Latest Posts

yakin tenang..

Kemarin sempet rame soal penendang sesajen.. Yaah, gw awam soal agama sih.. Paling tau ada ayat “Bagimu agamamu, bagiku agamaku..”.. Tapi dengan dasar satu ayat itu aja, tindakan model begitu udah nggak masuk ke logika gw..

Menyamakan tindakan tersebut dengan tindakan Nabi Ibrahim dulu pun, menurut Quraish Shihab sudah nggak relevan, karena Nabi Muhammad tidak mengajarkan menghancurkan berhala.. Malah turun ayat yang melarang memaki sembahan2 yang lain (QS.06:108)..

Bayangin, memaki aja udah nggak boleh, apalagi melakukan ‘kontak fisik’.. Ya begitulah, kalau beragama nggak substansial.. Ada yang beranggapan, banyak orang sekarang ini beragama hanya untuk berkesan jadi religius, tapi tidak sampai pada tatanan spiritual..

Dari luar tampilan agamis, tapi spiritualnya nggak tergodok matang.. Mungkin akibat belajarnya maunya cepet dan instan.. Persis kayak goreng chicken nugget dengan api yang besar.. Iya sih cepet berkesan mateng, dari luar udah keliatan berwarna ke-emasan, tapi dalemnya masih banyak bagian yang mentah..

Atau mungkin juga karena terlalu semangat belajar agama, tapi salah cari guru, dan akhirnya kena2 doktrin ngawur yang malah mematikan akal.. Pahamnya cuman ada hitam dan putih, padahal hidup ini penuh warna..

Yang gw pahami, kematangan spiritual itu sangat perlu adanya akal, karena seringkali jalannya harus melewati banyak perenungan, yang kemudian mesti dicoba dipraktekkan.. Soal perbedaan keyakinan aja masih ‘ngamukan’, gimana mau menjalani kehidupan spiritual yang tentram ??..

Gw lupa ini argumen filsafatnya sopo: Orang yang sudah menemukan kebenaran dan yakin seyakin2nya dengan kebenarannya itu, cirinya adalah TENANG.. Ia tidak ‘ribut’ pada keyakinan2 kebenaran yang lain.

Buat gw, dalam konteks keyakinan (yang subjektif), filosofi ini oke banget buat bikin hidup kalem.. Misal, gw yakin banget gambar gw paling bagus diantara warga sekomplek.. Kalo ada yang berkeyakinan lain ya nggak ngaruh ke gw-nya..

Misal ada tetangga gw yang bilang: “Eh, si fulan gambarnya lebih bagus dari elu loh Gie, dia alumni kampus filsafat, eh.. DKV deng.., hehe..”.. Gw tinggal jawab: “Yo wis, nggak papa.. Toh itu kan menurut elu, buat gw, gw tetep yakin gambar gw yang paling oke..”.. Udah deh selesai..

Sebaliknya, orang yang belum yakin banget akan kebenarannya sendiri cenderung lebih ‘berisik’ dan mencemooh kebeneran2 yang lain.. Ia masih perlu menyalah2kan kebenaran lain untuk me-legitimasi kebenarannya..

Berkesan ‘nggak nyaman’ dengan kebenaran temuannya sendiri.. Kalo nggak cari2 salah ‘di luar’ keyakinan dirinya, jadi nggak merasa yakin benar..

Ada kan yang dari zaman kita SD adem ayem aja, eh kemudian sekarang disalah2in, diharam2in.. Salam2an sehabis sholat disalahin, kerja di bank salah, kerja jadi tukang gambar salah, sampe pake BH pun salah.. (^_^!)..

NoMaGer..

Akhirnya bisa ngeblog lagi.. Setelah selesai menilai tugas2 karya UAS 170-an mahasiswa.. Lucunya, ada mahasiswa yang berikir: cukup dengan mengumpulkan UTS dan UAS saja, tanpa ngumpulin tugas2 harian, maka otomatis bisa lulus..

Padahal sudah tau lah, kalo tugas2 harian itu porsinya 40% dari total nilai satu semester.. Masih aja bilang: “Mas, UAS-nya sudah saya kumpulkan loh..”.. Hehe.. Ya iya, tapi kalo dirata2kan secara total, nilai mutunya tetep keluarnya E..

Seakan2 dapet nilai E itu “ujug2”, atau kejadian yang tiba2 begitu saja.. Gw kurang ngerti sama logika yang model begitu.. Seakan nggak paham2 bahwa pembentuk masa depan adalah masa sekarang.. Ya kalo mau lulus di ujung semester, di semester berjalan mesti ngelakuin semua requirement untuk lulus dong..

Kalo mau makan telor ceplok, ya keluarin telor dari kulkas, pecahin telornya, goreng di wajan, dan angkat pas udah mateng.. Kalo telor terus2an ada di kulkas atau nggak dipecah2in, ya mana bisa makan telor ceplok..

Buat gw sih, yang paling penting itu sebetulnya adalah soal “gerak” atau upaya.. Kalo tuh seandainya mahasiswa tetep berusaha mau ngumpulin semua tugas2 yang kosong, meskipun di akhir semester, masih sangat bisa koq lulus dengan nilai minim..

Ataupun kalo dia dulu di semester berjalan juga ngerjainnya asal2an, dengan niat ‘hanya menggugurkan kewajiban’ atau yang penting ngumpulin, itupun masih bisa berpotensi untuk mencegah nongolnya nilai E.. Tapi kalo udah males gerak alias ‘mager’, ya udin, habislah semua kemungkinan di masa depan..

Lupa ini kalimatnya siapa: “Tuhan itu nyuruh kita untuk mencoba (berupaya), bukan untuk berhasil..”.. Mungkin karena urusan hasil itu misteri dari-Nya, hadiah buat mereka yang sudah lelah letih berupaya atau mencoba maksimal.. Atau bisa saja supaya hadiah berhasilnya tambah besar, dikasinya nanti setelah sekian lama mencoba atau gagal2 dulu.. Supaya terus belajar dan level-up dirinya juga maksimal..

Terkadang hasil itu ‘aneh’.. Misal kita nyoba suatu usaha A, B, dan C.. Terus ngarep atau menduga hasil yang paling besar itu bakalan dari usaha yang B, eeh taunya yang paling gede malah dari yang C.. Ya itulah, kalo soal hasil, suka nggak terduga..

Seperti cerita Siti Hajar yang sudah lari2 cari air bolak balik 7 kali antara Shafa dan Marwah, eh siapa sangka, airnya malah ada di tanah yang dekat dengan bayinya.. Di titik awal beliau memulai berlari..

Setelah banyakan “ngendon” WFH selama hampir 2 tahun, semoga di tahun 2022 ini, kita semua diberikan keberanian untuk mencoba hal2 baru.. Apalagi yang berpotensi jadi “cuan”.. Gwakakak.. Semoga makin sukses juga semuanyaa !! Amiin..

absurd..

Nggak terasa, tahun 2021 udah mau ‘abis’ aja.. Untuk sebagian orang, waktu adalah uang.. Sebagian lagi: waktu adalah pedang.. Untuk sebagian yang lain lagi: waktu adalah amal..

Absurd bukan ??.. Baru dari ‘waktu’ saja, bisa muncul beberapa makna.. Mana yang benar ??.. Atau bisa benar semua ??..

Belum lama ini liat postingan humor di fesbuk yang isinya pertanyaan: kenapa ikan nggak bisa ngomong ??.. Jawaban scientist: “Karena ikan adalah binatang”.. Jawaban Teolog: “Karena Tuhan mentakdirkan begitu.”.. Jawaban filsuf: “Karena ikan2 itu memang nggak butuh bisa bicara..”

Mana yang benar ??.. Ketiga2nya kah ??.. Absurd.. Dalam sebuah buku tentang warna, disebutkan warna kuning di sejumlah negara bermakna keceriaan, namun di Jepang maknanya adalah keberanian.. Lah di sini, maknanya berkabung / ada orang mati (bendera kuning)..

Ini kalo ada orang Jepang jualan nasi goreng gerobakan di sini pake bendera kuning di gerobaknya dengan maksud simbol gagah berani, lantas gimana jadinya ??.. Calon pembeli bakal nanya: “Bang, itu nasinya udah pada meninggal apa gimana ?!?..” (^o^!)/

Ini yang gw suka dari filsafat aliran absurdisme.. Seakan memprotes kebenaran tunggal.. Karena manusia adalah makhluk penafsir / pemberi makna.. Dengan persepsi, dan perspektif yang berbeda, maka makna yang dibangun akan berbeda2 pula..

Sebetulnya ada banyak ketidakpastian atau absurditas dalam kehidupan ini yang pada akhirnya membuat kita ‘sumpek’ sendiri.. Misal: Kok dia beruntung aku apes, dia culas & males koq idupnya malah enak, harapan2 banyak yang nggak sesuai kenyataan, dsb.. Masa depan apalagi, sangat abu2 dan absurd.. Ujung2nya banyak manusia merasa malas menafsirkan dan memberi makna pada hidupnya sendiri..

Albert Camus, seorang filsuf absurdisme menganjurkan kita untuk ‘merangkul’ kondisi absurd ini.. Jangan ditolak, atau lari dari padanya.. Karena sejatinya, manusia adalah pembangun makna.. Saat seseorang berhenti berpikir, atau menafikan kemampuannya untuk mencari makna rasional dari hidupnya sendiri, maka sebetulnya dia sudah melakukan “bunuh diri filosofis..”

Dan kalo menurut Camus, pelarian dari absurditas yang banyak dilakukan adalah ‘lari’ ke agama atau hal2 nggak rasional.. Berhenti memikirkan hidup, enggan mengevaluasi diri, dan bilang: “Ini semua karena Tuhan”, atau “nanti menangnya di akhirat aja”, adalah cara enak menghindari absurditas hidup..

Siapa yang bisa paham ‘cara kerja’ Tuhan ??.. Beda agama pun bisa juga beda akhiratnya.. Terus, apa iya ada ‘rasa persaingan’ di akhirat nanti ??..

Saran dari Camus: lawan absurditas dengan berani, pikir dan ciptakan sendiri makna rasional pada setiap episode kehidupan supaya hidup nggak ‘sumpek2’ amat.. Berikan makna / judul2 untuk tiap perjalanan hidup..

Kalo lagi bokek, kasi makna / judul: “Kurang Kerja Keras”.. Lagi down: “Mentok Harus Mantul..” Lagi jomblo: kasi judul “Menanti yang Terbaik”.. Dan sebagainya yang enak menurut diri..

Udah ah….. Endingnya absurd….(^o^)/

browser serrr..

Temen2 sekalian, web browser-nya pada pake apa yah ?? Explorer ? FireFox ? Michael Housman pernah melakukan studi ‘iseng’ tentang hal ini.. Kenapa iseng ?? Karena pada awalnya studi dia itu untuk mencari jawaban: kenapa sebagian pegawai Customer Servis bisa bertahan lebih lama ketimbang sebagian lainnya ?

Housman dan timnya mengumpulkan data dari sekitar 30 ribu pegawai dari beberapa jenis perusahaan: pebankan, maskapai penerbangan, dan perusahaan telpon seluler..

Saat nyari2 petunjuk, Housman baru ‘ngeh’ ternyata timnya juga ngumpulin data mengenai web browser yang digunakan para pegawai CS.. Ide isengnya keluar.. Dia kepo: ada hubungannya nggak ya, antara pilihan penggunaan browser tersebut dengan keputusan berhenti kerja ??.. Dia sendiri pun nggak berharap akan menemukan sebuah korelasi di situ..

Dengan dasar keponya itu, akhirnya ia tetep menganalisa data2 tersebut.. Hasilnya ia jadi kaget sendiri.. Pegawai yang menggunakan Firefox atau Chrome ternyata bisa bertahan 15% lebih lama dalam pekerjaannya daripada mereka yang menggunakan Explorer atau Safari.. Dia berpikir: “Ah, paling juga kebetulan..”..

Tapi ya masih kepo, lantas dia analisa data absensi kerja mereka.. Ternyata polanya mirip: Pengguna Firefox dan Chrome berkemungkinan absen kerja 19% lebih sedikit ketimbang pengguna Explorer dan Safari..

Makin kepo lah yaw.. Dia minta tim-nya ngumpulin data2 yang ada kaitannya dengan tingkat penjualan, kepuasan pelanggan, dan rata2 lamanya menerima panggilan.. Lagi2 data menunjukkan pengguna Firefox dan Chrome punya tingkat penjualan yang lebih tinggi, pelanggan yang lebih bahagia, dan durasi menerima telpon yang lebih pendek..

Nggak ngira ya ??.. Sebetulnya masalahnya bukanlah pada browser-nya, tapi pada CARA mereka MEMILIH browser.. Yang menggunakan Explorer (Windows) dan Safari (Mac), menerima begitu saja pilihan default atau yang dari sononya.. Sementara yang memilih diluar itu, umumnya adalah mereka yang mempertanyakan: “Ada pilihan yang lebih baik dari ini nggak ya ??..”

Mereka menjadi lebih punya inisiatif untuk mencari, mendownload sendiri lagi, dan kemudian mempelajarinya.. Hal2 kecil ini yang ujungnya membedakan mereka..

Ditemukan juga: Pegawai2 yang menggunakan Explorer dan Safari menerima serta menjalankan begitu saja pekerjaannya terpaku pada naskah panduan atau sekedar mengikuti SOP.. Nganggepnya yaah udah dari sononya begitu.. Akhirnya ketika rasa jenuh datang, mulai nggak seneng sama kerjaannya, mulai deh bolos2, dan akhirnya berhenti..

Sementara pegawai yang ganti browser dengan Firefox dan Chrome memandang kerjaan mereka dengan berbeda.. Mereka mencari cara2 baru untuk menyelesaikan masalah, baik itu yang berkaitan sama penjualan dan pelayanan pelanggan.. Saat sesuatu yang “nggak nyaman” mulai muncul, mereka berinisiatif memperbaiki keadaan.. Ujungnya nggak banyak alasan untuk bolos dan berhenti kerja..

Gokil ya.. Semuanya berawal dari inisiatif kecil untuk berani mempertanyakan “default”.. Karena mungkin aja ada “fault” di dalam “default”..

hocus focus..

Belakangan ini lagi terhempas ‘badai’ koreksian tugas2 mahasiswa.. Gw pikir, diri ini sudah lumayan produktif.. Apalagi di saat WFH gini, nggak ada tuh kena macet pulang pergi ngajar.. Tapi ternyata kalo di-track bener2, gw nggak se-produktif yang gw kira..

Sadar begitu banyak distraksi dari dua bocil, notifikasi2 ‘tipe-halu’ (terlihat penting padahal semu).. Belum lagi distraksi dari dalam diri yang pengennya liat fesbuk bentar aja, eh malah jadi lama.. Milih2 lagu biar kerja tambah semangat, eh malah kelamaan milih2nya.. Hihi.. Gw jadi ngerasa perlu adanya ‘support’ lain yang bisa bantu untuk mempertahankan fokus..

Dan gw nemu aplikasi yang imut dan keren.. Namanya ‘Focus Plant’, available untuk iOS/Android.. Menurut gw, ini bentuk gamification yang cakep.. Bener2 sesuai dengan kaidah2 gamification di buku referensi..

Aplikasi tersebut, sederhananya seperti ‘focus-timer’ dengan game rules yang lucu: waktu fokus kita akan dikonversi menjadi ‘water’.. Dan ‘water’ itu nantinya bisa digunakan untuk menyiram dan menumbuhkan beragam tanaman yang imut dan lucu2.. Plus lagi tersedia beragam ‘land’.. Land-nya ada yang ijo subur, padang pasir, salju, dsb.. Masing2 land punya tanaman2 khas masing2..

Dalam buku ‘Gamify’ yang ditulis oleh Brian Burke (2014), ada beberapa poin kunci dari gamification.. Dan itu benar2 diimplementasikan di aplikasi ini: (1.) Game Mechanic.. Adanya elemen seperti point yang layak digunakan game pada umumnya.. Kalo di game ini ‘water’ point.. Dan ada point ‘sunshine’ juga, ini semacam koin untuk beli2 sesuatu (avatar baru, lagu baru, dsb..)

(2.) Experience design.. Adanya ‘play space’, atau ruang untuk melakukan sesuatu.. Kita bisa tanem / nyiram tanaman di ‘land’, dan bisa interaksi sama kucing, kodok, dan bekicot yang kadang2 suka lewat..

(3.) Digitally engage.. Lebih ‘engage’ ke perangkat digital ketimbang orang.. (4.) Motivate people.. Aplikasi ini bisa memotivasi kita untuk fokus lebih banyak.. Karena ada banyak tanaman2 imut dan ‘land’ yang masih belum terbuka.. Dan untuk ngebukanya, perlu lebih banyak ‘water’ dan ‘sunshine’, yang tentu saja itu semua bisa lebih banyak didapet dari lebih banyak fokus..

Dan (5.) Membantu orang Achieve their goals.. Bener juga sih nih.. Bisa jadi tau seberapa produktif kita dalam sehari, seminggu, dst.. Bahkan kita juga bisa jadi tau masing2 porsi waktu kita dihabiskan ke kerjaan yang mana..

Overall, ini aplikasi yang gw rekomendasikan untuk mereka yang produktivitasnya pengen lebih ‘kebaca’, atau kepengen punya time-tracker yang fun / ter-gamifikasi.. Kalo masalah fokus atau nggaknya sih, ya tergantung ke si orangnya masing2.. (^_^)/

“Time is a created thing.. To say ‘I don’t have time’, is like saying: ’I don’t want to..” – Lao Tzu..