All posts filed under: think sotoy

integritas

Seringkali, ada aja yang nge-share artikel di grup WA, tapi dari media online yang menurut gw nggak kredible.. Ada juga share entah artikel darimana, terus di bawahnya ada nama penulisnya (entah beneran atau nggak) dengan sebuah profesi yang dinilai “relate” sama tulisannya.. Pernah ada yang nge-share, penulisnya itu mantan wartawan media mainstreamlah, dokter lah, anggota satuan gugus tugas lah, dan lain sebagainya.. Tapi koq ujung2nya gw liat tulisannya jadi penggiringan opini, nggak berimbang, malah ada yang langsung nyalahin presiden.. Hehe.. Sudahlah masih banyak yang kurang bisa memilah antara media mainstream dan abal2, ditambah lagi mudah percaya gitu aja sebuah artikel (dari medsos mungkin) gara2 penulisnya memiliki profesi tertentu.. Nggak heran opini2 tanpa dasar jadi gampang “dimakan”.. Profesi memang bisa menunjukkan secara kasar kompetensi seseorang.. Namun hanya menjadikan profesi penulis artikel sebagai parameter sesuatu jadi bisa benar atau dipercaya sepertinya koq aneh ya.. Karena profesi dan kebaikan / kebenaran / kemuliaan seseorang adalah hal yang berbeda.. Tidak lantas profesi yang “tinggi” membuat orang tersebut selalu benar dan bisa dipercaya bulat2.. Seorang driver taxi online yang jujur …

ketawain..

Anak laki gw usianya 3 tahun, kadang dia suka iseng maenin piano gw.. Nadanya asal, temponya asal, bahkan sampe dia nyanyi2 pun syairnya asal.. Jujur aja, permainan dia sama sekali nggak bisa dibilang indah, tapi kadang2 lucu juga, dan yang pasti seringan sumbangnya dan nggak enak didengar.. (@_@!) Kadang sampe gw teriak: “Boruto !! Hentikaaaan !! Ayah tidak kuat lagi mendengarnyaa !!”.. (Yaah, ini lebay gara2 kebanyakan baca komik sih..) Hehe.. Penyebabnya sederhana saja, ya karena knowledge dan skill si anak masih sangat kurang.. Pengetahuan dia akan piano hanya sesuatu yang bisa “bunyi”, lantas di bunyikan saja tanpa berpikir, tanpa “alasan” atau ilmu yang cukup.. Pas nadanya lucu, seringkali gw ketawain.. Saat kayak gitu, kadang gw jadi teringat lagi sebuah pernyataan seorang ulama besar Nusantara.. Beliau menyatakan kalo agama juga bisa jadi bahan tertawaan.. Belum lama ini, banyak bermunculan kan kasus2 ustadz yang bikin banyak orang “tertawa”.. ?? Katanya ustad (jago agama), tapi pernyataan2nya malah lucu2, akibatnya ya jadi bahan tertawaan deh.. Sepertinya jadi makin banyak dari kita yang mentertawakan agama karena orang2 seperti ini.. …

adaptasi..

Setelah ngerasain sendiri ngajar on-line 2bulanan, jadi makin berharap vaksin atau obat dari virus corona ini cepetan ketemu.. Banyak keterbatasan dari mengajar online gini.. Apalagi matkul desain, mahasiswa mesti buat karya, lantas dosen harus ngasi feedback.. Karena feedback merupakan sesuatu yang penting untuk peningkatan pengetahuan ataupun skill seseorang.. Saat WFH kemarin, tugas2 gw minta kirim lewat LINE messsenger.. Gw berharap, mereka ngirimnya pada saat jam matkul berlangsung.. Ealaah, gw lupa !! Yg gw ajar itu ada darah seniman-nya.. Berhubung mereka “kerja dari rumah”, waktu ngirim karyanya jadi bisa sesuka hati doonk.. Gwakakak.. Ada yang pagi, siang, sore, malem, bahkan dini hari.. Bayangin, ada yang kirim jam setengah satu malem bow !! Lucunya, nggak pake basa basi.. Langsung aja gitu dia bilang “Malem mas, mau asistensi nih..”.. Buset !!.. Dia pikir guwa hansip ape ?!?..(^o^!) Lain lagi soal “gap” antara verbal dan ketikan.. Biasanya ngasi feedback tinggal ngomong: “blablabla”, terus lanjut ke mahasiswa berikutnya.. Nah ini gw mesti ketik tuh komen2 satu per satu.. Hadeeh.. Memungkinkan sih pake Zoom atau Line video call, tapi kalo ngeliat …

tele(skop)ologi..

UTS selesai, maka koreksian pun menumpuk.. Apalagi di semester sekarang, gw “dipaksa” untuk ngajar 8 kelas.. Mabok nggak tuh..?!? (@_@!).. Rekor baru dalam sejarah gw mengajar.. Sebelum2nya, biasanya paling mentok satu semester ngajar 4 kelas saja.. Wakakak.. Tapi, menilai tugas karya2 mahasiswa itu buat gw bisa terasa menyenangkan.. Seringkali gw terhibur dengan tugas2 yang secara visual mantap jiwah.. Berasa gitu ada yang bener2 niat & penuh semangat untuk punya skill desain tinggi.. Terlihat kalo briefnya dibaca & dipahami bener2, dan apapun yg gw bekali di tiap pertemuan kelas benar2 “digunakan”.. Ada juga yang males2.. Bikin tugas ala kadarnya, sekedar selesai aja.. Mens sana in corpore sano.. Brief-nya ke sana, ngerjainnya ke sono.. Diminta semangka, ngasinya melon.. Sama2 buah sih, tapi kan bukan itu yang diminta.. Ada kecenderungan, mereka yang tujuannya emang beneran pengen bisa desain tuh, beda dengan yang kuliah dengan tujuan sekedar “menggugurkan kewajiban”.. Memang beda hasilnya antara yang “bertujuan” dan yang nggak.. Teori Adler bener juga: perilaku seseorang di masa sekarangnya ditentukan oleh tujuan2nya, dan bukan masa lalunya.. Mereka yang nggak punya tujuan …

kehendak langit..

Baca2 buku “The Book of Zen”, eh jadi nemu kisah yang oke.. Pada zaman dulu di Cina, ada seorang jenderal bersama pasukannya.. Apesnya, si Jendral harus menghadapi tentara musuh yang jumlahnya hampir sepuluh kali lipat dari pasukan yang dimilikinya.. Saat menuju medan perang, dia dan pasukannya mampir dulu di sebuah kuil.. Di hadapan pasukan, sang Jendral berdo’a dengan khusyu’ di kuil tersebut.. Ia memohon bimbingan “langit” atas situasi yang akan dihadapinya.. Lantas, selesai berdo’a, ia berkata pada seluruh pasukannya; “Sekarang perhatikan !! Saya akan melempar sebuah uang koin ke langit.. Saat uang ini jatuh ke tanah, kalau yang menghadap ke atas adalah gambar kepala, maka kita akan menang.. Dan kalau yang menghadap ke atas ekor, kita akan kalah..” Sang Jenderal melemparkan uang tersebut ke langit sambil berteriak: “Wahai pasukanku.. Hidup kita ada di tangan nasib !!”.. Koin pun kemudian jatuh kembali.. Hasilnya ??.. Ternyata yang “keluar” adalah gambar kepala..!! Seluruh pasukan, baik yang dekat dengan tempat jatuhnya koin itu, ataupun yang jauh, kemudian bersorak.. “Kepala !!.. Kita akan menang !! Ayo habisi musuh tanpa ampun …