favourite, me|write, spiritual, think sotoy
Leave a Comment

gula tebu..

Gw dididik agama nih dari kecil.. Dan seperti cowok muslim pada umumnya, rutin juga dengerin ceramah Jum’at dan taraweh.. Gittuuu terus sampe beranjak SMA dan kuliah sarjana..

Sampe pada suatu titik saat kuliah itu, gw ngerasa ada yang aneh.. Sadar nih dapet ilmu agama dari kecil sampe sekarang.. Tapi koq ya gw ngerasa kesemua ilmu agama yang didapet itu kayak masih seperti “bongkahan mentah”.. Ibarat dapet pohon tebu, tapi belum bisa gw bikin jadi gula..

Namanya batang tebu, manisnya memang berasa sih.. Tapi kayak nggak bisa ter-konversi, dan kemudian jadi bisa dicampur dengan sesuatu yang lain.. Kalo gula kan bisa jadi kopi, teh manis, kolang-kaling, bahkan makanan2 pun banyak yang pake gula.. Emang pada pernah liat ??.. Ada kopi, atau teh, langsung ditancepin batang tebu gitu di gelasnya ??.. Gwakakak..

Itu kegelisahan waktu kuliah sarjana tingkat akhir.. Nyari penawar kegelisahannya ya di toko buku.. Karena saat kuliah itu, gw pas daftar jomblo lulus pun jomblo, jadi ada banyak banget waktu luang tersedia.. Lumayan sering tuh pulang kuliah “nemplok” di toko buku, apalagi jarak tokonya bisa jalan kaki dari rumah..

Saat itulah gw berkenalan dengan Tasawuf.. Meski cuman dari buku, tapi pemikiran2 ala Sufi ternyata banyak bisa menjawab kegelisahan2 gw.. Ibarat “mesin giling” yang mengubah batang tebu jadi butir2 gula.. Pengetahuan agama dari kecil, yang tadinya kayak bongkahan besar, jadi bisa “diparut” dan bisa “dicampur” ke beragam aspek keseharian hidup..

Kadang kita nih, knowledge agamanya gede, tapi outputnya malah kecil.. Misal, tau banget ada perintah Iqra’, baca, tapi malah nggak banyak baca.. Padahal itu perintah yang dateng duluan sebelum sholat dan puasa..

Contoh kasus yang masih anget: Tau kalo iman itu cabangnya banyak, dan tau kalo salah satu cabangnya itu menyingkirkan duri dari jalanan, supaya orang lain nyaman dan nggak terganggu.. Lah ini malah menjadikan dirinya sendiri “duri”, dan meletakkannya dengan sengaja di jalanan arah ke airport, bikin macet dan bikin banyak orang terganggu..

Dalam tasawuf, kebenaran sejati itu nggak bisa dimiliki manusia.. Benarnya banyak orang pun nggak bisa dibilang kebenaran sejati.. Bagi para sufi, kebenaran sejati justru hal yang bisa jadi pencarian di seumur hidupnya..

Manusia hanya bisa menafsirkan “percikan” kebenaran dari Tuhan dengan akalnya masing2.. Jadi, ya bisa beda2.. So, para sufi tidak memamerkan kebenaran, tapi dijadikannya bekal “tebu” untuk dirinya sendiri, yang outputnya menjadi “gula” AKHLAK yang baik, dimana banyak orang bisa merasakan manisnya..

Seorang sufi berkata: “Jangan menyuruh orang berbuat baik, berbuat benar, tapi ciptakanlah situasi dimana kita menjadi bisa menikmati kebenaran dan kebaikan..”

Ukh.. Daalllleeemmm..(^0^!)…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s