All posts tagged: ngajar

pelajaran utama..

Terakhir reunian sama temen2 kuliah S1, ada temen deket yang ngomong gini: “Kalo lu jadi pengusaha, gw agak2 kepikir sih Gie, tapi kalo lu bisa jadi dosen, itu gw nggak kebayang sama sekali..!!” Gwakakak.. Lah guwe-nya sendiri juga bingung koq.. Mungkin karena dari dulu sukanya komik, maen game, dan hal2 konyol lain.. Sampe sekarang pun rasa2nya masih begitu.. Liat aja Quote2 Su’oD, jauh dari kesan serius.. Atau di tiap postingan, tulisan gaya bahasa verbal, suka2 tanpa mikirin tata bahasa, bahkan pake’ “elu guwe”.. Berasa nggak dosen banget.. Setelah mengalami sendiri jadi siswa, mahasiswa, kemudian menjadi pengajar, gw semakin menyadari satu hal: Sejatinya BUKAN GURU YANG MEMILIH MURID, tapi murid yang memilih guru.. Persis seperti kisah2 kungfu klasik, para murid lah yang mencari & memilih sendiri gurunya, yang dinilai pantas bagi dirinya.. Si guru sendiri seringkali diceritakan “datar” atau acuh.. Yaah, memang begitulah orang bijak hebat yang sebenarnya.. Seringkali merasa biasa saja, tidak merasa bijak, bahkan seringkali merasa tidak pantas untuk punya murid “formal”.. Gw memang dosen bagi semua mahasiswa yang pernah gw ajar, tapi apakah …

ubah malas..

Awal semester baru udah dimulai.. Dari angkatan ke angkatan, umumnya selalu ada mahasiswa yang bilang ke gw kalo dia mau “tobat”.. Dalam artian nggak mau “telatan”, mau rajin, mau lebih oke lah dari semester sebelumnya.. Intinya, mau berubah gitu.. “Semester depan nggak gini lagi deh mas..”.. Kurang lebih begitu kalimat standard yang mereka ucapkan.. Kalo dari pengalaman, kalimat ini seringan terlontar dari mahasiswa yang menurut gw tercemari oleh rasa malas.. Gagal melawan rasa malas mereka sendiri di semester sebelumnya.. Tekad berubah hanya jadi sekedar tekad kalo rasa males tetep gagal dilawan.. Berubah dari males jadi rajin bukanlah hal yang mudah.. Terkait dengan perubahan, Rhenald Khasali Ph.D (2008) pernah menuliskan di dalam bukunya “Mutasi DNA Powerhouse”, bahwa ada empat harapan yang nggak realistis.. Yakni bahwa: (1) Perubahan itu mudah, (2) perubahan bisa diselesaikan dalam waktu singkat, (3) Perubahan itu murah “biayanya”, dan (4) Perubahan itu dapat menyenangkan semua pihak.. Untuk bisa berubah, dan masih mengharapkan keempat hal tersebut bisa dibilang mustahil.. Keempat hal itu buat gw bisa berlaku untuk level corporate dan level personal.. Pada level …

dididik mendidik..

Kalo inget2 masa sekolah dulu, sampe sekarang gw masih ngerasa jadi produk gagal dari sebuah sistem pendidikan.. Yah, mungkin segelintir orang juga ada yang merasa begitu.. Gw setuju sama yang bilang: pendidikan yang berhasil itu pendidikan yang bisa bikin muridnya cepat berpikir mandiri.. Sedangkan gw ngerasa gw orang yang telat berpikir mandiri.. Gw berharap gw bisa berada di “level berpikir” yang sekarang ini di umur 20an.. Terlalu cepat kah ??.. Kayaknya nggak tuh, di negeri yg sistem pendidikannya oke sepertinya ada banyak.. Bisa berpikir mandiri menemukan jati diri, menemukan passion pribadi, lantas menentukan target2 mimpi untuk diraih, kan lebih enak dilakukan di usia yang sangat dini.. Tentu saja bukan hanya faktor pendidikan yang bisa membuat seseorang mendapatkan itu semua di usia muda.. Namun kalo seandainya dari SD gw udah “digembleng” untuk tau potensi terbaik gw dimana, sangat bisa jadi perusahaan desain yang gw bangun ini bisa berdiri lebih cepat.. Namun semuanya memang berubah, termasuk pendidikan.. Dilansir di situs Wired (ini website & majalahnya sungguh keren loh..), belum lama: Linda Darling-Hammond, seorang profesor pendidikan di Stanford, …

skeptis sedikit

Ternyata otak kita cenderung lebih mudah untuk langsung percaya “kata2” orang lain ketimbang mempertanyakannya dulu.. Gimana nggak, karena setelah lahir, ada masa2 (bertahun2 malah) dimana seseorang mau nggak mau mesti percaya katanya orang tanpa bisa cek and ricek.. Hehe.. Ya iya lah.. Mosok abis lahir langsung bisa baca buku sains ?? Ditambah lagi secara neurologis, ada kecenderungan juga dari otak untuk hanya menerima keyakinan yang sepaham, dan menolak keyakinan yang dipegang orang lain, bahkan bisa mengklaim kalo yang berbeda keyakinan adalah sesat.. Newberg & Waldman dalam bukunya “Born to Believe” (2013), menyebutkan, dari satu sisi, otak orang dewasa itu seperti anak2: gampang percaya dengan kata2 orang lain, terutama kalo hal tersebut menarik bagi fantasi dan hasrat terpendamnya.. Di Indonesia yang indeks minat bacanya rendah, yang kayak gini berasa banget.. Banyak sekali yang bersandar pada “katanya” atau opini si A, atau si B, ketimbang memilih cek fakta  dengan baca2 sendiri, atau mencoba menelaah terlebih dahulu bukti2 yang jelas.. Maka, berita dari website abal2 pun tidak jarang dipercaya begitu saja dan di share rame2.. Yang jadi masalah …

punye mahasiswe..

Ada objek bagus2, dan gw-nya doyan motret.. Klop dah.. Hehe.. Tiap akhir semester, selalu begini.. Dan jadi salah satu hal yang gw sukai dari mengajar: ngeliat keunikan dari masing2 mahasiswa yang mewujud dalam karya2 desain.. Satu hal yang mungkin mereka nggak sadari: gw juga belajar dari mereka.. Sukses terus ya guys !!..