Latest Posts

gula tebu..

Gw dididik agama nih dari kecil.. Dan seperti cowok muslim pada umumnya, rutin juga dengerin ceramah Jum’at dan taraweh.. Gittuuu terus sampe beranjak SMA dan kuliah sarjana..

Sampe pada suatu titik saat kuliah itu, gw ngerasa ada yang aneh.. Sadar nih dapet ilmu agama dari kecil sampe sekarang.. Tapi koq ya gw ngerasa kesemua ilmu agama yang didapet itu kayak masih seperti “bongkahan mentah”.. Ibarat dapet pohon tebu, tapi belum bisa gw bikin jadi gula..

Namanya batang tebu, manisnya memang berasa sih.. Tapi kayak nggak bisa ter-konversi, dan kemudian jadi bisa dicampur dengan sesuatu yang lain.. Kalo gula kan bisa jadi kopi, teh manis, kolang-kaling, bahkan makanan2 pun banyak yang pake gula.. Emang pada pernah liat ??.. Ada kopi, atau teh, langsung ditancepin batang tebu gitu di gelasnya ??.. Gwakakak..

Itu kegelisahan waktu kuliah sarjana tingkat akhir.. Nyari penawar kegelisahannya ya di toko buku.. Karena saat kuliah itu, gw pas daftar jomblo lulus pun jomblo, jadi ada banyak banget waktu luang tersedia.. Lumayan sering tuh pulang kuliah “nemplok” di toko buku, apalagi jarak tokonya bisa jalan kaki dari rumah..

Saat itulah gw berkenalan dengan Tasawuf.. Meski cuman dari buku, tapi pemikiran2 ala Sufi ternyata banyak bisa menjawab kegelisahan2 gw.. Ibarat “mesin giling” yang mengubah batang tebu jadi butir2 gula.. Pengetahuan agama dari kecil, yang tadinya kayak bongkahan besar, jadi bisa “diparut” dan bisa “dicampur” ke beragam aspek keseharian hidup..

Kadang kita nih, knowledge agamanya gede, tapi outputnya malah kecil.. Misal, tau banget ada perintah Iqra’, baca, tapi malah nggak banyak baca.. Padahal itu perintah yang dateng duluan sebelum sholat dan puasa..

Contoh kasus yang masih anget: Tau kalo iman itu cabangnya banyak, dan tau kalo salah satu cabangnya itu menyingkirkan duri dari jalanan, supaya orang lain nyaman dan nggak terganggu.. Lah ini malah menjadikan dirinya sendiri “duri”, dan meletakkannya dengan sengaja di jalanan arah ke airport, bikin macet dan bikin banyak orang terganggu..

Dalam tasawuf, kebenaran sejati itu nggak bisa dimiliki manusia.. Benarnya banyak orang pun nggak bisa dibilang kebenaran sejati.. Bagi para sufi, kebenaran sejati justru hal yang bisa jadi pencarian di seumur hidupnya..

Manusia hanya bisa menafsirkan “percikan” kebenaran dari Tuhan dengan akalnya masing2.. Jadi, ya bisa beda2.. So, para sufi tidak memamerkan kebenaran, tapi dijadikannya bekal “tebu” untuk dirinya sendiri, yang outputnya menjadi “gula” AKHLAK yang baik, dimana banyak orang bisa merasakan manisnya..

Seorang sufi berkata: “Jangan menyuruh orang berbuat baik, berbuat benar, tapi ciptakanlah situasi dimana kita menjadi bisa menikmati kebenaran dan kebaikan..”

Ukh.. Daalllleeemmm..(^0^!)…

HorMalJum..

Dulu awal2 nikah, seneng banget akhirnya bisa pindah ke rumah baru setelah beberapa bulan ngekos.. Karena ni rumah memang udah lama kosong & dalam kondisi setengah jadi, ya gw rada jiper juga dong.. Takut ada “penghuni” dari dimensi lain gitu.. Hehe.. Jadilah ngundang Ustad buat pengajian kecil2an di rumah..

Nggak rame2, cuman beberapa karyawan kantor aja.. Setelah pengajian kelar, salah satu karyawan cerita: “Tadi kita ngaji kan cuman sekitar 8 orang yak.. Tapi gw denger suara yang ngaji tuh kayak banyak orang loh.. Malah ada suara nenek2 juga..” Gitu katanya.. Hiii..

Gw yaah, belagak biasa.. Tapi emang agak kepikiran sih, akibat banyaknya KisMis (Kisah Misteri) yang topiknya: kalo nempatin rumah baru, apalagi udah lama kosong, biasanya awal2 tuh addddaaaa aja.. Huhu..

Eh, ternyata bener kejadian dong.. Ada beberapa “keanehan” yang nggak bisa dilupakan sampe sekarang.. Pertama, yang diatas yang cerita karyawan gw itu.. Kedua, pernah pas gw di lantai 2, gw denger suara nafas yang berat banget di lantai bawah deket tangga.. Kayak suara nafas binatang buas gitu.. Mirip suara anjing gede lagi “ngos2an”..

Gw turun laah, pengen tau ada apa’an.. Pas setengah jalan di tangga turun, tuh nafas suaranya kayak berkesan kaget, terus kayak kabur menjauh gitu, suaranya makin kecil.. Sampe bawah, nggak ada apa2.. Padahal lantai bawah semua pintu jendela kekunci rapet..

Ketiga, karena rumah baru, biasanya kan sodara2 ya pada kepo gitu.. Datanglah seorang sepupu beserta keluarganya.. Ada anaknya laki2 masih umur sekitar 3 taun gitu.. Kita semua lagi di atas, nih anak maen sendiri di lantai bawah.. Eh tau2 nih bocah ngibrit ke lantai atas meluk emaknya dengan muka pucet ketakutan.. Ditanya ada apa, diem aja, nggak mau jawab.. Hiyaaa..

Keempat.. Jadi gw punya “kursi angin”, maksudnya ni kursi bulet mesti dipompa isi angin dulu, baru deh jadi bisa berwujud kursi.. Bahan atasnya beludru sintetis tipis, jadi kalo keteken atau kegesek gitu ya bisa ada bekasnya..

Suatu pagi pas baru bangun tidur, gw liat dari jauh ada bentuk2 aneh di bahan beludru nih kursi.. Gw deketin, Oh My God.. Ternyata jejak kaki kecil, seukuran kaki anak umur 2 tahunan !!.. Tapi jarinya cuman 4 !!.. Ada sekitar 3 atau 4 jejak gitu dengan arah yang random.. Anak sapa neh ??.. Wong gw ada rencana punya anak juga belom.. Gwakakak.. Langsung dong gw apus, takut bini’ gw liat.. Nanti dia “kejer” malah minta pindah rumah lageh..

Tapi Alhamdulillah, setelah makin lama ditinggalin, “rasanya” memang makin beda.. Sampe sekarang fine2 aja..

Hehe.. Gimana ??.. Cukup horror kah untuk postingan menjelang malem Jum’at ??.. Hihihi..

marah = alat..

Pernah ada mahasiswi yang tugas desainnya gw komentarin kekurangannya via whatsapp (karena udah WFH).. Tanpa gw duga, dia jawab: “Oohh gini ya rasanya dapet kritik membangun..”.. Gw bales lagi: “Iyes, gimana ??.. Enak kan rasanya ??.. Hehe..”..

Sialnya, nggak semua kritik enak rasanya, meskipun disampaikannya tanpa marah2.. Malah seringan rasanya pahit.. Tapi inget aja ungkapan ini: Kritik itu ibarat jamu, ada khasiatnya.. Jadi, jangan hindari jamunya, tapi biasakan rasanya..

Tapi kalo udah kata2 “uhuy” seperti stupid dan kawan2nya yang keluar, mosok itu kritikan sih ??.. Biasanya sih kalo nggak karena benci, ya karena marah..

Seinget gw, kayaknya gw udah jarang banget tersinggung atau marah gara2 perkataan atau ledekan orang.. Padahal waktu menempuh kuliah S2 dulu (sampe sekarang), pernah juga dibilang jelek, bego, stupid, liberal, kembalilah ke jalan yang benar, Hehehe.. dsb..

Mungkin niat mereka untuk meng-kritik, ya sudah renungkan saja, beres perkara.. Kalo memang benar ternyata begitu, ya evaluasi diri lah.. Kalo nggak, ya udah, anggep aja tukang jamu lewat, nggak perlu marah..

Setelah diinget2 lagi, yang sering bikin gw marah malah ternyata anak gw.. Gwakakak.. Udah mulai gede neh, jadinya udah nggak nurut.. Sering langgar aturan, nangisin adeknya, bawa2 kucing ke tempat tidur gw, dan sejenisnya..

Sebetulnya bentuk2 kenakalan anak yang masih wajar sih, tapi kenapa juga gw mesti marah yak ??.. Hehe.. Kalo menurut teori psikologi Adler, amarah itu adalah ALAT yang bisa dikeluarkan saat dibutuhkan..

Dalam perspektif Adlerian, emosi sebagai penyebab dari amarah itu kurang bisa diterima.. Karena kalo logikanya begitu, semua kesalahan akibat amarah, emosilah yang akan selalu disalahkan.. Terus, tanggung jawab orang yang punya akal (pengendali) dari emosi itu dimana ??..

Misal, gw lagi marah2 ke anak gw, suara gw meninggi, terus hape gw bunyi.. Ternyata yang menelpon mertua gw.. Pasti secara sadar, amarah bakal gw tekan, dan ngomong di henpon pun pake nada suara biasa.. Setelah kelar telponan, gw ke anak lagi, lanjut marah2 dengan suara meninggi..

Itu tanda bahwa marah sebetulnya bisa dikendalikan secara sadar.. Psikologi Adlerian yang lebih berorientasi pada tujuan (Teleologi) memiliki pandangan:
sebagaimana yang namanya alat, amarah umumnya digunakan untuk mencapai tujuan..

Disadari atau tidak, sebenarnya ada tujuan2 yang ingin dicapai seseorang melalui marahnya.. Kalo dipikir2, bener juga sih.. Misal, gw marah2 ke anak gw, tujuan gw sebenernya adalah mungkin supaya menunjukkan: gw berkuasa, menegaskan bahwa gw pemilik aturan di rumah ini, atau mungkin membuat dia nurut / “tunduk”..

Mau pakai teori Adlerian ini, ataupun teori2 Anger Management yang lain, sejatinya marah adalah sesuatu yang bisa dikendalikan oleh seseorang.. Meskipun orang tersebut bukan Nabi..

duduk lagi..

Duduk di depan komputer terus menerus, meski yang dikerjain cukup bervariasi, memang tetep bisa bikin badan pegel dan kaku.. Belum lagi mata yang jadi cepet capek.. Meski ruang kerja udah ditata senyaman mungkin, atau yang dikerjain pun cukup sesuai passion, kalo berjam2 di depan komputer pasti ada bosennya juga..

Tiap orang biasanya punya cara2 sendiri buat ngelawan pegel, bosen, mata, capek, dan sejenisnya.. Gw sendiri, yaah, tarok beberapa sukulen di meja kerja, biar ada ijo2 dikit gitu yang diliat.. Warna ijo kan asosiasinya bisa ke duit yak, jadinya bakal semangat lagi kalo pas capek ngeliat sukulen.. Gwakakak..

Masih belum cukup, sukulen kurang seru nih, akhirnya tergoda ikan cupang.. Zaman SD gitu sih udah tau cupang, tapi seinget gw dulu itu kayaknya cupangnya kucel2 dan nggak sekinclong sekarang.. Koq yang sekarang cupangnya warnanya jadi keren2 banget yak ??.. Apa mungkin cupang sekarang udah tau produk2 peng-glowing kulit dan pencerah kekinan ??

Akhirnya sejumlah ikan cupang pun ikut “nongkrong” di ruang kerja.. Lumayan menghibur.. Apalagi pas ngasi makan, atau saat siripnya pada megar gitu.. Hwaaaww.. Cantik asli pake banget tanpa editan Photoshop..!!

Tapi tetep aja masih di meja kerja, nggak gerak kemana2.. Jadi gw tambahin satu lagi, kalo Adzan sholat tiba, gw naek sepeda ke mesjid komplek.. Jaraknya deket sih, sekitar 200 meteran.. Tapi yang penting jadi gerak dah tuh badan.. Terus mata juga jadi bisa lepas memandang yang jauh2 buat “relaksasi”, mengimbangi yang tadinya ngeliat fokus deket terus ke layar komputer..

Sepedaan ke mesjid pas sholat Ashar jadi favorit.. Kalo lagi cerah2nya, langitnya biru banget dan sinar mataharinya nggak panas.. Pulangnya langsung bikin kopi sore, lanjut kerja.. Asoy geboy, berasa siap makanin kerjaan seabrek lagi.. Hehe..

Kemarin (5 Oktober) pun gw sepeda-an ke mesjid komplek untuk sholat Ashar.. Tapi sorenya sekitar jam 5an gitu, di Whatsapp grup jama’ah mesjid komplek ada kabar yang bikin gw agak2 sedih.. Ternyata per-kemarin (5 Oktober), mesjid komplek ditutup dari segala kegiatan, sampe tanggal 19 Oktober..

Kenapa ditutup ??.. Yaah, udah bisa ditebak.. Terindikasi ada warga komplek yang positif Covid19, dan bisa jadi dia juga pergi ke masjid.. Sangat mungkin “kena”-nya dari luar mesjid.. Karena sepenilaian gw, protokol kesehatan di Mesjid komplek cukup ketat.. Wajib bawa sajadah sendiri, pake masker, jarak shaf sholat pun diatur, serta disediakan hand sanitizer di pintu masuk..

Nih virus memang menyebalkan.. Tapi ada yang lebih menyebalkan, yakni mereka yang masih nggak percaya adanya nih virus, dan yang memelintir dan memanfaatkannya untuk jadi hoax & kepentingan politk..

Semoga sehat2 selalu semuanya..

online yeye..

“Kuliah online itu, antara ada dan tiada..”.. Begitu kata seorang dosen senior.. Karena nggak jelas, apakah si mahasiswa beneran mendengarkan atau tidak..

Sempet ngobrol sama ponakan yang masih mahasiswa.. Dia cerita, ya gitu deh.. Tetep hadir di Zoom si dosen, tapi bisa asyik ngapa2in sendiri..

Kemaren juga kejadian.. Ada mahasiswa asistensi lewat Whatsapp video.. Dia cuman mau ngasi tau cara melipat tugas brosurnya sih, jadi dia nggak bersuara, hanya melipat2 saja.. Tapi ada suara yang sepertinya gw kenal di video tersebut.. Ah, rupanya suara si dosen X !!..

Ternyata si mahasiswa lagi kuliah online sama dosen X, entah via zoom atau apa, tapi dia nggak dengerin.. Malah asistensi tugas.. Gw tegor aja.. “Dengerin tuh pak X.. Mosok malah asistensi tugas gw sih.”.. Singkat dia balas: “Maaf mas, saya khilaf..”.. (^_^!)..

Untuk semester ini, gw memutuskan untuk pakai google classroom sama youtube.. Jadi gw bikin video yang isinya slide presentasi materi ajar, sama ada “pop up screen” kecil di pojok kiri layar menampilkan gw lagi menjelaskan.. Terus upload deh ke youtube dengan settingan “unlisted”.. Supaya hanya mereka yang punya link yang bisa nonton.. Dan linknya tarok deh di Classroom..

So, ini kali pertama dalam hidup gw, merekam setengah badan sendiri sambil nyerocos ngajar selama 45 menit sampe 1 jam.. Hyyaaw.. Rasanyaa, kayak geli2 mau muntah gitu deh.. Gwakakakak..

Mencoba untuk memanfaatkan keuntungan dari WFH: Bisa fleksibel.. Merekamnya bisa kapan aja, dan mahasiswa menontonnya juga bisa kapan aja.. Terus kalo nggak ditonton atau nggak didengerin gimana donk ?? Yang gw pake adalah teori “pembagian tugas” dari psikologi Adler..

Seumur2 gw ngajar, prinsipnya satu: “tugas” gw adalah menyampaikan materi ajar dengan baik dan benar.. Dah itu aja.. Soal mereka mau setuju atau nggak, mau mendengarkan atau tidak, itu sudah bukan “tugas” gw..

Mengambil pengetahuan dari sebuah kelas perkuliahan, sejatinya adalah “tugas” mahasiswa.. Terlepas dari mereka mau melakukannya atau tidak.. Aturan jangan berisik di kelas pun, itu sebetulnya hanya untuk mencegah supaya yang benar2 mau mendengarkan nggak terganggu oleh mereka yang tidak mau..

Sesuai sama ungkapan ini: “Engkau bisa memaksa kuda masuk ke danau, tapi engkau tidak bisa memaksa untuk meminum airnya..”..

Rasa2nya ungkapan ini juga masih “relate” dengan era internet sekarang.. Sebenarnya ada banyak sekali ilmu / knowledge, atau tanda2 kekuasaan Tuhan di internet ini, selalu melintas di hadapan kita..

Seseorang di era keterbukaan informasi sekarang ini seakan2 berada di atas “danau pengetahuan”.. Tapi apakah mau menyelaminya, atau meminum airnya ??.. Atau malah berpaling?? (QS.12:105).. Jangan2 kita cuma maen aer “kecipak2” doang di permukaan danau..