All posts filed under: think sotoy

ber-bakat atau mem-bakat..??

Dulu bini’ gw sempet ngikutin dorama Jepang tentang balap sepeda, dan gw tau sih itu dorama dari komik.. Sempet liat sekilas2 tuh dorama sambil jagain anak gw, sementara bini’ gw nonton sambil makan.. Terlihat keren, niat untuk mengoleksi komiknya pun muncul.. Apalagi belum ada komik bertema sepeda di rak komik gw.. Beberapa minggu lalu ke Gramedia, eh tuh komik sepeda ada komplit nomer satu sampe enam.. Waaw.. Langsung aja tuh komik gw boyong ke rumah.. Euh, lewat kasir dulu lah tentunya.. Lagi puasa geto loh.. Kalo lagi nggak puasa sih, mungkin ceritanya bisa lain.. Gwakakak.. Judulnya “Yowamushi Pedal Go!”.. Komik jadul yang terbit ulang.. Tentang seorang Otaku yang sering naik sepeda.. Cerita berawal saat ia mulai masuk SMA, yang awalnya dia ingin ikut klub Anime, lantas berubah pikiran jadi masuk klub sepeda.. Teman2 klub sepedanya menilai dia ini “berbakat”.. Karena mampu bersepeda dengan santai dan riang di tanjakan curam, seperti seakan2 bersepeda di jalan landai.. Dan juga mampu bersepeda puluhan kilometer minim “ngos2an”.. Padahal dia Otaku loh, yang notabene identik dengan fisik yang biasa2 aja …

waktu merasa asoy..

Ternyata enak juga puasa “posting”.. Gyahaha.. Liat medsos cuman sekali2 doang.. Tapi pada dasarnya sih, dari dulu gw emang nggak mau terlalu banyak ngabisin waktu bermedsos.. Paling cuman buat posting blog, sama liat2 wall seperlunya aja, scrollnya nggak terlalu “dalam”.. Mungkin kalo dirata2in, dalam sehari, paling gw fesbukan itu kurang dari satu jam.. Selain kena batuk di awal puasa, entah kenapa, mood nulis jadi agak ngedrop.. Mungkin karena rutinitas “normal” berubah saat bulan puasa.. Setiap orang bisa punya waktu masing2 dimana mereka benar2 merasa sedang “ON’.. Dalam artian mood bagus, dan otak pun berasa oke.. Kauffman & Gregoire (2015) dalam “Wired to Create: Unravelling the Mysteries of the Creative Mind”, menyebutkan: kalo mau jadi orang dengan kreativitas tinggi, dianjurkan untuk memiliki waktu kerja yang sesuai diri.. Ia menjelaskan, banyak orang kreatif merasa “ON” pada jam2 tertentu.. Ada yang pagi hari, sore hari, malam, atau bahkan dini hari.. Menurut studi mereka, orang2 kreatif tahu jam2 dimana pikiran mereka lagi bagus2nya, dan kemudian mampu mengatur kesehariannya dengan itu, lantas menjadi kebiasaan.. Mungkin ini bisa jadi jawaban kenapa …

teroris radikal..

Sempat ada pejabat yang bilang, kalo radikal itu penyebabnya adalah kesenjangan sosial.. Gw sih nggak setuju.. Tuhan ngasi rejeki dengan Adil, siapa berupaya banyak, dia yang dapat banyak.. Seseorang nggak akan mendapatkan selain apa2 yang telah dia usahakan [QS.53:39].. “Menuduh” kesenjangan sosial sebagai penyebab radikal, ibarat orang yang gagal memanajemeni rasa iri di dalam dirinya, lantas seenaknya menyalahkan sesuatu di luar dirinya.. Wong dirinya sendiri yang memang kurang, kenapa jadi berang ke banyak orang ??.. Banyak kok di sekitar gw orang2 yang hidupnya kurang beruntung, namun jauh dari ke-radikal-an, yang notabene bisa menjadi bibit dari terorisme.. Apa para teroris itu punya kelainan mental ?? Paul Gill, PhD, dan Emily Corner, dalam “There and Back Again: The Study of Mental Disorder and Terrorist Involvement,” selama 10 tahun lebih meneliti hubungan antara kelainan mental dan keterlibatan teroris.. Kesimpulannnya, secara mental mereka “baik2 saja”, nggak ada yang aneh, dan cenderung sama dengan orang2 normal.. Jadi, nggak ada satu kelainan mental tertentu yang dianggap bisa menjadi cikal bakal seseorang menjadi teroris.. Untuk radikalisme, gw lebih suka “menyalahkan” gagalnya akal …

candu game..

“IT’S DIGITAL HEROIN: HOW SCREENS TURN KIDS INTO PSYCHOTIC JUNKIES.”.. Begitu headline salah satu artikel New York Post yang bikin dunia game mungkin jadi “sedikit” heboh.. Atau nggak sama sekali ya ??.. Di salah satu WA grup gw sih ada juga yang ngeshare artikel terkait dengan berita ini.. Karena gw doyan banget maen video game, bahkan tesis pun tentang game, gw jadi pengen tau lebih jauh.. Ternyata artikel yang ditulis oleh Dr. Nicholas Kardaras itu, turut mengundang sejumlah “kontra”.. Kardaras menyatakan bahwa iPads, smartphone, dan Xbox adalah bentuk dari “digital drug”.. Kesemuanya dapat berdampak pada frontal cortex, dan memberikan efek yang sama seperti yang didapat dari kokain.. Peter Gray, Ph.D., seorang profesor dan periset di Boston College merupakan salah satu orang yang “meng-counter” Kardaras.. Dalam sebuah artikelnya di situs Psychology Today, Gray menyatakan bahwa riset Kardaras hanya merujuk pada adanya “jalur” tertentu di otak depan.. Dimana dopamine sebagai neurotransmitternya (kimia pembawa pesan), menjadi aktif ketika seseorang bermain video game, dan juga terjadi seperti saat seseorang mengkonsumsi drugs.. Yang “luput” dari Kardaras dan artikel2 sejenis adalah: …

akalnya penipu..

Ada buku judulnya: “The Honest Truth About Dishonesty: How We Lie to Everyone–Especially Ourselves..”.. Ditulis oleh Dr. Dan Ariely (2013), dan jadi New York Times Bestseller.. Dr. Ariely melalui studinya menyatakan bahwa menipu adalah hal yang tidak rasional, dan tidak ada hubungannya dengan berpikir untung rugi, berpikir kemungkinan ketangkep, serta berpikir tentang besarnya hukuman.. Menurutnya; berbohong bukanlah pertarungan internal antara pro dan kontra.. Namun itu adalah perjuangan internal tentang bagaimana kita melihat diri kita sendiri.. Gw suka dengan pernyataan Dr. Ariely ini.. Menipu orang lain itu bisa bersifat nggak logis, mungkin gara2 hawa nafsunya naek ke otak, kemudian menelan kewarasan atau logika orang itu bulat2.. Contohnya yang lagi rame: Gembong umroh travel penipu yang nominalnya sampe triliunan itu.. Mosok mikir gini aja susah sih: “Nyolong atau nipu itu nggak baik dan bikin dosa..”.. Padahal kan dari SD udah diajarin.. Naek dikit deh mikirnya: “Ini duit konsumen yang mau gw berangkatin umroh, ada ribuan orang, kalo mereka pada nggak berangkat, cepet atau lambat gw pasti ketahuan pake duit mereka untuk kepentingan2 lain..”.. MOSOK MIKIR SESEDERHANA gitu …