Latest Posts

-[[ konteks ]]-

Coba tes baca satu paragraf ini:
Sebelum memasangnya, Anda harus melepaskan kelima baut dari bagian belakang unit.. Caranya: (1.) Kendorkan semua baut dengan kunci pas yang disertakan.. (2.) Tahan baut dengan kunci pas lalu tarik keluar melalui bagian lubang yang lebih besar. (3) Isi lubang dengan penutup plastik yang tersedia.. (4.) Simpan baut di tempat aman seandainya Anda perlu memindahkan unit.

Bisa paham maknanya ??.. Hehehe.. Bingung ya..?? Kalo sebelum baca dikasi tau itu barangnya apa, terlebih kalo liat gambarnya langkah 1 sampe 4-nya, pasti tingkat kepahamannya akan tambah akurat..

Paragraf pertama itu adalah kutipan dari buku manual sebuah mesin cuci.. Coba deh baca ulang.. Nah, makin kebayang dan paham kan ??.. Sebenernya ini agak2 mirip eksperimen yang pernah dilakukan oleh Bransford (1972) dan dimuat dalam jurnal “Contextual prerequisites for Understanding”, atau kalo diterjemahin = “Prasyarat Kontekstual untuk Memahami..”

Namun Bransford melakukannya dengan topik pekerjaan laundry, dan membagi partisipannya menjadi tiga kelompok.. Kelompok 1, diberi tahu bahwa topiknya adalah laundry sebelum membaca paragraf.. Kelompok 2, nggak diberi tahu sama sekali bahwa paragraf merujuk ke laundry.. Dan kelompok 3 diberi tahu merujuk ke laundry setelah selesai membaca paragraf..

Hasilnya ya tidak mengejutkan.. Kelompok yang paling paham dan paling ingat akan makna dari paragraf adalah kelompok 1.. Mereka mampu lebih paham dan menyimpan informasinya secara lebih spesifik.. Karena dikasi tau di awal bahwa “konteks”nya adalah tentang laundry, mereka menjadi punya “gambaran mental” terlebih dahulu akan paragraf tersebut.. Terlebih laundry bukanlah hal asing bagi mereka..

Eksperimen Bransford menunjukkan betapa pentingnya konteks dalam mendapatkan substansi makna dari kalimat2/informasi.. Kalimat pendek sederhana pun, untuk bisa dipahami secara utuh, tetap memerlukan sejumlah konteks.. Contoh, misal ada kalimat di kertas: “Bang !! Dua, pedes, tengkyu !!..”

Bisa paham secara akurat maknanya ??.. Kalo nggak tau persis “konteks”nya, sulit.. Kita bisa tau ini pasti dalam konteks pesan ke tukang makanan.. Nggak mungkin ke tukang handphone.. Euh, mungkin juga sih, kalo si abangnya mau melumuri sambel ke dagangannya sebagai bonus.. —(^0^)/..

Tau kalo itu tentang pesenan makanan pun, makna spesifiknya masih bisa kurang akurat.. Karena ada banyak sekali tukang makanan.. Ada tukang bakso, mari2 sini (eh..), ada tukang siomay, ketoprak, nasi goreng, dsb..

Itu baru kalimat sederhana.. Coba bayangin, kalo ayat Qur’an, atau buku hadist, yang berasal dari ratusan tahun lalu, dimana banyak konteks yang berbeda dengan sekarang..

Menurut Deddy Mulyana (2005) dalam “Ilmu Komunikasi: Suatu Pengantar”, konteks merupakan sebab / alasan terjadinya suatu pembicaraan, dan menjadi sangat berperan dalam pemahaman makna serta informasi..

So, hanya mengandalkan tekstual saja untuk membangun makna akurat ya cukup sulit.. Memang harus banyak2 Iqr’a..

Advertisements

teganya 13x..

Di setiap tahun ajaran, selalu ada kelas yang bisa bikin gw bersemangat berangkat ngajar ke kampus.. Sesuai sama hukum “energi vibrasi”, dominasi getaran pelajar2 yang bersemangat, akan “menggetarkan” isi hati dosennya hingga jadi ikut bersemangat.. Entah lah kalo getar2 cinta.. Hyahaa..

Foto di postingan ini termasuk salah satu kelas yang kena “sial” (^0^!), karena harus bertemu gw selama 4 semester berturut2.. Kelas “apes” yang diajar gw selama itu memang jarang..

Kenapa apes ??.. Karena memang gw tega suka ngasi banyak tugas.. Dan gw tergolong kejam soal attitude mahasiswa.. Sering telat masuk kelas, deadline lewat, absensi bolong2, harap memperkuat mental aja di akhir semester.. Hyehehe..

Tapi sejauh ini gw nggak pernah marahin mahasiswa.. Buat gw, galak itu nggak perlu, yang perlu itu tegas.. TegaS itu kepanjangannya = “Tega Sekarang”.. Yes, mending gw tega2in aja sekarang daripada ntar mereka “klemar-klemer” pas masuk ke industri kreatif yang sesungguhnya..

10 tahun lebih bergelut di industri kreatif, gw cukup paham kalo industri ini bukan untuk “lelaki kardus”, euh, tapi ada ceweknya juga ya, haha.. Ya udah deh; industri ini bukan untuk orang2 tipikal “kardus”, yang kena aer dikit langsung melempem.. Apalagi kalo mau jadi entrepreneur.. Effortnya bener2 harus ekstra, ngga hanya fisik, tapi juga pikiran dan mental..

Kalo dari pengalaman diri, yang jebol kuliah akunting lantas banting setir jadi desainer grafis, aset penting yang mereka miliki adalah usia muda.. Dan ini yang seringkali mereka sendiri tidak menyadari.. Saat waktu dan tenaga masih berlebih banget, sudah sepatutnya digunakan sebaik2nya.. Termasuk membangun kebiasaan2 baik, dan mengikis yang buruk2..

Skill & knowledge tanpa didampingi attitude, kebiasaan2 dan adab yang baik, ibarat pedang tanpa gagang.. Bisa melukai penggunanya sendiri.. Sebagus apapun karya desain, kalau lewat dari deadline, desain tersebut bisa nggak kepake.. Bahkan kalo di “lapangan”, si desainernya bisa di-black list oleh klien.. Attitude baik adalah penunjang service yg oke..

Gw yakin sih, mereka akan ngerasa nggak nyaman sama “pembentukan” attitude dan tugas2 gw.. Tapi ya itu memang bagian dari “perubahan”.. Menurut Julie Dirksen (2012) dalam “Design for How People Learn”, perubahan adalah sebuah proses, perlu adanya repetisi untuk mengikis kebiasaan lama dan membentuk yang baru..

Dirksen juga menyatakan, “Backsliding and grumpiness are part of the change process”.. Jadi, biarkan saja si pembelajar merasa kesal atau eneg.. Karena seringkali itu adalah bagian dari perubahan yang sukses..

Dan PR buat gw-nya kalo kata Dirksen: “What makes for a great learning experience is not about the content, but is about the way the content is taught..”

Oke, siap gan !!..

getar menggetar..

“Saya merasa, kalo ngajar di kelas itu koq beda yah ??.. Rasanya jadi kurang semangat gitu..”.. Begitu kata teman yang juga seorang dosen.. Hmm, gw pikir gw doang yang ngerasain begitu kalo masuk tuh kelas.. Hehe..

Udah dari lama memang gw meyakini kalo alam semesta ini bekerja dengan dasar “energi vibrasi” atau getaran.. Jadi setiap orang punya pancaran atau getaran energi masing2, yang bisa aja berdampak pada dunia luar dirinya..

Kelas yang dimaksud temen gw itu adalah kelas yang isinya didominasi oleh mahasiswa yang malas.. Malas itu perasaan, adanya di dalam hati.. Dan getaran energi malas itu bisa terpancar keluar, kemudian mempengaruhi mahasiswa2 lain yang sekelas, atau bahkan dosennya juga (^_^!)..

Menurut McCraty dkk (2015) dalam “Science of the heart, exploring the role of the heart in human performance”, jantung (hati) merupakan generator energi elektromagnetik yang paling kuat yang ada di dalam tubuh kita.. Medan magnet yang dipancarkan oleh hati 5.000 kali lebih kuat daripada yang dipancarkan oleh otak, dan bisa terdeteksi pada jarak sekitar 3 meter di luar tubuh fisik dari segala arah..

Gw pun harus “berhadapan” dengan kelas itu.. Rasa malas sepertinya jadi menulari mereka yang “setengah rajin” atau yang baru mau berniat menjadi rajin.. Bisa dibayangin: dari sekitar 25 mahasiswa di kelas, setiap ada tugas, paling hanya 3 atau 4 orang saja yang tepat deadline.. Sisanya entah kemane itu semangatnya.. Dua semester ngajar di kelas ini, bener2 bikin gw geleng2 kepala..

Begitulah kalo “Hawa” mengalahkan “Akal”.. Tetep sih, si orang masih bisa berfikir, namun output2nya adalah buah pikir orang yang males.. Seperti: telat masuk kelas nggak papa, tugas lewat deadline OK-able, bahkan sering nggak masuk pun sah2 aja.. Hyaha..

Kasus “Hawa” ngalahin “Akal” pun sering gw liat di percaturan politik.. Bukan cuma hawa malas, tapi juga ditambah hawa kebencian, keserakahan & kekuasaan.. Lihatlah buah2 pikirnya, jadinya aneh2 juga..

Seperti: ujaran kebencian itu biasa, korupsi nggak papa asal sedikit, semua2 salahnya Jokowi, dan lain sebagainya.. Nggak heran bisa tertipu oleh “Hoax Receh” tukang Batagor.. “Hawa” memang mengaburkan akal seseorang untuk bisa berpikir objektif..

Hukum energi vibrasi juga menyatakan, mereka yang getarannya sama bisa cenderung saling tarik-menarik, dan nyaman lama2 berkumpul bersama.. Itulah kenapa maling akrab dengan maling, penggosip dengan penggosip, dan orang yang hobbynya sama nyaman bersama2 dalam satu komunitas..

Udah ngerasain sendiri juga toh ??.. Terus memutuskan “left” dari grup WA yang banyak hoax-nya ??.. Berasa nggak nyaman kan disitu ??.

Bisa jadi clue untuk pencoblosan di April nanti nih: pilih yang “dikelilingi” oleh orang2 baik.. (^0^)/

tauhid sablonan..

Seorang artis ganteng ketangkep memakai dan nyimpen narkoba.. Setelah dia ketangkep, ada sejumlah foto2 masa lalunya yang beredar di medsos.. Salah satunya yang menarik perhatian gw, saat dia menggunakan baju bertuliskan “tauhid”..

Sempet pernah rame, jangankan di baju, tulisan “tauhid” banyak muncul dan dipertontonkan di beragam atribut lainnya.. Nah di situlah sayangnya, hanya tulisannya saja.. Implementasi substansial dari tauhid itu sendiri sepertinya malah tenggelam..

Jujur aja, gw sendiri nggak ngerti2 amat tentang tauhid.. Gw malah merasa belom bisa mengimplementasikan sepenuhnya.. Tapi ya sebego2-nya gw, gw ngerti kalo “pemahaman” tauhid bukan di baju, dan akal bukan di sorban..

Tapi gara2 kasus yang begini ini yang bikin gw tambah kepo.. Akhirnya baca2 lagi dah tentang Tauhid.. Ada banyak buku yang ngebahas mengenai hal ini.. Silahkan pilih saja mau baca yang mana, poinnya adalah diri ini jadi tambah mengerti tentang esensi, dan bukan hanya “kemasan”..

Ternyata buat gw pribadi, bahasan soal tauhid ini bisa dibilang berat (^_^!).. Ada referensi yang menuliskan, Tauhid itu ada 3 jenis.. (1). Tauhid Rububiyah: meng-esakan Alloh dalam perbuatan-Nya.. Seperti mencipta, memberi rezeki, menghidupkan, dan mematikan.. (2). Tauhid Uluhiyah, meng-esakan Alloh dalam jenis2 per-ibadah-an yang telah disyariatkan.. Seperti sholat, puasa, zakat, dsb.. Dan (3). Tauhid Asma’ wa Sifat.. Yaitu menetapkan nama2 dan sifat2 untuk Alloh sesuai yang ditetapkan Alloh bagi diriNya..

Gw juga suka pernyataan Dr. Syafii Antonio M.Ec (2013) dalam “Shiddiq – Personal Excellence”.. Menurut beliau, seseorang yang ber-tauhid, hendaknya memiliki 5 keyakinan yang bersumber dari keesaan Tuhan.. Ia harus yakin bahwa dirinya, kesemua isi alam, serta segala perisitiwa itu adalah (1). Dari, (2). Milik, (3). Untuk, (4). Diawasi, dan (5). Kembali ke Alloh..

Saat seseorang memiliki keyakinan2 tersebut, maka dirinya akan selalu punya tujuan, selalu merasa diawasi Tuhan, dan sadar akan mempertanggung jawabkan segala perbuatan dirinya ini saat kembali pada-Nya nanti..

Menjadi lucu saat seseorang memakai kaos bertuliskan tauhid, lantas pake2 narkoba.. Memakai topi berlabel tauhid namun masih culas & korupsi.. Koq sepertinya kelima keyakinan di atas malah nggak terlihat ada pada diri mereka ya..?? Ya begitulah kalo Tauhid cuman jadi “sablonan”..

Dan yang gw tulis ini hanya sedikit “kupasan” saja.. Gw yakin banyak yang bisa membahas lebih dalam.. Segini aja gw udah berasa berat yak.. Hehe.. Memang, beragama kalo secara atributif dan kulit doang itu lebih gampang..

Benerlah itu kata2 sejumlah ulama.. Kalo mau dapet mutiara, ya mesti susah payah nyelem sendiri ke dalam laut.. Kalo cuman jalan2 maen air di pantai doang mah, ya dapetnya cuman buih..

[arti] pekerjaan

“Kalo kerja hanya sekedar bekerja, kerbau di sawah juga bekerja..”.. Tau quotes Buya Hamka yang ini ?? Gw seneng narik benang merahnya ke pemahaman “arti” dari pekerjaan..

Penelitian mengenai “arti” dari pekerjaan pernah dilakukan oleh Dan Ariely dkk (2010), dalam “Upside of Irrationality”.. Sekelompok mahasiswa diberikan balok2 Lego Bionicle (Lego robot).. Mereka diminta untuk bikin robot Lego sesuai manualnya.. Untuk robot pertama yang selesai, mereka dibayar $2.. Mereka boleh membuat robot kedua, ketiga, dan seterusnya, namun dengan bayaran yang makin kecil (dikurangin 11 sen per robot..)..

Waktunya, terserah mereka kapan mau udahan, dan mereka boleh membuat robot sebanyak mungkin sesuai keinginan masing2.. Nah, tanpa sepengetahuan para partisipan, Ariely membagi mereka menjadi 2 kelompok..

Pada kelompok pertama, setiap robot2 yang sudah jadi akan ditarok di dalam kotak, dan disimpan.. Nah, pada kelompok kedua, saat mereka selesai dengan robot pertama, dan memulai membangun robot kedua, robot pertama akan dibongkar oleh seorang asisten di depan mata mereka..

Perbedaan yang kecil sih, yang satu disimpan, dan yang satu lagi dibongkar, tepat di depan mata kepala mereka sendiri.. Dengan aturan bayaran yang sama, kira2 hasil outputnya sama atau berbeda ??

Ternyata perbedaan hasilnya cukup besar.. Kelompok pertama rata2 bisa menghasilkan 10,6 robot dan mengumpulkan bayaran $14,4.. Dan kelompok kedua rata2 menghasilkan 7,2 robot dengan mengumpulkan $11,5..

Tidak ketinggalan, Ariely juga menanyakan kesukaan mereka masing2 akan lego setelah eksperimen tersebut selesai.. Karena logikanya, harusnya mereka yang seneng maen lego, tentu bisa menyelesaikan lebih banyak robot bukan ??.. Ternyata jawabannya “Ya” untuk kelompok pertama, namun “Tidak” untuk kelompok kedua..

Kenapa hasilnya bisa beda ??.. Ya nyambung sama “arti” dari sebuah pekerjaan.. Kelompok pertama berbahagia melihat hasil pekerjaan mereka disimpan, dihargai dan berarti.. Sebaliknya kelompok kedua jadi mikir “Buat apa bikin robot banyak2, toh ujung2nya diancurin juga..”.. Partisipan di kelompok kedua segera kehilangan “arti” dari pekerjaan mereka, dan langsung berdampak pada semangat & motivasi mereka, meskipun suka maen Lego..

Kerbau memang bekerja, tapi tidak melihat “arti”.. Pejabat2 dewan bandel, mereka bekerja, tapi tidak melihat “arti” dari kerja mereka, mangkanya pada molor atau bahkan mangkir pas rapat.. Pembuat hoax apalagi, jangankan mikirin “arti”, mikirin baik atau buruk aja masih ngaco..

Pekerjaan sehari2 tanpa paham “arti” bisa seperti “ritual kosong” yang dibayar.. Terus kepingin bahagia gitu ??.. Bukankah banyak orang yang berharap bisa mendapatkan kebahagiaan dari pekerjaannya ??

Psikiatris Australia, W. Beran Wolfe menyatakan: “Jika Anda memperhatikan orang yang benar2 bahagia, Anda akan menemukannya pada mereka yang sedang membangun kapal, menulis simfoni, mendidik anaknya, menumbuhkan bunga Dahlia di tamannya, atau mencari telur Dinosaurus di Gurun Gobi..”