All posts tagged: ngajar

pengibaratan..

Sebelum perkuliahan semester genap sekarang ini dimulai, ada mahasiswa yang bertanya via WA: “Mas, semester depan ngajar kami lagi nggak ??..”.. Terus gw tanya balik, “Emang kenapa kalo gw ngajar kalian lagi ??..” Dia jawab: “Enak aja gitu ngajarnya, santai..”, terus diakhiri dengan icon smiley ketawa sambil keluar keringet.. Emang sih, gw santai dalam penyampain materi.. Tapi kalo urusan deadline tugas2, ini udah nggak bisa ditawar.. Deadline lewat, nilai melarat..(^_^!).. Entah berapa mahasiswa yang beranggapan begitu, tapi paling nggak gw dapet feedback kalo upaya di awal nyusun materi ajar ada hasilnya.. Saat awal mulai mengajar dulu, gw mempertanyakan: Emang ngajar tuh harus se-kaku dan seformal itu ya ??.. Nggak bisa kah dibikin lebih fun dan lebih nyantei ??.. Si mahasiswa ini nggak tau aja, kalo dia bisa berasa santai saat terima materi itu karena hasil gw ‘bergumul’ dengan sejumlah hal.. Mulai dari mikirin sistematika materi, contoh2 implementasi teori yang bisa “relate” dengan mereka, desain slide yang ‘niat’, sampe mikirin penyederhanaan menggunakan perumpamaan2 atau bikin analogi dari hal2 yang kompleks.. Tujuannya ya sederhana, supaya teori2 jadi …

pahit berkhasiat..

Ngeliat list nilai tugas mahasiswa2 yang masih bolong2 / belum pada ngumpulin, tercermin disiplin diri mereka yang kurang baik.. Gw tipikal yang males nguber2 tugas mahasiswa.. Mau ngumpulin atau nggak, itu mah urusan mereka, hidup mereka.. Urusan gw cuman menilai.. Kalo ngomong “pahit” untuk menyadarkan mereka, selalu gw lakukan di depan kelas, atau kalo lagi ngajar online gini, ya gw omongin di video ajar.. Kalo nggak disiplin, lu bakalan begini, kalo lu males lu nanti bakalan begtu, dan sejenisnya.. Dalam urusan ngasi nilai pun gw berusaha se-objektif mungkin, yang seringkali malah bikin gw kerepotan sendiri, hehe.. Karena harus benar2 melihat satu-persatu halaman2 karya mereka, dan membaca penjelasan makna desain mereka, orang-per-orang.. Yang pengen gw hindari adalah ketidak adilan.. Gw nggak mau mahasiswa yang rajin nggak bisa melihat sendiri hasil dari “kerajinan”-nya.. Jangan sampe mereka yang rajin dan sudah bekerja keras, eh akhirnya malah kecewa karena melihat nilai mahasiswa yang males2an nggak beda jauh.. Jadi dalam urusan gw ngasi nilai, nggak ada cerita satu kelas pukul rata nilai, misal nilai “B” semua gitu.. Biasanya sih “range” …

tuh waktu..

Rekor baru lagi, diamanatkan ngajar 9 kelas untuk semester ini.. Wadau..!! Karena masih PJJ, ya sanggup2 aja sih.. Karena cukup bikin 1 video youtube untuk setiap sesi perkuliahan.. Karena ngajarnya semester 2 & 4, jadinya bikin 2 video per minggu.. Kalau pertemuannya di kelas, bakal mikir2 lagi ngajar 9 kelas.. Semester kemarin gw agak keteteran.. Semester ini nggak mau ngulangin lagi dah.. Yang banyak makan waktu itu meng-“asistensi” atau memberi feedback masing2 karya mahasiswa secara online satu per satu.. Sumpeh ini makan waktu bangeddhh.. Hehe.. Sementara, perminggu mesti menayangkan 2 video materi ajar yang durasinya rata2 kurang lebih satu jam.. Ada mahasiswa semester 2 (baru pertama kali gw ajar pake metode youtube gini) yang komentar: “Berasa nonton podcast yutub dah mas, sejam lebih, wkwkw..” Gw bales aje: “Ya iya lah, namanya juga video materi kuliah, kalo tiga empat menit mah, namanya video clip..”.. (^o^)/.. Bikin video juga makan waktu, apalagi nggak sekedar nge-“record”, tapi mesti editing juga.. Ngilangin scene2 dimana omongan gw yang belibet, dan terganggunya proses rekaman oleh suara2 tukang siomay, bakso, roti, dan …

teganya 13x..

Di setiap tahun ajaran, selalu ada kelas yang bisa bikin gw bersemangat berangkat ngajar ke kampus.. Sesuai sama hukum “energi vibrasi”, dominasi getaran pelajar2 yang bersemangat, akan “menggetarkan” isi hati dosennya hingga jadi ikut bersemangat.. Entah lah kalo getar2 cinta.. Hyahaa.. Foto di postingan ini termasuk salah satu kelas yang kena “sial” (^0^!), karena harus bertemu gw selama 4 semester berturut2.. Kelas “apes” yang diajar gw selama itu memang jarang.. Kenapa apes ??.. Karena memang gw tega suka ngasi banyak tugas.. Dan gw tergolong kejam soal attitude mahasiswa.. Sering telat masuk kelas, deadline lewat, absensi bolong2, harap memperkuat mental aja di akhir semester.. Hyehehe.. Tapi sejauh ini gw nggak pernah marahin mahasiswa.. Buat gw, galak itu nggak perlu, yang perlu itu tegas.. TegaS itu kepanjangannya = “Tega Sekarang”.. Yes, mending gw tega2in aja sekarang daripada ntar mereka “klemar-klemer” pas masuk ke industri kreatif yang sesungguhnya.. 10 tahun lebih bergelut di industri kreatif, gw cukup paham kalo industri ini bukan untuk “lelaki kardus”, euh, tapi ada ceweknya juga ya, haha.. Ya udah deh; industri ini bukan …

getar menggetar..

“Saya merasa, kalo ngajar di kelas itu koq beda yah ??.. Rasanya jadi kurang semangat gitu..”.. Begitu kata teman yang juga seorang dosen.. Hmm, gw pikir gw doang yang ngerasain begitu kalo masuk tuh kelas.. Hehe.. Udah dari lama memang gw meyakini kalo alam semesta ini bekerja dengan dasar “energi vibrasi” atau getaran.. Jadi setiap orang punya pancaran atau getaran energi masing2, yang bisa aja berdampak pada dunia luar dirinya.. Kelas yang dimaksud temen gw itu adalah kelas yang isinya didominasi oleh mahasiswa yang malas.. Malas itu perasaan, adanya di dalam hati.. Dan getaran energi malas itu bisa terpancar keluar, kemudian mempengaruhi mahasiswa2 lain yang sekelas, atau bahkan dosennya juga (^_^!).. Menurut McCraty dkk (2015) dalam “Science of the heart, exploring the role of the heart in human performance”, jantung (hati) merupakan generator energi elektromagnetik yang paling kuat yang ada di dalam tubuh kita.. Medan magnet yang dipancarkan oleh hati 5.000 kali lebih kuat daripada yang dipancarkan oleh otak, dan bisa terdeteksi pada jarak sekitar 3 meter di luar tubuh fisik dari segala arah.. Gw …