Month: February 2020

bawang orang..

Kemarin, setelah perkuliahan selesai, ada seorang mahasiswa deketin gw yang lagi beres2 di depan kelas.. Gw ngeliat gelagatnya nih anak kayak lagi pusing mikirin sesuatu.. Bolak balik di depan gw yang lagi masukin barang2 ke dalam tas.. Bener aja, nggak lama, dia mendadak curcol soal permasalahan dengan orang tuanya.. Dia bilang, udah beberapa hari ini dia nggak pulang ke rumah, karena “ngambek” sama ortunya.. Wadaw, kasus apa pulak ini..?!? Minggu kemarinnya lagi, ada seorang mahasiswi melakukan hal yang sama.. Tau2 curcol ke gw di depan kelas setelah kelas bubar.. Tentu saja dengan topik curhatan berbeda.. Padahal mereka anak semester 2 yang belum lama gw ajar alias baru kenal.. Semester 2 ini pun baru jalan sebulanan.. Gw ngerasa jadi “santapan” mahasiswa2 yang bertipe CDLC (Colek Dikit Langsung Curhat).. Gwakakak.. Tapi gw seneng2 aja sih, toh sekalian belajar ngeliat hidup orang lain, belajar “mendengarkan”, dan kali aja problem2 mereka nanti bisa terjadi juga pada anak2 gw.. Koq mereka bisa “enak aja” curhat ke gw ??.. Entahlah.. Tapi ada satu teori yang gw pikir nyambung.. Sebuah teori yang …

tipusulap..

Ada seorang pesulap, namanya Alex Stone.. Show pertamanya dilakukan di acara perayaan ulang tahun ke-enamnya sendiri.. Dan hasilnya “berantakan”.. Namun karena terus belajar, ia pun berhasil jadi pesulap saat dewasa.. Nggak hanya jadi pesulap, kuliahnya juga oke banget.. Berhasil jebol Harvard, dan gelar master Fisikanya didapat dari Colombia University.. Tulisan2nya juga sempat dimuat di media sekelas: New York Times, Harper’s, dan Wall Street Journal.. Stone menulis sebuah buku, dan terbit di tahun 2012: “Fooling Houdini: Magicians, Mentalists, Math Geeks, and the Hidden Powers of the Mind..“.. Berkat bekgron kuliahnya, di buku ini dia bisa mengulas sulap dari perspektif psikologi, neuroscience, fisika, sejarah, dan bahkan “crime”.. Seumur hidup, profesi utama dia adalah pesulap.. Kita tau lah seorang pesulap, kerjaannya menciptakan ilusi, atau kalo kasarnya ya “membohongi” penonton.. Menariknya, berdasarkan pengalaman dia tampil selama ini, ternyata penonton anak2 lebih sulit dibohongi ketimbang penonton orang dewasa.. Saat sebuah sulap nggak berjalan lancar, tentu saja si pesulap jadi malu.. Dalam rentang 10 tahun, Stone mengaku pernah “dibuat malu” mungkin hanya 2 kali oleh orang dewasa yang bukan pesulap.. Namun …