Latest Posts

kelemahan kekuatan..

Waktu masih nguli sarjana dulu, selain sejumlah buku tasawuf, beberapa buku yang jadi favoit gw itu buku2 Chinese Wisdom.. Tapi yang dijadi’in komik gitu.. Illustratornya si Tsai Chih Chung.. Dulu Gramedia lumayan rajin nerbitin buku2 dia, yang meng-illustrasikan kisah2 kebijaksanaan dari Cina..

Jadilah gw “kenal” gitu sama tokoh2 bijak asal Tiongkok.. Mulai dari Confucius, Zhuang Zi, Han Fei Zi, Laozi, terus tauk dah siapa lagi, gw lupa.. Hehe.. Tapi buku2nya masih gw simpen sampe sekarang.. Halaman2 isinya udah ada yang lepas dari jilid lem-nya, dan kertas putihnya udah jadi agak kekuningan gitu karena dimakan usia..

Entah gimana, sama kayak pemikiran para Sufi, buah2 pikir mereka pun buat gw pribadi bisa jadi sarat makna dan perenungan.. Kadang nyeleneh, menggelitik, tapi koq kalo dipikir-pikir, iya bisa bener juga.. Kesimpulan akhirnya bisa multi-tafsir dan “awet” menembus zaman..

Salah satu yang gw suka itu Lao Zi.. Buah pikirnya terkadang bertentangan dengan pendapat umum.. Sementara pada masanya banyak orang beranggapan bahwa kekuatan seseorang itu sebaiknya ditunjukkan atau di’pamerkan’, ia malah berargumen: “Exhibit weakness & foolishness.. Don’t let people think you are strong or intelligent..”

Ia beranggapan bahwa yang benar2 natural / alami adalah ketenangan dan kerendah hatian.. Lagipula, yang terlihat kuat belum tentu kuat, begitupun sebaliknya, yang terlihat lemah belum tentu beneran lemah..

Pernah ia meminta muridnya menyebutkan, dari semua bagian tubuh si murid, mana bagian tubuh yang paling keras / kuat dan mana yang paling lemah..? Si murid menjawab, yang paling keras adalah giginya, dan yang paling lemah adalah lidahnya..

Lantas Laozi (yang saat itu udah sepuh) menjawab: “Nih liat gigi guwa, udah rontok semua gara2 umur.. Dan liat nih lidah gw, masih fine-fine aja sampe sekarang..”.. Tentu saja itu kalimat terjemahan bebas dari gw.. Gwakakak..

Laozi melanjutkan, pohon besar lebih kuat dari rumput kecil kan ??.. Tapi begitu ada badai, si pohon besar tumbang tercabut, sementara rumput kecil berayun2 aja tanpa tercabut.. Air merupakan benda yang sangat lembut, tapi dia bisa mengikis gunung dan memahat lembah.. Angin juga begitu, nggak punya bentuk, tapi bisa menerbangkan rumah..

Berdasarkan hal2 diatas, Laozi menyatakan: Kesemuanya menunjukkan bahwa kekokoh-an belumlah tentu sebuah kekuatan, dan kelemahan adalah kekuatan yang sebenarnya..

Tuh kaan, “dalem”.. Kayak ada yang salah gitu, tapi ya bener juga ya..
Liat pejabat2 korup ??.. Berkesan “kokoh” dalam jabatan, tapi rapuh dalam membedakan mana baik dan buruk.. Liat orang2 yang merasa bener2 kuat dan pamer dalam “kesan” membela agama ??.. Apakah mereka benar2 kuat secara ilmu, kehidupan, dan spiritual ??.. Entahlah.. (^_^)/

pahit berkhasiat..

Ngeliat list nilai tugas mahasiswa2 yang masih bolong2 / belum pada ngumpulin, tercermin disiplin diri mereka yang kurang baik.. Gw tipikal yang males nguber2 tugas mahasiswa.. Mau ngumpulin atau nggak, itu mah urusan mereka, hidup mereka.. Urusan gw cuman menilai..

Kalo ngomong “pahit” untuk menyadarkan mereka, selalu gw lakukan di depan kelas, atau kalo lagi ngajar online gini, ya gw omongin di video ajar.. Kalo nggak disiplin, lu bakalan begini, kalo lu males lu nanti bakalan begtu, dan sejenisnya..

Dalam urusan ngasi nilai pun gw berusaha se-objektif mungkin, yang seringkali malah bikin gw kerepotan sendiri, hehe.. Karena harus benar2 melihat satu-persatu halaman2 karya mereka, dan membaca penjelasan makna desain mereka, orang-per-orang..

Yang pengen gw hindari adalah ketidak adilan.. Gw nggak mau mahasiswa yang rajin nggak bisa melihat sendiri hasil dari “kerajinan”-nya.. Jangan sampe mereka yang rajin dan sudah bekerja keras, eh akhirnya malah kecewa karena melihat nilai mahasiswa yang males2an nggak beda jauh..

Jadi dalam urusan gw ngasi nilai, nggak ada cerita satu kelas pukul rata nilai, misal nilai “B” semua gitu.. Biasanya sih “range” nilai di akhir semester setiap kelas bisa nongol semua tuh: dari nilai A sampe E..

Mungkin gw termasuk dosen yang tega ngasi nilai “pahit” ke mahasiswa.. Tapi yah itu demi kebaikan si mahasiswa sendiri, meskipun itu beresiko bakal menimbulkan rasa nggak suka atau benci sama gw, i dont’ care..

Yang bisa kita kendalikan secara sadar adalah pikiran, dan apa2 yang kita lakukan (juga memikirkan akibatnya..).. Perasaan orang lain terhadap apa2 yang kita lakukan adalah sesuatu yang nggak bisa dikendalikan.. So, buat apa ambil pusing ??..

Seringkali dibalik kemajuan seseorang, selalu ada kata2 atau kejadian pahit yang menjadi trigger dari kemajuannya.. Yang bisa menjadi “warning” bahwa kalo ini terus2an kejadian, bisa berbahaya.. Dan sebaliknya, terkadang dibalik kemunduran seseorang, selalu ada kata2 atau kejadian adem anyem aja, yang berkesan “nggak ada apa2”, padahal sebenernya “ada apa2” dalam jangka panjang..

Poinnya sih, gw nggak pengen mahasiswa2 itu nantinya “terengah-engah” atau “tenggelam” diterjang oleh kerasnya arus industri desain grafis di sini..
Lebih baik dia terkaget2 di kolam arus (kampus) dulu atas performa dia, ketimbang nanti dia terkaget2 dan tenggelam di sungai beneran..

Atau lebih luasnya, kalo ditarik ke kehidupan, seseorang memilih untuk rajin atau males, hasil akhirnya pasti akan berbeda.. Seseorang nggak akan mendapatkan selain apa2 yang telah diusahakannya (QS.53:39)..

Pernah liat sebuah status di fesbuk: Dosen selalu tidak peduli, karena kepanjangan dari dosen adalah “Dosen’t care..”.. Gwakakak.. Maksa sih, tapi lucu.. (^0^)/

zombie doktrin..

Manusia dikasi hati nurani dan akal, untuk bisa merasa dan berpikir.. Kalo salah satu dari kedua potensi tersebut dimatikan, hidupnya tentu akan “pincang”.. Tapi gara2 doktrin, jadi bisa ada ya manusia yang malah dengan sengaja mematikan kedua potensi tersebut..

Nggak boleh bunuh orang itu kan “common sense” banget.. Nggak perlu logika yang tinggi dan rumit.. Jangan bikin kerusakan atau jangan nyakitin orang lain juga rasa2nya cukup bisa diterima logika anak SD.. Artinya, kalo ada yang melakukan itu, yaa istilah “nggak punya hati” atau “hilang akal” cukup tepat..

Gw mengakui koq yang ngebom bunuh diri di Makassar kemaren itu agamanya Islam.. Beberapa kali gw juga pernah ngomong gini di depan kelas saat ngajar: “Islam yang gw pahami bukan begitu.. Buat yang non-muslim, sorry kalo ada yang ngerasa gimanaa gitu.. Gw juga ‘eneg’ sama yang begitu.. Yang model begitu ituh yang bikin agama gw jadi berkesan jelek..”

Yaah, sembari ngikis paham radikal gitu deh di kampus.. Hehe.. Pernah ada yang bilang: Yang ngebom2 gitu itu ekstrimis.. Bedain dong antara radikal dan ekstrimis.. Yang radikal belum tentu ekstrimis..

Ya iyalah beda, wong itu dua kata yang berbeda.. Tapi perbedaan itu bukan substansi masalahnya.. Coba “dibuka” tuh kepala2 ekstrimis, pasti ada radikalisme di dalam sana.. Radikal adalah bibit2 dari ekstrimis..

Kalo menurut “The Concise Oxford Dictionary” (1987), radikal berasal dari bahasa Latin “Radix, Radicis” yang berarti akar, sumber, atau asal mula..

Jadi inget sebuah pernyataan seorang filsuf di buku The Best Chicken Soup of The Philosophers: “Akal manusia laksana matanya, dan agamanya laksana cermin.. Dia tidak dapat melihat dengan jelas keadaan dirinya kecuali dengan bantuan akal dan agamanya, sebagaimana dia tidak dapat melihat dengan jelas rupa wajahnya dengan nyata kecuali dengan bantuan cermin” – Al Hasan Bin Miqdad –

Itulah kenapa dalam Islam, nggak ada agama bagi orang yang nggak berakal.. Saat seseorang menistakan akal, ia akan gagal melihat dirinya sendiri secara utuh, gagal secara “maknawi”, namun beranggapan bahwa tindak tanduknya adalah tuntunan agamanya.. Makanya tindakan2 yang diambilnya jadi nggak logis.. Padahal sejatinya, agamanya menuntutnya untuk memaksimalkan akalnya..

So, jangan mau didoktrin jadi zombie.. Jangan mau didoktrin jadi “hewan ternak” yang mau digiring kemana aja.. Apalagi kalo dikompori dengan kebencian.. Kalo kata Buya Hamka, kita sama sekali belum merdeka kalo nerimo pendapat dari orang lain begitu saja, ataupun pendapat banyak orang yang nggak jelas “pangkal”nya.. Menurut beliau: “Semuanya harus ditimbang dengan akal, dibandingkan, dan kalau perlu dibantah !!”

“Ingatlah !! Kekayaanmu yang sebenarnya ialah kemerdekaan & kebebasanmu.. Tidak ada yang dapat membelinya walaupun dengan emas sebesar gunung..!!” – Buya Hamka

belajar nyervis..

Belum lama ini mesin cuci di rumah rusak.. Bunyi gluduk2 gitu, dan “drum”nya nggak mau muter.. Gw coba bersabar, semoga besoknya bener sendiri, eh ternyata nggak bener2 juga.. Katanya sabar adalah “kunci”.. Ealah keingetan: kunci itu kan harus dimasukin ke lubang kuncinya, dan harus diputer juga, baru dah solusinya nampakin diri..

Jadi kalo mau menang sabar ya harus ada aksi.. Akhirnya gw telpon dah seorang tukang servis mesin cuci.. Gw lapor riwayat penyakit si mesin cuci.. Besoknya dia dateng ke rumah menemui istri, dan bilang kalo si mesin cuci harus dioperasi.. Ini kenapa tulisah gw jadi akhiran “i” terus begini ??.. Gwakakak..

Tukang servis mesin cuci bilang: ada “onderdil” yang harus diganti.. (Laah, akhiran “i” lagi..).. Hyahaa.. Akhirnya setelah nego harga, diganti baru deh tuh onderdil yang rusak.. Tapi setelah dipasang, rusaknya malah jadi beda..

Kan pertamanya rusak gluduk2 dan nggak mau muter gitu.. Nah, abis onderdil baru dipasang, bunyi gluduk2 memang hilang, tapi si mesin cuci malah jadi “auto-buka” saluran pembuangan airnya.. Jadinya pas dinyalain, mesin cuci ngisi air ke drum seperti biasa, namun tuh airnya malah langsung keluar lagi dari bawah.. Lah, gimana si drum mau muter untuk nyuci ??.. Wong drumnya nggak bakalan bisa penuh airnya..

Si tukang servis ngutak2 lagi deh.. Ada mungkin sekitar 1 jam gitu dia nyoba ini itu dan pusing sendiri.. Dan akhirnya dia melambaikan tangan ke kamera.. Dia nyerah setelah nggak sanggup lagi melihat penampakan ketidak beresan mesin cuci gw..

Ya udahlah, mo gimane lagi.. Tapi duit gw udah keluar kan ya.. Onderdil yang rusak pun udah diganti.. Gw nggak mau rugi begitu saja.. Jadi gw putuskan untuk mencari2 video solusi kasus kerusakan kayak gw gini di youtube.. And you know what ??.. Ada loh !!..

Ternyata solusinya: ada kabel yang harus dikupas, dipotong dan dituker gitu deh.. Jadi awalnya kabel biru “ketemu” biru, dibikin biru jadi ketemu hitam.. Karena onderdil yang diganti memang bukan merk si mesin cuci, tapi merk “universal”, jadi kerja komputernya mesti diakalin dikit..

Gw coba praktekin dong.. Berasa jadi tukang servis deh: ngulitin2 kabel, motong sana sini, terus nyambungin lagi.. Daann, YEAH !! Bisa !!.. Mesin cuci kembali berjalan normal seperti saat dia sehat wal afiat.. Gw berhasil menaklukkan tantangan yang nggak bisa diselesaikan tukang service mesin cuci panggilan !!..

Pesan moralnya: (1.) Internet memang penuh knowledge yang berharga kalo kita memang mau mencarinya.. (2.) Youtube bisa bikin seseorang jadi lebih bermanfaat, atau sebaliknya.. (3.) Kepikir kerjaan sambilan baru: youtuber, atau freelancer servis mesin cuci profesional.. Gwakakak…

frekuensi ide..

Sejarah penemuan “telepon” seru juga ya.. Ada nama Elisha Gray.. Dia ini penemu telepon juga, tapi kenapa kita lebih taunya Alexander Graham Bell ??.. Simple, karena Bell duluan ngantri saat ngambil formulir patennya..

Ada buku yang menyebutkan, mereka cuma berselisih sekitar 3 jam saja.. Si Bell dapet antrian nomer 5, dan Gray nomer 39.. Perbedaan ini yang menyebabkan Bell jadi pemilik paten penemuan telepon pertama.. Konsep “jeroan” alatnya pun ada yang mirip2.. Sehingga Gray membawa hal ini ke ranah hukum, tapi dia kalah di pengadilan..

Urusan hukum itu lain cerita sih.. Yang pengen gw catet: nggak sedikit karya kreatif atau penemuan yang hampir sama, dihasilkan di waktu yang berdekatan, oleh orang yang berbeda dan di tempat yang berjauhan.

Darwin dan Wallace juga begitu.. Konsep mekanisme teori evolusi mereka berdua (seperti natural selection, survival of the fittest) disebut2 hampir sama.. Padahal mereka meneliti sendiri2 di tempat yang berbeda..

Di tahun 1920an, profesor dari Univeritas Columbia: William Ogburn & Dorothy Thomas mencoba meneliti fenomena ini, dimana ada penemuan2 yang sama pada waktu yang berdekatan.. Dan hasilnya: ada sekitar 148 penemuan dengan beragam tema yang mirip2, yang dihasilkan secara terpisah dalam waktu yang berdekatan..

Pernah denger istilah “Zeitgeist” ??.. Ini bahasa Jerman, yang kalo di-english-kan jadi “Spirit of The Age”, kalo bahasa sininya sebut saja “Semangat Zaman..”.. Makna sederhananya: setiap zaman merupakan “wadah” bagi para individunya untuk melakukan eksplorasi atas apapun yang tersedia pada zaman tersebut..

Bell dan Gray nggak akan jadi penemu telepon seandainya mereka lahir 50 tahun lebih awal, karena teknologi “zaman” itu belum bisa “menopang” penemuan mereka.. FB dan IG juga mungkin nggak akan setenar sekarang kalo internet “zaman”nya masih lemot dan kalo selfie2 muke kite masih belepotan pixel2 RGB..

Pesannya sih: jangan berpikir kita akan kehabisan ide untuk eksplorasi, atau menghasilkan karya kreatif.. Karena setiap zaman pasti akan menyediakan “wadah”nya..

Zeitgeist ini “beririsan” dengan kreativitas dari perspektif Tasawuf yang menjadikan Tuhan sebagai sumber kreativitas.. Tuhan selalu “menyiarkan” gelombang2Nya, dan manusia hanya bisa menjadi “antena” saja.. Menurut Wilcox (1995) dalam “Ilmu Jiwa Berjumpa Tasawuf”: bila waktu dan situasinya cocok, dengan akal kuat & batin yang terlatih, “antena” individu yang sudah siap bisa menangkap frekuensi2 tersebut.. Dan terciptalah sebuah karya kreatif..

Nyambung sama Tesla: “If you want to find secrets of the universe, think in terms of energy, frequency, and vibration..”

Cuman ya gw bingung, gimana penjelasan dan cara “tune-in” ke frekuensi-Nya..?? (@_@!).. Tapi pernyataan Wilcox cukup menghibur: “Tasawuf bukanlah penjelasan, melainkan pencarian dan penelusuran jalan menuju makna, jalan menuju keterhubungan dengan Sumber Cahaya..”