All posts tagged: komik

si fiksi..

Dulu sekalii, gw suka banget baca novel.. Seinget gw itu pas SMP.. Doyan banget sama novel, terutama novel remaja.. Yang paling gw inget dan kalo nggak salah dulu gw koleksi juga, ittuu serial novelnya “STOP” karya Stefan Wolf.. Kisah 4 remaja yang nyerempet2 model detektif gitu.. Seinget gw nggak ada satu seri pun yang lewat gw lahap.. Entah kemana koleksi gw dulu itu, sejak kuliah pun gw nggak pernah liat lagi.. Sepertinya sudah hanyut saat rumah kebanjiran dulu.. Maklum, banjirnya waktu itu masuk rumah sampe setinggi perut orang dewasa.. Nggak tau kenapa, pas SMA, kegemaran baca novel malah turun drastis.. Kalo komik, dari SD emang udah doyan, mulai dari serial Donal Bebek, Tintin, Smurf, Asterix, sampe Johan & Pirlouit.. Plus gara2 hadirnya komik “Tiger Wong” & “Tapak Sakti”, hasrat besar baca komik gw justru kembali membara saat SMA, kuliah, dan sampe sekarang.. Bahkan sejak kuliah, seinget gw, nggak ada novel yang gw baca selain novelnya Buya Hamka saja (karena nge-fans sama buku2 beliau).. Eeuh, ada satu denk: “Ayat2 Cinta”, itu pun karena gw kepo aja …

jejak komik jadoel..

Belum lama ini beres2 tempat nyimpen barang2 lama.. Ealaah, nemuin komik bikinan sendiri waktu SMA (kalo nggak salah pas kelas 2).. Hyaha.. Liat sendiri deh gambarnya.. Bener2 ancur lebur, keliatan jelas masih kurang skill, kurang elmu, juga kurang referensi.. Komik dengan kualitas minimal.. Tapi gw inget sekarang, masih ada yang maksimal.. Apa tuh ??.. Pe De.. Hyaha.. Jadi muncul paradox: ini karya dengan PeDe maksimal, namun kualitas minimal.. Yah ini gw yang sekarang bisa ngomong begini.. Kalo dulu, mana bisa ??.. Wong cuman hobby semata.. Tapi seinget gw, buku komik jadi2an yang gw  bikin ini sempet beredar juga diantara temen2 sekelas.. Di waktu istirahat, atau pas bosen perhatiin guru, buku gw ini dibaca di bawah meja mereka.. Haha.. Maklum lah, belum ada gadget, telpon masih telpon rumah, terus fesbuk, pinterest, instagram apalagi, masih belum terlintas juga kale di kepala penemunya.. Lantas di era itu, hiburan apalagi yang bisa dinikmati saat rasa bosan melanda di jam pelajaran tengah berlangsung ??.. Haha.. Bagaimanapun, menjadi seorang komikus total, sudah pernah terlintas dalam pikiran gw sejak dulu.. Namun idealisme …

curcol dibalik su’od..

Dari kecil, gw emang udah suka corat-coret.. Kegilaan corat-coret makin menggila lagi setelah ortu gw ngenalin gw sebuah barang yang namanya komik pas gw beranjak SD.. Gw masih nyimpen komik buatan gw sendiri waktu masih SMP, di sebuah buku tulis hitam dengan jilid ring besi.. Dua buku jumlahnya.. Tentu saja nggak tergarap dengan rapi, karena hanya base on mood dan dengan skill yang seadanya.. Tapi ternyata, meski seadanya, “hasrat” inilah yang bikin buku pelajaran gw waktu SMP dan SMA nggak ada yang bersih, pasti penuh dengan coret2an.. Saat program pemerintah yang nggak jelas yang namanya penataran P4 diselipkan di orientasi sekolah, hasrat ini pun tetep membludak.. Gw gak tahan dengerin pengajar penataran P4 yg ngomong ape gw kagak ngarti.. Jadi gw gambar2 aja di buku tulis gw.. Eh, tau2 senior nongol dari balik jendela, memandang gw dengan tatapan setajam mata elang yang mau menerkam mangsanya, atau mungkin setajam silet yang ada di tipi itu.. Walhasil, gw disuruh gambar apa yang di buku gw di papan tulis, dan bergaya ala yang gw gambar di depan kelas.. …

motivasi untuk dihibur..

Euh, masih berkaitan dikit sih sama postingan gw yang terakhir kemaren, yang “bye bye shonen magz”.. Tanpa sengaja tak terduga, pas gw baca2 lagi salah satu buku referensi tesis gw, gw nemuin, ternyata ada loh alasan2 dari dalam (intrinsik) yang menjadikan alasan atau apa motivasi kita memilih sebuah bentuk hiburan.. Entah kita ini sadar atau nggak akan hal ini.. Kalo orang luar sono memang hebat2 ya risetnya.. Seakan2 para periset itu hidupnya emang buat riset, untuk menemukan atau membuktikan sesuatu.. Disini kayaknya, para periset masih harus memikirkan cara “nyari beras” selain mikirin risetnya… gyehehe.. Balik ke topik.. Banyak faktor yang mempengaruih kenapa seseorang memilih media atau bentuk hiburan tertentu, bisa budaya, situasi, termasuk juga personalitas atau kepribadian seseorang.. Tapi yang gw pengen tulis disini, karena berkaitan dengan keputusan gw untuk nggak lagi berlangganan shonen magz, yang gw pake itu teorinya Groeben & Vorderer (1988).. Menurut mereka, para penikmat hiburan itu umumnya memilih, dan lebih khususnya, menikmati hiburan yang ada tantangannya buat mereka, tetapi hanya sampai titik tertentu dimana tantangan tersebut masih bisa mereka kuasai.. Secara …

bye bye shonen magz..

Entah udah berapa tahun yang lalu sampe sekarang gw selalu beli shonen magz tiap bulan.. Sebuah “majalah” yang isinya kompilasi komik2 untuk cowok.. Kemaren setelah beli shonen magz langsung dua (karena udah 2 bulan gw gak beli komik, hehe..) edisi 4 (April) & 5 (Mei), terus gw baca, setelah gw timbang2 lagi, akhirnya gw memutuskan untuk gak beli shonen magz lagi ke depannya.. Alasannya, pertama, isinya gw udah mulai2 kurang sreg.. Mungkin karena pertambahan umur gw juga yang bikin gw berasa “butuh” komik dengan problem dan konflik2 yang lebih kompleks.. Nggak sekedar konflik yang bikin atau terselesaikan dengan “bak bak buk buk”.. meski ada alasan yang cukup bagus juga di belakang “bak bak buk buk”.. Tapi gw masih berasa kurang “berat”.. Untuk para pembaca remaja usia belasan dan 20an gw pikir isi shonen magz udah cukup bagus banget… Lah, gw kan udah umur 80an.. Gwakakak.. Plus lagi, setelah punya anak, waktu gw buwat baca komik jadi agak sedikit berkurang.. Alasan kedua, Level comic yang notabene masih grupnya gramedia makin gencar ngeluarin komik2 dewasa yang sumpe …