Author: ogieurvil

buktikan sendiri..

Bulan kemarin, ada mahasiswa semester 2 yang dateng ke kantor gw.. Dia bilang mau diskusi.. Intinya, nih anak kepengen banget ngomik sendiri secara “full time”.. Udah ada penerbit yang nawarin dia untuk menerbitkan karyanya.. Dia galau, apakah mau lanjut kuliah, atau stop kulilah dan total ngerjain komik berikut revisi2nya yang diminta oleh pihak penerbit.. Dia berpikir, kalo lanjut kuliah, tugas2nya pasti akan tambah banyak, waktunya akan habis untuk ngerjain tugas, dan bukan ngomik.. “Udah nggak ada hasrat gitu mas, mau lanjut ke semester 3, pengennya ngomik aja..”, gitu katanya.. Pas gw tanya, udah ada MOU atau tanda tangan kontrak belum kalo karyanya pasti diterbitkan ??.. Ternyata belum.. Hmm.. Dan hebatnya juga, ternyata orang tuanya mempersilahkan dia untuk mengambil keputusan sendiri.. Mau lanjut kuliah boleh.. Mau nggak lanjut kuliah alias total ngomik juga boleh.. “Kalo ada masalah kayak gini, bukannya lu harusnya konsultasi ke kaprodi ya?? Kok datengnya malah ke gua sih..??”.. Gitu tanya guwa.. Dia jawab: “Lah, dari kaprodi malah disuruhnya konsul ke mas Ogie..”.. Hayyaaahh.. Jadi gw yang bingung kan.. Yaah, bermodal pengalaman ngomik, …

budaya ya ya..

Di Madura, sekitar semingguan setelah Idul Fitri, ada namanya “Tellasan Topa”.. Tellasan artinya lebaran, dan Topa’ artinya ketupat. Tellasan Topa’ biasanya dilakukan di hari kedelapan di bulan Syawal.. Kalo dari sejarahnya, ini dikarenakan adanya sunnah berpuasa 6 hari di bulan Syawal.. Padahal kan puasa Syawal harinya nggak harus berurutan langsung gitu ya.. Tapi karena banyak juga yang melakukannya langsung 6 hari berturut2 setelah Idul Fitri, maka ini seperti “perayaan” bagi mereka yang berpuasa Syawal.. Tradisi tahunan ini sudah lama dilakukan di sana.. Hidangan utamanya ya sesuai namanya: ketupat.. Bentuk ketupatnya pun bisa dibikin beragam desain, nggak cuman kotak.. Bisa bentuk mesjid, ikan, atau burung.. Menu “gandengan”nya bisa bermacam2, bisa soto atau lainnya.. Pada hari itu juga, umumnya warga akan saling mengantarkan ketupat masakannya ke rumah2 tetangga terdekat.. Mau sodara atau bukan, pokoke setiap orang yang hidup bareng di sekitar situ bisa dapet masakan.. Bagi penafsiran masyarakat sana, Tellasan Topa’ mencerminkan nilai kebersamaan yang tinggi, kekerabatan, gotong royong, dan kekeluargaan.. Ini hanya salah satu contoh gimana Islam “bertemu” dan tumbuh bersama dengan budaya lokal.. Ada juga …

lampu musik..

Kemaren sempat rame seorang walikota mengusulkan mengatasi kemacetan dengan memasang musik di lampu merah.. Diharapkan pengendara bermotor akan terhibur dan stressnya berkurang.. Hmm.. Ini gimanaaa ya ??.. Tapi sebelum berkomen ria lebih jauh, coba kita liat dulu faktanya.. Apakah benar musik bisa menurunkan stress ??.. Kalo terhibur kan sudah cukup jelas.. Nggak ada konser dangdut hingga K-pop yang sepi pengunjung meski tiketnya bisa setara dengan harga martabak untuk makan pagi siang malem, sampe sebulan.. Oke, cukup martabaknya.. Ternyata musik memang bisa loh menurunkan stress.. Levitin dan Mona Lisa, PhD, telah melakukan sejumlah studi tentang ini, dan dimuat dalam “Trends in Cognitive Sciences”, di bulan April, 2013.. Mereka menemukan, selain mengurangi stress, mendengarkan musik juga bisa lebih efektif daripada obat2an yg diberikan dokter untuk mengurangi kecemasan pasien sebelum di-operasi.. Levitin (2007) dalam bukunya: “This is Your Brain on Music” menuliskan: Musik dapat menurunkan tingkat pengeluaran hormon kortisol yang menjadi penyebab stress, bahkan bisa meningkatkan efektivitas sistem kekebalan tubuh.. Masih menurut Levitin, musik dengan tempo lambat cenderung menenangkan.. Dan musik dengan tempo cepat, atau yang “kacau” dan …