me|write, think sotoy
Comment 1

ubah malas..

untitled-1Awal semester baru udah dimulai.. Dari angkatan ke angkatan, umumnya selalu ada mahasiswa yang bilang ke gw kalo dia mau “tobat”.. Dalam artian nggak mau “telatan”, mau rajin, mau lebih oke lah dari semester sebelumnya.. Intinya, mau berubah gitu.. “Semester depan nggak gini lagi deh mas..”.. Kurang lebih begitu kalimat standard yang mereka ucapkan..

Kalo dari pengalaman, kalimat ini seringan terlontar dari mahasiswa yang menurut gw tercemari oleh rasa malas.. Gagal melawan rasa malas mereka sendiri di semester sebelumnya.. Tekad berubah hanya jadi sekedar tekad kalo rasa males tetep gagal dilawan.. Berubah dari males jadi rajin bukanlah hal yang mudah..

Terkait dengan perubahan, Rhenald Khasali Ph.D (2008) pernah menuliskan di dalam bukunya “Mutasi DNA Powerhouse”, bahwa ada empat harapan yang nggak realistis.. Yakni bahwa: (1) Perubahan itu mudah, (2) perubahan bisa diselesaikan dalam waktu singkat, (3) Perubahan itu murah “biayanya”, dan (4) Perubahan itu dapat menyenangkan semua pihak.. Untuk bisa berubah, dan masih mengharapkan keempat hal tersebut bisa dibilang mustahil..

Keempat hal itu buat gw bisa berlaku untuk level corporate dan level personal.. Pada level personal, mengubah males menjadi rajin bisa terkait dengan keempat hal tersebut.. Termasuk poin keempat: menyenangkan semua pihak.. Loh ?? Memangnya siapa yang nggak senang kalo diri kita berubah ??.. Yah mungkin mereka yang iri, atau mungkin malah pihak diri kita sendiri yang nggak seneng.. Karena perubahan itu seringkali memang rasanya “pahit”.. Apalagi kalo sudah terbiasa dengan rasa malas, untuk jadi rajin, perlu perjuangan yang sangat keras..

Terkait rasa malas, di kepala gw sempet ada pertanyaan konyol: “Kenapa ya nggak ada kisah Nabi yang malas ??.. Kan bisa buat contoh..??”.. Haha.. Konyol yah ??.. Akhirnya ya gw coba bikin asumsi sendiri.. Ada dua kemungkinan: Pertama: demikian “hina”nya rasa malas, jadi nggak boleh ada Nabi yang gagal melawan rasa malasnya, meskipun itu hanya sebagai contoh..

Kedua: Tanpa seorang Nabi pun sebagai contoh, contoh orang malas dan akibatnya udah banyak sekali, bahkan selalu ada di setiap zaman.. Hingga di sekitar kita pun mungkin bisa ditemukan contohnya..

Alih2 contoh Nabi yang malas, yg gw temui malah “counter” langsung dari Rosul, yang dalam do’anya memohon untuk terhindar / terlindungi dari rasa malas.. Mungkin memang demikian berbahayanya rasa malas..

Coba saja diamati lebih dalam: Males belajar, jadi nyontek.. Males kerja keras, jadi tipu2, mencuri / korupsi.. Males mikir, jadi taqlid buta.. Males baca, jadi korban hoax.. Males cek and ricek, jadi nyebar hoax.. Ah sudahlah, jadi males nerusin nih.. Hyaha..

Advertisements

1 Comment

  1. Nabi yang putus asa ada …Nabi Yunus, tapi rata2 Nabi merupakan penggembala pada masa mudanya jadi kalo pada malas susah juga kali, ya …

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s