All posts tagged: musik

ketawain..

Anak laki gw usianya 3 tahun, kadang dia suka iseng maenin piano gw.. Nadanya asal, temponya asal, bahkan sampe dia nyanyi2 pun syairnya asal.. Jujur aja, permainan dia sama sekali nggak bisa dibilang indah, tapi kadang2 lucu juga, dan yang pasti seringan sumbangnya dan nggak enak didengar.. (@_@!) Kadang sampe gw teriak: “Boruto !! Hentikaaaan !! Ayah tidak kuat lagi mendengarnyaa !!”.. (Yaah, ini lebay gara2 kebanyakan baca komik sih..) Hehe.. Penyebabnya sederhana saja, ya karena knowledge dan skill si anak masih sangat kurang.. Pengetahuan dia akan piano hanya sesuatu yang bisa “bunyi”, lantas di bunyikan saja tanpa berpikir, tanpa “alasan” atau ilmu yang cukup.. Pas nadanya lucu, seringkali gw ketawain.. Saat kayak gitu, kadang gw jadi teringat lagi sebuah pernyataan seorang ulama besar Nusantara.. Beliau menyatakan kalo agama juga bisa jadi bahan tertawaan.. Belum lama ini, banyak bermunculan kan kasus2 ustadz yang bikin banyak orang “tertawa”.. ?? Katanya ustad (jago agama), tapi pernyataan2nya malah lucu2, akibatnya ya jadi bahan tertawaan deh.. Sepertinya jadi makin banyak dari kita yang mentertawakan agama karena orang2 seperti ini.. …

lampu musik..

Kemaren sempat rame seorang walikota mengusulkan mengatasi kemacetan dengan memasang musik di lampu merah.. Diharapkan pengendara bermotor akan terhibur dan stressnya berkurang.. Hmm.. Ini gimanaaa ya ??.. Tapi sebelum berkomen ria lebih jauh, coba kita liat dulu faktanya.. Apakah benar musik bisa menurunkan stress ??.. Kalo terhibur kan sudah cukup jelas.. Nggak ada konser dangdut hingga K-pop yang sepi pengunjung meski tiketnya bisa setara dengan harga martabak untuk makan pagi siang malem, sampe sebulan.. Oke, cukup martabaknya.. Ternyata musik memang bisa loh menurunkan stress.. Levitin dan Mona Lisa, PhD, telah melakukan sejumlah studi tentang ini, dan dimuat dalam “Trends in Cognitive Sciences”, di bulan April, 2013.. Mereka menemukan, selain mengurangi stress, mendengarkan musik juga bisa lebih efektif daripada obat2an yg diberikan dokter untuk mengurangi kecemasan pasien sebelum di-operasi.. Levitin (2007) dalam bukunya: “This is Your Brain on Music” menuliskan: Musik dapat menurunkan tingkat pengeluaran hormon kortisol yang menjadi penyebab stress, bahkan bisa meningkatkan efektivitas sistem kekebalan tubuh.. Masih menurut Levitin, musik dengan tempo lambat cenderung menenangkan.. Dan musik dengan tempo cepat, atau yang “kacau” dan …

in main sik musik..

Dulu pas SMP, nyokap pernah les-in gw organ / keyboard.. Entah kenapa kok gw saat itu kurang bisa menikmati.. Bisa ditebak, jalannya les tidak berlangsung lama.. Seinget gw sih sekitar 3 atau 4 bulan saja.. Tapi lumayan, jadi tambah kenal sama not balok.. Pas SMA sempet les gitar klasik, tambah akrab lagi sama not balok, bahkan sampe gw pusing sendiri, karena not baloknya kriting banget.. Ini not apa brokoli. ?!!! Gyaha.. Yaah, untuk sekedar maen2 iseng cukup lah.. Sampe sekarang pun, seringkali menjelang tengah malem, kalo masih belom ngantuk, gw maen piano sekitar 15 – 20 menit.. Tentu saja pake headphone.. Kalo nggak, bisa jadi nggak hanya anak bini gw yang bangun, tapi tetangga juga.. Gyahaha.. Apalagi sukanya maenin lagu2 model “Creep”, “Viva La Vida”, atau lagu2 opening anime jepang yang semangat.. Gw dari dulu punya rencana, pengennya nanti anak2 gw minimal bisa maen satu alat musik.. Kebayang sih asyiknya kalo maen musik bareng.. Belakangan baca2 lagi riset dari dampak bermain alat musik bikin gw tambah semangat.. Berdasarkan sejumlah studi, ternyata belajar musik banyak manfaatnya …

musik fokus (#2): BGMgame!!

Belakangan ada sejumlah periset yang beranggapan kalo Background Music (BGM) dari video game ternyata bisa sangat membantu konsentrasi kerja / meningkatkan produktivitas.. Ada yang maen game2 populer sejak Nintendo, PS1, atau PS2 berjaya ??.. Lagu2nya itu loh, seringkali masih “lengket” sama pemainnya.. Dengerin lagu2 game jadul (yang dominan tanpa vokal) sambil kerja, tanpa gw sadari, udah jadi rutinitas gw sejak lama.. Playlist lagu game selalu ada di beberapa hari gw dalam seminggu.. Terlebih sekarang banyak BGM game lama diaransemen ulang.. Walhasil, koleksi lagu game di harddisk gw sekarang udah jadi bergiga-giga.. Lagi2 gw penasaran, kenapa lagu game bisa jadi peningkat produktivitas.. Dalam artikel: “Move over Mozart: video game music helps productivity (2016)..”, ternyata BGM game memang dibuat untuk “melarutkan” & meningkatkan konsentrasi para pemainnya.. Membuat pemain tetap bersemangat mencapai level berikutnya, dan menyajikan “alunan” positif tanpa harus mengganggu.. Seberapa ngaruh sih BGM game buat pemainnya ??.. Cassidy & MacDonald (2009) menguji sejumlah gamer dengan game racing, ada yang pake sound effect (SFX) doang, dan ada yang pakai keduanya SFX & BGM dengan musik2 yang berbeda.. …

musik fokus..

Nggak tau kenapa, kalo kerja sambil denger musik itu rasanya gw bisa lebih semangat, dan lebih bisa fokus.. Haa ??.. Fokus ??.. Nggak salah tuh ??.. Bukannya ngerjain sesuatu sambil melakukan yang lain itu malah jadi mengganggu ??.. Akhirnya gw pun penasaran dan cari2 rujukan, emang bener ya kerja sambil denger musik itu bisa bikin begitu ?? Dr. Lesiuk (2005) pernah meriset bagaimana musik bisa berdampak pada performa tempat kerja.. Dia menemukan mereka yang bekerja sambil dengerin musik ternyata tugas2nya lebih cepat selesai ketimbang yang nggak.. Kenapa bisa begitu ??.. Karena ternyata musik memang bisa meningkatkan mood seseorang.. Suara2 berirama atau enak (menurut kita) bisa memicu pengeluaran dopamin dari otak.. Dopamin ini bertanggung jawab pada perasaan “pleasure” / kesenangan.. Karenanya, maka mood pun bisa jadi bagus, lantas kerjaan akan lebih nyaman dilakukan, dan akhirnya menjadi lebih cepat selesai.. Menurut Dr. Leisuk juga, pada dasarnya, saat bekerja, otak kita bisa “tercampur” dengan alam bawah sadar yang mewujud dalam emosi2 kita sendiri.. Dan ini jugalah yang bisa menyebabkan “distraksi” dari dalam.. Contoh, kalo lagi kesel sama kejadian …