Latest Posts

kreativitas ndak-populer..

Alhamdulillah selalu diamanatkan ngajar kreativitas untuk semester 2, tapi baru2 ini gw sadar, bahwa ada teori kreativitas yang nggak populer.. Gw cek2 lagi slide materi ajar gw, eh beneran.. Ternyata teori nggak populer ini hanya ada beberapa slide saja dari sekian ratus slide ajar yang gw bikin..

Ini apa beneran nggak populer, atau mungkin gw-nya aja yang males cari buku referensinya karena jarang ada ya..?? Hehe.. Tapi memang teori2 kreativitas ini nggak begitu diterima di kalangan psikologi akademis.. Mungkin karena inilah buku rujukan ilmiahnya pun sedikit..

Teori kreativitas yang gimana sih yang nggak populer ini ??.. Innih, teori yang menekankan bahwa: sumber kreativitas itu bukan “saya” si individu, tapi “Kita” – bersama Tuhan yang memanifestasikan diri-Nya di dalam diri manusia.. Ini kan sulit ya untuk pembuktiannya secara sains.. Apalagi ada banyak agama, ya bisa saja Tuhan-nya juga banyak, dan ujung2nya jadi subjektif banget..

Di sejumlah referensi yang gw temui, yang dominan itu ada 4 perspektif untuk bisa melihat kreativitas secara komprehensif.. Tapi ternyata ada satu perspektif yang memang selalu nggak ada di buku rujukan ilmiah pada umumnya.. Apa itu ??.. Ya yang diatas tadi itu.. Perspektif yang melihat Tuhan sebagai sumber segala kreativitas..

Eric & Lynley (2009), dalam “Psychology of Classroom Learning” menyatakan bahwa: Gagasan2 tentang kreativitas sebagai inspirasi yang didapat dari kekuatan2 yang jauh lebih besar ditemukan dalam tradisi2 Yunani, Yahudi, Kristen dan Muslim.. Hal tersebut menggerakkan ide2 yang menyatakan bahwa kreativitas datang dari sumber2 yang misterius, bahkan dari Ilahi..

Disebutkan juga, gagasan2 kayak gitu masih ditemukan di era tahun 2000an, dalam upaya menguak misteri intuisi, khususnya di bidang seni.. Bener juga sih.. Kan ada ya pengarang lagu, penulis, ataupun pelukis yang “bersemedi” dulu untuk bisa mendapatkan ilham..

Carl Jung juga menyinggung hal ini dalam “Modern Man in Search of A Soul”.. Jung berpandangan bahwa seni adalah sejenis dorongan batin yang mencengkeram manusia, dan dorongan tersebutlah yang menjadikan manusia sebagai alat.. Jadi menurut Jung, Seniman bukanlah orang yang dikaruniai kemauan bebas yang mencari tujuannya sendiri, melainkan orang yang membiarkan seni itu sendiri mewujudkan kehendaknya lewat dirinya..

Filsuf Nietzche dalam “The Creative Process” pernah menyebutkan: kalo si orang tuh cuman “mikrofon” aja, atau medium bagi semacam kekuatan Yang Maha Kuasa.. Dia bilang “Pemikiran melintas seperti kilat, semuanya terjadi hampir tanpa dikehendaki, seolah2 dalam luapan kebebasan, kemerdekaan, kekuasaan, dan keilahian..

Hwalalaaaah.. Bener2 teori yang “berat”.. Ini gimana gw jelasinnya ke mahasiswa ya, wong gw sendiri aja nggak paham prakteknya ??.. Lagian, kalo bener2 “dikejar” terus nih, bisa2 kelas gw berubah jadi kelas Tasawuf.. (^_^!)/…

tuh waktu..

Rekor baru lagi, diamanatkan ngajar 9 kelas untuk semester ini.. Wadau..!! Karena masih PJJ, ya sanggup2 aja sih.. Karena cukup bikin 1 video youtube untuk setiap sesi perkuliahan.. Karena ngajarnya semester 2 & 4, jadinya bikin 2 video per minggu.. Kalau pertemuannya di kelas, bakal mikir2 lagi ngajar 9 kelas..

Semester kemarin gw agak keteteran.. Semester ini nggak mau ngulangin lagi dah.. Yang banyak makan waktu itu meng-“asistensi” atau memberi feedback masing2 karya mahasiswa secara online satu per satu.. Sumpeh ini makan waktu bangeddhh.. Hehe..

Sementara, perminggu mesti menayangkan 2 video materi ajar yang durasinya rata2 kurang lebih satu jam.. Ada mahasiswa semester 2 (baru pertama kali gw ajar pake metode youtube gini) yang komentar: “Berasa nonton podcast yutub dah mas, sejam lebih, wkwkw..” Gw bales aje: “Ya iya lah, namanya juga video materi kuliah, kalo tiga empat menit mah, namanya video clip..”.. (^o^)/..

Bikin video juga makan waktu, apalagi nggak sekedar nge-“record”, tapi mesti editing juga.. Ngilangin scene2 dimana omongan gw yang belibet, dan terganggunya proses rekaman oleh suara2 tukang siomay, bakso, roti, dan bahkan kucing berantem..

Maklum, ruang kantor pas di pinggir jalan.. So, karena semuanya “makan” waktu (apa sih yang nggak makan waktu yak ?!?.. Hehe), gw putuskan mesti bikin videonya duluan jauh2 hari.. Jadi nanti pas hari dan jam perkuliahannya tiba, tinggal tayangin aja.. Supaya bisa lebih santai meng-asistensi karya2 mahasiswa tanpa beban pikiran: “masih harus bikin video ajar”..

Mangkanya baru sempet ngeblog lagi.. Abis kejar tayang bikin pidio ajar.. Ya gitu deh, belajar menetapkan prioritas.. Belajar menyadari pentingnya waktu.. Pernah sempet nonton video seminar yutubnya siapa gitu ya, si narasumber bilang “Orang yang gagal mengelola waktunya, maka dia akan gagal mengelola apapun..”

Lumayan “Jleb” sih tuh.. Karena kalo ngeliat orang2 sukses / berhasil, umumnya selalu piawai dalam mengelola waktunya..

Kita seringkali lupa keempat sifat dari waktu ini: (1.) Unsubstitutive = nggak tergantikan.. Waktu yang udah lewat nggak bisa dikejar lagi dengan pesawat secepat apapun.. (2.) Unrenewable = nggak bisa diperbaharui.. Gimana caranya bikin waktu yang baru dari yang udah lewat ?!?.. (3.) Untransferable = nggak bisa dipindah tangankan.. Kalo duit mah bisa pinjem ke orang atau pihak lain.. Kalo waktu, mau pinjem atau beli ke siapa ??.

(4.) Unsaving = nggak bisa ditabung.. Pernah baca sih di komik Doraemon, dia punya alat buat nabung waktu.. Tapi itu ya di dunianya Doraemon, kalo di dunianya Bintang Emon ya laen lagi.. Gwakakak..

“It’s not enough to be busy, so are the ants. The question is, what are we busy about?” – Henry David Thoreau

rasa memiliki..

Melalui sebuah kebetulan yang aneh, gw “berkenalan” dengan teori Psikologi Adler.. Lucu sih, cuma gara2 sepenggal adegan dorama Jepang.. Adegannya ya saat seorang dosen mengenalkan sedikit teori Adler pada mahasiswanya di kelas perkuliahan..

Tapi satu teori yang gw liat secara kebetulan itu ternyata mampu mengusik kepo gw lebih dalem lagi.. Makin kepo, ya makin cari2 tau dong ya.. Lama kelamaan gw ngerasa, koq konsep2 Adlerian ini berasa bisa beririsan dengan filsafat dan Tasawuf..

Banyak hal yang gw anggap “cool” banget pada konsep2 aliran psikologi Adler ini.. Salah satunya; menurut pandangan Adlerian, yang disebut dengan “masyarakat” itu tidaklah hanya terdiri dari manusia saja.. Tapi kata “masyarakat” meliputi semua makhluk hidup, ataupun benda mati, dan seluruh isi alam semesta ini.. Wow !!..

Lanjut lagi: Dari perspektif Adlerian, sebaiknya seseorang mengajukan pertanyaan pada dirinya sendiri: “Apa yang bisa diri ini berikan kepada orang lain, atau masyarakat (dalam pengertian paragraf diatas tadi..)”.. Wow lagi !!.. Hehe.. Benar2 sebuah konsep yang “menuntut” perenungan serta “penyelidikan” terhadap diri sendiri yang dalam..

Psikologi Adler juga bisa menyentuh hal2 sepele yang nggak terduga.. Dulu anak gw pernah bawa kucing kecil putih polos ke rumah.. Dia minta izin untuk dipelihara.. Kucing ini yang berhasil menggugah gw untuk beneran jadi niat pelihara kucing, meskipun cuman di teras.. Paling sesekali yaah, si bocil bawa masuk ke rumah buat maen bareng..

Saat itu pertama kalinya dalam hidup gw, gw beli makanan kucing beneran.. Biasanya mah, kalo ada kucing di teras, yaa paling gw kasinya sisa2 makanan gw, atau orang2 rumah.. Hehe..

Sekitar semingguan rutin ngasi makan tuh kucing, eeh, suatu pagi, tuh kucing ilang dari teras.. Biasanya paling dia maen ke tetangga, atau ke warung makan yang jaraknya cuman dua rumah saja.. Berdua gw dan anak gw cari, nggak ketemu juga.. Curiganya sih diambil orang..

Malemnya, gw tanya ke anak gw: “Kamu nggak sedih ??”.. Dia jawab: “Sedih dikit sih pap, cuman ya nggak dirasain aja..”.. Padahal, gw yang sedih.. Gwakakakak.. Karena malem sebelum dia ilang, gw yang kasi makan.. Siapa sangka itu menjadi malem yang terakhir gw bisa kasi dia makan.. Kayaknya, dalam waktu semingguan itu, “rasa memiliki” gw pada si kucing udah tumbuh..

Terus ??.. Apa korelasinya cerita diatas sama psikologi Adler ??.. Menurut Adler, “perasaan memiliki” adalah sesuatu yang hanya bisa diperoleh seseorang melalui upayanya sendiri, dan dilakukan tanpa paksaan.. Perasaan memliki bukanlah sesuatu yang dikaruniakan pada seseorang sejak lahir..

Bener juge ye.. Mau menumbuhkan rasa lebih memiliki negeri ini di saat kondisi amburadul gara2 pandemi ??.. Yuuuk, Vaksin yuuukk, nggak perlu dipaksa2.. Gyehehe..

cing kucing..

Anak gw yang cewek, kelas 3 SD, suka banget sama kucing.. Dulu sebelum PJJ, kalo gw jemput dia pas pulang sekolah, kadang kondisi dia pas “penjemputan” itu yaa lagi gendong2 kucing.. Atau maen2 sama kucing gitu deh..

Pernah suatu ketika pas kelas 2, pas bini’ gw jemput, eh dapet berita dari guru pramuka.. Si guru bilang: “Itu anaknya tadi nggak masuk kelas pramuka, dari tadi ngejar2 kucing terus..”..

Gyaaarggh.. Kelas 2 SD udah berani cabut dari kelas ?!?!.. Demi seekor kucing pulak !!.. Anak siapa ennnehhh ?!?!?.. Gwakakak.. Yaa, akhirnya ditegor lah sama kami orangutan.. eh, orang tuanya..

Sejauh ini, udah sekitar 4 anak kucing liar yang tauk2 dia bawa pulang ke rumah sepulang jajan atau maen2 di komplek.. Kadang digendong gitu aja bawanya.. Kadang tauk darimana dia nemu pot bekas, eh di dalemnya ditarok tuh anak kucing.. Dan kalimat pas ketemu babe-nye selalu sama: “Pap, boleh nggak aku pelihara dia ??..”.. (@_@!)…

Pernah, entah anak kucing yang keberapa kalinya, dia bawa kucing yang menurut gw mukanya jelek.. Hehehe.. Bukan bermaksud menghina yaa, tapi gw kan dari kecil seorang pecinta kucing juga.. Jadi tau lah “standard” muka kucing.. Mana yang mirip aktor drakor, pemain Hollywood Box Office, atau tukang siomay.. Hihi..

Gw bilang: “Iiih, jelek tuh muka kucingnya.. Ada telor2 kutunya lagi, kotor..”.. Dia bales: “Nggak koq pap, ini luccuuu..”.. Oh My God.. Seinget gw sih emang nggak pernah tuh dia pernah ada ngomong: “Pap, tuh kucing jelek..”.. Kayaknya semua kucing buat dia itu ganteng dan cantik..

Yang paling berkesan, pernah pas gw pulang Jum’atan.. Ketemu dia di jalan abis pulang maen, pake tas punggung gitu.. Ya akhirnya gw jalan pulang bareng dia donk.. Eehh, di tengah jalan tauk2 dia buka tasnya.. “Liat nih pap, aku nemu anak kucing warna putih..”…….(@_@!)/

Beneran, kitten putih polos, dan kedua bolamatanya berwarna biru !!.. Gw pikir ini kucing orang.. Tapi nggak ada tanda2 ini milik orang.. Karena lucu, hati gw luluh, akhirnya ya gw iyain aja.. “Oke, boleh pelihara, tapi di teras aja..”.. Karena bini’ gw kan nggak suka kucing..

Akhirnya, tibalah saat pertama kalinya dalam hidup gw, gw pergi keluar rumah HANYA untuk beli makanan kucing.. Gyaha.. Apesnya, dalam waktu 2 mingguan gitu, nih kucing hilang entah kemana.. Gw curiganya sih diambil orang..

Tapi emang selama anak gw nyoba piara anak kucing di teras, selalu begitu.. Selalu hilang tanpa bekas dalam hitungan hari..

Sekarang ini untuk sementara, anak gw lagi seneng banget ada 4 kitten yang bisa diajak maen tiap hari di dalem rumah.. YEAAH!! HIDUP KUCING !!

hope-plus..

Dulu ada cewek yang gw kenal, pernah berucap kurang lebih begini: “Pokoknye nanti gw nggak mau nikah sama; pertama: cowok yang tentara, kedua: cowok yang ngerokok..!!”.. And you know what ??.. Di ujung masa lajangnya, dia menikah sama cowok yang tentara, plus perokok pulak !!.. Dapet Paket Combo !! Gwakakak..

Dari pengalaman pribadi, kasus model gini juga ada beberapa.. Dulu banget gw pernah ngomong ke beberapa orang: “Gw sih, kalo ntar punya duit, mending bangun rumah dulu, baru beli mobil.. Emang mobil bisa buat tidur apa ?!?..” Dan ternyata kenyataan berkata lain, urutannya jadi kebalik, gw beli mobil dulu, dan rumahnya belakangan.. Hyaha..

Saat jomblo dulu, pernah juga gw inget ngomong ke beberapa karyawan kantor: “Gw mau nyari jodoh tuh yang umurnya yaah, beda 5 taonan gitu dibawah gw.. Mentok lebih muda 5 taon deh, kalo udah lebih kayaknya kurang asyik..”.. Eeeh, lagi2 “ditabok” sama kenyataan.. Bini gw umurnya lebih muda dari gw jauh melebihi 5 taon.. Gwakakak..

Yaahh, itulah harapan atau Hope.. Bisa benar2 terjadi di kenyataan, atau malah kebalik 180 derajat.. Mungkin di saat menjelang tahun 2020 kemarin, ada banyak orang yang berharap bahwa tahun 2020 ini lebih baik, lebih menyenangkan, lebih menguntungkan, dan lebih2 lainnya..

Namun pada kenyataannya, Covid-19 datang ngerecokin semuanya.. Sepertinya ada banyak sekali yang harapannya kemudian bertolak belakang, malah menjadi kenyataan pahit di tahun 2020 ini..

Tapi apakah karena itu seseorang harus jadi kapok atau berhenti berharap ??..

Arnau dkk (2010) dalam International Journal of Existential Psychology & Psychotherapy menyatakan, bahwa mereka yang terus berharap memiliki rasa “life is meaningful” yang lebih besar..

Lopez & Matthew Gallagher, PhD (2009), psychologist di Boston University dalam Journal of Positive Psychology menyatakan, bahwa harapan adalah tanda dari emosi yang positif.. Menurut mereka juga, harapan berbeda dengan optimis..

Harapan umumnya lebih spesifik dan terfokus pada sebuah masalah saja.. Yah kayak di paragraf awal itu; bisa jodoh, mobil, atau sesuatu lainnya.. Sementara optimis adalah akibat dari adanya harapan baik.. Bisakah ada rasa optimis tanpa harapan ??.. I don’t think so..

Mungkin itu juga sebabnya secara bahasa, lawannya hope itu bukan kata yang lain, tapi cukup ditambahin “less”, jadi hopeless.. Sementara kata optimis lawannya pesimis.. Namun, se-pesimis2-nya seseorang, dia tetap bisa berharap akan sesuatu toh ??..

Shane Lopez, PhD (2013), dalam “Making Hope Happen”, menyatakan harapan nggak berkorelasi dengan IQ maupun penghasilan seseorang.. “Hope is an equal opportunity resource.”, begitu menurutnya..

So, kayaknya enakan pilih nggak kapok berharap deh.. Hehe..(^_^)/.. Selamat tahun baru 2021 semuanya !!.. Semoga harapan2 kalian di 2021 bisa terwujud.. Amiinn..