Latest Posts

ulama siapa..

Untitled-1“Ulama adalah pewaris para nabi..”.. Begitu kata khotib dari atas mimbar sholat Jum’at di sebuah mesjid.. Beberapa kali kata2 itu diulang.. Lantas ceramah pun nyerempet2 politik.. Gw yang duduk deket kipas angin sambil ngantuk, jadi teringat kembali tulisan buya Hamka mengenai hal ini..

Kelar Jum’atan, sampe kantor, gw buka lagi deh tuh buku beliau.. Bener aja, tulisan ini yang gw maksud:

“Orang yang merasa dirinya telah berpengetahuan banyak dan luas dalam agama lalu merasa dirinya telah patut bergelar ulama, kerapkali berbangga dengan hadis ini.. Mereka lupa bahwa yang diwarisi dari nabi2 itu bukanlah semata2 ilmunya saja, tetapi KEBEBASAN PRIBADINYA..”

“Ulama2 seperti Imam Malik, Imam Hanafi, Imam Syafi’i, dan Imam Hambali dan ulama lain yang mengikuti jejak mereka patutlah disebut penerima waris nabi-nabi.. Tetapi orang2 yang PENDIRIANNYA DAPAT DIBELI atau DISEWA, lalu mereka menyebut dirinya ulama bukanlah penerima waris nabi, melainkan PERUSAK AGAMA NABI..” Hamka (1941), “Lembaga Hidup”.

Saat informasi mengalir deras tanpa filter, memilih guru menjadi sama pentingnya dengan memilih apa yang diajarkan.. Buat gw pribadi, ulama adalah orang2 yang berilmu luas, bukan hanya ilmu agama saja.. Mereka paham mendalam akan hakikat sesuatu / peristiwa berkat maksimalnya akal pikirannya..

Ayat2 Tuhan tidak hanya hadir dalam kitab, tapi juga hadir dalam beragam peristiwa di alam semesta ini.. Jadi ulama yang gw suka, selalu mereka yang juga suka membahas sesuatu dari aspek disiplin ilmu yang lain.. Yang mampu membaca ayat2 Alloh dalam dua wujud..

Kalo menurut Encyclopedia of Islam (2000), Ulama in its original meaning “denotes scholars of almost all disciplines”.. Ada juga yang mendefinisikan sebagai cendikiawan/ilmuwan.. Sayangnya, pengertian ulama disini jadi “mengerucut” diperuntukkan bagi mereka yang paham ilmu agama saja..

Buat gw pribadi, seorang ulama yang benar pastilah seorang Ulil Albab.. Dalam terjemahan Qur’an, Ulil Albab sering dimaknai dengan orang2 yang berakal / berfikir.. Mereka mengingat Alloh sambil berdiri, duduk, dan berbaring, serta memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi.. (QS3:190-191)

Kalo dipikir2, hampir semua manusia memang paling banyak menghabiskan waktunya dalam posisi berdiri, duduk, atau berbaring.. Menerima suap, kong-kalikong, korupsi, atau menanda tangani proyek fiktif, ada gitu dilakukan dalam posisi nungging atau salto ?!?..

Ulama “beneran” pasti selalu mengingat Alloh dalam segala kondisi.. Jadi nggak mungkin nyebar hoax / fitnah.. Benarlah kata Buya Hamka di atas, ulama sejati nggak akan bisa dibeli atau disewa untuk kepentingan ‘negatif’, karena dirinya selalu ingat pada Tuhannya..

Yang jelas, ulama2 yang gw kagumi, tindak tanduk & karya2nya selalu yang mencerahkan dan menenangkan, bukan menyempitkan ilmu pandangan dan mengajak perang..

Advertisements

kepo dikit..

98Kiyoko, manajer klub voli SMA Karasuno berkata: “Memulai sesuatu itu nggak butuh tekad kuat atau ‘motif’ yang mulia.. Karena sesuatu yang dimulai dengan proses, sedikit demi sedikit akan menjadi sesuatu yang berharga.. Yang dibutuhkan untuk memulai hanyalah sedikit rasa ingin tahu..”

Begitu kata salah seorang tokoh di komik Haikyu!!, komik tentang voli SMA yang lagi gw ikutin, karena emang keren.. Hehe..

Gw seneng sama pernyataan di atas.. Bikin gw jadi teringat masa lalu.. Bisa dibilang, gw bisa sampai bikin perusahaan desain ini kayaknya ujung pangkalnya gara2 sedikit kepo..

Belum lama ini, ada reunian di kampus tempat dulu gw kuliah akuntansi.. Memori lama kembali terngiang, mulai dari kisah contek mencontek, sampe suka duka bareng teman2 seperjuangan berorganisasi dulu.. Nggak ketinggalan, gw juga ‘nengokin’ UKM dimana gw dulu sempet jadi ketua.. Hyaha.. Benar2 tempat yang bersejarah..

Kenapa bersejarah ?? Karena kalo dulu gw nggak aktif di UKM itu, bisa jadi jalan hidup gw akan berbeda.. Sangat mungkin gw bakal jadi akuntan, atau profesi2 lain yang berkaitan dengan keuangan.. Bukan jadi pengusaha desainer grafis seperti sekarang..

Dan gw masih inget, awalnya gw pengen ikut aktif di UKM itu ada faktor kepo-nya.. Di masa kuliah tingkat awal, gw udah bilang ke “sohib” gw, kalo nanti di tingkat / tahun ketiga, gw bakal ikut salah satu UKM kampus.. Karena ya emang gw kepengen tau aja gimana itu rasanya ikut UKM.. Eaalaah, pas udah masuk, di tahun kedua aktif di situ, malah dikerjain jadi ketua..

Di UKM itulah awal gw kenal sama ‘aktivitas’ desain grafis, karena mesti bikin mading, flyer, ngedit foto, dan ngelayout majalah.. Sampe2 kursus komputer yang gw ambil saat itu bukanlah kursus software akunting ataupun keuangan, tapi Adobe Photoshop, PageMaker, Freehand, dan Corel Draw, yang notabene kesemuanya adalah software desain..

Beberapa temen pun dulu ada yang mengerutkan kening seakan bilang: “Nggak salah lu gie ??..” Gyahaha..

Bisa gw bilang, gw sangat beruntung dulu itu gw kepo dan bergabung dalam UKM itu.. Rasa2nya juga, gw bertemu dengan orang2 / teman2 yang tepat.. Karena salah memilih teman, bisa salah memilih masa depan..

Apakah bertemu kesempatan kayak begini hanya bisa dialami oleh segelintir orang saja ??.. Makoto Sichida (2014) dalam bukunya “Whole Brain Power” menyatakan: “Tidak ada orang yang tidak beruntung untuk bisa bertemu dengan ‘peluang’ ataupun ‘sesuatu’, atau ‘seseorang’ yang mengesankan, dan pertemuan tersebut kemudian bisa mengubah nasibnya di kemudian hari..”

Yang juga gw pahami, seseorang nggak akan pernah tau “ujung” dari rasa kepo-nya, kecuali dia melakukan sesuatu atas kepo-nya tersebut..

sakit dah..

Untitled-1Akhirnya bisa ngeblog lagi.. Setelah “ketiban” project yang mesti gw turun tangan sendiri, sampe beberapa minggu harus jadi “suster” karena berurutan anak bini kena batuk pilek demam berat.. Kadang plus muntah.. Urutan pertama yang kena si kakak, kedua si istri, ketiga si baby.. Sampe2 tiap selang 2 harian gitu masing2 mereka gw bawa ke dokter.. Hyaha..

Alhamdulillahnya di hari ketiga demam mereka udah pada turun.. Dan sebagai penutup, akhirnya gwnya sendiri yang ‘ambruk’.. Tiga harian gitu cuma bisa geletak di kasur, demam tinggi & lemes minta ampun, plus batuk2 di malem hari bikin gw kagak bisa tidur..

Sekali lagi Tuhan ngingetin gw kalo nikmat sehat itu sangat luar biasa.. Meski seseorang banyak duit pun, kalo udah sakit, hadeehh, rasanya pasti nggak asoy banget.. Tapi sakit yang beneran loh yaa, bukan sakit bo’ong2an yang kayak siapaa gitu ya..?? Hehehe..

Aneh, padahal H-1 sebelum gw “tumbang”, gw masih ngerasa seger dan main badminton.. Eh, besok paginya pas bangun tidur langsung meriang.. Menurut penulis buku “Terapi Sholat Tahajjud”, Prof. Dr. Moh Sholeh, secara empiris, faktor penyebab timbulnya penyakit itu ada lima..

(1.) Pola pikir.. Pikiran yang negatif kayak pikiran & perasaan marah, sombong, dengki, dan stress, pada akhirnya bisa membuat sistem imun seseorang menurun.. (2.) Pola makan.. Yang ini yah maksudnya pola makan yang nggak teratur dan sehat..

(3.) Pola laku.. Pola hidup yang nggak oke seperti kurangnya aktivitas fisik, nggak pernah olahraga, sering begadang, dan aktivitas yang monoton..
(4.) Pola lingkungan.. Bisa berupa radiasi benda2 elektronik, zat pewarna makanan, polusi udara, dan lingkungan yang nggak sehat..

Yang terakhir, kalo misalnya seseorang sudah berhasil menjalankan pola2 diatas secara baik dan benar, tapi tetep sakit juga.. Maka Prof. Dr. Sholeh bilang ya itu karena (5.) Kehendak Alloh.. Hehehe.. Entah apa maksudnya Alloh bikin kita sakit, yang jelas kalo mau berpikir positif, mindset: ‘everything happen for a reason’ bisa digunakan..

Selebar apapun pundak seseorang (meski selebar lapangan bola), kalo Alloh berkehendak dia akan sakit, ya wassalam.. Karena pada dasarnya manusia MEMANG diciptakan dalam keadaan LEMAH (QS:4.28)..

Bandingkan dikit sama hewan.. Banyak jenis hewan yang dalam hitungan hari atau minggu udah bisa jalan dan makan sendiri.. Manusia perlu hampir setahun atau lebih untuk bisa jalan sendiri.. Itu baru jalan loh, untuk bisa makan sendiri jelas perlu waktu yang lebih lama lagi..

Jadi, manusia sebetulnya memang nggak layak sama sekali punya perasaan sombong, melabeli “A, B, atau C” seenaknya yang sejatinya itu adalah hak prerogatif Tuhan..

ngelamun @ide..

Untitled-1Pernah ngerasain lagi ngerjain sesuatu yang rutin, terus merasa bosan ??.. Dan akhirnya kita jadi ngelamun, pikiran mengembara kemana2, eh tau2 malah dapet ide bagus.. Hyaa..

Kalo diinget2, gw paling sering dapet ide pas guyuran2 awal air ke kepala pas lagi mandi.. Atau ya pas eek, alias buang aer besar.. Hehe.. Sorryy.. (^_^!).. Tapiii, ya itu kenyataannya.. Mungkin malah puluhan ide postingan di blog gw ini bisa dibilang berasal dari kamar mandi.. Gyahaha.. Beneran loh..

Bisa jadi karena mandi dan B.A.B itu “kerjaan” yang sangat2 rutin, nggak perlu mikir, dan membosankan, jadinya seakan menjadi saat yang tepat untuk “mengembarakan” pikiran kemana2..

Dr. Sandi Mann (2016), psikolog dan penulis buku “The Upside of Downtime: Why Boredom Is Good” menyatakan: ketika seseorang merasa bosan, ia akan mencari sesuatu yang bisa menstimulasi dirinya dari hal2 yang tidak ada di sekitarnya.. Jadi sangat memungkinkan mencarinya itu dari pikirannya sendiri, pergi ke tempat2 yang ada di dalam kepalanya sendiri..

Menurut Dr. Sandi, hal tersebut dapat menstimulasi kreativitas, karena begitu seseorang ngelamun, ia akan mulai berpikir tidak hanya dengan pikiran sadarnya, namun juga menggunakan pikiran bawah sadarnya.. Dan akhirnya terbukalah kemungkinan terjadinya koneksi2 baru di otak..

Neourscientist Marcus Raichle juga mendukung hal ini.. Dari hasil studinya, ia menyatakan: saat kita mengerjakan sesuatu secara sadar, kita menggunakan “attention network” dari otak.. Bagian otak yang mengendalikan dan membatasi perhatian kita.. Network ini membuat kita “nyambung” secara langsung dengan dunia sekitar kita, right here, right now..

Saat pikiran seseorang mengembara, bagian otak yang aktif adalah “default mode network”.. Kondisinya seperti otak saat istirahat, dimana nggak perlu fokus pada hal2 external, atau tujuan2 tertentu.. Menurut Raichel, ngelamun / pengembaraan pikiran merupakan fenomena yang menarik secara sains, karena dapat menunjukkan kapasitas seseorang dalam menciptakan pikirannya sendiri murni dari “dalam”.. Jadi bukan merupakan bentuk pikiran yang sifatnya merespon peristiwa dari dunia luar..

Hal ini senada dengan Manous Zomorodi (2017) dalam bukunya “Bored & Brilliant”.. Menurutnya, bentuk pikiran ngelamun seperti di atas bisa membantu seseorang menemukan solusi2 baru ketika “mentok” dalam masalah2 pekerjaan, personal, atau lainnya..

“Although boredom is usually thought of as the ultimate waste of time, it is, in fact, a gateway to mind wandering and can lead to some of our most productive and creative thoughts..” – Begitu kata Zomorodi..

Tuuh.. Jadi daripada baca hoax dan nyebar fitnah, kayaknya mending ngelamun aje deh.. Kali aja ntar dapet ide bagus, dapet hidayah, dapet duit banyak, dapet mobil, dan dapet rumah.. Gyaaa.. Mana mungkin ?!?!.. Yaah, namanya juga ngelamun.. (*o*)/

cerdas beragama..

Untitled-1Dari dulu gw suka bingung soal spiritual intelligence.. Bener2 bisa diukur kah ??.. Sejauh ini, definisi2 yang gw baca selalu masih “lebar”, kurang spesifik, dan hampir selalu dari sudut pandang agama yang gw anut.. Apa ada korelasinya, kecerdasan yang sifatnya “general” atau umum, dengan agama yang kita anut ??

Apakah iya, mereka yang ikut rohis, ikut partai agama, berjenggot, bersorban, para ustad atau guru2 agama, bisa dipastikan memiliki spiritual intelligence yang tinggi ??.. Sepertinya sih nggak juga ya, karena pemahaman tentang keilmuan keagamaan berbeda dengan spiritual intelligence..

Belakangan ini baca2 hal itu lagi, akhirnya nemu definisi spiritual intelligence yang buat gw cukup “ringan” dan bisa sangat aplikatif.. Menurut Emmons (2000), dalam “Is Spirituality an Intelligence? Motivation, Cognition, and The Psychology of Ultimate Concern”, spiritual intelligence adalah penggunaan informasi2 spiritual untuk memfasilitasi masalah sehari2 dan pencapaian tujuan..

Sungguh pengertian yang nggak berkesan “ngambang” dan berbeda dari apa yang sejauh ini gw baca.. Yang umumnya selalu mengarah kepada keimanan, pencarian, dan pengenalan Tuhan..

Menurut Emmons juga, mereka yang ber-kecerdasaan spiritual, mempunyai kemampuan untuk melampaui hal2 yang bersifat fisik dan material.. Mereka mampu membawa kesadarannya ke tingkatan yang lebih tinggi, hingga dapat benar2 menyadari dan mengalami perasaan bahwa dirinya dengan kesemua yang ada di alam ini saling terkait dan menjadi satu kesatuan..

Kapasitas lain yang dimiliki individu ber-spiritual intelligence adalah kemampuannya untuk “mensucikan” pengalamannya sehari-hari.. Dalam artian, mampu memaknakan aktivitas kesehariannya secara spiritual, atau tindak tanduknya cenderung terilhami oleh makna dari informasi spiritual yang diketahuinya.. Dan ujungnya, target2 hariannya menjadi demikian tinggi, karena mereka menganggap aktivitas sehari2nya adalah sebuah misi suci..

Melihat argumen di atas, nggak salah kalo Emmons juga menyatakan bahwa kecerdasan spiritual dapat meningkatkan kualitas hidup seseorang secara keseluruhan..

Teori Emmons membuat gw semakin paham, kenapa dulu itu Islam pernah demikian cemerlang.. Karena saat itu, sepertinya banyak dari mereka adalah individu2 berkecerdasan spiritual yang tinggi.. Bisa dibayangkan, mereka yang berprofesi sebagai pejabat pemerintah, dokter, ilmuwan, arsitek, penulis, dll, kesemuanya tiap hari punya target yang tinggi, dan menganggap kesehariannya adalan “misi suci dari Tuhan”..

Plus lagi dengan pemahaman bahwa semua yang ada di alam ini adalah sebuah kesatuan.. Mereka berbuat bukan hanya untuk kepentingan agamanya, tapi untuk kebaikan alam semesta.. Benar2 rahmatan lil aalamiin..

Ngeliat hal aneh2 kayak tokoh agama nyebar hoax, atau pembenci atas dasar agama, sepertinya memang beragama belum tentu ber-kecerdasan spiritual.. Kecerdasan terkatit erat dengan akal, dan akal berkaitan dengan ilmu.. Maka makin jelaslah kata Einstein, agama tanpa ilmu = lumpuh..