Latest Posts

novelty bonus..

Saat ngeliat iklan hape baru, sepatu, atau item2 baru lain di timeline facebook atau marketplace, selalu timbul rasa: “wuih !!”.. Terus menganggap item yang sudah lama kita miliki seakan2 level ‘attractive’ atau ‘pleasure’-nya menurun..

Jangankan item baru.. Kalo maen game online yang setiap bulannya pasti ada update-tan baru aja (entah item, level, karakter baru, dll), update-annya selalu kepengen cepet didapat.. Seakan2 kita nih gampang banget ‘terjebak’ dengan apapun yang sifatnya kebaruan / Novelty..

Ada sebuah casual game ber-genre pesawat di iPad, yang sampe hari ini masih tetep gw maenin.. Namun memang sama developernya rajin diupdate terus.. Dan tanpa terasa, ternyata game tersebut udah gw maenin selama 6 tahun lebih.. (^_^!)..

Kenapa ya bisa begitu ??.. Ternyata ini bisa ada kaitannya dengan dopamin di otak..

Dopamin dikenal populer sebagai hormon kesenangan / kebahagiaan.. Beberapa jenis narkoba seperti kokain, heroin dan sabu2 memicu otak untuk melepaskan dopamin dalam jumlah banyak.. Bisa ditebak lah akibatnya, nge-fly, halu, dan penuh perasaan bahagia..

Emrah Duzel, neuroscientist dari Institute of Cognitive Neuroscience menyatakan: fungsi populer dopamin yang diyakini sebagai ‘pleasure neurotransmitter’ sejauh ini masih kurang pas..

Berdasarkan studinya, Duzel menyatakan bahwa dopamin bukan hanya terkait dengan ‘pleasure’.. Peran dari dopamin yang sebenarnya adalah menentukan kapan seseorang merasa harus ‘mendekati’ sesuatu, untuk kemudian dipelajarinya lebih jauh..

Dopamin lah yang memberi sinyal pada ‘sistem motorik’ seseorang untuk “do something’, dan memicu proses belajar.. Pendek kata, versi si Duzel, dopamin bukanlah ‘pleasure neurotransmitter’, namun ‘motivation neurotransmitter’..

Duzel mengajak Nico Bunzeck, seorang peneliti dari Inggris untuk mengetahui gimana kaitannya antara kebaruan / novelty dengan level dopamin di otak.. Mereka menggunakan mesin fMRI untuk mengukur respon ‘pusat motivasi’ yang berada di otak tengah..

Hasilnya: semakin pusat motivasi di otak seseorang teraktivasi, level dopaminnya semakin tinggi, dan semakin termotivasi orang tersebut untuk ber-eksplorasi serta belajar.. Mereka menyimpulkan: Novelty mengaktivasi pusat motivasi di otak.. Novelty ‘melepaskan’ dopamin dan mendorong seseorang untuk memusatkan perhatian serta mencari lebih jauh mengenai apa2 yang ada di depannya..

Sejumlah ilmuwan menyebutnya sebagai “Novelty Bonus”.. Sebuah alasan mengapa kita selalu mengejar dan menikmati hal2 baru walaupun ‘kecil’.. Terlepas dari ada potensi imbalannya atau tidak, otak kita tetap bereaksi terhadap hal2 atau objek2 yang baru..

Smart people tau Podcast Deddy Cobuzier dong ya..?? Mungkin bisa nyambung sama teori ini.. Om Deddy selalu mengundang orang2 dari beragam ‘kepakaran’, baik yang pro maupun kontra.. Itu bisa terhitung ‘novelty’ buat setiap videonya..

Saat otak kita nangkepnya: “Wuih !! Siapa lagi neh ?!?”.. Saat itulah dopamin kita ngasi sinyal buat nonton lagi podcastnya Om Deddy.. (^o^)/

Nulis Terrooss..

Akhir bulan Agustus kemarin, dapet ucapan dari WordPress: “Happy Anniversary With WordPress.. Thanks for flying with us.. Keep up the good blogging”.. Sudah genap, eh ganjil 9 tahun denk gw ngeblog bersama WordPress..

Kalo ditambah waktu ngeblog pas pake Multiply, itungannya bisa sekitar 15 belas tahun lebih gw udah rutin nulis postingan.. Kalo dipikir-pikir lucu juga sih, hal yang awalnya cuma iseng2, eh malah jadi hal yang rutin dan berkelanjutan begini.. Sampe belasan tahun pulak..

Dari jomblo sampe punya dua bocil, dari masih jadi freelancer sampe bikin PT, dan dari doyan belajar sampe jadi pengajar.. Motivasi nulis postingannya pun berubah2, mulai dari iseng2 (penting nggak penting yang penting posting), mencatat hasil bacaan2, sampe akhirnya ‘catatan yang (semoga) bisa bermanfaat’..

Tapi sepertinya yang awet jadi ‘kompor’ untuk bikin gw terus2an menulis adalah: ‘kebermanfaatan’.. Sederhana, cuman buat bikin diri ini ‘ngerasa’ lebih berguna.. Kenapa ‘ngerasa’ ??.. Ya karena gw sendiri nggak tau pasti apakah postingan2 gw beneran berguna atau nggak..

Itulah yang menjadi alasan, kenapa dari sejak awal ngeblog, nama blognya itu “Halaman Guna-Guna”, dengan tagline: “Halaman yang semoga ada gunanya..” Hehe..

Dulu ada masa2 dimana dalam seminggu, gw posting tulisan lebih dari 2 kali.. Makin sibuk, akhirnya bikin komitmen diri, seminggu sekali aja dah.. Setelah jadi pengajar, lanjut menikah, plus punya anak, komitmen posting seminggu sekali pun jadi sering gw langgar..

Pelajarannya: Konsisten dalam jangka panjang itu bukan hal yang mudah, meskipun untuk suatu hal yang kita sukai..

Berbekal kesukaan gw baca2 artikel dan buku, harusnya ada lebih banyak hal yang bisa ditulis dan diposting.. Menulis ala2 ‘style non-formal’ begini pun udah menjadi saat2 yang bisa gw nikmati.. Tapi ya itulah hidup, seseorang seringkali ‘dipaksa’ tegas untuk menetapkan prioritas dari apa2 yang akan dia lakukan..

Terbesit saat tua nanti, atau saat sudah ‘selesai dengan diri sendiri’, atau tercapainya kebebasan finansial (Amiiinn..), pengennya kayaknya kesehariannya dominan begitu aja.. Duduk santuy, baca2 sambil dengerin musik, terus lanjut ‘mengemas’ dan men-share hasil bacaan di medsos, berharap semoga bisa bermanfaat..

Kayaknya enak banget.. Apalagi kalo duduk2nya ngadep ke pantai, gunung, atau pemandangan dari planet lain.. Gwakakak.. Pake Virtual Reaity bisa kali ye nanti di masa depan..

Visitor blog gw terbilang dikit, paling dibawah 10 orang per hari.. Kalo ada postingan baru, bisa belasan visitor.. Tapi ya itu tadi, i don’t really care about that..

“Write like no one is reading”, kata Crystal Woods.. Tapi di era keterbukaan informasi begini, eh malah ada aja yang baca, dan ada yang suka.. (^_^).. Tengkyu yaa gaees..!!

ricari dulu..

Sekarang, penggunaan mesin pencari di internet (seperti google), udah jadi hal yang sangat lumrah.. Dipakenya juga bisa buat macem2: untuk nyari pengetahuan baru, buat nyari jawaban tugas anak kelas 4 SD, bahkan buat nyari link untuk debat di grup WA..

Ada kan ya, yang kalo debat/diskusi di grup WA gitu, sukanya kirim link hasil googling, dan bukannya ngasi hasil pikirannya sendiri.. Akhirnya jadi ‘berbalas link’.. Terus dengan cuma ngasi link begitu, terkadang seseorang sudah ngerasa dirinya pintar..

Berbeda dengan baca buku atau debat langsung tatap muka, mengandalkan link kayaknya lebih ‘effortless’.. Berbekal kemudahan pencarian informasi ini, seseorang berkesan menjadi lebih mudah untuk ‘tau segalanya’.. Yang umumnya sifat ‘tau banyak’ ini hanya melekat pada mereka yang kutu buku atau beneran pintar..

Di barat sono, ada sebuah studi yang menyimpulkan: fitur pencari di internet bisa membuat seseorang berpikir dirinya lebih pintar daripada yang sebenarnya..

Matthew Fisher dari Yale University telah mensurvey ratusan orang untuk kemudian bisa sampai pada kesimpulan tersebut.. Hasil studinya ini dipublish pada Journal of Experimental Psychology..

Fisher membuat dua kelompok, yang satu boleh buka2 mesin pencari internet, dan satu kelompok lainnya nggak boleh.. Pertanyaannya pun cukup beragam, mulai dari cara kerja ritsleting, kenapa keju swiss ada lubangnya, sampe gimana tornado terbentuk ??..

Hasilnya: kelompok yang boleh buka2 internet cenderung menilai pengetahuan mereka lebih tinggi daripada yang nggak boleh buka2 internet.. Terus dicoba lagi, pake kelompok orang yang lain.. Tapi sebelum tes dimulai, mereka diminta menilai pengetahuan mereka sendiri terlebih dahulu.. Sampai di sini bisa dibilang penilaian diri mereka sama..

Tapi setelah dibagi 2 kelompok, diadakan tes, dan di akhirnya diminta lagi untuk menilai diri sendiri, lagi2 kelompok yang boleh buka2 internet menilai pengetahuan mereka lebih tinggi dari yang tidak..

Fitur pencarian di internet membuat seseorang jadi lebih sulit menilai secara akurat ‘jumlah’ pengetahuannya sendiri.. Fisher bilang: “Semakin kita mengandalkan internet, semakin sulit kita menarik garis batas antara dimana pengetahuan kita berakhir, dan dimana web dimulai..”

Yang juga jadi masalah: orang2 jadi nggak menyadari kualitas penjelasan ataupun argumen yang mereka hasilkan.. Ya gimana ??.. Wong manut aja sama apa yang ada di link..

Nah ini nih kayaknya yang jadi sebab kenapa banyak orang lebih seneng ‘adu link’ di grup WA.. Hehe.. Link ibarat jadi ‘tameng’ atas lemahnya kualitas argumen atau malah ketidakpunyaan buah pikir sendiri..

Tapi gw heran deh, kemaren ada politikus ribut banget sama duit 2M, tapi diem mingkem sama yang duit 1T.. Mungkin mereka nggak buka2 internet.. Hehe.. Padahal kalo buka2 internet: 1T itu 1.000 M loh.. (^o^)/

pi ngopi pi..

Doyan ngopi ??.. Banyak orang suka minum kopi buat nemenin ngelakuin kerjaan, naekin mood, ataupun ngobrol2 santuy.. Nah, kalo lebah pada doyan nggak ??.. Hehe..

Emang apa urusannya lebah sama kopi ??.. Ya nggak ada sih.. Tapi kalo mau diada2in ya bisa aja.. Kayak si Sarah Arnold, seorang peneliti di Natural Resources Institute di UK.. Dia kepikiran aja melakukan eksperimen dari kopi dan lebah.. Dia kepo: apa jadinya kalo lebah dikasi kopi ??..

Lebah termasuk hewan yang disebut di dalam Qur’an.. Dan buat gw sih, juga salah satu hewan yang paling rajin bekerja.. Nah, gimana jadinya kalo lebah yang udah ‘native’ pekerja keras begitu, terus dikasi kopi, minuman yang terasosiasi dengan ‘ON’ terus..

Tapi ya tentu saja bukan secangkir kopi yang diminumin ke si lebah, tapi esensi dari kopinya saja yang dipakai, yaitu kafein.. Kopi berkafein yang kita minum sehari2 sebenarnya termasuk zat psikoaktif (kayak drugs gitu deh), karena bisa mempengaruhi otak / pikiran dan perasaan..

Mangkanye kalo kebanyakan minumnya (satu galon sehari gitu misalnya), dampaknya juga bakalan jadi buruk.. Mungkin bakal melek terus sepanjang hari dan bulan.. Dan sekalinya tidur, pas bangun sudah ada makhluk misterius yang bertanya: “Siapa Tuhanmu ??”.. Gyaarrgghh..

Hasil studi yang Sarah lakukan ini dipublish di Current Biology Journal.. Dia membuat dua kelompok lebah.. Yang satu dikasi makanan lebah biasa, dan satu kelompok lagi dikasi ‘caffeinated food’.. Semua makanan mereka juga dicampur aroma bunga stroberi, sebuah aroma yang baru bagi mereka..

Lantas kedua kelompok tersebut dilepas di laboratrium, yang di dalamnya udah ada ‘robot2 bunga’ dengan beragam aroma.. Sarah dan kawan2nya pengen tau, gimana efek kafein bagi lebah dalam mempelajari dan mengingat aroma bunga tertentu..

Hasilnya ??.. Kelompok lebah yang diberikan kafein menjadi lebih jago, lebih efisien, dan lebih konsisten dalam menemukan robot bunga beraroma stroberi.. Sementara lebah yang nggak “ngopi”, ya biasa aja, dan cenderung terdistraksi dengan robot2 bunga yang beraroma bunga selain storberi..

Pendek kata, kafein meningkatkan kemampuan lebah dalam mempelajari dan mengingat aroma tertentu.. Dan bukan itu aja loh.. Lebah2 yang ‘ngopi’ itu juga menjadi lebih termotivasi dan ‘rajin’, mereka lebih cepat berpindah dari bunga yang satu ke bunga yang lain.. Waaww..!!

Itu kalo lebah sih, yang emang ‘Sunatullah’nya udah rajin dan pekerja keras tanpa punya pilihan.. Nah sekarang kite yang manusia nih.. Hehe.. Abis “ON” gara2 ngopi punya banyak pilihan.. Power ON-nya mau digunain buat apa, itu bisa lain cerita.. Gwakakak..

Bisa tambah on nongkrongnya, tambah kuat nonton streamingnya, ataupun tambah cepet jari2 jempolnya dalam bermedsos.. Terus kerjaan gimana ??. Ha ?!?.. Kerjaan ??.. Makhluk apa pula itu ??.. (^o^)

beyond fixedness..

Di Olimpiade Tokyo kemaren, muncul beberapa nama saintis yang berhasil meraih medali.. Yang cukup mencolok itu Anne Kiesenhofer dari Austria.. Seorang Ph.D matematika terapan, peneliti sekaligus dosen.. Tapi siapa sangka, wanita 30 tahun ini “galak” saat ngegenjot sepeda.. Saking galaknya, medali emas di nomor Road Race disabetnya..

Ini WOW banget !!.. Karena ya beda jauh kan ‘medan perang’nya.. Kalo saintis kebanyakan ngabisin waktu di laboratorium, dan kalo olahraga ya di lapangan.. Yang satu lebih ke otak, satunya lebih ke otot.. Muncul juga beberapa nama sainstis lain, namun mereka gagal meraih medali.. Tetep aje sih, ilmuwan bisa berlaga di Olimpiade, itu luar biasa..

Jadi kepikiran gimana mereka itu “memandang” dirinya sendiri.. Umumnya kan, seseorang memandang atau “melabelkan” dirinya berdasarkan latar belakang pendidikan (gelar), yang kemudian bisa “berfungsi” di dalam pekerjaan (jabatan / profesi)..

Atau banyak juga yang melabelkan dirinya berdasarkan apa yang paling banyak dilakukan dalam hidupnya, atau pekerjaannya selama ini, walaupun tanpa pendidikan formal.. Kan ada pengusaha, atau trader tanpa ‘sekolah’.. Tapi karena ‘kesehariannya’ di situ, ya jadi cocok deh..

Ada istilah ‘Functional Fixedness’ dalam teori kreativitas.. Sebuah bias pikir yang menghambat seseorang dalam menghasilkan ide2 baru yang inovatif.. Sederhananya, functional fixedness adalah kecenderungan untuk memandang sebuah objek hanya bisa ‘bekerja’ atau berfungsi pada satu cara aja..

Biasanya terkait dengan pengetahuan lama yang dimiliki seseorang.. Contoh gampangnya: kursi ya buat duduk, remote TV ya buat gonta-ganti channel TV, dsb.. Padahal fungsi tersebut bisa dilampaui.. Misal: kursi jadi “tank maenan” (Serius !! Anak gw melakukannya..), dan remote TV jadi ganjelan pintu.. (^_^!).. Melampaui functional fixedness adalah melihat lebih jauh, atau menerobos pengetahuan2 lama seseorang..

Buat gw, saintis sekaligus atlet seperti si Anne di awal postingan, adalah orang yang berhasil melihat dirinya sendiri melampaui functional fixedness.. Ia nggak melabelkan dirinya hanya dari satu “fungsi” background pendidikannya (gelar) dan profesinya (jabatannya) saja..

Ia melihat ‘fungsi’ / potensi lain di dalam dirinya, dan memilih untuk mencoba mengembangkannya.. Gokilnya, dia mau kerja keras lagi dari nol untuk membuat potensi tersebut ‘terbangun megah’..

Bias pikir functional fixedness ibarat jebakan Batman.. Seseorang bisa menjadi ‘fix terbelenggu’ melihat dirinya sendiri dari pengetahuan masa lalunya saja.. Membuat malas belajar hal2 baru, dan ujung2nya menjadi enggan melihat & mencari potensi2 diri yang baru..

Banyak yang lupa kalo akal adalah ‘mesin belajar’.. Dan belajar kan bisa apapun, asalkan mau.. Belajar merupakan cara manusia untuk ‘berkembang’ pada banyak hal..

Tapi kayaknya di sini udah banyak yang bisa ya ??.. Ada Ustad merangkap ahli virus, ada artis merangkap ahli ekonomi syari’ah, bahkan orang awam merangkap ahli segalanya pun ada.. (@_@!)