All posts filed under: my life stories

pengibaratan..

Sebelum perkuliahan semester genap sekarang ini dimulai, ada mahasiswa yang bertanya via WA: “Mas, semester depan ngajar kami lagi nggak ??..”.. Terus gw tanya balik, “Emang kenapa kalo gw ngajar kalian lagi ??..” Dia jawab: “Enak aja gitu ngajarnya, santai..”, terus diakhiri dengan icon smiley ketawa sambil keluar keringet.. Emang sih, gw santai dalam penyampain materi.. Tapi kalo urusan deadline tugas2, ini udah nggak bisa ditawar.. Deadline lewat, nilai melarat..(^_^!).. Entah berapa mahasiswa yang beranggapan begitu, tapi paling nggak gw dapet feedback kalo upaya di awal nyusun materi ajar ada hasilnya.. Saat awal mulai mengajar dulu, gw mempertanyakan: Emang ngajar tuh harus se-kaku dan seformal itu ya ??.. Nggak bisa kah dibikin lebih fun dan lebih nyantei ??.. Si mahasiswa ini nggak tau aja, kalo dia bisa berasa santai saat terima materi itu karena hasil gw ‘bergumul’ dengan sejumlah hal.. Mulai dari mikirin sistematika materi, contoh2 implementasi teori yang bisa “relate” dengan mereka, desain slide yang ‘niat’, sampe mikirin penyederhanaan menggunakan perumpamaan2 atau bikin analogi dari hal2 yang kompleks.. Tujuannya ya sederhana, supaya teori2 jadi …

korban cuaca..

Minggu kemaren agak2 penuh drama.. Dapet kabar dari sekolah SD si kakak, diinfokan ada temen sekelasnya yang positif kopit.. Akibatnya, satu kelas 4 mesti di tes antigen untuk kepentingan tracing.. Agak aneh sih, karena terakhir sekolah offline sudah semingguan lewat.. Artinya, terakhir si kakak ketemu langsung sama temen2nya sudah semingguan yang lalu.. Sisanya ya balik ke sekolah online.. Tapi karena kate sekolahnye wajib, ya udin, meski kasian nanti idungnya dicolok2, akhirnya tetep dah diikutin untuk tes antigen.. Kalo soal hasil, gw nggak terlalu khawatir sih.. Karena nih anak belum lama ini udah vaksin kumplit dua dosis.. Terus, dia selalu keliatan sehat.. Tiap sore pasti keliling2 komplek naek sepeda, dan gw wajibkan bermasker kalo keluar rumah.. Alhamdulillah, dugaan gw bener, hasil tes antigen-nya negatif.. Ealah, malem harinya setelah si kakak tes antigen, yang demam malah si bontot.. Sempet demam plus menggigil tengah malem, dan tenggorokannya agak sakit.. Minumin parasetamol dah.. Lanjut, besokannya badan gw yang berasa nggak enak.. (^_^!).. Agak meriang2 gitu, dan tenggorokan juga berasa sakit pas nelen.. Mulai deh pikiran kemane2.. Hehe.. Apa ini …

NoMaGer..

Akhirnya bisa ngeblog lagi.. Setelah selesai menilai tugas2 karya UAS 170-an mahasiswa.. Lucunya, ada mahasiswa yang berikir: cukup dengan mengumpulkan UTS dan UAS saja, tanpa ngumpulin tugas2 harian, maka otomatis bisa lulus.. Padahal sudah tau lah, kalo tugas2 harian itu porsinya 40% dari total nilai satu semester.. Masih aja bilang: “Mas, UAS-nya sudah saya kumpulkan loh..”.. Hehe.. Ya iya, tapi kalo dirata2kan secara total, nilai mutunya tetep keluarnya E.. Seakan2 dapet nilai E itu “ujug2”, atau kejadian yang tiba2 begitu saja.. Gw kurang ngerti sama logika yang model begitu.. Seakan nggak paham2 bahwa pembentuk masa depan adalah masa sekarang.. Ya kalo mau lulus di ujung semester, di semester berjalan mesti ngelakuin semua requirement untuk lulus dong.. Kalo mau makan telor ceplok, ya keluarin telor dari kulkas, pecahin telornya, goreng di wajan, dan angkat pas udah mateng.. Kalo telor terus2an ada di kulkas atau nggak dipecah2in, ya mana bisa makan telor ceplok.. Buat gw sih, yang paling penting itu sebetulnya adalah soal “gerak” atau upaya.. Kalo tuh seandainya mahasiswa tetep berusaha mau ngumpulin semua tugas2 yang …

hocus focus..

Belakangan ini lagi terhempas ‘badai’ koreksian tugas2 mahasiswa.. Gw pikir, diri ini sudah lumayan produktif.. Apalagi di saat WFH gini, nggak ada tuh kena macet pulang pergi ngajar.. Tapi ternyata kalo di-track bener2, gw nggak se-produktif yang gw kira.. Sadar begitu banyak distraksi dari dua bocil, notifikasi2 ‘tipe-halu’ (terlihat penting padahal semu).. Belum lagi distraksi dari dalam diri yang pengennya liat fesbuk bentar aja, eh malah jadi lama.. Milih2 lagu biar kerja tambah semangat, eh malah kelamaan milih2nya.. Hihi.. Gw jadi ngerasa perlu adanya ‘support’ lain yang bisa bantu untuk mempertahankan fokus.. Dan gw nemu aplikasi yang imut dan keren.. Namanya ‘Focus Plant’, available untuk iOS/Android.. Menurut gw, ini bentuk gamification yang cakep.. Bener2 sesuai dengan kaidah2 gamification di buku referensi.. Aplikasi tersebut, sederhananya seperti ‘focus-timer’ dengan game rules yang lucu: waktu fokus kita akan dikonversi menjadi ‘water’.. Dan ‘water’ itu nantinya bisa digunakan untuk menyiram dan menumbuhkan beragam tanaman yang imut dan lucu2.. Plus lagi tersedia beragam ‘land’.. Land-nya ada yang ijo subur, padang pasir, salju, dsb.. Masing2 land punya tanaman2 khas masing2.. Dalam …

Nulis Terrooss..

Akhir bulan Agustus kemarin, dapet ucapan dari WordPress: “Happy Anniversary With WordPress.. Thanks for flying with us.. Keep up the good blogging”.. Sudah genap, eh ganjil 9 tahun denk gw ngeblog bersama WordPress.. Kalo ditambah waktu ngeblog pas pake Multiply, itungannya bisa sekitar 15 belas tahun lebih gw udah rutin nulis postingan.. Kalo dipikir-pikir lucu juga sih, hal yang awalnya cuma iseng2, eh malah jadi hal yang rutin dan berkelanjutan begini.. Sampe belasan tahun pulak.. Dari jomblo sampe punya dua bocil, dari masih jadi freelancer sampe bikin PT, dan dari doyan belajar sampe jadi pengajar.. Motivasi nulis postingannya pun berubah2, mulai dari iseng2 (penting nggak penting yang penting posting), mencatat hasil bacaan2, sampe akhirnya ‘catatan yang (semoga) bisa bermanfaat’.. Tapi sepertinya yang awet jadi ‘kompor’ untuk bikin gw terus2an menulis adalah: ‘kebermanfaatan’.. Sederhana, cuman buat bikin diri ini ‘ngerasa’ lebih berguna.. Kenapa ‘ngerasa’ ??.. Ya karena gw sendiri nggak tau pasti apakah postingan2 gw beneran berguna atau nggak.. Itulah yang menjadi alasan, kenapa dari sejak awal ngeblog, nama blognya itu “Halaman Guna-Guna”, dengan tagline: “Halaman …