All posts filed under: my life stories

anak baru..

Alhamdulilah telah lahir anak kedua kami, cowok, tanggal 13 Juni 2017.. Beratnya 3.7 kg, panjang 51 cm.. Alhamdulillah juga lahirnya normal, sesuai harapan kami berdua.. Karena pas anak pertama (cewek) lahirnya caesar, bini’ berharap banget yang kedua ini bisa normal.. Dan syukur Alhamdulillah Alloh mengabulkan harapan kami berdua.. Lahiran kedua ini buat gw sangat berkesan.. Karena gw menyaksikan sendiri kelahiran bayi secara “live”..!! Beragam perasaan campur aduk saat itu.. Termasuk perasaan takut kalo2 persalinannya nggak berjalan lancar.. Tapi Alhamdulillah para bidan dan dokter cukup rajin dan pintar menyamangati bini’ gw.. Ada 1 dokter dan 4 orang bidan di ruang bersalin, dan hampir semuanya berteriak2 “Ayo Bu !!.. Terus Bu !!.. Ayo Cantik !!..”.. Sejenak gw berpikir ini bukan di ruang bersalin, tapi di ruangan tempat latihan para Cheerleader..!! Hyahaha.. Rame bwangedh.. Setelah “stay” di bidan sejak jam 3 dini hari, jam 8 pagi masuk ruang bersalin, akhirnya jam 8:35 tuh bayi berhasil keluar.. Belakangan ini gw liat postingan2 gw selalu berkaitan dengan wahyu pertama yang turun, yakni Iqra’.. Eh dilalah nih baby lahirnya deket sama …

kurung pandang = kurang..

Sejumlah hal yang dulunya gw anggap “oke”, sekarang malah gw pinggirkan jauh2.. Kenape ye kok dulu gw bisa “culun” begitu ??.. Bisa jadi gara2 hal2 di bawah ini: (1.) Dulu masih kurang baca !!.. Wahyu pertama Iqra’ memang luar biasa.. Faktanya pun ada: negara2 maju masyarakatnya punya minat baca yang tinggi.. Apalah artinya jumlah orang kalo pada nggak baca buku ??.. Ya kayak buih di lautan.. Emang banyak sih, tapi nggak ada “isi”, gampang terombang ambing, kena angin dikit aja meletus.. Lucu kalo ada yang ngaku2 ulama ngomong: “Jangan baca ini itu, jangan nonton channel sini sono”.., dan sejenisnya.. Seakan menganjurkan orang pake kacamata kuda.. Jadi nggak bisa ngeliat “bandingan” atau sudut pandang yang lain.. Ibarat orang hanya tau ketoprak, lantas ngomong bahwa ketoprak is the best, nggak perlu tau yang lain, pokoke always ketoprak !!.. (2.) Dulu gw masih kurang mikir..!! Baca doang tapi nggak dipikirin hingga paham bener apa yang dibaca, ibarat makan cuman dikunyah, tapi nggak ditelen.. Buya Hamka menyatakan; “Salah satu guna akal itu untuk membanding2kan”.. Kalo taunya ketoprak doang, mau …

ulama bangsa..

“Nasionalisme guwe minus..”.. Gyaargh, nggak ngira, ternyata dulu gw sempat nulis begitu di blog gw sendiri.. Screenshot di ilustrasi postingan ini nunjukin kalo ini beneran, bukan hoax.. Hehe.. Tapi itu duluu, era 6 tahun lewat pemerintahan si mantan.. Saat gw bener2 masih lugu plus bodoh (meski sekarang tetep masih bodoh, tapi sepertinya agak mendingan), ditambah lagi kekecewaan besar gw akan bangsa ini yang berkesan terus menerus jalan di tempat.. Setelah bacaan bertambah, observasi meningkat, banyak hal yang gw yakini dulu sebagai kebenaran malah gw buang jauh2, dan menggantinya dengan yang baru.. Termasuk ya soal nasionalisme ini.. Saat gw ngerasa kecewa berat dulu itu, kalo ada yang ngajakin bikin khilafah, mungkin akan gw terima dengan riang gembira.. Alhamdulillah masih tetep bisa waras dan berpikir terbuka.. Wejangan Buya Hamka “Jangan taqlid buta” bener2 ampuh menangkal gw jadi kaum radikal.. Kayaknya itu adalah postingan paling terpesimis, terkonyol dan terbodoh yang pernah gw buat.. Berikut beberapa paragraf kutipan langsung dari Buya Hamka dalam buku ‘Lembaga Hidup’ cetakan ke 10 (1991) yang dulu bikin gw makin “JLEB !!!”.. Ada foot …

award dari blogger..

Yeah.. Alhamdulillah, dapet award lagi dari seorang blogger.. Nggak ada hadiahnya sih emang, namanya juga award subjektif dari seorang blogger.. Tapi buat gw, ini merupakan bentuk apresiasi yang sangat layak untuk dihargai.. Karena si pemberi award telah menulis sejumlah Annual Report (3 kali berturut-turut sebagai Juara 1 Annual Report Awards), lebih dari 90 edisi Majalah Internal Perusahaan, lebih dari 100 naskah Press Release, dan lebih dari belasan advertorial.. Mendapatkan feedback apresiasi dari seseorang yang terbukti punya kompetensi menulis, sudah cukup menyenangkan hati gw.. Apalagi blog gw ini seringkali ditenagai oleh pikiran2 ngalor ngidul gw yang entah mau dikemanain, atau diobrolin sama siapa, akhirnya ya jatohnya ditulis di blog.. Ada kata2 dari orang bule sono: “Sometime, only paper will listen to you..”.. Ya itu dulu sih, mungkin sekarang papernya udah ganti jadi monitor.. hehe.. Tahun kemarin gw juga dapet award yang sama dari blogger yang sama.. Sang pemberi award di tahun ini menyatakan suka dengan gaya tulisan gw.. Beliau bahkan menuliskan di postingan awardnya seperti ini: “Blogger Ogie Urvil selalu hadir dengan tulisan yang sangat membuka …

diri jadi patokan ??

Namanya darah muda, selalu enak untuk nyerempet “melanggar” peraturan dikit2.. Dulu pas gw kuliah juga gw inget banget, suka “nyaris2” telat masuk ke kelas.. Mentang2 batas waktu boleh masuk kelas 30 menit setelah mata kuliah dimulai, jadi masuk kelas pun terkadang suka ditelat2in, yang penting nggak sampe 30 menit.. Tapi itu kelakuan gw pas kuliah yang pertama, yang “salah” jalur, di jurusan akuntansi.. hehe.. Sekarang setelah nyambi jadi dosen, gw ngerasain sendiri di posisi dosen.. Gimana itu rasanya kelas dimasuki mahasiswa2 yang telat.. Yah memang berasa lumayan terganggu, terlebih kalo telatnya parah, bahkan udah “injury time”.. Hahaha.. Menegur seseorang itu nggak selalu “berhasil” kalo pake omongan.. Apalagi kalo omongan itu belum  dilakukan sendiri.. Untuk urusan telat2an, kalo gwnya sendiri on-time, bakal lebih mudah buat gw untuk “nyindir”, atau ngasi tau mereka.. So untuk urusan ini, diri sendiri bisa dijadikan tolak ukurnya.. Bila sudah bisa bikin diri ini “beres”, enak dah tuh nyentil yang lain.. Tapi ternyata berbeda dengan urusan keimanan atau keyakinan..  Buat gw pribadi, diri sendiri nggak bisa dijadikan tolak ukur atau patokan untuk …