All posts filed under: my life stories

pahit berkhasiat..

Ngeliat list nilai tugas mahasiswa2 yang masih bolong2 / belum pada ngumpulin, tercermin disiplin diri mereka yang kurang baik.. Gw tipikal yang males nguber2 tugas mahasiswa.. Mau ngumpulin atau nggak, itu mah urusan mereka, hidup mereka.. Urusan gw cuman menilai.. Kalo ngomong “pahit” untuk menyadarkan mereka, selalu gw lakukan di depan kelas, atau kalo lagi ngajar online gini, ya gw omongin di video ajar.. Kalo nggak disiplin, lu bakalan begini, kalo lu males lu nanti bakalan begtu, dan sejenisnya.. Dalam urusan ngasi nilai pun gw berusaha se-objektif mungkin, yang seringkali malah bikin gw kerepotan sendiri, hehe.. Karena harus benar2 melihat satu-persatu halaman2 karya mereka, dan membaca penjelasan makna desain mereka, orang-per-orang.. Yang pengen gw hindari adalah ketidak adilan.. Gw nggak mau mahasiswa yang rajin nggak bisa melihat sendiri hasil dari “kerajinan”-nya.. Jangan sampe mereka yang rajin dan sudah bekerja keras, eh akhirnya malah kecewa karena melihat nilai mahasiswa yang males2an nggak beda jauh.. Jadi dalam urusan gw ngasi nilai, nggak ada cerita satu kelas pukul rata nilai, misal nilai “B” semua gitu.. Biasanya sih “range” …

belajar nyervis..

Belum lama ini mesin cuci di rumah rusak.. Bunyi gluduk2 gitu, dan “drum”nya nggak mau muter.. Gw coba bersabar, semoga besoknya bener sendiri, eh ternyata nggak bener2 juga.. Katanya sabar adalah “kunci”.. Ealah keingetan: kunci itu kan harus dimasukin ke lubang kuncinya, dan harus diputer juga, baru dah solusinya nampakin diri.. Jadi kalo mau menang sabar ya harus ada aksi.. Akhirnya gw telpon dah seorang tukang servis mesin cuci.. Gw lapor riwayat penyakit si mesin cuci.. Besoknya dia dateng ke rumah menemui istri, dan bilang kalo si mesin cuci harus dioperasi.. Ini kenapa tulisah gw jadi akhiran “i” terus begini ??.. Gwakakak.. Tukang servis mesin cuci bilang: ada “onderdil” yang harus diganti.. (Laah, akhiran “i” lagi..).. Hyahaa.. Akhirnya setelah nego harga, diganti baru deh tuh onderdil yang rusak.. Tapi setelah dipasang, rusaknya malah jadi beda.. Kan pertamanya rusak gluduk2 dan nggak mau muter gitu.. Nah, abis onderdil baru dipasang, bunyi gluduk2 memang hilang, tapi si mesin cuci malah jadi “auto-buka” saluran pembuangan airnya.. Jadinya pas dinyalain, mesin cuci ngisi air ke drum seperti biasa, namun …

tuh waktu..

Rekor baru lagi, diamanatkan ngajar 9 kelas untuk semester ini.. Wadau..!! Karena masih PJJ, ya sanggup2 aja sih.. Karena cukup bikin 1 video youtube untuk setiap sesi perkuliahan.. Karena ngajarnya semester 2 & 4, jadinya bikin 2 video per minggu.. Kalau pertemuannya di kelas, bakal mikir2 lagi ngajar 9 kelas.. Semester kemarin gw agak keteteran.. Semester ini nggak mau ngulangin lagi dah.. Yang banyak makan waktu itu meng-“asistensi” atau memberi feedback masing2 karya mahasiswa secara online satu per satu.. Sumpeh ini makan waktu bangeddhh.. Hehe.. Sementara, perminggu mesti menayangkan 2 video materi ajar yang durasinya rata2 kurang lebih satu jam.. Ada mahasiswa semester 2 (baru pertama kali gw ajar pake metode youtube gini) yang komentar: “Berasa nonton podcast yutub dah mas, sejam lebih, wkwkw..” Gw bales aje: “Ya iya lah, namanya juga video materi kuliah, kalo tiga empat menit mah, namanya video clip..”.. (^o^)/.. Bikin video juga makan waktu, apalagi nggak sekedar nge-“record”, tapi mesti editing juga.. Ngilangin scene2 dimana omongan gw yang belibet, dan terganggunya proses rekaman oleh suara2 tukang siomay, bakso, roti, dan …

cing kucing..

Anak gw yang cewek, kelas 3 SD, suka banget sama kucing.. Dulu sebelum PJJ, kalo gw jemput dia pas pulang sekolah, kadang kondisi dia pas “penjemputan” itu yaa lagi gendong2 kucing.. Atau maen2 sama kucing gitu deh.. Pernah suatu ketika pas kelas 2, pas bini’ gw jemput, eh dapet berita dari guru pramuka.. Si guru bilang: “Itu anaknya tadi nggak masuk kelas pramuka, dari tadi ngejar2 kucing terus..”.. Gyaaarggh.. Kelas 2 SD udah berani cabut dari kelas ?!?!.. Demi seekor kucing pulak !!.. Anak siapa ennnehhh ?!?!?.. Gwakakak.. Yaa, akhirnya ditegor lah sama kami orangutan.. eh, orang tuanya.. Sejauh ini, udah sekitar 4 anak kucing liar yang tauk2 dia bawa pulang ke rumah sepulang jajan atau maen2 di komplek.. Kadang digendong gitu aja bawanya.. Kadang tauk darimana dia nemu pot bekas, eh di dalemnya ditarok tuh anak kucing.. Dan kalimat pas ketemu babe-nye selalu sama: “Pap, boleh nggak aku pelihara dia ??..”.. (@_@!)… Pernah, entah anak kucing yang keberapa kalinya, dia bawa kucing yang menurut gw mukanya jelek.. Hehehe.. Bukan bermaksud menghina yaa, tapi gw …

hope-plus..

Dulu ada cewek yang gw kenal, pernah berucap kurang lebih begini: “Pokoknye nanti gw nggak mau nikah sama; pertama: cowok yang tentara, kedua: cowok yang ngerokok..!!”.. And you know what ??.. Di ujung masa lajangnya, dia menikah sama cowok yang tentara, plus perokok pulak !!.. Dapet Paket Combo !! Gwakakak.. Dari pengalaman pribadi, kasus model gini juga ada beberapa.. Dulu banget gw pernah ngomong ke beberapa orang: “Gw sih, kalo ntar punya duit, mending bangun rumah dulu, baru beli mobil.. Emang mobil bisa buat tidur apa ?!?..” Dan ternyata kenyataan berkata lain, urutannya jadi kebalik, gw beli mobil dulu, dan rumahnya belakangan.. Hyaha.. Saat jomblo dulu, pernah juga gw inget ngomong ke beberapa karyawan kantor: “Gw mau nyari jodoh tuh yang umurnya yaah, beda 5 taonan gitu dibawah gw.. Mentok lebih muda 5 taon deh, kalo udah lebih kayaknya kurang asyik..”.. Eeeh, lagi2 “ditabok” sama kenyataan.. Bini gw umurnya lebih muda dari gw jauh melebihi 5 taon.. Gwakakak.. Yaahh, itulah harapan atau Hope.. Bisa benar2 terjadi di kenyataan, atau malah kebalik 180 derajat.. Mungkin di …