Author: ogieurvil

bye santi..

Minggu malem kemarin, mundurin mobil dari garasi teras.. Pas mobil udah mundur setengah, bini’ gw yang diluar mobil ngeliat kucing dewasa tidur di tempat bekas parkir.. Posisinya tepat di kolong mobil bagian depan saat mobil sebelum mundur.. Ini kucing liar warung tetangga, yang emang suka maen ke rumah gw dan sering dikasi makan di teras.. Sama anak gw dinamain Santi.. Kirain bini’ gw ya dia tidur dong.. Diteriakin kagak bangun2.. Terus bini’ teriak: “Lah itu si Santi mati ya ? Kelindes kamu ya ??”.. What ?!?.. Langsung lah gw keluar mobil.. Ternyata bener, si Santi nggak bergerak.. Waduh.. Tapi apa iya kelindes gw ??.. Seketika itu juga status gw berubah menjadi ‘Detektif Conan Mode’.. Mencoba menganalisis kejadian.. Hmm.. Seumur2, kalo kucing dewasa numpang tidur di kolong mobil gw, pasti bangun dan kabur saat denger bunyi mesin dinyalain.. Dan kalopun iya tadi kelindes, pasti jerit dan gelepar2 sakaratul maut dulu sebelum metong.. Gw deketin jenazah si kucing.. Ternyata udah mulai sedikit disemutin, dan yang bikin lega bahwa ini pasti bukan gara2 kelindes gw: badannya udah kaku …

100 PAI..

Sejak pandemi dulu dan mesti WFH, jadi kebiasaan olahraga dikit2 di dalem rumah.. Meski nggak setiap hari, tapi yaah lumayan lah.. Dalam semingguan itu pasti ada beberapa hari yang isinya aktivitas fisik, entah itu freestyle atau badminton ngelawan tembok.. Cukup sekitar dua puluh menitan udah bikin jantung dagdigdug dan keringat bercucuran.. Beberapa bulan ke belakang gw coba pake fitur PAI yang ada di MiBand 6 keluaran Xiomay.. Hehe.. Apa itu PAI ??.. PAI (Personal Activity Intelligence), sebuah fitur aplikasi yang mampu mengukur aktivitas seseorang berdasarkan irama jantungnya dan mengkonversinya ke dalam bentuk poin.. Poin PAI bisa kita tambah setiap hari melalui olahraga ringan ataupun berat.. Namun yang harus kita kejar adalah poin akumulasi PAI dalam 7 hari berurutan.. Jadi saat hari ke-8, poin kita di hari pertama akan terhapus.. Dalam 7 hari itu, minimal harus dapetin 100 poin, kalo lebih ya makin bagus.. Kenapa minimal 100 ??.. Diprakarsai oleh Prof. Ulrik Wisloff, beliau ingin membuat “easy-to-understand” activity tracking indicator.. Jadi seseorang nggak perlu ribet2 liat banyak data untuk bisa memantau dirinya fit atau nggak.. Kemudian …

siklus generasi..

Kemarenan sempet ketemu temen yang juga seorang pengajar.. Bisa dibilang kita berdua ini jarang banget ketemu tatap muka, karena jadwal ngajar yang seringkali beda hari.. Kebetulan gw-nya juga lagi perlu sedikit ‘killing-time’, akhirnya kita berdua ngobrol.. Niatnya sih cuman sebentar, tapi ternyata karena ngerasa ada ‘vibe’ yang sama, ngobrol ngalor ngidulnya sampai sekitar satu jam.. Dari mulai ngobrolin dosen sepuh yang dulu telah berjasa mengenalkan gw dengan dunia per-dosen-an, sampe ke tema tasawuf nusantara.. Tapi kemudian mengerucut dan ada ‘titik temu’ bahwa kita berdua hobby baca dan suka banget dengan tokoh2 revolusioner seperti Buya Hamka, Tan Malaka, dan Bung Karno.. Dia merekomendasikan gw untuk baca bukunya Ki Hajar Dewantoro juga.. Kate die oke banget.. Langsung niat cari di tokped.. Hehehe..(^_^).. Dia berandai2, kapan ya ada tokoh2 revolusioner model mereka lagi di negeri ini ??.. Apakah mungkin orang2 dengan pemikiran ‘canggih’ dan hebat seperti mereka, bisa muncul lagi di masa depan ??.. Pas dia ngomong gitu, gw jadi teringat sebuah teori generasi yang ada di buku “Generasi Phi” yang ditulis oleh Dr. Muhammad Faisal di tahun …

di tengah aja..

Saat remaja, ada temen yang gandrung banget sama sebuah grup band luar negeri.. Sampe2 kalo band itu atau salah satu personilnya gw jelek2in, dia jadi agak marah gitu.. Hihi.. Padahal kan cuman becanda, dan tuh para personil band juga nggak kenal sama temen gw ini.. Suka dan nggak suka berlebihan sama sesuatu itu emang nggak baik.. Kalo berada di ‘ujung’nya bisa jadi brutal.. Agak mirip dengan kasus ‘kesambet’ yang belakangan ini lagi rame.. Selalu mencoba untuk objektif, jadi gw selalu berusaha ada di ‘tengah2’, nggak mau ada di ujung garis suka atau tidak suka.. Melihat faktanya: ya si tokoh yang bilang kesambet itu memang salah koq.. Menyebut nama orang lantas menyamakannya dengan sesuatu yang bisa berasosiasi negatif di depan banyak orang, jelas jatohnya kurang etis.. Namun ya itulah manusia.. Tempatnya salah dan lupa.. Tapi video minta maap-nya kok malah nggak nyebut nama orang yang dia sebut waktu kesambet.. Hehe.. Padahal di salah satu bukunya menganjurkan, kalo udah berbuat salah sama orang, ya sebaiknya minta maaf dulu langsung ke si orangnya.. Cak Nun ini salah satu …

obsolescent..

Ada satu tokoh Tiongkok yang gw favoritin.. Namanya Laozi atau Lao Tzu.. Beliau seorang filsuf sekaligus penyair.. Pemikiran2nya cukup unik dan ‘enak’ untuk dibawa merenung.. Sebagai pendiri Tao, Laozi dikenal sebagai pemikir yang idealismenya itu kepengen mewujudkan perdamaian, jadinya lebih ke mementingkan ikatan empati antar sesama manusia.. Kalo ditelusuri lebih jauh, ada referensi yang menyebutkan bahwa Laozi hidup di zaman yang sama dengan Konfucius (1551-479 SM).. Saat itu Laozi berumur jauh lebih tua dari Konfusius.. Diceritakan Konfusius pernah bertemu dengannya saat Laozi sedang bekerja sebagai kurator arsip kerajaan.. Gw nggak tau mana yang bener.. Tapi ada buku yang menyebutkan kalo mereka berdua seakan punya hubungan akrab, bahkan berkesan seakan2 Konfusius ‘belajar’ dari Laozi.. Tapi ada juga yang menyebutkan kalo hubungan mereka berdua ya hanya kenalan biasa saja.. Bahkan punya perbedaan pandangan yang cukup besar, terutama soal adat kebiasaan ataupun pemikiran2 dari para pendahulu mereka.. Anehnya, ‘ending’ dari cerita ini sama, si Laozi memberi nasehat kepada Konfusius.. Salah satu nasehatnya kurang lebih begini: “Yang kau pelajari dan kau ajari ke murid2mu itu adalah pemikiran dari orang2 …