All posts tagged: ilmu

positive vibes..

Makin ngerasa “Waw!!” dengan Indonesia ini.. Karena makin banyak prestasi yang membanggakan.. Udah lama gw mikir: sebetulnya negeri ini memendam banyak potensi hebat sejak dahulu, cuman sayang sempet ‘salah urus’ aja selama puluhan tahun.. Mampu membangun sirkuit bertaraf internasional menjadi salah satu bukti kemampuan negeri ini.. Suksesnya event Internasional di sirkuit baru Mandalika ini pun bener2 bikin rame medsos dunia.. Dan di Minggu malam kemarin, untuk penggemar badminton, ada lagi hal yang bikin hati ini bangga.. Terjadi All Indonesian Final Ganda Putra di All England 2022.. Gimana nggak seneng hati..?? All England itu turnamen bulu tangkis cukup bergengsi dan tertua di dunia yang dimulai sejak tahun 1899.. Dan yang tampil di Final ganda putra kemarin, semua pemainnya berasal dari Indonesia.. Hebatnya lagi, pemain debutan dari Indonesia berhasil meraih juara, setelah mengalahkan seniornya sendiri.. Bayangin bro, baru pertama kali ikutan, langsung jadi juara !!.. Mantabh lah tuh Bagas Maulana dan Shohibul Fikri.. Kayaknya belum ada nama ‘julukan’ buat mereka.. Tapi yang jelas mereka berhasil mengalahkan senior2nya: ‘Minions” dan ‘The Daddies’.. Senior2nya juga pasti bangga karena tradisi …

ngaso selingan..

Bayangin berada di posisi seperti ini: Di hari Jum’at alias weekend, dari pagi udah ada rencana mau ‘teng-go’ (jam 5 teng langsung go).. Eh, sekitar jam 3 sore, tiba2 ada brief mendadak dari klien atau atasan yang minta sumbang solusi2 untuk dua masalah kreatif.. Masalah kreatif dalam artian: subjektif, nggak ada bener salahnya.. Pokoke yang paling penting solusinya unik, orisinal dan nggak biasa.. Karena udah pengen banget ‘teng-go’, dan waktu sampe jam 5 tinggal dua jam lagi.. Dari ketiga pilihan cara di bawah ini (terkait pengaturan waktu), mana yang akan dipilih ??.. (1). Membagi total waktu 2 jam menjadi dua bagian.. Satu jam pertama untuk masalah kesatu, dan satu jam kedua untuk masalah kedua.. (2). Berpindah2 menyelesaikan masalah pertama dan kedua dengan waktu yang teratur, atau sudah ditentukan sebelumnya.. Misal: setiap 15 menit sekali, melakukan ‘switching’ atau pindah masalah.. (3). Berpindah2 masalah sesuka hati aja.. Nggak perlu pake waktu yang teratur.. Pokoke kapan pengen pindah masalah, ya pindah aja.. Jadi misal kalo lagi ‘hot’ di masalah pertama, ya bisa 30 menit atau lebih di situ.. …

pikirin now..

Hyaaarrgh, Omicron oh Omicron.. Naek lagi dah kasus kopit.. Padahal anak gw yang kelas 4 SD kemaren itu udah seneng banget bisa sekolah tatap muka, dan ketemu langsung temen2 sekelasnya.. Udah berjalan beberapa minggu offline, tapi sempet juga tauk2 di ‘cancel’.. Pernah malem2 dikabarin, kalo besok harus online dulu, karena satu kelas 2, semua siswanya harus di tes kopit.. Soalnya dicurigai ya kena si Omicron ini.. Minggu kemarin sempet offline lagi.. Pas hari Kamis malem, udah seneng2 katanya besok di kelas mau bikin layangan.. Eeh, besok subuhnya dikabarin, offline-nya di cancel, karena ada guru yang sakit.. Tampak raut kecewa di muka anak gw.. Dan sampe sekarang akhirnya sekolahnya online lagi.. Sebetulnya gw pun agak2 kecewa.. Karena di ujung tahun kemarin, kasus2 kopit semakin turun, dan yang positif pun cuma ratusan, berharap bisa ngajar lagi di kelas.. Ternyata eh ternyata, kenyataan berkata lain.. Kasus Omicron melonjak tinggi.. Online lagi dah ngajarnya.. Tapi ya sudah lah, mau begimana lagi.. Kalo mau berpikir positif, sebagai orang yang beragama, umumnya pikiran yang keluar itu: Tuhan pasti punya maksud atas …

ricari dulu..

Sekarang, penggunaan mesin pencari di internet (seperti google), udah jadi hal yang sangat lumrah.. Dipakenya juga bisa buat macem2: untuk nyari pengetahuan baru, buat nyari jawaban tugas anak kelas 4 SD, bahkan buat nyari link untuk debat di grup WA.. Ada kan ya, yang kalo debat/diskusi di grup WA gitu, sukanya kirim link hasil googling, dan bukannya ngasi hasil pikirannya sendiri.. Akhirnya jadi ‘berbalas link’.. Terus dengan cuma ngasi link begitu, terkadang seseorang sudah ngerasa dirinya pintar.. Berbeda dengan baca buku atau debat langsung tatap muka, mengandalkan link kayaknya lebih ‘effortless’.. Berbekal kemudahan pencarian informasi ini, seseorang berkesan menjadi lebih mudah untuk ‘tau segalanya’.. Yang umumnya sifat ‘tau banyak’ ini hanya melekat pada mereka yang kutu buku atau beneran pintar.. Di barat sono, ada sebuah studi yang menyimpulkan: fitur pencari di internet bisa membuat seseorang berpikir dirinya lebih pintar daripada yang sebenarnya.. Matthew Fisher dari Yale University telah mensurvey ratusan orang untuk kemudian bisa sampai pada kesimpulan tersebut.. Hasil studinya ini dipublish pada Journal of Experimental Psychology.. Fisher membuat dua kelompok, yang satu boleh buka2 …

beyond fixedness..

Di Olimpiade Tokyo kemaren, muncul beberapa nama saintis yang berhasil meraih medali.. Yang cukup mencolok itu Anne Kiesenhofer dari Austria.. Seorang Ph.D matematika terapan, peneliti sekaligus dosen.. Tapi siapa sangka, wanita 30 tahun ini “galak” saat ngegenjot sepeda.. Saking galaknya, medali emas di nomor Road Race disabetnya.. Ini WOW banget !!.. Karena ya beda jauh kan ‘medan perang’nya.. Kalo saintis kebanyakan ngabisin waktu di laboratorium, dan kalo olahraga ya di lapangan.. Yang satu lebih ke otak, satunya lebih ke otot.. Muncul juga beberapa nama sainstis lain, namun mereka gagal meraih medali.. Tetep aje sih, ilmuwan bisa berlaga di Olimpiade, itu luar biasa.. Jadi kepikiran gimana mereka itu “memandang” dirinya sendiri.. Umumnya kan, seseorang memandang atau “melabelkan” dirinya berdasarkan latar belakang pendidikan (gelar), yang kemudian bisa “berfungsi” di dalam pekerjaan (jabatan / profesi).. Atau banyak juga yang melabelkan dirinya berdasarkan apa yang paling banyak dilakukan dalam hidupnya, atau pekerjaannya selama ini, walaupun tanpa pendidikan formal.. Kan ada pengusaha, atau trader tanpa ‘sekolah’.. Tapi karena ‘kesehariannya’ di situ, ya jadi cocok deh.. Ada istilah ‘Functional Fixedness’ dalam …