Latest Posts

online yeye..

“Kuliah online itu, antara ada dan tiada..”.. Begitu kata seorang dosen senior.. Karena nggak jelas, apakah si mahasiswa beneran mendengarkan atau tidak..

Sempet ngobrol sama ponakan yang masih mahasiswa.. Dia cerita, ya gitu deh.. Tetep hadir di Zoom si dosen, tapi bisa asyik ngapa2in sendiri..

Kemaren juga kejadian.. Ada mahasiswa asistensi lewat Whatsapp video.. Dia cuman mau ngasi tau cara melipat tugas brosurnya sih, jadi dia nggak bersuara, hanya melipat2 saja.. Tapi ada suara yang sepertinya gw kenal di video tersebut.. Ah, rupanya suara si dosen X !!..

Ternyata si mahasiswa lagi kuliah online sama dosen X, entah via zoom atau apa, tapi dia nggak dengerin.. Malah asistensi tugas.. Gw tegor aja.. “Dengerin tuh pak X.. Mosok malah asistensi tugas gw sih.”.. Singkat dia balas: “Maaf mas, saya khilaf..”.. (^_^!)..

Untuk semester ini, gw memutuskan untuk pakai google classroom sama youtube.. Jadi gw bikin video yang isinya slide presentasi materi ajar, sama ada “pop up screen” kecil di pojok kiri layar menampilkan gw lagi menjelaskan.. Terus upload deh ke youtube dengan settingan “unlisted”.. Supaya hanya mereka yang punya link yang bisa nonton.. Dan linknya tarok deh di Classroom..

So, ini kali pertama dalam hidup gw, merekam setengah badan sendiri sambil nyerocos ngajar selama 45 menit sampe 1 jam.. Hyyaaw.. Rasanyaa, kayak geli2 mau muntah gitu deh.. Gwakakakak..

Mencoba untuk memanfaatkan keuntungan dari WFH: Bisa fleksibel.. Merekamnya bisa kapan aja, dan mahasiswa menontonnya juga bisa kapan aja.. Terus kalo nggak ditonton atau nggak didengerin gimana donk ?? Yang gw pake adalah teori “pembagian tugas” dari psikologi Adler..

Seumur2 gw ngajar, prinsipnya satu: “tugas” gw adalah menyampaikan materi ajar dengan baik dan benar.. Dah itu aja.. Soal mereka mau setuju atau nggak, mau mendengarkan atau tidak, itu sudah bukan “tugas” gw..

Mengambil pengetahuan dari sebuah kelas perkuliahan, sejatinya adalah “tugas” mahasiswa.. Terlepas dari mereka mau melakukannya atau tidak.. Aturan jangan berisik di kelas pun, itu sebetulnya hanya untuk mencegah supaya yang benar2 mau mendengarkan nggak terganggu oleh mereka yang tidak mau..

Sesuai sama ungkapan ini: “Engkau bisa memaksa kuda masuk ke danau, tapi engkau tidak bisa memaksa untuk meminum airnya..”..

Rasa2nya ungkapan ini juga masih “relate” dengan era internet sekarang.. Sebenarnya ada banyak sekali ilmu / knowledge, atau tanda2 kekuasaan Tuhan di internet ini, selalu melintas di hadapan kita..

Seseorang di era keterbukaan informasi sekarang ini seakan2 berada di atas “danau pengetahuan”.. Tapi apakah mau menyelaminya, atau meminum airnya ??.. Atau malah berpaling?? (QS.12:105).. Jangan2 kita cuma maen aer “kecipak2” doang di permukaan danau..

maju berharap..

Gyaarrghh, akhirnya sempet nulis lagi.. Stop nulis sebentar sebetulnya bukan nggak sengaja sih, tapi memang disengaja.. Hehehe.. Berminggu2 secara sadar hanya jadi silent reader.. Ya gitu deh.. Mungkin karena hawa introvert gw lagi bener2 keluar juga.. So, meskipun nggak ngepost apapun di medsos berminggu2, ya nggak berasa apa2..

Sudahlah introvert, terus kalo kata sohib dari zaman kuliah sarjana dulu, gw ini tipikal orang yang kalo udah punya mau, bakalan akan dikejar mati2an.. Ya mungkin gitu kali ya kalo dari pandangan “orang luar”..

Memang kemarin2 itu banyak nyoba hal2 baru.. Abis gimana ya, udah jelas berbulan2 ke depan akan tetap lebih banyak di rumah.. Mengajar pun belum boleh di kampus, masih harus dari rumah.. Musnahlah itu kepenatan bermacet2 ria saat pulang dan pergi mengajar..

Tenaga fisik yang biasanya udah disiapkan untuk beberapa jam berdiri “nyerocos” presentasi materi di depan kelas pun jadi nggak kepake.. So, gw akan punya lebih banyak simpanan tenaga dan waktu.. Tinggal gimana menggunakan hal tersebut seefisien mungkin..

Jadi gw pikir, kalo pengen nyoba hal2 baru yang khususnya masih bisa dilakukan di rumah atau di depan komputer, ya sekarang inilah saatnya.. Mulai dari belajar ini itu, coba2 mencari cara baru untuk lebih meng-efisienkan target harian, sampe coba2 untuk edit video sendiri buat ngajar.. Intinya sih, berharap untuk mencapai hal baru, dan bisa lebih produktif lagi di saat WFH gini..

Sebetulnya yang gw praktekkan itu salah satu teorinya Hankel, PhD dari bukunya “Black Hole Focus” (2014).. Jadi saran beliau, kalo sedang berupaya mencoba mencapai suatu harapan / keinginan, berusahalah untuk memiliki fokus seperti lubang hitam / Black Hole.. Yang bisa “menghisap” semuanya, ya energi, materi, termasuk waktu..

Mungkin karena terlalu fokus, minggu2 kemarin itu buat gw terasa cepet banget…. Nggak peduli kiri kanan, fesbukan pun seringan cuman pas mau menjelang tidur doang lewat tablet..

Tapi entah kenapa, kalo gw perhatiin orang lain juga, justru saat seseorang mencoba mengejar sesuatu yang baru itu dia bisa menjadi lebih bersemangat.. Merasa lebih hidup, dan jadi nggak berpikir kalo hidup cuma begini2 aja..

Seringkali, kemajuan seseorang memang ditentukan oleh harapan2 dan keinginan2 pribadinya sendiri.. Mungkin itu sebabnya Tuhan melarang kita untuk putus asa dan berhenti berharap.. Karena hanya orang yang masih punya harapanlah yang bisa membangun tujuan, dan menjadi tahu kemana kakinya akan dilangkahkan..

“The more purpose you inject into your life, the brighter your internal spark will burn, the longer you will live, and the more productive you will be while you’re alive..” – Isaiah Hankel, PhD in “Black Hole Focus” (2014).

pake hikmah..

Semingguan lalu diberi amanat menguji sidang Karya Tugas Akhir sejumlah mahasiswa.. Alhamdulillahnya, sidangnya nggak online.. Sidangnya di dalam ruangan yang sudah disediakan kampus.. Namun tentu saja dengan protokol kesehatan yang ketat..

Tema2 yang diambil untuk tugas akhir oleh para mahasiswa biasanya memang beragam, dari yang “remeh” sampe yang bisa dibilang “kakap”..

Yang bikin gw seneng, ternyata di masa sidang tahun ini, ada banyak yang mengambil tema2 kearifan lokal.. Ada yang tarian, ada yang tentang aksara lokal, ada yang ketahanan pangan, sampe ada yang bikin komik tentang toleransi penduduk lokal dengan etnis Tionghoa..

Bagaimanapun, buat gw pribadi, kalo ada mahasiswa yang berani mengambil tema kearifan lokal, itu adalah sebuah nilai plus.. Terlepas nanti gimana si mahasiswa cakap atau tidak saat menyajikan karyanya, niat buat ngasi “plus”udah kebayang di kepala gw..

Karena budaya Nusantara bener2 luas dan beragam, dan gw cuman bisa mengeksplor “seupil” doang melalui Su’od dengan ke-Madura-annya.. Jadi masih ada banyak sekali “kepo” di dalam diri ini mengenai kearifan lokal.. Dan menguji ataupun membimbing tugas akhir mahasiswa, merupakan kesempatan buat gw untuk nambah wawasan mengenai hal itu secara cepat.. Hehehe.. Ilmiah pulak.. Ada dasarnya gitu loh..

Entah kenapa, gw dulu ngerasa nggak se-nasionalis sekarang.. Mungkin karena pergaulan, sempet terpapar “gejala ringan” virus khilafah, atau ya mungkin gara2 kurang banyak baca buku.. Atauuu, mungkin juga gara2 perpolitikan yang rasis, bikin gw jadi semakin “ngeh” soal nasionalisme ini..

Sepertinya kalau seseorang bisa benar2 menyadari betapa kayanya Nusantara kita ini dengan kearifan lokalnya, rasa bersyukurnya akan makin tumbuh, plus rasa cinta tanah airnya juga makin meningkat.. Terlepas dari sekat2 kelompok, suku, ataupun agama..

Jadi inget pernyataan seorang guru yang bilang, dalam menjalani hidup ini, yang nomer satu itu bukan ilmu, yang nomor satu itu kebijaksanaan atau hikmah.. lmu itu kerjanya untuk membeda2kan.. Misal, ini gelas, itu botol, itu cangkir, nah yang kayak begitu itu ilmu.. Sifatnya seperti meng”kotak2″kan..

Mangkanya kalo kita sekolah ada mata pelajaran atau kuliahnya toh ??.. Ada matematik, biologi, fisika, musik, gambar, dan lain2.. Semuanya berbeda.. Dan jadi berkesan “aneh” kalo kita mencampurkan antara musik dan fisika, atau matematika dengan biologi..

Kalo hikmah nggak seperti itu.. Ia melihat botol, gelas, cangkir, sebagai satu hal, yakni: tempat atau wadah menampung air.. Kerjaan kebijaksanaan atau hikmah adalah mempersatukan dan menemukan “ukhuwah”..

Pesan beliau: Kalau mau bersatu jangan pake gengsi ketinggian ilmu, tapi pakailah hikmah / kebijaksanaan..

Bener juga yaa.. Faktanya kita memang berbeda2 warna kulit, bahasa, dan adat istiadat.. Tapi kalo pake hikmah, kita tetep satu Indonesia..

se-budaya..

Pas SMA dulu, di pinggir luar pagar sekolah ada tempat jajan.. Di situ ada Sate Madura gerobakan.. Tukangnya / yang jual orang Madura.. Bubaran sekolah, biasanya siswa2 pada beli tuh sate, termasuk gw dan temen2..

Pernah suatu ketika, ada temen lagi antri beli berdua.. Terus gw “nyelonong” deketin abangnya.. Gw ngomong ke dia pake bahasa Madura (yang notabene sebelum2nya gw nggak pernah melakukan itu..).. Yah terjemahan omongan gw sih intinya standard aja: “Bang, beli satenya seporsi, kagak pake lama ya..”

Si abang menatap gw sekilas, terus terlihat mukanya jadi agak kaget bercampur bahagia.. Mungkin karena akhirnya dia menemukan anaknya yang selama ini hilang..(^0^)/.. Dan tanpa gw duga, si abang langsung beneran “bikinin” pesenan gw duluan.. Dia men-“skip” dua temen gw yang lagi antre.. Gwakakak..

Untungnya, keduanya temen gw sekelas.. Mereka pada kesel tapi ketawa juga.. Kalimat yang gw inget keluar dari mereka: “Hwwaa.. Dasar.. Mentang2 sama2 orang Madura jadi diduluin..”.. Gw dan si abang pun ikutan ketawa..

Di depan komplek gw juga ada tukang nasi goreng gerobakan, yang jual orang Madura.. Kalo si abang ini sih udah kenal lama.. Udah jadi langganan semenjak dia keliling komplek, sampe akhirnya memutuskan untuk mangkal aja di depan komplek.. Pas gw beli kadang2 ngobrol pake bahasa Madura dikit2..

Entah perasaan gw aja atau gimana.. Tapi gw perhatiin, kalo gw yang beli, seringkali porsinya melebihi porsi “normal”.. Nggak mungkin dong itu gara2 si abang juga merasa bahagia karena ketemu anaknya yang hilang.. Gimana caranya gw bisa jadi anak dua tukang sekaligus ?!?.. (@_@!)

Pernah juga dulu banget nyoba cari2 sepatu KW di Taman Puring, banyak orang Madura-nya.. Gw coba ngomong dikit2 pake bahasa Madura.. Eh, pas penjualnya tau gw orang Madura, diskonnya bisa dikasi lebih banyak.. Hehehe..

Yaah, mungkin diantara temen2 pernah punya pengalaman yang sama.. Mendapatkan sesuatu yang dirasa “lebih” karena alasan kesukuan.. Sebetulnya hal2 kayak gitu wajar nggak sih ??.. Apakah memang di dalam diri2 kita yang dewasa ini tanpa disadari ada perasaan2 “rasis mini” seperti itu ??..

John W. Santrock Ph.D (2013) dalam bukunya “Adolesence”, menyatakan bahwa perasaan ke arah situ ternyata memang ada.. Menurutnya, SEMUA orang di semua budaya memiliki KECENDERUNGAN untuk merasa bangga pada kelompok budaya mereka, dan akan berperilaku lebih memihak pada kelompok budaya mereka..

So, yang perlu diaplikasikan adalah toleransi.. Sebuah kata yang berasal dari bahasa latin: “Tolerantia”, yang artinya kelonggaran, kelembutan hati, dan kesabaran..

Bagi mereka yang “longgar” dan lembut hatinya, semua warisan budaya di Nusantara ini adalah kekayaan, sekaligus bukti nyata Ke-Maha Besaran Tuhan..

kata “ilmu”..

Dalam bahasa Arab, kata “ilmu” itu terdiri dari huruf ‘Ain, Lam, dan Mim.. Dan gw baru tau, ternyata dalam bahasa Arab, semua kata yang mengandung ketiga huruf tersebut, selalu merujuk kepada sesuatu yang sudah jelas atau sebuah kejelasan.. Begitu menurut Prof. Quraish Shihab..

Contoh kata yang mengandung ketiga huruf tersebut dalam bahasa Arab; kata bendera, gunung, dan bibir sumbing.. “Objek”nya bisa dilihat dengan jelas.. Kalo bahasa serapan sini, contohnya kata “Alamat”.. Alamat sejatinya harus jelas, biar semua orang selayaknya bisa tau..

Jadi menurut beliau, ilmu adalah tersingkapnya sesuatu dengan jelas sesuai hakikatnya.. Di KBBI, arti hakikat sendiri adalah (1.) Intisari, dan (2.) Kenyataan yang sebenarnya..

Dalam ilmu agama, contohnya gini: mengambil hak orang lain itu dilarang, dasar2nya jelas ada di Qur’an.. Kalo di science, ya ada risetnya, pembuktiannya jelas, dan bisa “terkait” dengan teori2 yang sudah ada sebelumnya..

Tapi gimana dengan opini ??.. Bisakah jadi ilmu ??.. Bisa aja.. Pengertian “ilmu” di atas kan hanya dari segi bahasa.. Namun biasanya, opini yang bagus adalah opini yang ada dasarnya.. Ada rujukan bukunya, ada dasar data atau ilmiah-nya, dan bukan opini “katanya” saja..

Sudah gw duga, saran beliau untuk dapet banyak ilmu itu ya baca.. Dasarnya: Iqra’ sebagai wahyu pertama, dan mu’jizat terakhir bentuknya kitab atau buku..

Karena ilmu luas buanggedh, Ilmu apa yang seharusnya diprioritaskan..?? Masih menurut Prof. Quraish Shihab, seseorang sebaiknya pertama kali memprioritaskan membaca ilmu2 yang bisa mengantarnya menjadi lebih memahami diri sendiri..

Sayang di ceramahnya beliau nggak menjelaskan “kenapanya” karena keterbatasan waktu.. Kalo gw pikir, mungkin karena orang yang paham dirinya sendiri bisa jadi paham akan Tuhannya yang Maha Pengasih & Penyayang.. Bisa juga karena orang yang paham diri juga jadi tau kecenderungan dirinya.. Seperti kesukaannya, minatnya, dan akhirnya jadi tahu potensi2 terpendamnya..

Ujung2nya, dia bisa jadi tahu ilmu2 apa yang mesti dia baca untuk selanjutnya.. Tentu saja untuk “meningkatkan” potensi diri yang udah ketauan tersebut..

Dan prioritas kedua menurut beliau, adalah membaca ilmu2 mengenai yang wajib kita kerjakan.. Wajib disini nggak hanya dalam konteks ritual ibadah.. Tapi juga bisa ditarik ke dalam kewajiban seperti pekerjaan atau peran seseorang dalam kehidupan..

So, misal seseorang berprofesi marketing, akan lebih baik kalo dia baca ilmu2 yang lingkupnya berkaitan dengan marketing.. Karena makin tau banyak, makin paham, makin dipraktekkan, semakin kompeten-lah dia di situ..
Pesan beliau sebagai penutup: yang terpenting dari ilmu itu, sebaiknya bisa bermanfaat atau teraplikasikan..

Percuma kan tau “Rahmat bagi alam semesta” tapi tereak2 kopar kapir, bakar, bunuh, penggal, dan rusuh melulu ??.. (@o@!)