Author: ogieurvil

yaah.. hidayah..

“Semoga dapet hidayah..”.. Udah berapa kali ya gw dapet do’a model begini..?? Hehe.. Lucunya, dapetnya bukan dalam kondisi “normal” atau lagi ikut pengajian, tapi dalam kondisi beda pendapat, nggak setuju sama tulisan gw, atau malah bisa jadi gara2 beda pilihan capres.. Hyahaha.. Biasanya kalo dapet do’a begitu, gw aminkan dalam hati.. Terus ya gw melanjutkan UPAYA untuk dapet hidayah sebagaimana biasanya.. Lewat baca2 buku, mengamati sekitar, ataupun bentuk2 lain seperti membanding2kan, atau merenungi apa2 yang udah dibaca.. Kali aja do’a orang2 itu beneran bisa mempercepat gw untuk dapet hidayah.. Udah lumayan lama gw meyakini kalo hidayah adalah sesuatu yang diupayakan, dan bukan ditunggu.. Jadi mesti ada “effort” yang keluar supaya bisa beneran dapet.. Nggak “plok” dapet gitu aja.. Lagian, setau gw sih, wujud hidayah bisa bermacam2, dan yang do’ain itu nggak menyebutkan wujudnya yang seperti apa.. Apakah wujud pemahaman, petunjuk (ide) kebaikan, atau bahkah kepo (curiosity) dalam “melahap” pengetahuan.. Atau mungkin maksud mereka itu, gw dapet hidayah kalo besok bangun tidur lantas maanjangin jenggot, taqlid buta sama ustad ulama versi mereka, ngemil hoax melulu’, atau …

ter-ikat akal..

Sebenarnya apa sih maksud dari kata “orang yang berakal” di dalam Qur’an ??.. Apakah mereka yang berpendidikan tinggi ?? Tapi ada yang berpendidikan tinggi, doyannya “makan” hoax dan nyebar hoax, bahkan melakukan korupsi, berjama’ah pulak.. Padahal berpikir korupsi = mencuri = dosa, adalah hal yang sangat sederhana.. Mosok udah sekolah tinggi mikir gitu aja nggak nyampe’ ??.. Apakah mereka berakal ??.. Jelaasss, wong udah S1, S2, bahkan udah sampe S9+ (Hyahaha, ini hape apa orang ?!?.).. Tapi kenapa perilakunya seperti itu ??.. Sejauh ini, jawaban paling memuaskan gw dapet dari Prof. Quraish Shihab di buku “Logika Agama”.. Beliau membahas dari kata “akal” itu sendiri, yang berasal dari bahasa Arab: aqala, ya’qilu, aqlan.. Pakar berpendapat, makna dari ketiganya berkisar pada “menghalangi”, dan dari sana lahir kata “iqal” yang artinya “tali”.. Kenapa “menghalangi” dan “tali” ??.. Orang2 arab biasanya menggunakan kain yang menutup kepala mereka, dan supaya nggak mudah jatuh atau terbang tertiup angin, dipakaikanlah atau dililitkan tali hitam (iqal) untuk mengikat kain tersebut.. Jadi maksudnya, tali itu untuk “menghalangi” si kain kepala supaya nggak “kabur”, sebagaimana …

emosi negatif & kreativitas..

Seringkali, saat lagi kesel, marah, atau bete’, gw lampiaskan pada kerjaan, atau bikin gambar, atau tulisan.. Contoh terakhir, postingan tulisan tentang penceramah yang “rese” itu (yang judul postingannya “ukhuwah wah”).. Tulisan itu bener2 tercipta gara2 gw kesel sama khotib Jum’atnya.. Padahal kan, kesel atau marah itu emosi negatif ya..?? Saat pilpres 2014 dulu juga gitu, karena gw kesel sama mereka yang suka fitnah2 salah satu capres (dan ini keji banget !!), padahal Islam sejatinya nggak ngajarin yang begitu, dan akhirnya “serial” kampanye ala2 tokoh komik manga versi gw pun tercipta.. Aneh.. Jangan2 emosi negatif dan kreativitas memang ada hubungannya.. Lantas, kepo gw pun kumat.. Terus cari & baca2 artikel riset kreativitas lagi deh, dan akhirnya: Bingo !!.. Ternyata beneran ada yang melakukan studi mengenai hal ini.. Studi dari De Dreu, Baas, & Nijstad (2008) dalam “Hedonic tone and activation level in the mood-creativity.”, meyimpulkan bahwa emosi2 negatif yang intens dapat membuat seseorang menjadi memiliki pemikiran refleksi-diri yang kuat, dan juga ketekunan yang berujung pada peningkatan kreativitas.. Studi dari Kaufmann & Vosburg (1997) dalam “Paradoxical mood …

Rasa Benci – versi Buya Hamka

Satu lagi tulisan beliau yang perlu diabadikan di blog gw: Segala sesuatu ada buruk dan baiknya.. Maka sekiranya kita melihat alam atau manusia dengan mata kebencian, tidak akan terdapat dalam alam barang yang tidak tercela.. Matahari begitu berfaedah membawa terang.. Si pembenci tak dapat menghargai matahari lantaran panasnya.. Bulan begitu indah dan nyaman, si pembenci hanya ingat bahwa bulan itu tidak tetap memberi cahaya, kadang2 kurang.. BAGI PEMBENCI TIDAK ADA KEBAHAGIAAN, nonsen !!.. Tidak ada pengarang yang pintar, tidak ada pemimpin yang cakap, tidak ada manusia yang baik, semuanya bercacat.. Orang yang masuk kepada rumah yang indah, keadaan rumah itu akan didapatnya menurut ukuran hatinya seketika dia masuk.. Jika masuk dengan rasa kecintaan, elok dipandang matanya apa yang tersusun teratur dalam rumah itu.. Kalau terdapat cela satu dua, dilipurnya atau dimanfaatkannya.. Tetapi kalau masuk dengan kebencian, tidak kelihatan keindahan susunan dan aturan, yang kelihatan oleh orang yang cinta tadi.. Matanya menjalar ke dinding, melihat kalau di sana ada jaring laba2, menjalar ke dapur, kalau2 piringnya ada yang tak dibasuh.. Bila dia keluar, aib itulah yang …

ukhuwah wah..

“Ada orang non-muslim dateng ke pesantren, ramai2 disambut pake rebana, dikalungin sorban, dijamu, dan dido’ain.. Ini Islamnya dimana ?!?!?”.. Begitu kata khotib pas gw jum’atan di sebuah mesjid.. Kuping mulai panas, mata membara, gw tatap tajam2 tuh mata khotib dari jauh (sayang dia nggak natap gw, euh lagian ngapain juga yak.. gyaha..).. Niatnya, kalo masih lanjut ngomong politik dari atas mimbar, gw mending cabut ajah, sholat dhuhur di rumah.. Untung lanjutan ceramahnya nggak parah2 amat.. Tapi ya tetep, banyak buruk2nya negeri ini versi dia sendiri aja yang diomongin.. Lagian, apa yang salah sih dari peristiwa: ada orang non-muslim, dateng ke pesantren, terus disambut pake rebana dan dikalungin sorban ??.. Dia tanya Islamnya dimana, ya Islamnya ya di situ !! Menyambut baik tamu / orang lain dengan ramah dan santun.. Memangnya sorban, rebana, dan musik punya agama ??.. Kesemua itu kan produk akal (budaya), hanya medium, netral, nggak ada sangkut pautnya sama Islam secara substansi.. Seumur2, gw nggak pernah liat tuh ada sorban dan rebana baca Syahadat, terus rajin ke mesjid saat Adzan berkumandang.. Gyahaha.. Tahu …