All posts filed under: my life stories

si fiksi..

Dulu sekalii, gw suka banget baca novel.. Seinget gw itu pas SMP.. Doyan banget sama novel, terutama novel remaja.. Yang paling gw inget dan kalo nggak salah dulu gw koleksi juga, ittuu serial novelnya “STOP” karya Stefan Wolf.. Kisah 4 remaja yang nyerempet2 model detektif gitu.. Seinget gw nggak ada satu seri pun yang lewat gw lahap.. Entah kemana koleksi gw dulu itu, sejak kuliah pun gw nggak pernah liat lagi.. Sepertinya sudah hanyut saat rumah kebanjiran dulu.. Maklum, banjirnya waktu itu masuk rumah sampe setinggi perut orang dewasa.. Nggak tau kenapa, pas SMA, kegemaran baca novel malah turun drastis.. Kalo komik, dari SD emang udah doyan, mulai dari serial Donal Bebek, Tintin, Smurf, Asterix, sampe Johan & Pirlouit.. Plus gara2 hadirnya komik “Tiger Wong” & “Tapak Sakti”, hasrat besar baca komik gw justru kembali membara saat SMA, kuliah, dan sampe sekarang.. Bahkan sejak kuliah, seinget gw, nggak ada novel yang gw baca selain novelnya Buya Hamka saja (karena nge-fans sama buku2 beliau).. Eeuh, ada satu denk: “Ayat2 Cinta”, itu pun karena gw kepo aja …

nunda nunda..

Lagi2 kejadian.. Komitmen nulis postingan seminggu sekali lagi2 gw langgar.. Minggu kemaren nggak nulis sama sekali (T_T!).. Bisa jadi karena keluar kantor buat nyidang tugas akhir mahasiswa tiap hari, atau bisa juga karena asisten rumah tangga cuti sekitar 10 harian gitu.. Akibatnya, “PR” dalam artian sebenarnya = “Pekerjaan Rumah” jadi tambah banyak.. Hehe.. “Distraction” gw juga jadi bertambah.. Anak pertama gw suka gemes kelewatan sama adik barunya.. Mulai dari joget2 dan lompat2 di pinggir adeknya yang lagi tidur, sampe nyiumin tuh adek dalem2 kayak orang nyungsep.. Aksi gemesnya bikin gw mesti ngawasin dia secara “ekstra”.. Jadi kadang mesti nemenin (baca: jagain) si kakak sepulang sekolah di rumah biar nggak ganggu si adek.. Ya gini deh konsekwensi kantor “dempetan” sama rumah.. Bisa jadi juga dua paragraf di atas cuman alasan gw aja.. Padahal yang sebenernya, mungkin gw-nya sendiri aja yang bener2 belum bisa menaklukkan procrastination.. Menurut Rozental dkk (2014), dalam “Understanding & Treating Procrastination”: 1 dari 5 orang dewasa, dan setengah dari siswa merupakan seorang penunda.. Dan menurut Tice dkk (1997) dalam “Longitudinal study of procrastination, …

musik fokus (#2): BGMgame!!

Belakangan ada sejumlah periset yang beranggapan kalo Background Music (BGM) dari video game ternyata bisa sangat membantu konsentrasi kerja / meningkatkan produktivitas.. Ada yang maen game2 populer sejak Nintendo, PS1, atau PS2 berjaya ??.. Lagu2nya itu loh, seringkali masih “lengket” sama pemainnya.. Dengerin lagu2 game jadul (yang dominan tanpa vokal) sambil kerja, tanpa gw sadari, udah jadi rutinitas gw sejak lama.. Playlist lagu game selalu ada di beberapa hari gw dalam seminggu.. Terlebih sekarang banyak BGM game lama diaransemen ulang.. Walhasil, koleksi lagu game di harddisk gw sekarang udah jadi bergiga-giga.. Lagi2 gw penasaran, kenapa lagu game bisa jadi peningkat produktivitas.. Dalam artikel: “Move over Mozart: video game music helps productivity (2016)..”, ternyata BGM game memang dibuat untuk “melarutkan” & meningkatkan konsentrasi para pemainnya.. Membuat pemain tetap bersemangat mencapai level berikutnya, dan menyajikan “alunan” positif tanpa harus mengganggu.. Seberapa ngaruh sih BGM game buat pemainnya ??.. Cassidy & MacDonald (2009) menguji sejumlah gamer dengan game racing, ada yang pake sound effect (SFX) doang, dan ada yang pakai keduanya SFX & BGM dengan musik2 yang berbeda.. …

anak baru..

Alhamdulilah telah lahir anak kedua kami, cowok, tanggal 13 Juni 2017.. Beratnya 3.7 kg, panjang 51 cm.. Alhamdulillah juga lahirnya normal, sesuai harapan kami berdua.. Karena pas anak pertama (cewek) lahirnya caesar, bini’ berharap banget yang kedua ini bisa normal.. Dan syukur Alhamdulillah Alloh mengabulkan harapan kami berdua.. Lahiran kedua ini buat gw sangat berkesan.. Karena gw menyaksikan sendiri kelahiran bayi secara “live”..!! Beragam perasaan campur aduk saat itu.. Termasuk perasaan takut kalo2 persalinannya nggak berjalan lancar.. Tapi Alhamdulillah para bidan dan dokter cukup rajin dan pintar menyamangati bini’ gw.. Ada 1 dokter dan 4 orang bidan di ruang bersalin, dan hampir semuanya berteriak2 “Ayo Bu !!.. Terus Bu !!.. Ayo Cantik !!..”.. Sejenak gw berpikir ini bukan di ruang bersalin, tapi di ruangan tempat latihan para Cheerleader..!! Hyahaha.. Rame bwangedh.. Setelah “stay” di bidan sejak jam 3 dini hari, jam 8 pagi masuk ruang bersalin, akhirnya jam 8:35 tuh bayi berhasil keluar.. Belakangan ini gw liat postingan2 gw selalu berkaitan dengan wahyu pertama yang turun, yakni Iqra’.. Eh dilalah nih baby lahirnya deket sama …

kurung pandang = kurang..

Sejumlah hal yang dulunya gw anggap “oke”, sekarang malah gw pinggirkan jauh2.. Kenape ye kok dulu gw bisa “culun” begitu ??.. Bisa jadi gara2 hal2 di bawah ini: (1.) Dulu masih kurang baca !!.. Wahyu pertama Iqra’ memang luar biasa.. Faktanya pun ada: negara2 maju masyarakatnya punya minat baca yang tinggi.. Apalah artinya jumlah orang kalo pada nggak baca buku ??.. Ya kayak buih di lautan.. Emang banyak sih, tapi nggak ada “isi”, gampang terombang ambing, kena angin dikit aja meletus.. Lucu kalo ada yang ngaku2 ulama ngomong: “Jangan baca ini itu, jangan nonton channel sini sono”.., dan sejenisnya.. Seakan menganjurkan orang pake kacamata kuda.. Jadi nggak bisa ngeliat “bandingan” atau sudut pandang yang lain.. Ibarat orang hanya tau ketoprak, lantas ngomong bahwa ketoprak is the best, nggak perlu tau yang lain, pokoke always ketoprak !!.. (2.) Dulu gw masih kurang mikir..!! Baca doang tapi nggak dipikirin hingga paham bener apa yang dibaca, ibarat makan cuman dikunyah, tapi nggak ditelen.. Buya Hamka menyatakan; “Salah satu guna akal itu untuk membanding2kan”.. Kalo taunya ketoprak doang, mau …