Latest Posts

anak baru..

Untitled-1Alhamdulilah telah lahir anak kedua kami, cowok, tanggal 13 Juni 2017.. Beratnya 3.7 kg, panjang 51 cm.. Alhamdulillah juga lahirnya normal, sesuai harapan kami berdua.. Karena pas anak pertama (cewek) lahirnya caesar, bini’ berharap banget yang kedua ini bisa normal.. Dan syukur Alhamdulillah Alloh mengabulkan harapan kami berdua..

Lahiran kedua ini buat gw sangat berkesan.. Karena gw menyaksikan sendiri kelahiran bayi secara “live”..!! Beragam perasaan campur aduk saat itu.. Termasuk perasaan takut kalo2 persalinannya nggak berjalan lancar.. Tapi Alhamdulillah para bidan dan dokter cukup rajin dan pintar menyamangati bini’ gw..

Ada 1 dokter dan 4 orang bidan di ruang bersalin, dan hampir semuanya berteriak2 “Ayo Bu !!.. Terus Bu !!.. Ayo Cantik !!..”.. Sejenak gw berpikir ini bukan di ruang bersalin, tapi di ruangan tempat latihan para Cheerleader..!! Hyahaha.. Rame bwangedh.. Setelah “stay” di bidan sejak jam 3 dini hari, jam 8 pagi masuk ruang bersalin, akhirnya jam 8:35 tuh bayi berhasil keluar..

Belakangan ini gw liat postingan2 gw selalu berkaitan dengan wahyu pertama yang turun, yakni Iqra’.. Eh dilalah nih baby lahirnya deket sama waktu turunnya wahyu pertama, tanggal 18 Ramadhan pagi.. Hmm.. bisa jadi cocoklogi receh neh.. Gyahaha..

Bini’ gw ngusulin sebuah nama yang buat gw cukup lucu: Fusena.. Dari bahasa Jawa.. Yang artinya “perpaduan kilauan cahaya”.. Karena ilmu adalah cahaya, dan harapan gw nih baby jadi orang yang punya ilmu yang luas & beragam, kepincut deh sama nih nama.. Buat gw juga terdengar seperti “fusion” yang artinya penyatuan dua hal atau lebih..

Entah kenapa gw ngerasa aneh dengan nama “urvil” gw.. Tapi bini’ gw malah seneng, dan pengen ada “urvil”nya lagi di anak kedua ini.. Kalo kata nyokap, urvil itu dari kata “Urf” yang artinya “baik” atau kebaikan.. Pas gw cari2 tau lebih jauh, ternyata ada juga di QS 7:199: “…dan suruhlah orang mengerjakan yang ma’ruf (al-‘urfi)…“..

Secara etimologi kata “Urf” berarti “sesuatu yang dipandang baik dan diterima oleh akal sehat”.. Hmm, mungkin gara2 ini yak gw doyan banget hal2 yang “masuk akal” seperti science..

Setelah ngeliat langsung ibu yang melahirkan, gw jadi teringat nyokap gw.. Sebagai bentuk rasa sayang & penghormatan, gw pengen nyokap ngasi satu nama belakang untuk si Sena ini.. Dikasi deh sama nyokap, nama “Athafariz”, yang artinya anugerah / kharisma..

Kumplit sudah satu nama panjang: “Fusena Urvil Athafariz..”.. Do’a kami kedua orang tuanya, di masa depan, semoga Sena bisa menjadi orang yang mampu menyatu-padukan beragam ilmu yang baik, dan menjadi anugerah bagi sekitarnya.. Amiin yaa Rabbal Aalamiinn..

gelap2 koq baca..

Untitled-1Belum lama ini taraweh di mesjid, sang ustad bawain ceramah yang cukup keren.. Beliau ngasi penjabaran, atau mungkin lebih tepatnya “pertanyaan” tentang wahyu pertama Iqra’ yang belum pernah terlintas di kepala gw sebelumnya..

Kenapa kok wahyu pertama Iqra’ itu turunnya di dalam gua, dan di malam hari pulak ?? Dimana indera penglihatan kita justru nggak bisa berfungsi secara maksimal.. Malem hari di dalem gua kan gelap.. Eh malah disuruh baca !!.. Begimana coba ?!?.. Apa maknanya ??..

Kan secara umum, dalam gelap gulita begitu, lebih logis kalo wahyu pertama itu “dengar”, bukan “baca”.. Saat mati lampu, kita masih bisa teriak2 kan supaya sekitar kita dengar: “Paraah, lilinnya banyaak, koreknya kagak adaaa..!!” (Pengalaman pribadi..)..

Menurut si ustad, ternyata pertanyaan diatas sudah menjadi perbincangan para ulama terdahulu.. Mereka membahas makna proses turunnya wahyu pertama (“gelap2an” malah disuruh baca ini), dengan mengaitkannya pada indera manusia..

Si ustad bertanya: “Ada berapa jumlah indera yang aktif saat kita membaca ??”.. (Dalam konteks membaca buku, karena seakan ada standar kalo buku itu diciptakan untuk dibaca..) Waktu itu di kepala gw ya gw jawab “satu”, indera penglihatan / mata doang.. Daaan jawaban gw pun salah..

Ternyata bila ditelaah lebih dalam, saat seseorang benar2 melakukan Iqra’ atau membaca buku, kelima inderanya akan menjadi aktif.. Kulitnya menyentuh buku, hidungnya mengambil nafas, matanya melihat, mulut (lidahnya) mengucap, dan telinganya mendengar sendiri apa yang dibaca..

Jadi kesimpulannya, wahyu Iqra’ seakan menjadi anjuran untuk meng-aktifkan kelima indera saat membaca, mengamati, mengeksplor, atau mengobservasi sesuatu.. “Mereka yang mampu ber-Iqra’ dengan sebenar2nya, akan mudah menjadi orang yg berhasil..” Begitu kata si ustad dari atas mimbar..

Hmm.. Make sense juga.. Gw cuma pengen nambahin dikit aja sih.. Sepertinya bukan hanya kelima indera yang terwakili secara “fisik” saja yang aktif, namun saat membaca dengan benar, otak atau akal pikiran pun menjadi aktif.. Mungkin juga sebenernya penambahan dari gw ini nggak perlu, karena sejatinya semua input yang diterima oleh kelima indera pasti akan diproses oleh otak.. Itulah kenapa Islam adalah agama akal..

Menurut sotoy2nya gw sih, bisa juga makna proses dari turunnya wahyu tersebut adalah “jalan keluar”.. Dalam artian, siapa pun yang ingin keluar dari masa suram, masalah, atau kegelapan, bisa melakukan Iqra’.. Karena setelah wahyu Iqra’ turun, sekian puluh tahun kemudian Islam berhasil keluar dari masa jahiliyah-nya, dari masa kelamnya, dan berubah menjadi agama cemerlang yang sempat menjadi “corong” ilmu pengetahuan..

Nyiyir mulu’, marah2 mulu’, kayak ngajak perang, mana bisa jadi solusi..?? Coba koreksi bang, bisa jadi banget Iqra’ kita yang kurang..

kurung pandang = kurang..

Untitled-1Sejumlah hal yang dulunya gw anggap “oke”, sekarang malah gw pinggirkan jauh2.. Kenape ye kok dulu gw bisa “culun” begitu ??.. Bisa jadi gara2 hal2 di bawah ini:

(1.) Dulu masih kurang baca !!.. Wahyu pertama Iqra’ memang luar biasa.. Faktanya pun ada: negara2 maju masyarakatnya punya minat baca yang tinggi.. Apalah artinya jumlah orang kalo pada nggak baca buku ??.. Ya kayak buih di lautan.. Emang banyak sih, tapi nggak ada “isi”, gampang terombang ambing, kena angin dikit aja meletus..

Lucu kalo ada yang ngaku2 ulama ngomong: “Jangan baca ini itu, jangan nonton channel sini sono”.., dan sejenisnya.. Seakan menganjurkan orang pake kacamata kuda.. Jadi nggak bisa ngeliat “bandingan” atau sudut pandang yang lain.. Ibarat orang hanya tau ketoprak, lantas ngomong bahwa ketoprak is the best, nggak perlu tau yang lain, pokoke always ketoprak !!..

(2.) Dulu gw masih kurang mikir..!! Baca doang tapi nggak dipikirin hingga paham bener apa yang dibaca, ibarat makan cuman dikunyah, tapi nggak ditelen.. Buya Hamka menyatakan; “Salah satu guna akal itu untuk membanding2kan”.. Kalo taunya ketoprak doang, mau ngebandingin ketoprak sama apa coba ??.. Padahal masi ada pecel lele, sate, tahu tempe, bahkan gurame.. Tapi karena sengaja nggak mau tau, ya berkutatlah dia hanya pada ketoprak secara bertele-tele..

Cara buat otak berpikir yang lain adalah mempertanyakan.. Saat kita mempertanyakan sesuatu, saat itulah kita sebener2nya mikir.. Berasa banget saat gw dengerin khutbah ataupun ngajar.. Hanya dengerin doang bikin otak lebih pasif..

Kalo ada pertanyaan: 5 + 12 + 4 + 8 = berapa ??..  Pada mikir kan ??.. Beda kalo sekedar gw bacain langsung jawabannya dan tinggal dengerin aja.. Buat gw pribadi, “clue”nya udah jelas di Qur’an.. Nggak sedikit kan ayat Qur’an yang berbentuk kalimat pertanyaan ??.. Seperti  “Maka nikmat Allah manakah yang kamu dustakan ??..”  “Tidakkah kamu perhatikan ?”.. Dan lain sejenisnya..

Cukup sering jadi renungan pribadi: Wahyu pertama itu “BACA”, warisan terakhir itu Al-Qur’an = “BUKU”, dan di dalemnya ada banyak anjuran untuk “MIKIR”.. Malah, kalo nggak mikir, Alloh murka (QS. 10:100).. Mosok kitanya malah milih untuk “DENGAR” begitu saja tanpa pembanding / penyeimbang ??..

(3.) Dulu gw kurang banyak guru (referensi atau rujukan).. Sedikit rujukan = sedikit sudut pandang = minim persepsi (kacamata kuda).. Banyak rujukan = banyak sudut pandang = banyak persepsi (tukang kacamata).. Mana yang lebih bisa membanding2kan dan memilih kacamata yang oke ??.. Si kacamata kuda, atau tukang kacamata ??..

Pandangan luas memerlukan pengetahuan yang luas.. Fillsuf dari Cina, Zhuang Zhou pernah berkata: “Jika seseorang selalu menciptakan pengetahuan dari pandangannya, ia akan terperangkap oleh ‘lingkaran pengetahuan’ buatannya sendiri..”

ulama bangsa..

Untitled-1“Nasionalisme guwe minus..”.. Gyaargh, nggak ngira, ternyata dulu gw sempat nulis begitu di blog gw sendiri.. Screenshot di ilustrasi postingan ini nunjukin kalo ini beneran, bukan hoax.. Hehe.. Tapi itu duluu, era 6 tahun lewat pemerintahan si mantan.. Saat gw bener2 masih lugu plus bodoh (meski sekarang tetep masih bodoh, tapi sepertinya agak mendingan), ditambah lagi kekecewaan besar gw akan bangsa ini yang berkesan terus menerus jalan di tempat..

Setelah bacaan bertambah, observasi meningkat, banyak hal yang gw yakini dulu sebagai kebenaran malah gw buang jauh2, dan menggantinya dengan yang baru.. Termasuk ya soal nasionalisme ini.. Saat gw ngerasa kecewa berat dulu itu, kalo ada yang ngajakin bikin khilafah, mungkin akan gw terima dengan riang gembira..

Alhamdulillah masih tetep bisa waras dan berpikir terbuka.. Wejangan Buya Hamka “Jangan taqlid buta” bener2 ampuh menangkal gw jadi kaum radikal.. Kayaknya itu adalah postingan paling terpesimis, terkonyol dan terbodoh yang pernah gw buat..

Berikut beberapa paragraf kutipan langsung dari Buya Hamka dalam buku ‘Lembaga Hidup’ cetakan ke 10 (1991) yang dulu bikin gw makin “JLEB !!!”.. Ada foot note di bawah halamannya yang menyatakan ini adalah buah renungan beliau yang ditulis pada akhir bulan Ramadhan tahun 1369 H (1949), seketika selesai tanda tangan Roem-Royen Statement:

“Cinta tanah air adalah perasaan yang sangat halus dan dalam di hati manusia.. Bahkan cinta tanah air itu timbul dari iman yang sejati.. Dan karena cinta itulah orang berani memberikan segala pengorbanan.. Karena cintanya kepada tanah air, orang sudi sengsara, sudi dibuang, dibunuh, diazab, dan disiksa..”

“Kata orang, aku ini dari golongan Islam yang taat ! Lebih dari itu ! – Aku tunduk pada ajaran meniadakan diri, pusaka Budha Gautama, aku tunduk kepada sari ajaran mengorbankan diri sendiri untuk kesentosaan Bani Insan, ajaran Isa Almasih; dan aku adalah pengikut akan faham: “Tiada beriman seorang kamu sebelum ia cinta kepada saudaranya sebagaimana cinta kepada dirinya”, ajaran junjungan Nabi Muhammad S.A.W..

“Bersatu bangsaku menyeru Tuhan, memohon tanah air beroleh jaya.. Terdengar adzan di puncak menara, marilah bersama2 mengejar kemenangan.. Aku bersama bermilliun bangsaku pergi ke sana, mencecahkan dahi ke lantai, menyembah Tuhan, kumohon tanah-airku diperlindungi..”

“Tiada jauh dari dekatku, saudaraku yang lain, sedarahku yang lain, berduyun pula pergi ke gereja karena mendengar dengung lonceng.. Dan saudaraku yang lain, sedarahku yang lain, memasang dupa di kuil sunyi, memuja, memuji, di tempat suci..”

“Tapi hanya satu pendirian kita: “Cinta tanah air sebagian dari Iman..” Demikianlah cintaku kepada tanah air !!..” – Buya Hamka-

Oh Buya, kurindu ulama keren sepertimu..

nilai dalam dari luar..

Untitled-1Michael Michalko adalah seorang ahli kreativitas.. Sudah menulis beberapa buku bertema kreativitas, seperti Cracking Creativity, Thinker Toys (2006), dan Creative Thinkering (2011).. Kebetulan dua terakhir ini gw punya, dan gw jadikan buku rujukan untuk bekal ngajar matkul kreativitas..

Pernah saat beliau berumur sepuluh tahun, Michalko diajak kakeknya untuk memetik blackberry.. Saat itu kakeknya menemukan sebuah ulat, mengambilnya, dan kemudian menunjukkan ke Michalko.. Kakeknya berkata, suatu saat ulat ini akan menjadi seekor kupu2 yang cantik.. Kakeknya kemudian berujar: “Coba kamu amati ulat ini secara teliti, dan beritahu kakekmu ini satu atau dua tanda2, yang bisa membuktikan kalo nantinya ulat ini akan jadi kupu2 yang cantik..”

Michalko pun “mempelajari” ulat tersebut dengan seksama, dan berusaha menemukan paling nggak satu buah “gejala”.. Namun akhirnya hasilnya adalah nihil.. Ia pun melapor pada kakeknya: “Nggak ada tanda2nya nih kek, yang bisa nunjukin kalo ulat ini akan berubah jadi cantik..”

Kakeknya menjawab “Tepat”.. “Dan juga nggak ada bagian fisik luar dirimu yang bisa menunjukkan pada orang lain bahwa kamu akan menjadi apa.. Kamu nggak bisa lihat apa yang sedang terjadi di dalam ulat ini, demikian juga orang lain, mereka nggak akan bisa melihat apa yang sedang berlangsung di dalam hati dan pikiranmu..”

Menilai “isi” dan perubahan di masa depan dari makhluk yang nggak berakal saja sangat sulit, apalagi menilai hal tersebut dari makhluk yang berakal ??.. Heran aja ngeliat orang2 kok dengan gampangnya menilai “isi” orang lain dari suku, ras, dan agamanya..

Malah di sini kadang lebih jauh daripada “isi” dan masa depan, tapi sampe ke urusan akherat segala.. Hanya dari bentuk mata, warna kulit, pilihan politik, bahkan sampe cara berpakaian pun, langsung bisa dinilai bakal masuk surga atau neraka.. Padahal atribut fisik bukanlah cover buku yang bisa menceritakan masa depan dan tempat seseorang di akhirat nanti..

Menurut Newberg & Waldman (2013) dalam bukunya “Born to Believe – Gen Iman dalam Otak”, salah satu bias (cara2 otak yang bisa menyimpangkan realitas) adalah “Bias Perkiraan”.. Manusia sering menganggap kalo orang lain punya keyakinan dan nilai moral yang sama, serta melihat dunia dengan cara yang sama.. Sederhanya, ini sebuah bias dengan pola pikir: “orang lain juga berpikiran seperti kita..”..

Central Intelligence Agency menganggap bias pikir ini salah satu bias yang paling berbahaya yang bisa dimiliki seseorang.. Karena sudah jelas, manusia punya budaya berbeda, tipe kepribadian berbeda, dan bisa dipastikan punya pikiran yang berbeda..

Keberagaman adalah anugerah Tuhan untuk memicu “sinergi horizontal” yang hebat dan luas.. Sayang banget kalo augerah ini nggak disyukuri secara maksimal..