menuliskan: Musik dapat menurunkan tingkat pengeluaran hormon kortisol yang menjadi penyebab stress, bahkan bisa meningkatkan efektivitas sistem kekebalan tubuh..

Masih menurut Levitin, musik dengan tempo lambat cenderung menenangkan.. Dan musik dengan tempo cepat, atau yang “kacau” dan keras cenderung memberikan efek sebaliknya.. Tapi ini subjektif.. Karena ada juga orang2 yang sudah lama atau sangat terbiasa mendengarkan “musik keras”, justru musik tersebut menjadi irama relaksasi bagi mereka.. “There’s no one piece of music that will do the same thing for everyone.”, begitu kata Levitin..

Terus apa hubungannya sama solusi kemacetan ?!?.. Sayangnya: TIDAK ADA.. Gyahaha.. Mungkin juga gw yang terlalu bodoh untuk menemukan “irisan” antara musik dan kemacetan.. Kalo kemacetan sama kendaraan, jalan, lalu lintas, bisalah gw temukan “irisannya”..

Ada yang bilang kita nih darurat berpikir logis atau berlogika.. Menurut Jan Hendrik (1996), dalam “Pengantar Logika. Asas-asas penalaran sistematis”: Sebagai ilmu, logika disebut dengan logike episteme, atau ilmu logika yang mempelajari kecakapan untuk berpikir secara lurus, tepat, dan teratur..

Gampangnya ya gw sebut berpikir runut deh.. Ini masalahnya kan macet, terus orang jadi pada stress.. Tapi kenapa malah stress-nya yang “diobatin” yak ??.. Kan harusnya si “akar” atau macetnya yang dicarikan solusi.. Ibarat gw bakar sate gosong melulu, tapi malah bumbu satenya yang gw otak-atik.. Ya kagak bakalan terselesaikan-lah akar masalahnya.. Aneh nih.. Hyahaha..

Belum lagi nanti para pengamen lampu merah akan bersaing dengan lampu merah itu sendiri.. Mereka akan berusaha lebih heboh daripada speaker yg menempel pada lampu merah.. Mereka akan bawa piano, organ tunggal, panggung, hingga sound system sendiri.. Bahkan mungkin juga akan membawa bendera “Slank” berikut para penggemar fanatiknya.. Tambah macet lagi dah.. Hwaaa..!!