me|write, my life stories, spiritual, think sotoy
Comments 2

setan manis..

Untitled-1Dulu seorang pengusaha yang gw anggap mapan pernah ngasi nasehat ke gw secara langsung kurang lebih begini: “Kamu mau jadi pengusaha ??.. Nanti kalo rugi, ketipu, dijadikan batu lompatan, ditusuk dari belakang, dan sejenisnya jangan nyerah ya.. Itu semua proses, bahkan vitamin, yang bisa bikin kamu (pengusaha) makin mateng..”

Entah itu pesan berapa belas tahun yang lalu.. Sekian belas tahun juga Alhamdulillah gw “bertemu” dengan semua kejadian yang beliau sebutkan itu.. Buat gw, beberapa kali kena kejadian kayak gitu adalah wajar, karena masih belajar.. Tapi kalo sering dan terus2an kena, itu tandanya nggak belajar..

Kalo gw inget2 lagi beberapa kejadian gw ketipu dan sejenisnya diatas, selalu dilakukan oleh orang2 yang santun, berpakaian rapi, murah senyum, dan berbicara ramah.. Yang lebih parah dan lebih bikin gw bingung, ada juga yang dilakukan oleh mereka yang berjenggot panjang, celana ngatung, jidat item, dan sholatnya pun keliatannya rajin.. Ada juga yang berada dibawah sebuah “lembaga” yang namanya ada kata “masjidnya”.. Tapi, nyatanya mereka semua itu maling..

Ada yang orangnya santun banget, dulu sering maen ke kantor gw, dan sempet ngerjain project bareng, sholat bareng, eeh.. ngutang ke gw sampe sekarang belon bayar.. Tapi barang gw bertahun2 lalu udah dibawa dia.. Haha.. Gw temuin dia di Facebook, gw add friend dan send message, hyaha. nggak ditanggepin, dan malah direject untuk temenan.. Gw bilang ke temen deketnya dulu, sama juga, temennya setali tiga uang, kagak nanggepin.. Bukti kalo orang2 yang getaran hatinya buruk itu betah berdekatan dan berkelompok.. Saling bantu malah.. hehe..

Pernah ada juga yang orangnya dipanggil dengan sebutan ustad oleh banyak orang, gw ada transaksi dikit dengan beliau, dia janji mau menyelesaikan dalam waktu sebulan, eh udah bertahun2 nggak juga ada penyelesaian.. Gw tanya temen2nya juga gak tau tuh “ustad” kemana.. Hilang ditelan bumi kata mereka..

Dari situ gw belajar, menilai orang nggak bisa dari agamanya aja, terlebih dari hal2 yang sifatnya attributif, & tutur katanya doang.. Karena beberapa rekanan gw pun ada yang berbeda ras dan agama, dan justru mereka2 itu yang malah bisa gw “pegang”.. Terbukti juga di level “atas”, pejabat yang katanya santun, ganteng, baek dan berkoar keras soal korup, eh malah dirinya sendiri diciduk KPK.. Hahaa.. Sumpeh ini lucu banget..

Dulu banget gw pernah berpikir naif: mereka yang menjaga sholatnya otomatis menjaga amanatnya, mereka yang tampil kearab2an meniru Rasul itu otomatis meniru akhlaknya, dan mereka yang berbicara baik manis otomatis bisa dipegang kejujurannya.. Padahal pada kenyataannya, sangat2 belum tentu… Tapi itu masa lalu, dan udah lama banget gw meninggalkan “mindset” kayak gitu.. Karena Alloh udah beberapa kali “menjebloskan” gw ke dalam kasusnya langsung..

Teringat kembali kata2 seseorang yang gw kagumi: “Saat ini sudah tidak ada lagi setan bodoh yang menentang Tuhan & Al-Quran.. Yang banyak sekarang adalah setan menyerupai Nabi & bemulut Al-Quran..” -Emha Ainun Najib –

Advertisements

2 Comments

  1. Tapi bukan juga berarti mereka yang berpakaian rapih dan santun prilakunya juga tidak dipercaya hanya prilaku segelintir kecil oknum. Memang pada intinya, kembali kepada kemampuan kita dalam menilai orang. Hal ini terbukti, cukup vital dalam menjalankan usaha.

    Like

    • Yes.. Tidak boleh over generalisir.. Dan tentu saja prasangka baik harus diutamakan.. Kemampuan menilai individu memang skill yang bisa dibilang penting.. Supaya nggak kegigit serigala berbulu domba.. hehe..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s