Latest Posts

liat baik..

Setelah sekian lama vakum karena “perangkat perang” masuk bengkel, akhirnya bisa “berjuang” kembali..

Sempet dag dig dhuer menunggu hasil analisa dari tempat servis, ternyata yang rusak adalah harddisknya.. Hwuuee.. Memang sesuai dugaan juga sih, karena memang berasa makin lemot.. Dan pas sebelum servis itu, lagi ngopy file, tau2 nge-crash.. Masuk ke OS-nya aja udah nggak bisa..

Pas dapet kabar: “Semua datanya bakal wassalam nih mas..”.. Wakwaww.. Serasa disamber gledek bervoltase tinggi.. Hehe.. Lumayan jleb gitu.. Memang sih, sebagian data penting di harddisk rusak itu udah gw backup ke harddisk external..

Tapi kerjaan gw dua mingguan terakhir belum sempet gw backup.. Yaa, mana ngira tuh harddisk bakal berpulang secara mendadak gitu.. Jadi, sejumlah gambar “mateng”, sketsa mentah ide, dan gawean yang tinggal disubmit aja, hilang bagai bakso tertelan nafsu makan manusia..

Sempet kepikiran dan nggak enak makan tidur satu dua hari.. Ya gitu deh, ada rasa penyesalan, kenapa file2 itu nggak segera gw bikin backup-annya, kenapa nggak gw simpen di cloud storage aja dan pake fitur auto sync..

Tapi percuma lah larut terus menerus dalam penyesalan, apalagi larut sampe nggak bisa “balik”, kayak serbuk Adem Sari di dalem air.. Hilang begitu saja, lantas airnya pun hilang tertelan nafsu minum manusia.. (Hey, mana ada nafsu minum ?!?).. (^o^!)..

Dalam hidup ini, nggak mungkin kan yang dateng ke seseorang hanya hal yang enak2 saja.. Pasti ada hal2 yang nggak enak juga yang datang menghampiri.. Apalagi di saat sekarang ini.. Lagi pandemi, kabar buruk dan duka bertebaran di timeline medsos ataupun grup WA.. Gw ngerasa masih sangat2 beruntung..

Dari dulu, kalo lagi kena apes, atau lagi menderita, gw selalu berusaha untuk ngeliat sisi baiknya, meskipun nggak selalu mudah.. Soalnye kalo nggak gitu, bakalan jadi susah untuk bahagianya.. Coba diinget2 deh, lebih banyak mana yang menghampiri kita, atau yang terjadi di sekeliling kita ?.. Yang sesuai harapan, atau yang nggak ??..

Umumnya sih, jawabannya banyakan yang nggak sesuai harapan.. Kecewa dan hadirnya sejumlah penyesalan adalah bagian dari perjalanan hidup.. Itu sudah kepastian.. Tapi seseorang bisa memilih respon sikap atas hal itu..

Kalo kasus harddisk rusak model gw, liat baiknya itu bisa: Yaah, emang udah waktunya ganti harddisk baru kali, biar lebih kenceng.. File kerjaan ya bikin lagi, toh badan masih sehat.. Mungkin saatnya menata ulang manajemen file yang berantakan.. Dan alasan2 lain..

Ada yang bilang, bahagia itu masalah ke-bersyukur-an.. Ada juga entah quote dari siapa, tapi oke juga sih: “Berbahagialah, bukan karena segala sesuatu baik, tetapi karena kamu mampu melihat hal baik dari segala sesuatu..”

KKS15: Proses Kreatif Sederhana

Banyak orang beranggapan bahwa proses kreaitf adalah hal yang sulit dan ribet. Padahal ada banyak sekali model proses kreatif, mulai dari yang terdiri dari 8 step / fase sampai 3 step saja. Dan pada dasarnya bisa dilakukan oleh semua orang. Video ini membahas model proses kreatif sederhana berdasarkan studi sains sejauh ini..

Seperti apa sajakah model-model proses kreatif tersebut ? Dan yang paling sederhana atau mudah dipraktekkan itu yang seperti apa ??.. Silahkan disimak videonya.. Semoga bisa bermanfaat..

WAG wkwk..

Di sebuah WA grup yang gw ikuti, ada seseorang yang menulis sebuah permohonan: Mohon untuk tidak memposting hal2 yang berkaitan dengan “menyepelekan” covid di grup ini, apalagi yang informasinya abu2 atau hoax..

Gw yakin, semua anggota grup membaca.. Karena cerita dia di grup sebelum menuliskan permohonan itu pun cukup memilukan.. Beberapa orang terdekatnya meninggal karena covid.. Dan dia meyakini awal tertularnya itu karena salah satu orang dalam lingkaran kerjanya ada yang covid tanpa gejala..

Tapi ada aja orang yang nggak peduli atau nggak punya empati.. Entah apa alasannya, postingan hoax tentang covid dan vaksinasi masih aja nongol di grup dari seorang member.. Sudah ditegor sama admin pun, nih orang masih ngenyel.. Walaupun endingnya ni orang ngerasa risih sendiri, dan akhirnya left grup jalur mandiri.. Hehe..

Ada beberapa grup juga yang gw ikuti, udah dikasi tau oleh admin: di grup ini posting yang santuy2 aja, nggak boleh politik.. Tapi ya tetep, masih ada ajee yang posting politik.. Sampe males mau ngingetinnya.. Ada satu grup yang gw left ya gara2 itu, nggak “nurut” sama peraturan grup.. Padahal peraturan grup itu pada dasarnya dibuat untuk kenyamanan bersama.. Harusnya juga menjadi komitmen bersama..

Posting link video youtube seseorang yang dia anggap pakar di grup, minta ditonton sampe habis.. Bro, pakar ada banyak bro.. Iya kalee satu ilmu tertentu pakarnya dia doang.. Hehe.. Apalagi gw lebih suka dengerin pakar yang nggak berpolitik praktis.. Seringkali kalo yang model begitu, ada selipan2 “sponsor” dan kepentingan lain..

Kadang gw bingung, segitu susahnya kah nurutin aturan sebuah grup WA ??.. Apa sih tujuannya melakukan itu ?? Emang kalo nggak ngeshare hal2 yang dia anggap bener banget di grup, terus dia jadi gatel2 gitu ya ??.. Atau jadi Hulk, terus kalap dan ngancurin yang ada di sekitarnya ?!?.. (^0^)/

Nggak bisa kah nggak se-egois itu dan memperhatikan kenyamanan member grup yang lain ??..

Menurut seorang Sufi, kita ada di dunia ini untuk belajar dua hal: belajar mengurangi sifat egois, dan belajar mencintai.. Kedua pembelajaran itu saling berkaitan.. Sebab, semakin seseorang tidak egois, semakin dia tidak mementingkan diri sendiri, dan semakin mampu dia mencintai orang lain.. Dan akhirnya, semakin dekat orang tersebut kepada Tuhan.. – Frager, Ph.D (2013) dalam “Obrolan Sufi”..

Saat seseorang nggak egois, makin dia bisa “melebur” ke dalam sebuah kelompok, semakin dia memperhatikan kepentingan2 pihak lain.. Bisa dalam hal menjaga kenyamanan bersama, saring sebelum sharing, dan lebih menjaga keutuhan grup, ketimbang “mengusik” grup dengan sesuatu yang bisa jadi “hanya” dia sendiri yang menganggapnya benar..

Ya gitu deh.. Sotoy gw lagi kumat kayaknya neh.. (@_@!)..