Year: 2019

search & share..

Udah setahun lewat sebulanan gw nggak lagi pake mobil Swift GT2 ini.. Mobil pertama yang berhasil gw beli dulu banget.. Setelah menabung dari hasil “berdarah2” bekerja keras berwirausaha desain grafis, yang udah gw mulai sejak kuliah.. Meskipun mampunya beli nyicil, tetep aja seneng.. Bahagia yang sederhana sih; seorang pemuda bisa berhasil punya mobil impian (yang sesuai dengan budgetnya..).. Gyahaha.. Mobil yang setia menemani (tanpa pernah mogok) di saat2 gw jadi jomblo jatuh tempo, pulang pergi kuliah S2 sampe lulus, rutin ber-badminton, dan juga mengakhiri ke-jomblo-an, alias nemenin gw ngapelin pacar.. Puncaknya, dia turut nemenin gw mengakhiri masa lajang.. Saat gw nikahan di kampung istri, nih mobil ikutan nginep di rumah mertua.. Duluu, pas SMA, gw sering liat, orang2 kalo mau jual mobil second itu biasanya nempelih kertas bertuliskan “dijual” plus nomor telpon di kacanya.. Supaya saat digunakan, orang2 juga jadi pada tau kalo mobilnya dijual.. Cara lain, si mobil ditarok di pinggir jalan, atau dititipin di bengkel, dan tetap dengan tulisan “dijual” bertengger.. Sekarang era “online-online”, dan sudah nongolnya “makhluk unicorn” gitu, cara diatas kayaknya …

-[[ konteks ]]-

Coba tes baca satu paragraf ini: Sebelum memasangnya, Anda harus melepaskan kelima baut dari bagian belakang unit.. Caranya: (1.) Kendorkan semua baut dengan kunci pas yang disertakan.. (2.) Tahan baut dengan kunci pas lalu tarik keluar melalui bagian lubang yang lebih besar. (3) Isi lubang dengan penutup plastik yang tersedia.. (4.) Simpan baut di tempat aman seandainya Anda perlu memindahkan unit. Bisa paham maknanya ??.. Hehehe.. Bingung ya..?? Kalo sebelum baca dikasi tau itu barangnya apa, terlebih kalo liat gambarnya langkah 1 sampe 4-nya, pasti tingkat kepahamannya akan tambah akurat.. Paragraf pertama itu adalah kutipan dari buku manual sebuah mesin cuci.. Coba deh baca ulang.. Nah, makin kebayang dan paham kan ??.. Sebenernya ini agak2 mirip eksperimen yang pernah dilakukan oleh Bransford (1972) dan dimuat dalam jurnal “Contextual prerequisites for Understanding”, atau kalo diterjemahin = “Prasyarat Kontekstual untuk Memahami..” Namun Bransford melakukannya dengan topik pekerjaan laundry, dan membagi partisipannya menjadi tiga kelompok.. Kelompok 1, diberi tahu bahwa topiknya adalah laundry sebelum membaca paragraf.. Kelompok 2, nggak diberi tahu sama sekali bahwa paragraf merujuk ke laundry.. …

teganya 13x..

Di setiap tahun ajaran, selalu ada kelas yang bisa bikin gw bersemangat berangkat ngajar ke kampus.. Sesuai sama hukum “energi vibrasi”, dominasi getaran pelajar2 yang bersemangat, akan “menggetarkan” isi hati dosennya hingga jadi ikut bersemangat.. Entah lah kalo getar2 cinta.. Hyahaa.. Foto di postingan ini termasuk salah satu kelas yang kena “sial” (^0^!), karena harus bertemu gw selama 4 semester berturut2.. Kelas “apes” yang diajar gw selama itu memang jarang.. Kenapa apes ??.. Karena memang gw tega suka ngasi banyak tugas.. Dan gw tergolong kejam soal attitude mahasiswa.. Sering telat masuk kelas, deadline lewat, absensi bolong2, harap memperkuat mental aja di akhir semester.. Hyehehe.. Tapi sejauh ini gw nggak pernah marahin mahasiswa.. Buat gw, galak itu nggak perlu, yang perlu itu tegas.. TegaS itu kepanjangannya = “Tega Sekarang”.. Yes, mending gw tega2in aja sekarang daripada ntar mereka “klemar-klemer” pas masuk ke industri kreatif yang sesungguhnya.. 10 tahun lebih bergelut di industri kreatif, gw cukup paham kalo industri ini bukan untuk “lelaki kardus”, euh, tapi ada ceweknya juga ya, haha.. Ya udah deh; industri ini bukan …

getar menggetar..

“Saya merasa, kalo ngajar di kelas itu koq beda yah ??.. Rasanya jadi kurang semangat gitu..”.. Begitu kata teman yang juga seorang dosen.. Hmm, gw pikir gw doang yang ngerasain begitu kalo masuk tuh kelas.. Hehe.. Udah dari lama memang gw meyakini kalo alam semesta ini bekerja dengan dasar “energi vibrasi” atau getaran.. Jadi setiap orang punya pancaran atau getaran energi masing2, yang bisa aja berdampak pada dunia luar dirinya.. Kelas yang dimaksud temen gw itu adalah kelas yang isinya didominasi oleh mahasiswa yang malas.. Malas itu perasaan, adanya di dalam hati.. Dan getaran energi malas itu bisa terpancar keluar, kemudian mempengaruhi mahasiswa2 lain yang sekelas, atau bahkan dosennya juga (^_^!).. Menurut McCraty dkk (2015) dalam “Science of the heart, exploring the role of the heart in human performance”, jantung (hati) merupakan generator energi elektromagnetik yang paling kuat yang ada di dalam tubuh kita.. Medan magnet yang dipancarkan oleh hati 5.000 kali lebih kuat daripada yang dipancarkan oleh otak, dan bisa terdeteksi pada jarak sekitar 3 meter di luar tubuh fisik dari segala arah.. Gw …

tauhid sablonan..

Seorang artis ganteng ketangkep memakai dan nyimpen narkoba.. Setelah dia ketangkep, ada sejumlah foto2 masa lalunya yang beredar di medsos.. Salah satunya yang menarik perhatian gw, saat dia menggunakan baju bertuliskan “tauhid”.. Sempet pernah rame, jangankan di baju, tulisan “tauhid” banyak muncul dan dipertontonkan di beragam atribut lainnya.. Nah di situlah sayangnya, hanya tulisannya saja.. Implementasi substansial dari tauhid itu sendiri sepertinya malah tenggelam.. Jujur aja, gw sendiri nggak ngerti2 amat tentang tauhid.. Gw malah merasa belom bisa mengimplementasikan sepenuhnya.. Tapi ya sebego2-nya gw, gw ngerti kalo “pemahaman” tauhid bukan di baju, dan akal bukan di sorban.. Tapi gara2 kasus yang begini ini yang bikin gw tambah kepo.. Akhirnya baca2 lagi dah tentang Tauhid.. Ada banyak buku yang ngebahas mengenai hal ini.. Silahkan pilih saja mau baca yang mana, poinnya adalah diri ini jadi tambah mengerti tentang esensi, dan bukan hanya “kemasan”.. Ternyata buat gw pribadi, bahasan soal tauhid ini bisa dibilang berat (^_^!).. Ada referensi yang menuliskan, Tauhid itu ada 3 jenis.. (1). Tauhid Rububiyah: meng-esakan Alloh dalam perbuatan-Nya.. Seperti mencipta, memberi rezeki, menghidupkan, …