All posts filed under: favourite

ikigai.. ikigai..

Seorang motivator ada yang menulis begini di dalam bukunya: “Saat2 paling menakutkan bagi saya itu adalah saat dimana saya kehilangan fokus..”.. Gw pikir ini oke juga.. Jadi kebayang saat bangun tidur, gak tau mau ngapain, di tempat aktivitas bingung mau ngerjain apa, dan ujung2nya kalo nggak produktif terarah, ketidak pastian jadi semakin besar.. Terus supaya mudah fokus gimana ??.. Ya yang paling gampang, dengan punya tujuan jangka pendek.. Dan kalo tujuan jangka pendeknya merupakan “bagian2” kecil dari tujuan jangka panjangnya, itu akan lebih bagus..  Di buku lain malah ada yang bilang kalo penetapan tujuan hidup itu adalah masalah hidup dan mati.. Sekaligus juga menunjukkan kemampuan seseorang untuk mendapatkan makna dari pengalamannya selama dia menjalani hidup.. Mungkin ini yang jadi penyebab pas waktu kita masih SD, kalo ditanya cita2nya apa, jawabnya seringkali dokter, pilot, insinyur, dan sejenisnya yang sebenernya kita sama sekali gak paham tentang profesi tersebut.. Karena penetapan tujuan terkait dengan pengalaman hidup.. Yah tau sendiri lah, hehehe.. Anak SD, pengalaman hidupnya seberapa sih ??.. Wong ingus aja masih dielapin.. hihi.. Berbeda dengan mereka yang …

energi harapan tujuan..

Pernah liat seseorang yang kesannya “nggak ada matinya” ??.. Energinya kayak gak abis2, selalu aja ada tenaga untuk ngerjain sesuatu dalam waktu yang lama, dan jangka panjang pulak.. Sampe2 kitanya jadi mikir, nih orang dapet energi dari mana seh ??..   Kalo boleh berspekulasi, gw bisa bilang biasanya orang2 yang kayak gitu itu orang2 yang udah punya tujuan yang jelas.. Gw juga meyakini perasaan penuh energi kayak gitu bisa dialami sama orang yang udah punya peta jangka panjang yang udah di”break down” secara cermat ke dalam peta jangka pendek.. Lantas energi pun datang.. Loh ?!? Energi darimana ?!? Emang ada hubungannya antara tujuan dan energi ??.. Secara tidak langsung ada, cuman kurang satu elemen aja, yakni HOPE atau harapan.. Umumnya orang2 yang udah punya tujuan, sangat2 berharap tujuannya bisa benar2 tercapai.. Terlebih kalo tujuannya itu jelas2 bisa dibuat “terpampang” di depan mukanya atau di dalam kepalanya tiap hari.. Jadi hubungannya begini: ada tujuan = ada harapan = ada energi.. Terdengar Absurd ?? Ada bukti ilmiahnya loh.. Di tahun 50an, lulusan Harvard: Curt Paul Richter dan …

your life, your orbit..

Kalo diperhatikan lebih dalam di alam semesta ini, banyak hal yang sifatnya “siklus”, perputaran, atau alur pengulangan, yang menandakan adanya “kehidupan” di situ.. Contoh, aliran darah dari dan menuju jantung.. bukankah itu alur perputaran ?? Bukannya dengan adanya hal tersebut manusia dan hewan bisa hidup..?? Kalo tumbuhan gimana ??.. Kayaknya sama juga deh.. setiap hari mereka memanfaatkan sinar matahari untuk berfotosintetis.. Itu juga bisa dibilang pengulangan rutin kan.. Fenomena alam juga seperti itu.. Liat gimana siklus rantai makanan, siklus turunnya hujan, dan berputarnya planet2 mengelilingi matahari.. Bahkan dalam agama Islam pun sama, minimal sholat lima waktu tiap hari, ini juga kan bisa dibilang siklus pengulangan harian.. Dan yang keliatan banget, ya Thawaf mengelilingi Ka’bah, itu jelas banget “nyata” gimana berputar pada “orbit” seakan adalah sebuah pesan dari Alloh yang mesti dimaknakan oleh manusia.. Siklus / perputaran adalah pengulangan, dan pengulangan adalah rutinitas.. Bisa dimaknakan, untuk membangun sebuah kehidupan yang “sehat” diperlukan sebuah rutinitas yang positif, yang tidak keluar dari jalur / orbitnya, dan dijalankan secara konsisten.. Lihatlah gimana kita “hidup”.. Hampir sebagian besar dari kita …

Islam & Jeet Kun Do..

“Islam datang bukan untuk merubah budaya leluhur kita jadi budaya Arab, bukan aku jadi “ana”, kamu jadi “antum”, saudara jadi “akhi”, tetapi kita harus pertahankan milik kita, kita serap ajarannya, bukan budaya arabnya..” – Gus Dur – Udah lama banget quotes dari Gus Dur ini ngalor ngidur di kepala guwa.. Karena, sejak dulu gw kuliah sarjana, mereka2 yang saling memanggil dengan ana, antum dan akhi itu banyak banget berseliweran di depan gw.. Dan dulu gw ngeliat itu sebagai hal yang cukup oke.. Tapi sekarang seiring bertambahnya pendidikan dan bacaan, lagi2 gw berubah pikiran.. Gw kembali “menggeser” apa yang dulu gw anggap oke itu.. Sekarang gw ngeliatnya kok berbuat seperti itu malah berkesan jadi ‘menyerap’ budaya arab dan menenggelamkan budaya sendiri.. Karena makin ke sini gw paham kalo Islam bukanlah arab.. Kalo Rasul diturunkan di Tiongkok, bisa jadi mereka2 yang menganggap Islam adalah budaya arab saat ini akan memakai baju tradisional China, dan saling memanggil dengan ngkoh & enci.. Persis kayak di mangga dua, hehe.. Karena Islam adalah agama, bukan budaya.. Dari banyak referensi, sederhananya budaya …

sederhana saja..

Dalam desain grafis, desain yang sederhana umumnya berwujud tampilan yang efektif, efisien dan tepat sasaran.. Dalam dunia seni dan desain, tidak sedikit yang menjadikan kesederhanaan sebagai senjata andalan.. Karena selain bisa berkesan “bersih”, rapi, juga bisa menimbulkan beragam penafsiran yang luas.. Lihat aja desain2 produk dan visual dari produk Apple.. Kesederhanaannya bisa membuat penafsiran imajinasi orang lari kemana2.. Itulah kesederhanaan, tidak bisa diremehkan, dan tidak bisa dibilang akan kalah dengan yang kompleks.. Terlebih kalo ditenagai dengan konsep yang kuat & matang.. Kalo ditarik ke permasalahan kehidupan, banyak orang yang terkesan memperumit masalah2 kehidupannya sendiri, dan bukannya menyederhanakan.. Contoh, untuk mahasiswa, mau lulus kuliah cepet dengan nilai bagus, solusinya kan sederhana: belajar / latiihan yang rajin secara konsisten.. Tapi berapa banyak yang kemudian menambahkan: malas, bolos, pacaran, ikut idol2an, ngerjain project berduit (hehe), dan lain sebagainya, yang jelas2 malah memperumit, alias tidak jadi sederhana lagi… Untuk yang pengen hidup “damai” secara umum, atau pengen jadi kaya, dari banyak buku, bisa dilihat “pola” rumusnya pun bisa dibilang sederhana: Jujur, manajemen diri yg baik, bekerja keras, dan terus …