All posts filed under: my life stories

NoMaGer..

Akhirnya bisa ngeblog lagi.. Setelah selesai menilai tugas2 karya UAS 170-an mahasiswa.. Lucunya, ada mahasiswa yang berikir: cukup dengan mengumpulkan UTS dan UAS saja, tanpa ngumpulin tugas2 harian, maka otomatis bisa lulus.. Padahal sudah tau lah, kalo tugas2 harian itu porsinya 40% dari total nilai satu semester.. Masih aja bilang: “Mas, UAS-nya sudah saya kumpulkan loh..”.. Hehe.. Ya iya, tapi kalo dirata2kan secara total, nilai mutunya tetep keluarnya E.. Seakan2 dapet nilai E itu “ujug2”, atau kejadian yang tiba2 begitu saja.. Gw kurang ngerti sama logika yang model begitu.. Seakan nggak paham2 bahwa pembentuk masa depan adalah masa sekarang.. Ya kalo mau lulus di ujung semester, di semester berjalan mesti ngelakuin semua requirement untuk lulus dong.. Kalo mau makan telor ceplok, ya keluarin telor dari kulkas, pecahin telornya, goreng di wajan, dan angkat pas udah mateng.. Kalo telor terus2an ada di kulkas atau nggak dipecah2in, ya mana bisa makan telor ceplok.. Buat gw sih, yang paling penting itu sebetulnya adalah soal “gerak” atau upaya.. Kalo tuh seandainya mahasiswa tetep berusaha mau ngumpulin semua tugas2 yang …

hocus focus..

Belakangan ini lagi terhempas ‘badai’ koreksian tugas2 mahasiswa.. Gw pikir, diri ini sudah lumayan produktif.. Apalagi di saat WFH gini, nggak ada tuh kena macet pulang pergi ngajar.. Tapi ternyata kalo di-track bener2, gw nggak se-produktif yang gw kira.. Sadar begitu banyak distraksi dari dua bocil, notifikasi2 ‘tipe-halu’ (terlihat penting padahal semu).. Belum lagi distraksi dari dalam diri yang pengennya liat fesbuk bentar aja, eh malah jadi lama.. Milih2 lagu biar kerja tambah semangat, eh malah kelamaan milih2nya.. Hihi.. Gw jadi ngerasa perlu adanya ‘support’ lain yang bisa bantu untuk mempertahankan fokus.. Dan gw nemu aplikasi yang imut dan keren.. Namanya ‘Focus Plant’, available untuk iOS/Android.. Menurut gw, ini bentuk gamification yang cakep.. Bener2 sesuai dengan kaidah2 gamification di buku referensi.. Aplikasi tersebut, sederhananya seperti ‘focus-timer’ dengan game rules yang lucu: waktu fokus kita akan dikonversi menjadi ‘water’.. Dan ‘water’ itu nantinya bisa digunakan untuk menyiram dan menumbuhkan beragam tanaman yang imut dan lucu2.. Plus lagi tersedia beragam ‘land’.. Land-nya ada yang ijo subur, padang pasir, salju, dsb.. Masing2 land punya tanaman2 khas masing2.. Dalam …

Nulis Terrooss..

Akhir bulan Agustus kemarin, dapet ucapan dari WordPress: “Happy Anniversary With WordPress.. Thanks for flying with us.. Keep up the good blogging”.. Sudah genap, eh ganjil 9 tahun denk gw ngeblog bersama WordPress.. Kalo ditambah waktu ngeblog pas pake Multiply, itungannya bisa sekitar 15 belas tahun lebih gw udah rutin nulis postingan.. Kalo dipikir-pikir lucu juga sih, hal yang awalnya cuma iseng2, eh malah jadi hal yang rutin dan berkelanjutan begini.. Sampe belasan tahun pulak.. Dari jomblo sampe punya dua bocil, dari masih jadi freelancer sampe bikin PT, dan dari doyan belajar sampe jadi pengajar.. Motivasi nulis postingannya pun berubah2, mulai dari iseng2 (penting nggak penting yang penting posting), mencatat hasil bacaan2, sampe akhirnya ‘catatan yang (semoga) bisa bermanfaat’.. Tapi sepertinya yang awet jadi ‘kompor’ untuk bikin gw terus2an menulis adalah: ‘kebermanfaatan’.. Sederhana, cuman buat bikin diri ini ‘ngerasa’ lebih berguna.. Kenapa ‘ngerasa’ ??.. Ya karena gw sendiri nggak tau pasti apakah postingan2 gw beneran berguna atau nggak.. Itulah yang menjadi alasan, kenapa dari sejak awal ngeblog, nama blognya itu “Halaman Guna-Guna”, dengan tagline: “Halaman …

liat baik..

Setelah sekian lama vakum karena “perangkat perang” masuk bengkel, akhirnya bisa “berjuang” kembali.. Sempet dag dig dhuer menunggu hasil analisa dari tempat servis, ternyata yang rusak adalah harddisknya.. Hwuuee.. Memang sesuai dugaan juga sih, karena memang berasa makin lemot.. Dan pas sebelum servis itu, lagi ngopy file, tau2 nge-crash.. Masuk ke OS-nya aja udah nggak bisa.. Pas dapet kabar: “Semua datanya bakal wassalam nih mas..”.. Wakwaww.. Serasa disamber gledek bervoltase tinggi.. Hehe.. Lumayan jleb gitu.. Memang sih, sebagian data penting di harddisk rusak itu udah gw backup ke harddisk external.. Tapi kerjaan gw dua mingguan terakhir belum sempet gw backup.. Yaa, mana ngira tuh harddisk bakal berpulang secara mendadak gitu.. Jadi, sejumlah gambar “mateng”, sketsa mentah ide, dan gawean yang tinggal disubmit aja, hilang bagai bakso tertelan nafsu makan manusia.. Sempet kepikiran dan nggak enak makan tidur satu dua hari.. Ya gitu deh, ada rasa penyesalan, kenapa file2 itu nggak segera gw bikin backup-annya, kenapa nggak gw simpen di cloud storage aja dan pake fitur auto sync.. Tapi percuma lah larut terus menerus dalam penyesalan, …

pasti ketidak-pastian..

Saat sharing bersama calon2 sarjana via zoom kemaren, ada yang bertanya kurang lebih kayak gini: “Kak, salah nggak sih kalo saya punya mindset: maunya yang pasti2 aja, soalnya saya nggak suka sama yang nggak pasti..?” Euuh, gimana yaa.. Gw membuka jawaban dengan kalimat setengah becanda: “Hmm, bentar bentaaaar, gw coba inget2 dulu yaa, kira2 apa di dalam hidup ini hal2 yang pasti ??..” Hehe.. Wajar sih, pertanyaan seperti itu keluar dari mereka.. Terlebih bentar lagi mereka akan ‘bedol kampus’.. Berpindah dari dunia kampus ke dunia kerja, dimana kebanyakan permasalahan2 yang muncul nantinya nggak ada di buku teori.. Semakin banyak pula pilihan2 setelah keluar dari kampus: mau lanjut kuliah, mo kerja, atau mo coba bisnis sendiri / bareng temen2 ?? Dan manapun yang akan dipilih, jelas akan membuka ketidak-pastian yang baru.. Bagaimana mungkin seseorang bisa menjalani hidup tanpa berkompromi dengan ketidakpastian ??.. Seorang mahsiswa sekalipun akan berhadapan dengan ketidakpastian akan jurusan yang dipilihnya, bahkan akan teman2nya, baik dalam soal mood ataupun pilihan mereka masing2.. Seorang karyawan tidak bisa memastikan dirinya nggak akan di-PHK.. Seorang pengusaha atau …