me|write, think sotoy
Comments 5

nyaman tipu..

Untitled-1Dulu banget, pernah ada klien gw yang ngomong gini: “Desain aja dulu mas, beli kebutuhan kertasnya juga buat nanti di print.. Pokoknya, kalo sampe ini project nggak jadi, potong kuping saya !!..”..

Desain udah gw jalanin, ratusan lembar kertas tebal udah gw beli’in, dan akhirnya yaah tau sendiri deh.. Tuh project kagak jadi.. Dan kuping tuh orang masih ada pada tempatnya.. Hyaha..

Yah namanya juga masih awam, masih awal banget bikin perusahaan.. Tuhan sepertinya memang sengaja mempertemukan gw dengan sejumlah “pembohong” supaya gw-nya belajar..

Tapi kok ada yah orang yang bisa dengan nyamannya melakukan kebohongan atau ingkar / pengkhianatan ??.. Kayak kasus boss travel tipu2 yang udah ketangkep itu.. Kok bisa ya jalan2 manis, santai2 cakep, dan plesiran cihuy tanpa merasa bersalah ??.. Padahal kan yang dipake itu duit calon peng-umroh yang udah nyetor di depan..

Garrett, seorang neuroscientist di University College London meneliti tentang hal ini bersama rekan2nya.. Hasil studi Garret (2016) dipublikasikan dalam Nature Neuroscience dengan judul “The Brain Adapts to Dishonesty”..

Dengan alat Functional Magnetic Resonance Imaging (fMRI), dalam eksperimennya mereka mengamati apa yang terjadi pada otak saat seseorang berbohong.. Ternyata bagian otak yang dinilai sensitif pada kebohongan adalah amygdala (bagian otak yang juga berkaitan erat dengan emosi..).

Saat seseorang berbohong, amygdala-nya akan merespon memberikan sinyal negatif, seakan me-warning dan ngasi tau si orang: “Hoi !! Ngebo’ong lu ye.. Awas dosa bro ?!?!”.. Lebaynya sih begitu.. Hehe.. Karena terkait dengan emosi, mungkin ini juga yang bikin kita ngerasa nggak nyaman secara emosi kalo berbohong..

Celakanya, semakin sering seseorang berbohong, sensitivitas dari amygdala-nya akan semakin berkurang.. Analoginya, amygdala itu si pemberi “warning”.. Lantas, karena dicuekin mulu, maka makin lama dia akan makin males ngasi “warning” lagi..

Tali Sharot, neuroscientist di UCL juga menyatakan ada yang namanya emotional adaption.. Saat seseorang pertama kali berbohong soal pajak mereka, mungkin mereka bisa merasa menyesal.. Tapi setelah berkali2 melakukan itu, emosinya sudah beradaptasi.. Dan seseorang akan menjadi nyaman melakukan hal itu..

Pantesan.. Banyak koruptor masih bisa tersenyum & melambai2 menyapa kamera.. Ada juga yang saking nyamannya, sampe2 tidur pas di pengadilan.. Hyaha..

Mungkin studi di atas bisa jadi alasan kenapa jarang kita dengar berita koruptor “tobat”, alias mengakui khianat atau tipu2nya sebelum ketangkep.. Karena udah berasa nyaman dengan itu semua..

Nyaman = enak = terusin.. Mana kepikir untuk ngaku atau tobat ??.. Gw pikir hal ini juga masih nyambung dengan apa yang tertulis di Qur’an.. Disebutkan, kalo orang yang khianat (QS.12:52) dan pembohong (QS.39:3), TIDAK AKAN diberi petunjuk..

Advertisements

5 Comments

  1. Mas, aku kenal ada orang yang dengan santainya berbohong dan ceritanya kemana-mana gak konsisten. Pathological liar rupanya dan sampai sekarang aku gak ngerti gimana cara otaknya kerja, kok bisa tenang-tenang aja cerita dengan berbagai versi.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s