Author: ogieurvil

Go minton Go..

Kemaren2 sempet mood jadi turun, karena tim Indonesia gagal “me-nginep-kan” lagi piala Thomas di negeri ini.. Ya gitu lah turnamen.. Untuk bisa terus menerus konsisten mempertahankan performa terbaik bukanlah hal yang mudah.. Sebagai orang yang hobby dan masih rutin maen badminton, udah ngerasain sendiri capeknya, serta ‘indah’ atau rumitnya permainan yang satu ini.. Nggak perlu berotot2 banget, namun power juga penting, apalagi ‘timing’.. Ini opini pribadi yaa, kalo ada yang berbeda ya monggo aja.. Gw orang yang memandang anjuran Nabi untuk belajar memanah, berkuda, dan berenang itu sebagai anjuran untuk berolah raga.. Karena dulu belum ada equipment olahraga, dan eranya masih ada perang2 gitu, jadinya ya anjuran untuk ‘sport’ jadi sangat terbatas.. Konteksnya jadi sempit.. Sekarang kalo melakukan tadabbur kontekstual, hal2 baru akan bisa didapat.. Melihat kembali dan menyesuaikan konteks dari ‘teks’2 terdahulu supaya bisa diimplementasikan di zaman sekarang merupakan cara supaya pesan2 dari masa lalu bisa tetap abadi.. Metodenya: temukan substansinya.. Coba kita liat masing2 substansi dari ketiga aktivitas yang dianjurkan Nabi di atas.. Sebagai orang awam, gw hanya melihat dan melakukan anailisa dari …

murni batin..

Akhirnyaa, bisa ngeblog lagi.. Emang kalo bocah2 lagi pada libur tuh yaa, jadi seringan ngajak maen babenya mulu.. Keunggulan momen Idul Fitri, salah satunya memang momen keluarga.. Namun apakah cuman itu ??.. Gimana dengan ungkapan kembali ke fitrah ?? Kembali jadi seperti bayi ??.. Sering denger kan ungkapan begitu.. Bayi menjadi simbol dari “asli” dan “orisinil”, setelah penggembelengan berpuasa sebulan penuh.. Nggak ada bayi yang berpura2.. Kalo laper atau kenapa2 ya nangis, kalo ketawa ya ketawa aja meskipun tanpa alasan.. Belum ada “sadar niat” dan motif untung-rugi dibalik setiap tindakan.. Nggak ada bayi yang sadar budaya, ras, dan agama, apalagi sadar politik.. Mosok ada bayi terus udah niat mencoblos partai tertentu di masa depan nanti..?? Tindakan2 bayi seakan “murni” dari Tuhan..Tangis dan tindakan2 bayi merupakan sesuatu yang alami, maka kembali ke fitri berarti kembali meng-alam.. Tanpa identitas dan tanpa embel2 gelar, kembali ke ‘dasar’ menjadi seorang manusia.. Meski berkesan mustahil, paling nggak, bisa lebih ditanamkan lagi pada level batin atau kesadaran.. Bahwa alam ini dihuni milyaran manusia yang sejatinya punya hak yang sama seperti kita.. …

dimensi diri..

Rasa2nya kalo masih punya akal sehat (dan hati yang bersih), nggak akan bisa menerima yang namanya tindakan kekerasan.. Terlebih hanya karena berbeda pilihan, opini ataupun pandangan.. Apalagi kemarin itu korbannya umurnya jauh lebih tua.. Nasehat ‘Hormati orang yang lebih tua’ menjadi entah kemana.. Kalo bahasa anak sekarang: ‘Nggak ada akhlak..’ Ibrahim Amini (2002), dalam bukunya “Risalah Tasawuf” menyatakan: Akhlak harus ditempatkan sebagai pilar Islam.. Kita tidak boleh menempatkannya pada derajat kedua hukum agama, dan tidak boleh menganggapnya hanya sebagai hiasan orang2 yang beragama.. Beliau juga berpendapat bahwa manusia memiliki ‘peringkat dimensi wujud’.. Wujud paling rendah adalah ‘tanah’ (tidak dapat merasa dan memahami).. Ini saat manusia masih berwujud sel embrio.. Lalu naik wujudnya menjadi ‘tumbuhan’, saat menjadi janin yang terus bertumbuh (dan tidak bisa berpindah2 tempat sendiri).. Kemudian setelah lahir menjadi seperti ‘hewan’, bisa berpindah2 tempat, bisa makan, tidur, punya nafsu amarah dan syahwat.. Pada tahap akhir, manusia baru menjadi ‘manusia’ saat ia menggunakan akal dan pikirannya.. Jadi menurut Amini, manusia mempunyai diri yang bermacam2: tanah (diri jasmani), diri tumbuhan, diri kebinatangan, dan diri kemanusiaan.. Dan …

positive vibes..

Makin ngerasa “Waw!!” dengan Indonesia ini.. Karena makin banyak prestasi yang membanggakan.. Udah lama gw mikir: sebetulnya negeri ini memendam banyak potensi hebat sejak dahulu, cuman sayang sempet ‘salah urus’ aja selama puluhan tahun.. Mampu membangun sirkuit bertaraf internasional menjadi salah satu bukti kemampuan negeri ini.. Suksesnya event Internasional di sirkuit baru Mandalika ini pun bener2 bikin rame medsos dunia.. Dan di Minggu malam kemarin, untuk penggemar badminton, ada lagi hal yang bikin hati ini bangga.. Terjadi All Indonesian Final Ganda Putra di All England 2022.. Gimana nggak seneng hati..?? All England itu turnamen bulu tangkis cukup bergengsi dan tertua di dunia yang dimulai sejak tahun 1899.. Dan yang tampil di Final ganda putra kemarin, semua pemainnya berasal dari Indonesia.. Hebatnya lagi, pemain debutan dari Indonesia berhasil meraih juara, setelah mengalahkan seniornya sendiri.. Bayangin bro, baru pertama kali ikutan, langsung jadi juara !!.. Mantabh lah tuh Bagas Maulana dan Shohibul Fikri.. Kayaknya belum ada nama ‘julukan’ buat mereka.. Tapi yang jelas mereka berhasil mengalahkan senior2nya: ‘Minions” dan ‘The Daddies’.. Senior2nya juga pasti bangga karena tradisi …

ngaso selingan..

Bayangin berada di posisi seperti ini: Di hari Jum’at alias weekend, dari pagi udah ada rencana mau ‘teng-go’ (jam 5 teng langsung go).. Eh, sekitar jam 3 sore, tiba2 ada brief mendadak dari klien atau atasan yang minta sumbang solusi2 untuk dua masalah kreatif.. Masalah kreatif dalam artian: subjektif, nggak ada bener salahnya.. Pokoke yang paling penting solusinya unik, orisinal dan nggak biasa.. Karena udah pengen banget ‘teng-go’, dan waktu sampe jam 5 tinggal dua jam lagi.. Dari ketiga pilihan cara di bawah ini (terkait pengaturan waktu), mana yang akan dipilih ??.. (1). Membagi total waktu 2 jam menjadi dua bagian.. Satu jam pertama untuk masalah kesatu, dan satu jam kedua untuk masalah kedua.. (2). Berpindah2 menyelesaikan masalah pertama dan kedua dengan waktu yang teratur, atau sudah ditentukan sebelumnya.. Misal: setiap 15 menit sekali, melakukan ‘switching’ atau pindah masalah.. (3). Berpindah2 masalah sesuka hati aja.. Nggak perlu pake waktu yang teratur.. Pokoke kapan pengen pindah masalah, ya pindah aja.. Jadi misal kalo lagi ‘hot’ di masalah pertama, ya bisa 30 menit atau lebih di situ.. …