All posts tagged: umur

muda tapi tua, tua tapi muda..

Om Mario Teguh pernah ngomong begini: “Sekarang ini banyak orang muda tapi kayak orang tua..” Postingan kali ini ya deket banget deh sama omongan beliau yang ini.. Suatu ketika, beberapa pengajar yang sudah “berambut putih” sedang berkumpul di depan sebuah kelas.. Usut punya usut, ternyata mereka sedang saling berkeluh kesah akan kedisiplinan para mahasiswanya yang seringkali masuk kelas tidak tepat waktu.. Saat mereka datang di jam masuk yang seharusnya, seringkali kehadiran kelas hanya diisi oleh meja dan kursi saja.. Yah, bonus deh: papan tulis berikut penghapusnya, dan infocus yang tergantung di langit2.. Hehe.. Cerita yang lain: Sudah beberapa kali gw “gonta-ganti” grup maen badminton, selalu saja gw bertemu orang2 yang juga sudah “berambut putih”.. Tapi kalo maen tanding lawan mereka, sama sekali nggak bisa diremehkan.. Bukan hanya teknik bermainnya, tapi semangat dan kesungguhan mereka untuk berolahraga dan pantang menyerahnya cukup terpancar keluar dari diri mereka.. Sampai2 bisa membuat yang muda2 kelabakan dan heran sendiri.. Semangatnya pun benar2 seperti anak muda.. Kalo liat dua cerita di atas, mana sih yang sebenernya anak muda ??.. Mana sih …

“ditarik” rasa mampu..

Aaakkk.. banyak banget tugasnyaaa.. Mungkin kurang lebih begitu isi kepala mahasiswa gw pas gw lagi ngasi tugas borongan.. Yah, bagaimanapun, desain grafis itu seni terapan.. Sebuah skill problem solver yang beroutput visual.. Dan yang namanya skill, jelas perlu latihan yang buanyak.. Keuntungan dari tugas banyak yang bisa jelas terlihat itu ya umumnya kemampuan yang meningkat.. Bisa keliatan deh tuh dulu desainnya pas awal kuliah gimana, terus sekarang jadi gimana.. Rumus jadi seorang ahli (kaidah 10.000 jamnya) jadi lebih cepat terkejar.. Namun tetep mesti ada niat dan kesungguhan dalam pengerjaan tugasnya.. Karena ada juga yang gw liat, karena asal jadi ngerjain tugasnya, ngaret dari deadline, pada akhirnya skillnya jadi nggak meningkat secara signifikan.. Sebetulnya tugas banyak juga latihan terhadap mental.. Untuk menguji, bisa melepas dari rantai opini “nggak mampu” atau tidak.. Seringkali kita2 nih udah ngerasa nggak mampu duluan kalo dikasi project yang sebelumnya nggak sebanyak, atau “sebesar” yang pernah kita kerjakan sebelumnya.. Padahal itu bisa jadi hanya prasangka buruk dari diri, yang timbul dari minimalnya kesungguhan, atau ya maksimalnya kemalasan.. Padahal perasaan mampu atau nggak …

ikigai.. ikigai..

Seorang motivator ada yang menulis begini di dalam bukunya: “Saat2 paling menakutkan bagi saya itu adalah saat dimana saya kehilangan fokus..”.. Gw pikir ini oke juga.. Jadi kebayang saat bangun tidur, gak tau mau ngapain, di tempat aktivitas bingung mau ngerjain apa, dan ujung2nya kalo nggak produktif terarah, ketidak pastian jadi semakin besar.. Terus supaya mudah fokus gimana ??.. Ya yang paling gampang, dengan punya tujuan jangka pendek.. Dan kalo tujuan jangka pendeknya merupakan “bagian2” kecil dari tujuan jangka panjangnya, itu akan lebih bagus..  Di buku lain malah ada yang bilang kalo penetapan tujuan hidup itu adalah masalah hidup dan mati.. Sekaligus juga menunjukkan kemampuan seseorang untuk mendapatkan makna dari pengalamannya selama dia menjalani hidup.. Mungkin ini yang jadi penyebab pas waktu kita masih SD, kalo ditanya cita2nya apa, jawabnya seringkali dokter, pilot, insinyur, dan sejenisnya yang sebenernya kita sama sekali gak paham tentang profesi tersebut.. Karena penetapan tujuan terkait dengan pengalaman hidup.. Yah tau sendiri lah, hehehe.. Anak SD, pengalaman hidupnya seberapa sih ??.. Wong ingus aja masih dielapin.. hihi.. Berbeda dengan mereka yang …

puncak benci..

Aneh.. Dulu gw bener2 sangat apatis dan anti sama politik.. Sekarang malah gw agak2 kepo sama perkembangan politik di sini.. Dulu pun gw berpikiran sama dengan mereka2 yang berpikir: “Siapapun presidennya, siapapun DPR MPR-nya, toh kita tetep mesti cari makan sendiri2..”.. Ustad di mesjid komplek gw saat gw ngobrol sama dia dulu pun ngomongnya seperti itu.. Jadi sebodo amat dengan politik.. Saat sekarang, rasanya gw mulai “bergeser” untuk melihat politik dari sudut pandang yang lain.. Gw jadi mulai berpikir, statement “Siapapun presidennya, toh kita tetep mesti cari makan sendiri2..” itu bisa jadi keberhasilan dari rezim Orde Baru yang “membiasakan” rakyatnya jadi tau beres aja.. Semuanya cukup diwakilkan oleh mereka yang ngurus pemerintahan, dan rakyat cukup menikmati saja hasilnya.. (Sampe2 kesejahteraan rakyatnya pun diwakilkan.. hehe..) Mungkin gw salah satu korban dari doktrin OrBa yang bikin rakyat tenang, sejahtera, tapi di balik “kenyamanan” itu ada (atau banyak..??) sesuatu yang ditutupi / disembunyikan oleh para politikusnya.. Berkat pemilu kemarin, kontroversi pilkada langsung & tak langsung, gw jadi lebih sadar satu hal: ternyata suara gw / kita (rakyat) bisa …

going with the “FLOW”..

Kalo pas lagi ngajar, gw kadang2 suka cerita pengalaman2 gw pribadi di depan kelas.. Yah, selain buat ngilangin rasa jenuh di kelas, kali aja ada sisi positif yang bisa mereka ambil, kali aja ada “lorong2” hidup yang nantinya ternyata sama dengan yang akan mereka jalanin.. Ceritanya juga bisa macem2, bisa soal kagak pacaran pas jaman kuliah dulu, dari momen2 keberhasilan, sampe yang apes, mulai dari ngerintis bisnis, dimaki2 klien, sampe kehilangan kemasan sabun adidas pas ngekos dulu.. Hehe.. Suatu ketika pernah mahasiswa gw ada yang berkomentar kurang lebih begini: “dulu banyak bener kegiatannya mas, apa nggak merasa kehilangan masa muda..?”.. Gyyaa.. Gw jadi mikir setelah “ditembak” pertanyaan begini.. Iya juga yaa ?? Apa gw dulu itu nggak nikmatin masa muda guwa ??.. Setelah gw inget2 lagi, kok rasa2nya gw nggak pernah kepikir yah saat2 dimana gw ngerasa nggak menikmati masa muda gw.. Kayaknya semua aktivitas gw dari dulu sampe sekarang (yang tetep masih muda, hehe) gw lakuin dengan enjoy2 ajah, meski tetep lah ada beban, stress2, ngeluh2 gitu, tapi sebagian besar sih tetep Alhamdulillah bisa …