All posts filed under: me|write

tulisan guwa sendiri

lihat + knowledge..

Semester baru udah mulai.. Mulai dah sibuk meng-update materi ajar.. Apalagi matkul yang gw pegang di semester ini juga berkaitan erat dengan media.. Dan irisan media dengan desain grafis juga cukup ‘lebar’.. Sekarang di era new media ini, ada beberapa hal baru yang muncul dalam konteks grafis.. Seperti NFT, misalnya.. Kalo gw mau menjelaskan tentang NFT di kelas, tentu nggak bisa langsung ke NFTnya, tapi harus mulai dari crypto atau blockchain-nya.. Ini yang bikin repot, karena gw nggak sepenuhnya paham tentang crypto, dan ini yang harus gw cari tau.. Supaya paham tipis2 lah.. Paling nggak secara mendasar diupayakan bisa dapet gambar besarnya.. Jadi ya mesti baca2 lagi.. Hal baru yang menarik lainnya adalah hadirnya AI berkemampuan “generating images” seperti DALL-E, dan tentu saja yang sempet cukup bikin heboh: MidJourney.. Ini juga gw harus cari tau lagi dampaknya pada desainer grafis ataupun para seniman / ilustrator.. Asyik juga ngikutin perkembangan kayak gini, terlebih untuk hal yang bener2 baru yang belum bisa disimpulkan secara pasti ujungnya nanti akan kayak gimana.. Seperti ada ‘kue2’ baru yang layak dicicipi.. …

man iman..

Kemaren rame soal “Jangan temenan sama non-muslim, karena bisa menggerus iman..”.. Hehehe, lucu.. Bertahun2 jadi dosen, semua mahasiswa di kelas itu gw anggap sebagai temen.. Jadi kacau kan kalo pengajar ‘ber-paham’ model begitu.. Mosok gw jadi cuman boleh ‘nongkrong’ dan ngobrol sama yang muslim aja ?!?.. Fakta di kelas juga kejadian, yang non-muslim ada yang karya2 tugasnya lebih bagus, lebih rajin, dan lebih sering on-time masuk kelas.. Ketimbang mereka yang namanya pakai nama ala2 syari’ah.. Yaah, apalah arti sebuah nama.. Tapi mosok gara2 begitu iman gw jadi turun dan tergerus ??.. Pernah juga dulu gw ngebimbing karya tugas akhir mahasiswa Nasrani.. And you know what, dia karya tugas akhirnya membuat komik dari sejumlah ayat di kitab sucinya.. Sebagai pembimbing, ya karyanya harus gw baca lah.. Jadi tahu deh tuh: Matius, Yesaya, Kolose, Galatia, dll.. Membaca ayat2 / anjuran kebaikan dari agama lain, lantas apakah iman jadi turun ??.. Biasa aja tuh.. Justru gw jadi tambah yakin kalo pada dasarnya semua agama itu menyebarkan nilai2 kebaikan.. Di Qur’an kan memang sudah ada dasarnya juga, bahwa manusia …

WoWoWoW..

Tau Doraemon ??.. Pasti tau lah yaw.. Pertama kali punya serial komiknya terbitan Elex.. Belinya pake duit orang tua, ya wong belum punya income sendiri.. Akibatnya, karena tanpa ‘effort’ untuk dapetinnya, akhirnya ngerawatnya pun sembarangan.. Walhasil, banyak banget komik2 gw dari serial ini yang hilang.. Apalagi dulu ada masa2 banjir masuk ke dalem rumah.. Buku2 pun banyak yang jadi korban.. Makin abis dah tuh komik2 Doraemon.. Pas udah punya duit sendiri, dendam terlampiaskan.. Semua ‘serial inti’ komik Doraemon (sekitar 40an nomer) itu gw beli ulang.. Seinget gw sih komik Kungfu Boy juga gw beli ulang semuanya.. Hehe.. Kalap.. Time flies, gw pun jadi punya dua keponakan, mereka mulai pada bisa baca, kepincut juga sama komik Doraemon.. Akhirnya, karena udah punya banyak bacaan koleksi manga yang lain, gw hibahkan dah tuh semua komik Doraemon yang gw punya.. Berpindah rumah lah komik2 Doraemonku ituh.. Sekarang, itu ponakan2 udah pada kuliah.. Gw-nya pun udah punya anak sendiri.. Pas anak gw udah bisa baca, lah kesengsem Doraemon juga.. Ya gw bilang: dulu komik Doraemon papap udah dikasi ke mereka.. …

lengkap kompleks..

Bagi yang muslim, biasanya udah pada tau ada ayat Qur’an yang menyatakan: manusia diciptakan Tuhan dalam bentuk yang sebaik2nya (Ahsani Taqwim).. Ada yang menafsirkan ‘Ahsani Taqwim’ itu dalam konteks fisik, dan ada juga yang sampai ke tatanan spiritual.. Lagi2 dari perspektif tasawuf, gw dapet lagi penafsiran yang nggak umum.. Ada lagi versi penafsiran “Ahsani Taqwim” yang menyatakan bahwa manusia adalah makhluk yang PALING LENGKAP.. Lengkap dalam artian: ada banyak ‘ciptaan’ Tuhan yang lain yang disematkan ke dalam diri manusia.. Baik itu yang fisik ataupun metafisik.. Ada ‘binatang’ liar, ada ‘wadah tanah’ yang bisa ditanami ilmu, ada ‘tanaman’ yang bersifat tumbuh, ada setan / iblis yang menggoda, ada malaikat, bahkan ‘bagian’ dari Tuhan sendiri pun sudah dihembuskan ke dalam diri manusia.. Disadari atau tidak, semua ‘kelengkapan’ tersebut punya potensi untuk terus bertumbuh.. Mau rajin ‘menanam’ ilmu ya ilmunya makin banyak, atau mau ngasi makan nafsu ‘hewan liar’ ataupun setan terus, ya dia akan tumbuh.. Sampe2 Buya Hamka dalam sebuah bukunya menyatakan bahwa manusia bisa jadi ‘setan’ tanpa manusianya sendiri menyadari.. (^_^!) Nyambung sama pernyataan Quraish Shihab: …

pilihan familiar..

Di era musik streaming sekarang ini, ada buanyak buanget lagu yang bisa didengerin.. Jenis atau genre musik/lagunya pun sangat beragam.. Apple Music aja sekarang ini berani nge-klaim punya 75 juta lagu yang bisa diputer.. Entahlah kalo Spotify dan youtube music.. Tapi kenape ye, koq playlist gw itu isinya kebanyakan lagu lama ??.. Bukannya lagu baru nggak banyak sih, tapi kalo nambah lagu baru pun, biasanya jenis musiknya ‘mirip2’ gitu sama lagu lama yang gw suka.. Terkadang lagu2 yang didengerin saat kuliah atau awal2 lulus, malah sering diputer lagi dan lagi.. Bikin playlist isi lagu2 baru pun kayak nggak jauh2 dari yang model begitu.. Mungkin karena soal selera, tapi memang rasa2nya gw kurang bisa tune-in sama musik ‘jedag-jedug’ dan ajeb2.. Lagu Korea juga nggak masuk ke selera gw, tapi kalo lagu Jepang masuk banget.. Karena emang udah dari dulu doyan jejepangan.. Tapi ini kan bukan berarti lagu Jepang lebih bagus dari lagu Korea.. Sulit menilai lagu/musik secara objektif, selain karena selera, kalo dari perspektif Semiotik, manusia itu makhluk pemberi makna.. Disadari atau tidak, seringkali kita memberi …