All posts filed under: think sotoy

materi-materi-an..

Di sebuah WA grup, pernah ada yang nulis / copas gini: “Kerja keras tidak ada korelasinya dengan rejeki..”.. Pahahal, rejeki kan ada beberapa jenis yah, salah satunya; jenis rejeki yang datang karena usaha (QS.53:39).. Dalam hal rejeki berbentuk materi, atau kasarnya “duit”, kerja keras bisa sangat ada korelasinya dengan rejeki.. Amati saja, orang2 sukses / berhasil, selalu merupakan pekerja keras.. Meski bukan jaminan sukses, tapi gw meyakini, kalo kerja keras adalah syarat dari sebuah keberhasilan (dengan cara yang benar).. Kalo pake tipu2 atau pake hasil nyolong uang rakyat, atau lu anak orang super kaya 7 turunan 8 tanjakan 9 belokan, teori ini bisa nggak berlaku.. Sebagian orang memang ada yang berpaham: biarlah kalah di dunia, yang penting menang di akhirat.. Jadi semua yang berbau dunia atau materi dikesampingkan.. Tanpa sadar, keinginan untuk jadi “the best” nggak akan muncul, dan hidup tanpa prestasi pun nggak papa.. Padahal ada juga ayat tentang umat yang terbaik.. Jadi inget kalimat di sebuah buku: Dari 5 rukun Islam, cuman baca syahadat doang yang nggak pake duit.. Sisanya keempat2nya perlu duit.. …

rid murid..

Kadang gw suka iseng buka2 WA grup istri.. Kepo aja, apa sih yang biasa diobrolin sama “Mahmud Abas” (Mamah Muda Anak Baru Satu).. Euh, tapi bini gw anaknya udah dua yak.. Yah, Mahmud Udda dah.. haha.. Tumben2an, kemaren itu, gw liat obrolannya agak beda.. Ada emak2 yang bahas pengajian.. Dia bilang, kalo ikutan pengajian tuh bagusnya gurunya jangan cuma satu, kalo bisa malah beda2 tempat juga.. Biar ilmu & wawasannya tambah luas.. Dia juga bilang, salah satu guru ngajinya malah nganjurin untuk ngaji2 juga di tempat lain, cari guru yang banyak selain dia.. Waaw.. keren juga nih.. Arahnya udah asyik, supaya nggak taqlid buta, dan nggak “mengkultuskan” satu guru aja.. Hanya punya satu guru, satu “lingkungan”, bisa membuat seseorang menjadi taqlid.. Apalagi kalo si guru malah melarang baca ini baca itu, ikut pengajian sono pengajian sini, ujung2nya subjektif / satu perspektif, dan jadi merasa paling benar.. Bicara tentang guru, berkesan selalu berkaitan dengan murid.. Padahal kalo ditelusuri dari asal usul katanya, bisa nggak begitu loh.. Ada referensi yang menyatakan kata “murid” asal usulnya itu dari …

awasiotak..

“Dan pada dirimu sendiri, apakah kamu tidak memperhatikan ?” (QS.51:21).. Buat gw, salah satu yang menarik perhatian pada diri ini adalah otak.. Karena cara bekerjanya, masih sangat penuh misteri.. Ada sebuah kisah nyata.. Pernah ada pria yang bekerja di perusahaan pengemasan daging.. Jadi orang ini pekerjaannya memasukkan daging yang sudah dikemas ke dalam gerbong2 kereta api.. Setelah penuh, maka pintu gerbong akan ditutup rapat supaya dagingnya awet, dan kemudian langsung berjalan dikirim ke kota lain.. Suatu hari, ia menjalankan pekerjaannya seperti biasa.. Namun apes, entah gimana, saat mengisi gerbong terakhir, pintu gerbongnya tiba2 tertutup.. Ia menggedor2 pintu minta tolong, tapi nggak ada yang mendengar.. Lantas kereta pun berjalan.. Ia sudah berpengalaman 20tahun di situ.. Jadi dia tahu persis jumlah oksigen yang tersedia di dalam gerbong itu, dan berapa lama waktu yang tersisa untuknya sebelum kemudian akan mati kehabisan oksigen.. Dia juga tahu persis gejala2 yang akan terjadi pada tubuhnya saat kekurangan oksigen.. Dengan bermodal senter gantungan kunci yang kecil, dan buku jurnal di saku celananya, ia menulis pesan untuk keluarganya.. Keesokan harinya, kereta sampai di …

sumur mata air..

Kemaren di fesbuk, ada yang mengibaratkan Qur’an itu seperti open source.. Setelah dikritik via komen, eh ternyata dia salah pengertian, sebenarnya maksud dia itu bukan open source, tapi open access, bisa diakses oleh siapa saja.. Gyaha.. Terlepas maksud si orang sebenernya apa, namun mengibaratkan Qur’an sebagai open source, gw nggak setuju.. Gw bukan orang IT sih, tapi berhubung pernah terlibat project game aplikasi, ya dikit2 doang tau lah.. Setau gw istilah open source itu, seseorang bisa memodifikasi, mengutak-atik, mengubah bagian tertentu, dan bahkan bisa merevisi kode dari sumber.. Kan berabe kalo si “source” atau Qur’an bisa dimodifikasi atau diutak-atik.. Gw lebih suka sama ulama yang mengibaratkan Qur’an itu bagai sebuah sumur berisi sumber mata air yang terus mengalir tanpa henti.. Siapapun bisa mengambil airnya.. Namun, untuk mengambilnya diperlukan upaya, nggak tinggal ngambil gitu aja.. Seseorang perlu menimba dengan hati2 untuk menaikkan airnya dari dalam sumur sampai ke atas.. Maknanya, untuk mendapatkan “sesuatu” dari firman Tuhan memang perlu usaha.. Hidayah yang didapat dari Qur’an bukan datang begitu saja, tetapi mesti diupayakan.. Bukankah disebutkan kalo yang bisa …

akui agar maksimal..

“Pap, aku suka banget gambar, nanti aku di-les-in gambar yaa..” Gitu kata anak pertama gw yang bentar lagi masuk SD.. Nih bocah cewek emang keliatan suka gambar dari dulu sih.. Apalagi kalo lagi liburan gini, tuh anak hampir setiap hari ngegambar di sebelah meja kerja gw.. Untuk permintaan itu, tentu saja gw jawab “yes”.. Cuman gw juga mikir, nih bocah serius, apa emang gara2 dia masih anak2 aja ya ngomong suka banget ngegambar.?? Kalo kita liat dan ingat2 lagi, saat kecil dulu, siapa sih yang nggak doyan corat-coret ??.. Di dalam kelas TK, saat guru bertanya “Siapa yang suka menggambaaarrr ??..”.. Sangat bisa jadi 90 persen lebih dari anak2 akan angkat tangan.. Atau malah 100% !!.. Hehe.. Suka banget ngegambar ??.. Apakah anak gw bakal berbakat di situ ??.. Belum tentu.. Cuma waktu yang bisa menjawab.. Apalagi akan ada lebih banyak hal / bidang lain yang bisa dia coba sampai remaja atau dewasa nanti.. Mana tau ada bidang lain yang lebih menarik buat dia, dan akhirnya ber-passion di situ.. Tekun, bertahan dan tetap konsisten dalam …