All posts filed under: me|write

tulisan guwa sendiri

di tengah aja..

Saat remaja, ada temen yang gandrung banget sama sebuah grup band luar negeri.. Sampe2 kalo band itu atau salah satu personilnya gw jelek2in, dia jadi agak marah gitu.. Hihi.. Padahal kan cuman becanda, dan tuh para personil band juga nggak kenal sama temen gw ini.. Suka dan nggak suka berlebihan sama sesuatu itu emang nggak baik.. Kalo berada di ‘ujung’nya bisa jadi brutal.. Agak mirip dengan kasus ‘kesambet’ yang belakangan ini lagi rame.. Selalu mencoba untuk objektif, jadi gw selalu berusaha ada di ‘tengah2’, nggak mau ada di ujung garis suka atau tidak suka.. Melihat faktanya: ya si tokoh yang bilang kesambet itu memang salah koq.. Menyebut nama orang lantas menyamakannya dengan sesuatu yang bisa berasosiasi negatif di depan banyak orang, jelas jatohnya kurang etis.. Namun ya itulah manusia.. Tempatnya salah dan lupa.. Tapi video minta maap-nya kok malah nggak nyebut nama orang yang dia sebut waktu kesambet.. Hehe.. Padahal di salah satu bukunya menganjurkan, kalo udah berbuat salah sama orang, ya sebaiknya minta maaf dulu langsung ke si orangnya.. Cak Nun ini salah satu …

obsolescent..

Ada satu tokoh Tiongkok yang gw favoritin.. Namanya Laozi atau Lao Tzu.. Beliau seorang filsuf sekaligus penyair.. Pemikiran2nya cukup unik dan ‘enak’ untuk dibawa merenung.. Sebagai pendiri Tao, Laozi dikenal sebagai pemikir yang idealismenya itu kepengen mewujudkan perdamaian, jadinya lebih ke mementingkan ikatan empati antar sesama manusia.. Kalo ditelusuri lebih jauh, ada referensi yang menyebutkan bahwa Laozi hidup di zaman yang sama dengan Konfucius (1551-479 SM).. Saat itu Laozi berumur jauh lebih tua dari Konfusius.. Diceritakan Konfusius pernah bertemu dengannya saat Laozi sedang bekerja sebagai kurator arsip kerajaan.. Gw nggak tau mana yang bener.. Tapi ada buku yang menyebutkan kalo mereka berdua seakan punya hubungan akrab, bahkan berkesan seakan2 Konfusius ‘belajar’ dari Laozi.. Tapi ada juga yang menyebutkan kalo hubungan mereka berdua ya hanya kenalan biasa saja.. Bahkan punya perbedaan pandangan yang cukup besar, terutama soal adat kebiasaan ataupun pemikiran2 dari para pendahulu mereka.. Anehnya, ‘ending’ dari cerita ini sama, si Laozi memberi nasehat kepada Konfusius.. Salah satu nasehatnya kurang lebih begini: “Yang kau pelajari dan kau ajari ke murid2mu itu adalah pemikiran dari orang2 …

synchronize..

Pernah pas pinjem mobil seseorang, terus nyetel radionya, eh ternyata yang muncul langsung saluran radio religi.. Lagi ceramah satu arah gitu deh.. Ntah kenapa, saat itu gw memutuskan untuk ngedengerin.. Nggak nyangka, mosok si penceramah kurang lebih ngomong gini: “Akal itu wadah, bukan alat.. Jadi cuman buat nyimpen aja, bukan buat dipake.. Kalo mau dapet ilmu tentang mobil, ya tanya sama montir mobil, simpen aja di kepala, jangan dipikirin..” What ?!?!.. Radio apa pulak ini ??.. Hehe.. Mosok ilmu ataupun informasi jangan dipikirin ??.. Wong di Qur’an itu banyak anjuran untuk merenung atau Tafakkur koq.. Lah ini fungsi akal malah disuruh dimatikan.. Sungguh ajaran yang aneh.. Menganggap penceramah selalu benar, tentu saja akibatnya bisa kacau.. Padahal kita sama2 manusia, yang sama2 bisa salah dan bisa keliru.. Di sinilah perlunya tafakkur.. Menurut Al-Ghazali dalam “Tafakur sesaat lebih baik dari ibadah setahun”, yang dialih bahasakan oleh Abdullah bin Nuh (2014), Tafakkur-lah yang menjadi prinsip dan kunci segala kebaikan.. Karena hasil tafakkur adalah ilmu.. Dan ilmu bisa mempengaruhi kondisi hati, lantas berpengaruh pada amalan anggota badan.. Ada juga …

nulis knowledge..

Beberapa waktu lalu, dapet ucapan Happy Anniversary dari WordPress, karena udah 10 tahun ngeblog disitu.. Sebelumnya di Multiply.. Dulu waktu masih jomblo masih bisa seminggu dua kali posting.. Lama2 jadi seminggu sekali.. Makin ke sini dua bocil udah jadi pada “berumur”, udah pada bisa lari2an ke kantor yang emang literally ‘nempel’ sama rumah.. Jadinya ‘distraksi’ pun bertambah.. Kalo bocil2 udah pada maen ke kantor, mereka pun pada berulah, noise merambah, barang2 kantor berpindah, mood berubah, dan konsentrasi gw pun pecah..!! (^_^!).. Gwakakak.. Sadar diri sih, masa2 kayak gini tuh nggak akan bisa berulang.. Jadi kadang yaah, ngeladenin mereka maen pun masuk prioritas level atas.. Jadwal ngeblog pun jadi keganggu.. Inget pas mulai ngeblog dulu, awalnya buat numpahin uneg2, terus berkembang jadi buat ‘nyatet’ hasil bacaan2.. Yaa kali aja sekaligus bisa berguna buat orang lain.. Dulu pas kuliah sarjana ada satu kalimat Buya Hamka yang kurang lebih bunyinya gini: “Orang yang pinter tapi cuman buat dirinya sendiri, sama aja dengan orang bodoh..” Kalimat itu men-trigger gw untuk berpikir.. Gw nggak pinter2 amat sih, merasa bodoh malah, …

tinggal pilih aja repot..

Pencoblosan capres masih dua tahun lagi.. Tapi ada juga ‘fans’ yang udah mulai sebar2 keunggulan jagoannya di medsos.. Kalo di medsos mah terserah dah, gw nggak keganggu.. Tapi kalo di grup WA, gw termasuk orang yang merasa terganggu.. Apalagi nge-sharenya di grup keluarga.. Males nanggepin-nya.. Mau keluar nggak bisa, mau tetep di dalem juga jadi lelah.. (>_<!).. Kalo sudah ngefans secara taklid buta memang susah.. Padahal ahli politik bukan, ahli keuangan negara bukan, dukun juga bukan.. Dalam kehidupan, harmoni atau keseimbangan itu penting.. Ciptaan2 Tuhan pun seimbang/harmonis (QS.67:3).. Tinggal “dibaca” aja.. Ada siang ada malam, ada panas ada dingin, ada keras ada lembut, dsb.. Maksud gw, kalo mau jadi ahli politik ya sekalian aja share semuanya biar imbang.. Dari dulu yang di-share baik2nya si jagoannya doang.. Sementara yang lawan-nya di jelek2in.. Karena hanya melihat sepihak, si jagoan dia jadi super duper sempurna tanpa cela, dan si ‘musuh’ habis2an dicela.. Pendek kata: nggak seimbang, atau nggak adil dalam menshare informasi.. Katanya pengennya masuk surga.. Kan surga bagi orang yang bertakwa.. Dan berlaku adil itu lebih mendekat …