All posts filed under: think sotoy

kreativitas ndak-populer..

Alhamdulillah selalu diamanatkan ngajar kreativitas untuk semester 2, tapi baru2 ini gw sadar, bahwa ada teori kreativitas yang nggak populer.. Gw cek2 lagi slide materi ajar gw, eh beneran.. Ternyata teori nggak populer ini hanya ada beberapa slide saja dari sekian ratus slide ajar yang gw bikin.. Ini apa beneran nggak populer, atau mungkin gw-nya aja yang males cari buku referensinya karena jarang ada ya..?? Hehe.. Tapi memang teori2 kreativitas ini nggak begitu diterima di kalangan psikologi akademis.. Mungkin karena inilah buku rujukan ilmiahnya pun sedikit.. Teori kreativitas yang gimana sih yang nggak populer ini ??.. Innih, teori yang menekankan bahwa: sumber kreativitas itu bukan “saya” si individu, tapi “Kita” – bersama Tuhan yang memanifestasikan diri-Nya di dalam diri manusia.. Ini kan sulit ya untuk pembuktiannya secara sains.. Apalagi ada banyak agama, ya bisa saja Tuhan-nya juga banyak, dan ujung2nya jadi subjektif banget.. Di sejumlah referensi yang gw temui, yang dominan itu ada 4 perspektif untuk bisa melihat kreativitas secara komprehensif.. Tapi ternyata ada satu perspektif yang memang selalu nggak ada di buku rujukan ilmiah …

rasa memiliki..

Melalui sebuah kebetulan yang aneh, gw “berkenalan” dengan teori Psikologi Adler.. Lucu sih, cuma gara2 sepenggal adegan dorama Jepang.. Adegannya ya saat seorang dosen mengenalkan sedikit teori Adler pada mahasiswanya di kelas perkuliahan.. Tapi satu teori yang gw liat secara kebetulan itu ternyata mampu mengusik kepo gw lebih dalem lagi.. Makin kepo, ya makin cari2 tau dong ya.. Lama kelamaan gw ngerasa, koq konsep2 Adlerian ini berasa bisa beririsan dengan filsafat dan Tasawuf.. Banyak hal yang gw anggap “cool” banget pada konsep2 aliran psikologi Adler ini.. Salah satunya; menurut pandangan Adlerian, yang disebut dengan “masyarakat” itu tidaklah hanya terdiri dari manusia saja.. Tapi kata “masyarakat” meliputi semua makhluk hidup, ataupun benda mati, dan seluruh isi alam semesta ini.. Wow !!.. Lanjut lagi: Dari perspektif Adlerian, sebaiknya seseorang mengajukan pertanyaan pada dirinya sendiri: “Apa yang bisa diri ini berikan kepada orang lain, atau masyarakat (dalam pengertian paragraf diatas tadi..)”.. Wow lagi !!.. Hehe.. Benar2 sebuah konsep yang “menuntut” perenungan serta “penyelidikan” terhadap diri sendiri yang dalam.. Psikologi Adler juga bisa menyentuh hal2 sepele yang nggak terduga.. …

bad debat

Belakangan ini ngeliat orang2 berdebat di medsos ataupun WA grup.. Uukkh, rasanya malesin.. Gw sendiri tipikal orang yang males berdiskusi panjang, ataupun berdebat di medsos.. Apalagi di komen postingan2 / wall FB gw sendiri.. Biasanya kalo udah kebaca arah diskusi bakalan nggak sehat, gw bakal bilang “terserah situ deh”, atau “ya suka2 situ aja deh”.. Kalo memang pemikiran dia segitu bagusnya dan segitu benarnya, kenapa nggak ditulis aja di wall dia sendiri aja sih??.. (@_@!).. Dari pengalaman pribadi, ada beberapa alasan kenapa gw males debat/diskusi di medsos.. Esensi dasarnya satu: suka KELUAR KONTEKS.. Bisa berwujud dalam tiga hal: (1.) Keluar dari topik diskusi.. Wong lagi ngomongin melon, eh tauk2 lari ke tempe.. Lah, sama2 buah aja kagak.. Dimana nyangkutnya coba??.. Tapi itu beneran bisa terjadi.. (2.) Prasangka buruk.. Misal gw bilang: “Baca bukunya kurang banyak kalii”.. Balesannya: “Ooh.. Jadi lu anggap gw nggak baca buku, nganggep gw bodoh gitu ??”.. Pernah juga ada yang bilang kalo gw “ngegas”, atau “sentimen”, padahal mah gw ngetiknya juga biasa aja.. Bisa ya ?? Tau kondis emosi gw dari …

gula tebu..

Gw dididik agama nih dari kecil.. Dan seperti cowok muslim pada umumnya, rutin juga dengerin ceramah Jum’at dan taraweh.. Gittuuu terus sampe beranjak SMA dan kuliah sarjana.. Sampe pada suatu titik saat kuliah itu, gw ngerasa ada yang aneh.. Sadar nih dapet ilmu agama dari kecil sampe sekarang.. Tapi koq ya gw ngerasa kesemua ilmu agama yang didapet itu kayak masih seperti “bongkahan mentah”.. Ibarat dapet pohon tebu, tapi belum bisa gw bikin jadi gula.. Namanya batang tebu, manisnya memang berasa sih.. Tapi kayak nggak bisa ter-konversi, dan kemudian jadi bisa dicampur dengan sesuatu yang lain.. Kalo gula kan bisa jadi kopi, teh manis, kolang-kaling, bahkan makanan2 pun banyak yang pake gula.. Emang pada pernah liat ??.. Ada kopi, atau teh, langsung ditancepin batang tebu gitu di gelasnya ??.. Gwakakak.. Itu kegelisahan waktu kuliah sarjana tingkat akhir.. Nyari penawar kegelisahannya ya di toko buku.. Karena saat kuliah itu, gw pas daftar jomblo lulus pun jomblo, jadi ada banyak banget waktu luang tersedia.. Lumayan sering tuh pulang kuliah “nemplok” di toko buku, apalagi jarak tokonya bisa …

marah = alat..

Pernah ada mahasiswi yang tugas desainnya gw komentarin kekurangannya via whatsapp (karena udah WFH).. Tanpa gw duga, dia jawab: “Oohh gini ya rasanya dapet kritik membangun..”.. Gw bales lagi: “Iyes, gimana ??.. Enak kan rasanya ??.. Hehe..”.. Sialnya, nggak semua kritik enak rasanya, meskipun disampaikannya tanpa marah2.. Malah seringan rasanya pahit.. Tapi inget aja ungkapan ini: Kritik itu ibarat jamu, ada khasiatnya.. Jadi, jangan hindari jamunya, tapi biasakan rasanya.. Tapi kalo udah kata2 “uhuy” seperti stupid dan kawan2nya yang keluar, mosok itu kritikan sih ??.. Biasanya sih kalo nggak karena benci, ya karena marah.. Seinget gw, kayaknya gw udah jarang banget tersinggung atau marah gara2 perkataan atau ledekan orang.. Padahal waktu menempuh kuliah S2 dulu (sampe sekarang), pernah juga dibilang jelek, bego, stupid, liberal, kembalilah ke jalan yang benar, Hehehe.. dsb.. Mungkin niat mereka untuk meng-kritik, ya sudah renungkan saja, beres perkara.. Kalo memang benar ternyata begitu, ya evaluasi diri lah.. Kalo nggak, ya udah, anggep aja tukang jamu lewat, nggak perlu marah.. Setelah diinget2 lagi, yang sering bikin gw marah malah ternyata anak gw.. …