All posts filed under: my life stories

search & share..

Udah setahun lewat sebulanan gw nggak lagi pake mobil Swift GT2 ini.. Mobil pertama yang berhasil gw beli dulu banget.. Setelah menabung dari hasil “berdarah2” bekerja keras berwirausaha desain grafis, yang udah gw mulai sejak kuliah.. Meskipun mampunya beli nyicil, tetep aja seneng.. Bahagia yang sederhana sih; seorang pemuda bisa berhasil punya mobil impian (yang sesuai dengan budgetnya..).. Gyahaha.. Mobil yang setia menemani (tanpa pernah mogok) di saat2 gw jadi jomblo jatuh tempo, pulang pergi kuliah S2 sampe lulus, rutin ber-badminton, dan juga mengakhiri ke-jomblo-an, alias nemenin gw ngapelin pacar.. Puncaknya, dia turut nemenin gw mengakhiri masa lajang.. Saat gw nikahan di kampung istri, nih mobil ikutan nginep di rumah mertua.. Duluu, pas SMA, gw sering liat, orang2 kalo mau jual mobil second itu biasanya nempelih kertas bertuliskan “dijual” plus nomor telpon di kacanya.. Supaya saat digunakan, orang2 juga jadi pada tau kalo mobilnya dijual.. Cara lain, si mobil ditarok di pinggir jalan, atau dititipin di bengkel, dan tetap dengan tulisan “dijual” bertengger.. Sekarang era “online-online”, dan sudah nongolnya “makhluk unicorn” gitu, cara diatas kayaknya …

teganya 13x..

Di setiap tahun ajaran, selalu ada kelas yang bisa bikin gw bersemangat berangkat ngajar ke kampus.. Sesuai sama hukum “energi vibrasi”, dominasi getaran pelajar2 yang bersemangat, akan “menggetarkan” isi hati dosennya hingga jadi ikut bersemangat.. Entah lah kalo getar2 cinta.. Hyahaa.. Foto di postingan ini termasuk salah satu kelas yang kena “sial” (^0^!), karena harus bertemu gw selama 4 semester berturut2.. Kelas “apes” yang diajar gw selama itu memang jarang.. Kenapa apes ??.. Karena memang gw tega suka ngasi banyak tugas.. Dan gw tergolong kejam soal attitude mahasiswa.. Sering telat masuk kelas, deadline lewat, absensi bolong2, harap memperkuat mental aja di akhir semester.. Hyehehe.. Tapi sejauh ini gw nggak pernah marahin mahasiswa.. Buat gw, galak itu nggak perlu, yang perlu itu tegas.. TegaS itu kepanjangannya = “Tega Sekarang”.. Yes, mending gw tega2in aja sekarang daripada ntar mereka “klemar-klemer” pas masuk ke industri kreatif yang sesungguhnya.. 10 tahun lebih bergelut di industri kreatif, gw cukup paham kalo industri ini bukan untuk “lelaki kardus”, euh, tapi ada ceweknya juga ya, haha.. Ya udah deh; industri ini bukan …

stock duit..

10 tahun lewat berwiraswasta dan “bergelut” di industri kreatif, cukup banyak suka dukanya.. Nggak hanya industri perbankan, retail dan sejenisnya yang terkena dampak kemajuan teknologi informasi, industri kreatif pun juga ikut “tergerus”.. Dulu gw suka2 pusing untuk cari2 gambar buat kepentingan bikin company profile klien, bikin kalender, ataupun media2 promosi lainnya.. Tapi sekarang, dengan majunya bisnis “Microstock”, kepusingan kayak gitu nggak pernah terjadi lagi.. Microstock Site Companies atau Microstock Agencies adalah perusahaan yang menyediakan berbagai macam foto, illustrator dan video dalam bentuk RF (Royalti Free).. Sederhananya mereka seperti “gudang ilustrasi/gambar” atau image bank.. Dari sekian banyak Microstock Agency, favorit gw adalah ShutterStock.. Kenapa ??.. Karena buat gw jumlah image yang disediakannya lebih banyak dan lebih variatif ketimbang agency yang lain.. Dan nggak hanya image (foto, ilustrasi, dan vector) aja loh, tapi ada juga footage video dan musik.. Sejauh ini, entah sudah berapa project kantor menggunakan image dari shutterstock.. Yang pasti, ratusan lebih foto / gambar / vector yang udah gw download untuk kepentingan pekerjaan kantor.. Microstock ini memang bisa dibilang ikut andil dalam “menggerus” pekerjaan …

pelajaran utama..

Terakhir reunian sama temen2 kuliah S1, ada temen deket yang ngomong gini: “Kalo lu bisa jadi pengusaha, gw kebayang sih Gie, tapi kalo lu bisa jadi dosen, itu gw nggak kebayang sama sekali..!!” Gwakakak.. Lah guwe-nya sendiri juga bingung koq.. Mungkin karena dari dulu sukanya komik, maen game, dan hal2 konyol lain.. Sampe sekarang pun rasa2nya masih begitu.. Liat aja Quote2 Su’oD, jauh dari kesan serius.. Atau di tiap postingan, tulisan gaya bahasa verbal, suka2 tanpa mikirin tata bahasa, bahkan pake’ “elu guwe”.. Berasa nggak dosen banget.. Setelah mengalami sendiri jadi siswa, mahasiswa, kemudian menjadi pengajar, gw semakin menyadari satu hal: Sejatinya BUKAN GURU YANG MEMILIH MURID, tapi murid yang memilih guru.. Persis seperti kisah2 kungfu klasik, para murid lah yang mencari & memilih sendiri gurunya, yang dinilai pantas bagi dirinya.. Si guru sendiri seringkali diceritakan “datar” atau acuh.. Yaah, memang begitulah orang bijak hebat yang sebenarnya.. Seringkali merasa biasa saja, tidak merasa bijak, bahkan seringkali merasa tidak pantas untuk punya murid “formal”.. Gw memang dosen bagi semua mahasiswa yang pernah gw ajar, tapi apakah …

badminton ai lop yu..

Lagi rame ngomongin badminton gini, gw jadi inget guru badminton gw yang pertama.. Udah berumur, namun cukup bersemangat ngajarin anak2 komplek untuk ber-badminton ria.. Setiap malem apa latihannya gw udah lupa.. Karena ini kenangan waktu kelas 4 atau 5 SD gitu.. Badan masih kecil, pegang raket pun masih berasa berat.. Yang gw inget dari pak guru itu sampe sekarang,  di bagian belakang lututnya keliatan banget ada benjolan pembuluh darah keluar gitu, kayak varises.. Usia beliau sekitar 50an, rambutnya agak botak dan penuh uban, tapi semangatnya bener2 semangat muda.. Jam2 habis Isya di hari latihan, beliau manggilin gw dari depan pager rumah, dan kemudian lanjut “menjemput” beberapa anak lain untuk latihan di lapangan badminton komplek.. Seinget gw sih dulu yang latihan bareng gw cuman 4 anak.. Kulitnya agak hitam, postur tinggi kurus atletis, pas lah buat potongan badmintoners.. “Maniak” banget maen badminton.. Selain di waktu rutin ngelatih anak2 komplek, beliau juga sering gw liat maen bareng bapak2 sekomplek, kadang sampai menjelang tengah malam.. Suatu malam, gw dikejutkan oleh sebuah kabar.. Guru gw ini, meninggal di lapangan …