All posts filed under: my life stories

taburan “garam”..

Sebagai pencinta kucing, sebetulnya dari zaman kuliah dulu, gw kepengen banget melihara kucing.. Tapi karena di rumah yang beranggotakan 6 orang itu nggak ada lagi yang doyan kucing selain gw, ya impian melihara kucing sampai masa jomblo berakhir pun nggak pernah terlaksana.. Setelah menikah dan tinggal di rumah sendiri, gw tetep nggak “berjodoh” dengan kucing.. Bini’ gw ternyata tipe yang kurang suka juga sama kucing (@_@!).. Tapi anak gw yang masih TK, doyan banget sama kucing.. Maksudnya doyan, kalo dia lagi gemes, malah gw-nya yang jadi takut tuh kucing jadi kenapa2, atau berubah bentuk.. Gyahaha.. Akhirnya setelah nikah, hobby melihara makhluk lain pun gw lampiaskan pada tanaman.. Dari sekian banyak tanaman, pilihan gw jatoh pada adenium, atau kamboja jepang.. Sekarang ini, duapuluhan adenium gw pajang di halaman depan kantor dan rumah gw.. Dan ada rencana untuk nambah lagi jadi beberapa puluh, hehe, abis harganya pun cukup murah, sekitar 20 ribuan untuk ukuran kecil.. Yang gw suka, bunganya itu loh, unik2 banget.. Dari yang 1 warna, 3 warna, bercorak, bahkan sampai bentuk bunganya yang bisa bertumpuk.. …

2018 yeah..

Tahun 2017 buat gw cukup merepotkan sekaligus “istimewa”, karena di tahun ini gw dikaruniai anak kedua.. Dan ternyata mengurus satu anak TK dan satu bayi cukup menyedot energi dan waktu.. Hehe.. Jadi entah sudah berapa kali komitmen gw untuk rutin posting tulisan seminggu sekali jadi terlewatkan.. Ada orang yang memulai awal tahun dengan target2 atau harapan2 baru.. Ada juga yang woles aja, yang nanti gimana nanti.. Silahkan mau pilih yang mana ?.. Kalo bicara soal harapan, gw selalu teringat “The Hope Experiment” nya Ritcher & Hopkins (1950).. Pernah gw tulis di postingan yang ini: “Energi, Harapan, Tujuan..”.. Pendek kata kesimpulannya: energi / tenaga seseorang itu bisa timbul dari memiliki harapan.. Seorang motivator pernah berkata begini: “Orang yang paling menakutkan adalah orang yang ditenagai oleh impiannya..”.. Yah, udah sering gw liat, jenis2 orang kayak gitu.. Berkesan nggak ada “matinya”.. Seakan nyolok ke “power bank” terus.. Gwakakak.. Gw perhatiin juga, salah satu keuntungan orang yang punya target / impian yang jelas, tindak tanduknya jadi lebih efisien.. Sebagian besar “resource” yang dimilikinya seakan jadi “terserap” ke impiannya.. Isaiah …

kepo dikit..

Kiyoko, manajer klub voli SMA Karasuno berkata: “Memulai sesuatu itu nggak butuh tekad kuat atau ‘motif’ yang mulia.. Karena sesuatu yang dimulai dengan proses, sedikit demi sedikit akan menjadi sesuatu yang berharga.. Yang dibutuhkan untuk memulai hanyalah sedikit rasa ingin tahu..” Begitu kata salah seorang tokoh di komik Haikyu!!, komik tentang voli SMA yang lagi gw ikutin, karena emang keren.. Hehe.. Gw seneng sama pernyataan di atas.. Bikin gw jadi teringat masa lalu.. Bisa dibilang, gw bisa sampai bikin perusahaan desain ini kayaknya ujung pangkalnya gara2 sedikit kepo.. Belum lama ini, ada reunian di kampus tempat dulu gw kuliah akuntansi.. Memori lama kembali terngiang, mulai dari kisah contek mencontek, sampe suka duka bareng teman2 seperjuangan berorganisasi dulu.. Nggak ketinggalan, gw juga ‘nengokin’ UKM dimana gw dulu sempet jadi ketua.. Hyaha.. Benar2 tempat yang bersejarah.. Kenapa bersejarah ?? Karena kalo dulu gw nggak aktif di UKM itu, bisa jadi jalan hidup gw akan berbeda.. Sangat mungkin gw bakal jadi akuntan, atau profesi2 lain yang berkaitan dengan keuangan.. Bukan jadi pengusaha desainer grafis seperti sekarang.. Dan gw …

sakit dah..

Akhirnya bisa ngeblog lagi.. Setelah “ketiban” project yang mesti gw turun tangan sendiri, sampe beberapa minggu harus jadi “suster” karena berurutan anak bini kena batuk pilek demam berat.. Kadang plus muntah.. Urutan pertama yang kena si kakak, kedua si istri, ketiga si baby.. Sampe2 tiap selang 2 harian gitu masing2 mereka gw bawa ke dokter.. Hyaha.. Alhamdulillahnya di hari ketiga demam mereka udah pada turun.. Dan sebagai penutup, akhirnya gwnya sendiri yang ‘ambruk’.. Tiga harian gitu cuma bisa geletak di kasur, demam tinggi & lemes minta ampun, plus batuk2 di malem hari bikin gw kagak bisa tidur.. Sekali lagi Tuhan ngingetin gw kalo nikmat sehat itu sangat luar biasa.. Meski seseorang banyak duit pun, kalo udah sakit, hadeehh, rasanya pasti nggak asoy banget.. Tapi sakit yang beneran loh yaa, bukan sakit bo’ong2an yang kayak siapaa gitu ya..?? Hehehe.. Aneh, padahal H-1 sebelum gw “tumbang”, gw masih ngerasa seger dan main badminton.. Eh, besok paginya pas bangun tidur langsung meriang.. Menurut penulis buku “Terapi Sholat Tahajjud”, Prof. Dr. Moh Sholeh, secara empiris, faktor penyebab timbulnya penyakit …

si fiksi..

Dulu sekalii, gw suka banget baca novel.. Seinget gw itu pas SMP.. Doyan banget sama novel, terutama novel remaja.. Yang paling gw inget dan kalo nggak salah dulu gw koleksi juga, ittuu serial novelnya “STOP” karya Stefan Wolf.. Kisah 4 remaja yang nyerempet2 model detektif gitu.. Seinget gw nggak ada satu seri pun yang lewat gw lahap.. Entah kemana koleksi gw dulu itu, sejak kuliah pun gw nggak pernah liat lagi.. Sepertinya sudah hanyut saat rumah kebanjiran dulu.. Maklum, banjirnya waktu itu masuk rumah sampe setinggi perut orang dewasa.. Nggak tau kenapa, pas SMA, kegemaran baca novel malah turun drastis.. Kalo komik, dari SD emang udah doyan, mulai dari serial Donal Bebek, Tintin, Smurf, Asterix, sampe Johan & Pirlouit.. Plus gara2 hadirnya komik “Tiger Wong” & “Tapak Sakti”, hasrat besar baca komik gw justru kembali membara saat SMA, kuliah, dan sampe sekarang.. Bahkan sejak kuliah, seinget gw, nggak ada novel yang gw baca selain novelnya Buya Hamka saja (karena nge-fans sama buku2 beliau).. Eeuh, ada satu denk: “Ayat2 Cinta”, itu pun karena gw kepo aja …