All posts filed under: me|write

tulisan guwa sendiri

kreativitas ndak-populer..

Alhamdulillah selalu diamanatkan ngajar kreativitas untuk semester 2, tapi baru2 ini gw sadar, bahwa ada teori kreativitas yang nggak populer.. Gw cek2 lagi slide materi ajar gw, eh beneran.. Ternyata teori nggak populer ini hanya ada beberapa slide saja dari sekian ratus slide ajar yang gw bikin.. Ini apa beneran nggak populer, atau mungkin gw-nya aja yang males cari buku referensinya karena jarang ada ya..?? Hehe.. Tapi memang teori2 kreativitas ini nggak begitu diterima di kalangan psikologi akademis.. Mungkin karena inilah buku rujukan ilmiahnya pun sedikit.. Teori kreativitas yang gimana sih yang nggak populer ini ??.. Innih, teori yang menekankan bahwa: sumber kreativitas itu bukan “saya” si individu, tapi “Kita” – bersama Tuhan yang memanifestasikan diri-Nya di dalam diri manusia.. Ini kan sulit ya untuk pembuktiannya secara sains.. Apalagi ada banyak agama, ya bisa saja Tuhan-nya juga banyak, dan ujung2nya jadi subjektif banget.. Di sejumlah referensi yang gw temui, yang dominan itu ada 4 perspektif untuk bisa melihat kreativitas secara komprehensif.. Tapi ternyata ada satu perspektif yang memang selalu nggak ada di buku rujukan ilmiah …

tuh waktu..

Rekor baru lagi, diamanatkan ngajar 9 kelas untuk semester ini.. Wadau..!! Karena masih PJJ, ya sanggup2 aja sih.. Karena cukup bikin 1 video youtube untuk setiap sesi perkuliahan.. Karena ngajarnya semester 2 & 4, jadinya bikin 2 video per minggu.. Kalau pertemuannya di kelas, bakal mikir2 lagi ngajar 9 kelas.. Semester kemarin gw agak keteteran.. Semester ini nggak mau ngulangin lagi dah.. Yang banyak makan waktu itu meng-“asistensi” atau memberi feedback masing2 karya mahasiswa secara online satu per satu.. Sumpeh ini makan waktu bangeddhh.. Hehe.. Sementara, perminggu mesti menayangkan 2 video materi ajar yang durasinya rata2 kurang lebih satu jam.. Ada mahasiswa semester 2 (baru pertama kali gw ajar pake metode youtube gini) yang komentar: “Berasa nonton podcast yutub dah mas, sejam lebih, wkwkw..” Gw bales aje: “Ya iya lah, namanya juga video materi kuliah, kalo tiga empat menit mah, namanya video clip..”.. (^o^)/.. Bikin video juga makan waktu, apalagi nggak sekedar nge-“record”, tapi mesti editing juga.. Ngilangin scene2 dimana omongan gw yang belibet, dan terganggunya proses rekaman oleh suara2 tukang siomay, bakso, roti, dan …

rasa memiliki..

Melalui sebuah kebetulan yang aneh, gw “berkenalan” dengan teori Psikologi Adler.. Lucu sih, cuma gara2 sepenggal adegan dorama Jepang.. Adegannya ya saat seorang dosen mengenalkan sedikit teori Adler pada mahasiswanya di kelas perkuliahan.. Tapi satu teori yang gw liat secara kebetulan itu ternyata mampu mengusik kepo gw lebih dalem lagi.. Makin kepo, ya makin cari2 tau dong ya.. Lama kelamaan gw ngerasa, koq konsep2 Adlerian ini berasa bisa beririsan dengan filsafat dan Tasawuf.. Banyak hal yang gw anggap “cool” banget pada konsep2 aliran psikologi Adler ini.. Salah satunya; menurut pandangan Adlerian, yang disebut dengan “masyarakat” itu tidaklah hanya terdiri dari manusia saja.. Tapi kata “masyarakat” meliputi semua makhluk hidup, ataupun benda mati, dan seluruh isi alam semesta ini.. Wow !!.. Lanjut lagi: Dari perspektif Adlerian, sebaiknya seseorang mengajukan pertanyaan pada dirinya sendiri: “Apa yang bisa diri ini berikan kepada orang lain, atau masyarakat (dalam pengertian paragraf diatas tadi..)”.. Wow lagi !!.. Hehe.. Benar2 sebuah konsep yang “menuntut” perenungan serta “penyelidikan” terhadap diri sendiri yang dalam.. Psikologi Adler juga bisa menyentuh hal2 sepele yang nggak terduga.. …

cing kucing..

Anak gw yang cewek, kelas 3 SD, suka banget sama kucing.. Dulu sebelum PJJ, kalo gw jemput dia pas pulang sekolah, kadang kondisi dia pas “penjemputan” itu yaa lagi gendong2 kucing.. Atau maen2 sama kucing gitu deh.. Pernah suatu ketika pas kelas 2, pas bini’ gw jemput, eh dapet berita dari guru pramuka.. Si guru bilang: “Itu anaknya tadi nggak masuk kelas pramuka, dari tadi ngejar2 kucing terus..”.. Gyaaarggh.. Kelas 2 SD udah berani cabut dari kelas ?!?!.. Demi seekor kucing pulak !!.. Anak siapa ennnehhh ?!?!?.. Gwakakak.. Yaa, akhirnya ditegor lah sama kami orangutan.. eh, orang tuanya.. Sejauh ini, udah sekitar 4 anak kucing liar yang tauk2 dia bawa pulang ke rumah sepulang jajan atau maen2 di komplek.. Kadang digendong gitu aja bawanya.. Kadang tauk darimana dia nemu pot bekas, eh di dalemnya ditarok tuh anak kucing.. Dan kalimat pas ketemu babe-nye selalu sama: “Pap, boleh nggak aku pelihara dia ??..”.. (@_@!)… Pernah, entah anak kucing yang keberapa kalinya, dia bawa kucing yang menurut gw mukanya jelek.. Hehehe.. Bukan bermaksud menghina yaa, tapi gw …

hope-plus..

Dulu ada cewek yang gw kenal, pernah berucap kurang lebih begini: “Pokoknye nanti gw nggak mau nikah sama; pertama: cowok yang tentara, kedua: cowok yang ngerokok..!!”.. And you know what ??.. Di ujung masa lajangnya, dia menikah sama cowok yang tentara, plus perokok pulak !!.. Dapet Paket Combo !! Gwakakak.. Dari pengalaman pribadi, kasus model gini juga ada beberapa.. Dulu banget gw pernah ngomong ke beberapa orang: “Gw sih, kalo ntar punya duit, mending bangun rumah dulu, baru beli mobil.. Emang mobil bisa buat tidur apa ?!?..” Dan ternyata kenyataan berkata lain, urutannya jadi kebalik, gw beli mobil dulu, dan rumahnya belakangan.. Hyaha.. Saat jomblo dulu, pernah juga gw inget ngomong ke beberapa karyawan kantor: “Gw mau nyari jodoh tuh yang umurnya yaah, beda 5 taonan gitu dibawah gw.. Mentok lebih muda 5 taon deh, kalo udah lebih kayaknya kurang asyik..”.. Eeeh, lagi2 “ditabok” sama kenyataan.. Bini gw umurnya lebih muda dari gw jauh melebihi 5 taon.. Gwakakak.. Yaahh, itulah harapan atau Hope.. Bisa benar2 terjadi di kenyataan, atau malah kebalik 180 derajat.. Mungkin di …