All posts filed under: me|write

tulisan guwa sendiri

yakin tenang..

Kemarin sempet rame soal penendang sesajen.. Yaah, gw awam soal agama sih.. Paling tau ada ayat “Bagimu agamamu, bagiku agamaku..”.. Tapi dengan dasar satu ayat itu aja, tindakan model begitu udah nggak masuk ke logika gw.. Menyamakan tindakan tersebut dengan tindakan Nabi Ibrahim dulu pun, menurut Quraish Shihab sudah nggak relevan, karena Nabi Muhammad tidak mengajarkan menghancurkan berhala.. Malah turun ayat yang melarang memaki sembahan2 yang lain (QS.06:108).. Bayangin, memaki aja udah nggak boleh, apalagi melakukan ‘kontak fisik’.. Ya begitulah, kalau beragama nggak substansial.. Ada yang beranggapan, banyak orang sekarang ini beragama hanya untuk berkesan jadi religius, tapi tidak sampai pada tatanan spiritual.. Dari luar tampilan agamis, tapi spiritualnya nggak tergodok matang.. Mungkin akibat belajarnya maunya cepet dan instan.. Persis kayak goreng chicken nugget dengan api yang besar.. Iya sih cepet berkesan mateng, dari luar udah keliatan berwarna ke-emasan, tapi dalemnya masih banyak bagian yang mentah.. Atau mungkin juga karena terlalu semangat belajar agama, tapi salah cari guru, dan akhirnya kena2 doktrin ngawur yang malah mematikan akal.. Pahamnya cuman ada hitam dan putih, padahal hidup …

NoMaGer..

Akhirnya bisa ngeblog lagi.. Setelah selesai menilai tugas2 karya UAS 170-an mahasiswa.. Lucunya, ada mahasiswa yang berikir: cukup dengan mengumpulkan UTS dan UAS saja, tanpa ngumpulin tugas2 harian, maka otomatis bisa lulus.. Padahal sudah tau lah, kalo tugas2 harian itu porsinya 40% dari total nilai satu semester.. Masih aja bilang: “Mas, UAS-nya sudah saya kumpulkan loh..”.. Hehe.. Ya iya, tapi kalo dirata2kan secara total, nilai mutunya tetep keluarnya E.. Seakan2 dapet nilai E itu “ujug2”, atau kejadian yang tiba2 begitu saja.. Gw kurang ngerti sama logika yang model begitu.. Seakan nggak paham2 bahwa pembentuk masa depan adalah masa sekarang.. Ya kalo mau lulus di ujung semester, di semester berjalan mesti ngelakuin semua requirement untuk lulus dong.. Kalo mau makan telor ceplok, ya keluarin telor dari kulkas, pecahin telornya, goreng di wajan, dan angkat pas udah mateng.. Kalo telor terus2an ada di kulkas atau nggak dipecah2in, ya mana bisa makan telor ceplok.. Buat gw sih, yang paling penting itu sebetulnya adalah soal “gerak” atau upaya.. Kalo tuh seandainya mahasiswa tetep berusaha mau ngumpulin semua tugas2 yang …

absurd..

Nggak terasa, tahun 2021 udah mau ‘abis’ aja.. Untuk sebagian orang, waktu adalah uang.. Sebagian lagi: waktu adalah pedang.. Untuk sebagian yang lain lagi: waktu adalah amal.. Absurd bukan ??.. Baru dari ‘waktu’ saja, bisa muncul beberapa makna.. Mana yang benar ??.. Atau bisa benar semua ??.. Belum lama ini liat postingan humor di fesbuk yang isinya pertanyaan: kenapa ikan nggak bisa ngomong ??.. Jawaban scientist: “Karena ikan adalah binatang”.. Jawaban Teolog: “Karena Tuhan mentakdirkan begitu.”.. Jawaban filsuf: “Karena ikan2 itu memang nggak butuh bisa bicara..” Mana yang benar ??.. Ketiga2nya kah ??.. Absurd.. Dalam sebuah buku tentang warna, disebutkan warna kuning di sejumlah negara bermakna keceriaan, namun di Jepang maknanya adalah keberanian.. Lah di sini, maknanya berkabung / ada orang mati (bendera kuning).. Ini kalo ada orang Jepang jualan nasi goreng gerobakan di sini pake bendera kuning di gerobaknya dengan maksud simbol gagah berani, lantas gimana jadinya ??.. Calon pembeli bakal nanya: “Bang, itu nasinya udah pada meninggal apa gimana ?!?..” (^o^!)/ Ini yang gw suka dari filsafat aliran absurdisme.. Seakan memprotes kebenaran tunggal.. …

browser serrr..

Temen2 sekalian, web browser-nya pada pake apa yah ?? Explorer ? FireFox ? Michael Housman pernah melakukan studi ‘iseng’ tentang hal ini.. Kenapa iseng ?? Karena pada awalnya studi dia itu untuk mencari jawaban: kenapa sebagian pegawai Customer Servis bisa bertahan lebih lama ketimbang sebagian lainnya ? Housman dan timnya mengumpulkan data dari sekitar 30 ribu pegawai dari beberapa jenis perusahaan: pebankan, maskapai penerbangan, dan perusahaan telpon seluler.. Saat nyari2 petunjuk, Housman baru ‘ngeh’ ternyata timnya juga ngumpulin data mengenai web browser yang digunakan para pegawai CS.. Ide isengnya keluar.. Dia kepo: ada hubungannya nggak ya, antara pilihan penggunaan browser tersebut dengan keputusan berhenti kerja ??.. Dia sendiri pun nggak berharap akan menemukan sebuah korelasi di situ.. Dengan dasar keponya itu, akhirnya ia tetep menganalisa data2 tersebut.. Hasilnya ia jadi kaget sendiri.. Pegawai yang menggunakan Firefox atau Chrome ternyata bisa bertahan 15% lebih lama dalam pekerjaannya daripada mereka yang menggunakan Explorer atau Safari.. Dia berpikir: “Ah, paling juga kebetulan..”.. Tapi ya masih kepo, lantas dia analisa data absensi kerja mereka.. Ternyata polanya mirip: Pengguna Firefox …

hocus focus..

Belakangan ini lagi terhempas ‘badai’ koreksian tugas2 mahasiswa.. Gw pikir, diri ini sudah lumayan produktif.. Apalagi di saat WFH gini, nggak ada tuh kena macet pulang pergi ngajar.. Tapi ternyata kalo di-track bener2, gw nggak se-produktif yang gw kira.. Sadar begitu banyak distraksi dari dua bocil, notifikasi2 ‘tipe-halu’ (terlihat penting padahal semu).. Belum lagi distraksi dari dalam diri yang pengennya liat fesbuk bentar aja, eh malah jadi lama.. Milih2 lagu biar kerja tambah semangat, eh malah kelamaan milih2nya.. Hihi.. Gw jadi ngerasa perlu adanya ‘support’ lain yang bisa bantu untuk mempertahankan fokus.. Dan gw nemu aplikasi yang imut dan keren.. Namanya ‘Focus Plant’, available untuk iOS/Android.. Menurut gw, ini bentuk gamification yang cakep.. Bener2 sesuai dengan kaidah2 gamification di buku referensi.. Aplikasi tersebut, sederhananya seperti ‘focus-timer’ dengan game rules yang lucu: waktu fokus kita akan dikonversi menjadi ‘water’.. Dan ‘water’ itu nantinya bisa digunakan untuk menyiram dan menumbuhkan beragam tanaman yang imut dan lucu2.. Plus lagi tersedia beragam ‘land’.. Land-nya ada yang ijo subur, padang pasir, salju, dsb.. Masing2 land punya tanaman2 khas masing2.. Dalam …