All posts tagged: otak

bola amal..

Kenapa kotak amal yang ada di mesjid2 umumnya selalu berbentuk kotak ??.. Hampir semua mesjid yang pernah gw ‘mampiri’ untuk sholat jum’at atau taraweh, terus ada kotak amal yang ‘jalan’ diantara jama’ah, bentuknya selalu kotak.. Apakah karena bentuknya kotak lantas namanya jadi kotak amal ?? Apakah harus selalu begitu ??.. Pertanyaan2 model gini sebetulnya merupakan proses “mempertanyakan asumsi”.. Nyambung sama postingan kemaren, asumsi itu ibarat ‘kaki meja’.. Penopang2 kesimpulan yang kita anggap benar selama ini, meskipun tanpa bukti, dan masih bersifat anggapan.. Kalo misalnya gw mau bikin kotak amal bentuknya bola, apakah boleh ??.. Kan oke juga yaa.. Bolanya terbuat dari akrilik, ada lubang tipis tempat masukin uangnya.. Karena bulet, ‘jalaninnya’ kan tinggal digelindingin, jadi nggak perlu ‘cost’ pasang roda.. Terus nanti namanya tetep kotak amal, atau jadi bola amal ??.. (^_^!)/ Mempertanyakan asumsi merupakan cara untuk bisa menjadi lebih kreatif dan menelurkan ide2 yang fresh.. Pendiri Gojek, Nadiem Makarim pernah gw liat dalam sebuah video menyatakan: sebelum dulu bikin Gojek, beliau mempertanyakan: “Emang ojek tuh harus pada mangkal ya ??.. Nggak bisa dateng jemput …

pikirin now..

Hyaaarrgh, Omicron oh Omicron.. Naek lagi dah kasus kopit.. Padahal anak gw yang kelas 4 SD kemaren itu udah seneng banget bisa sekolah tatap muka, dan ketemu langsung temen2 sekelasnya.. Udah berjalan beberapa minggu offline, tapi sempet juga tauk2 di ‘cancel’.. Pernah malem2 dikabarin, kalo besok harus online dulu, karena satu kelas 2, semua siswanya harus di tes kopit.. Soalnya dicurigai ya kena si Omicron ini.. Minggu kemarin sempet offline lagi.. Pas hari Kamis malem, udah seneng2 katanya besok di kelas mau bikin layangan.. Eeh, besok subuhnya dikabarin, offline-nya di cancel, karena ada guru yang sakit.. Tampak raut kecewa di muka anak gw.. Dan sampe sekarang akhirnya sekolahnya online lagi.. Sebetulnya gw pun agak2 kecewa.. Karena di ujung tahun kemarin, kasus2 kopit semakin turun, dan yang positif pun cuma ratusan, berharap bisa ngajar lagi di kelas.. Ternyata eh ternyata, kenyataan berkata lain.. Kasus Omicron melonjak tinggi.. Online lagi dah ngajarnya.. Tapi ya sudah lah, mau begimana lagi.. Kalo mau berpikir positif, sebagai orang yang beragama, umumnya pikiran yang keluar itu: Tuhan pasti punya maksud atas …

novelty bonus..

Saat ngeliat iklan hape baru, sepatu, atau item2 baru lain di timeline facebook atau marketplace, selalu timbul rasa: “wuih !!”.. Terus menganggap item yang sudah lama kita miliki seakan2 level ‘attractive’ atau ‘pleasure’-nya menurun.. Jangankan item baru.. Kalo maen game online yang setiap bulannya pasti ada update-tan baru aja (entah item, level, karakter baru, dll), update-annya selalu kepengen cepet didapat.. Seakan2 kita nih gampang banget ‘terjebak’ dengan apapun yang sifatnya kebaruan / Novelty.. Ada sebuah casual game ber-genre pesawat di iPad, yang sampe hari ini masih tetep gw maenin.. Namun memang sama developernya rajin diupdate terus.. Dan tanpa terasa, ternyata game tersebut udah gw maenin selama 6 tahun lebih.. (^_^!).. Kenapa ya bisa begitu ??.. Ternyata ini bisa ada kaitannya dengan dopamin di otak.. Dopamin dikenal populer sebagai hormon kesenangan / kebahagiaan.. Beberapa jenis narkoba seperti kokain, heroin dan sabu2 memicu otak untuk melepaskan dopamin dalam jumlah banyak.. Bisa ditebak lah akibatnya, nge-fly, halu, dan penuh perasaan bahagia.. Emrah Duzel, neuroscientist dari Institute of Cognitive Neuroscience menyatakan: fungsi populer dopamin yang diyakini sebagai ‘pleasure neurotransmitter’ …

ricari dulu..

Sekarang, penggunaan mesin pencari di internet (seperti google), udah jadi hal yang sangat lumrah.. Dipakenya juga bisa buat macem2: untuk nyari pengetahuan baru, buat nyari jawaban tugas anak kelas 4 SD, bahkan buat nyari link untuk debat di grup WA.. Ada kan ya, yang kalo debat/diskusi di grup WA gitu, sukanya kirim link hasil googling, dan bukannya ngasi hasil pikirannya sendiri.. Akhirnya jadi ‘berbalas link’.. Terus dengan cuma ngasi link begitu, terkadang seseorang sudah ngerasa dirinya pintar.. Berbeda dengan baca buku atau debat langsung tatap muka, mengandalkan link kayaknya lebih ‘effortless’.. Berbekal kemudahan pencarian informasi ini, seseorang berkesan menjadi lebih mudah untuk ‘tau segalanya’.. Yang umumnya sifat ‘tau banyak’ ini hanya melekat pada mereka yang kutu buku atau beneran pintar.. Di barat sono, ada sebuah studi yang menyimpulkan: fitur pencari di internet bisa membuat seseorang berpikir dirinya lebih pintar daripada yang sebenarnya.. Matthew Fisher dari Yale University telah mensurvey ratusan orang untuk kemudian bisa sampai pada kesimpulan tersebut.. Hasil studinya ini dipublish pada Journal of Experimental Psychology.. Fisher membuat dua kelompok, yang satu boleh buka2 …

pi ngopi pi..

Doyan ngopi ??.. Banyak orang suka minum kopi buat nemenin ngelakuin kerjaan, naekin mood, ataupun ngobrol2 santuy.. Nah, kalo lebah pada doyan nggak ??.. Hehe.. Emang apa urusannya lebah sama kopi ??.. Ya nggak ada sih.. Tapi kalo mau diada2in ya bisa aja.. Kayak si Sarah Arnold, seorang peneliti di Natural Resources Institute di UK.. Dia kepikiran aja melakukan eksperimen dari kopi dan lebah.. Dia kepo: apa jadinya kalo lebah dikasi kopi ??.. Lebah termasuk hewan yang disebut di dalam Qur’an.. Dan buat gw sih, juga salah satu hewan yang paling rajin bekerja.. Nah, gimana jadinya kalo lebah yang udah ‘native’ pekerja keras begitu, terus dikasi kopi, minuman yang terasosiasi dengan ‘ON’ terus.. Tapi ya tentu saja bukan secangkir kopi yang diminumin ke si lebah, tapi esensi dari kopinya saja yang dipakai, yaitu kafein.. Kopi berkafein yang kita minum sehari2 sebenarnya termasuk zat psikoaktif (kayak drugs gitu deh), karena bisa mempengaruhi otak / pikiran dan perasaan.. Mangkanye kalo kebanyakan minumnya (satu galon sehari gitu misalnya), dampaknya juga bakalan jadi buruk.. Mungkin bakal melek terus sepanjang …