All posts tagged: mikir

gelap2 koq baca..

Belum lama ini taraweh di mesjid, sang ustad bawain ceramah yang cukup keren.. Beliau ngasi penjabaran, atau mungkin lebih tepatnya “pertanyaan” tentang wahyu pertama Iqra’ yang belum pernah terlintas di kepala gw sebelumnya.. Kenapa kok wahyu pertama Iqra’ itu turunnya di dalam gua, dan di malam hari pulak ?? Dimana indera penglihatan kita justru nggak bisa berfungsi secara maksimal.. Malem hari di dalem gua kan gelap.. Eh malah disuruh baca !!.. Begimana coba ?!?.. Apa maknanya ??.. Kan secara umum, dalam gelap gulita begitu, lebih logis kalo wahyu pertama itu “dengar”, bukan “baca”.. Saat mati lampu, kita masih bisa teriak2 kan supaya sekitar kita dengar: “Paraah, lilinnya banyaak, koreknya kagak adaaa..!!” (Pengalaman pribadi..).. Menurut si ustad, ternyata pertanyaan diatas sudah menjadi perbincangan para ulama terdahulu.. Mereka membahas makna proses turunnya wahyu pertama (“gelap2an” malah disuruh baca ini), dengan mengaitkannya pada indera manusia.. Si ustad bertanya: “Ada berapa jumlah indera yang aktif saat kita membaca ??”.. (Dalam konteks membaca buku, karena seakan ada standar kalo buku itu diciptakan untuk dibaca..) Waktu itu di kepala gw ya …

kurung pandang = kurang..

Sejumlah hal yang dulunya gw anggap “oke”, sekarang malah gw pinggirkan jauh2.. Kenape ye kok dulu gw bisa “culun” begitu ??.. Bisa jadi gara2 hal2 di bawah ini: (1.) Dulu masih kurang baca !!.. Wahyu pertama Iqra’ memang luar biasa.. Faktanya pun ada: negara2 maju masyarakatnya punya minat baca yang tinggi.. Apalah artinya jumlah orang kalo pada nggak baca buku ??.. Ya kayak buih di lautan.. Emang banyak sih, tapi nggak ada “isi”, gampang terombang ambing, kena angin dikit aja meletus.. Lucu kalo ada yang ngaku2 ulama ngomong: “Jangan baca ini itu, jangan nonton channel sini sono”.., dan sejenisnya.. Seakan menganjurkan orang pake kacamata kuda.. Jadi nggak bisa ngeliat “bandingan” atau sudut pandang yang lain.. Ibarat orang hanya tau ketoprak, lantas ngomong bahwa ketoprak is the best, nggak perlu tau yang lain, pokoke always ketoprak !!.. (2.) Dulu gw masih kurang mikir..!! Baca doang tapi nggak dipikirin hingga paham bener apa yang dibaca, ibarat makan cuman dikunyah, tapi nggak ditelen.. Buya Hamka menyatakan; “Salah satu guna akal itu untuk membanding2kan”.. Kalo taunya ketoprak doang, mau …

dasar setan..

Dulu temen gw pernah ada yang ngomong kurang lebih begini: “Gie, selingkuh tuh bisa kejadian kalo dua2nya ‘setan’.. Kalo salah satunya orang ‘bener’, nggak mungkin jadi dah tuh selingkuh..” Logikanya bener juga sih.. Soalnya diantara dua orang yang berselingkuh, kalo salah satunya orang ‘bener’, dia pasti akan ngingetin yang satunya.. Misal salah satunya udah punya pasangan atau berumah tangga, si orang ‘bener’ normalnya akan berkata: “Hei, gw nih (atau elu tuh), udah bini / suami orang..”.. Si orang bener bakal ngingetin, kalo ada sesuatu yang nggak bener, atau berpotensi timbulnya dosa di situ.. Yang gw heran, kok ya bisa puluhan orang dengan mudahnya rame2 buat rencana nilep uang rakyat melalui proyek bernilai triliunan.. Padahal kalo ada beberapa saja orang ‘bener’ di situ, ngingetin “Hoi, ini duit rakyat loh, bukan duit engkong lu..”.. Bisa aja beda cerita.. Walau tetep sih, gw nggak seyakin itu.. hehe.. Gw nggak mau berprasangka buruk.. Apa iya di “situ” tuh dominan orang2 ‘setan’nya ??.. Tindakan korupsi berjama’ah itu gokil.. Manusia2 tanpa rasa malu, tanpa kepedulian, dan sepertinya sama sekali nggak inget …

teori ah..

Belakangan ini otak gw berasa “gosong”.. Sampe2 komitmen nulis postingan seminggu sekali pun sempet gw langgar.. Mungkin gara2 emang lagi banyak kerjaan.. Atau mungkin juga karena kebanyakan baca buku2 teori untuk update materi ajar.. Di sebuah buku creative thinking, gw pernah baca, untuk bikin sesuatu yang bagus terus menerus itu emang bisa menjadi “beban” bagi otak.. Akibatnya, otak ribet, penuh informasi, tapi nggak bisa dikeluarin, persis kayak makanan mateng yang nggak diangkat2, dan akhirnya jadi gosong..!! Walau bagaimanapun, gw tetep suka banget baca2 teori sains.. Terlebih buku2 terbitan luar.. Dulu, dosen gw yang S3-nya cumlaude jebolan UI pernah bilang, kalo tulisan penyajian teori orang2 sini tuh sukanya muter2.. Hehe.. Menurut beliau, kultur orang timur untuk nulis atau berteori, memang berbeda dengan kultur atau cara pandang orang barat.. Barat itu lebih sering nggak banyak beropini dalam menyajikan teori2.. Sedangkan kultur timur biasanya lebih “seneng” untuk menambah opini.. Mungkin Itulah kenapa, kalo gw perhatiin, banyak buku2 teori sains barat, untuk satu bab saja, rujukan / referensinya bisa puluhan buku, (yes, cuma untuk satu bab !! ).. Beda …

informasi & kreativitas..

Diluar dugaan, di semester ini gw dikasi amanat untuk ngajar mata kuliah kreativitas, selain mata kuliah “langganan” yang udah biasa gw pegang.. Cukup tertantang sih, karena pastinya gw jadi buka2 buku kreativitas lagi, dan cari artikel2 baru tentang kreativitas biar tetep update.. Yang gw suka dari kreativitas, dia itu ilmu yang “fluid”, bisa ditarik ke mana2.. Dan luas banget, masih banyak menyimpan misteri serta ketidakjelasan, namun tetep asyik buat diikuti.. Karena di era sekarang, kreativitas bisa masuk dalam resep kesuksesan.. Bisa dibilang orang2 yang sukses / berhasil pastilah orang yang kreatif.. Ternyata cukup sulit meneliti kreativitas dari perspektif kognitif / proses berpikir.. Robert & Lauretta (2013) dalam “Cognition – From Memory to Creativity” menyatakan: salah satu penghalang studi kognitif kreativitas adalah subjektivitas.. Sebagian ilmuwan berpendapat kalo kreativitas sangatlah subjektif, sangat bergantung pada individunya.. Buktinya, nggak sedikit kan kreator yang kesulitan menjawab pertanyaan “Dapet ide karyanya darimana ??”.. Hehe.. Gimana mau ditelaah secara objektif kalo banyak dari objek penelitiannya udah “galau” gitu..?? Sampai sekarang pun para ilmuwan masih sulit mendefinisikan kreativitas secara lugas.. Sawyer (2012), dalam …