All posts filed under: think sotoy

pasti ketidak-pastian..

Saat sharing bersama calon2 sarjana via zoom kemaren, ada yang bertanya kurang lebih kayak gini: “Kak, salah nggak sih kalo saya punya mindset: maunya yang pasti2 aja, soalnya saya nggak suka sama yang nggak pasti..?” Euuh, gimana yaa.. Gw membuka jawaban dengan kalimat setengah becanda: “Hmm, bentar bentaaaar, gw coba inget2 dulu yaa, kira2 apa di dalam hidup ini hal2 yang pasti ??..” Hehe.. Wajar sih, pertanyaan seperti itu keluar dari mereka.. Terlebih bentar lagi mereka akan ‘bedol kampus’.. Berpindah dari dunia kampus ke dunia kerja, dimana kebanyakan permasalahan2 yang muncul nantinya nggak ada di buku teori.. Semakin banyak pula pilihan2 setelah keluar dari kampus: mau lanjut kuliah, mo kerja, atau mo coba bisnis sendiri / bareng temen2 ?? Dan manapun yang akan dipilih, jelas akan membuka ketidak-pastian yang baru.. Bagaimana mungkin seseorang bisa menjalani hidup tanpa berkompromi dengan ketidakpastian ??.. Seorang mahsiswa sekalipun akan berhadapan dengan ketidakpastian akan jurusan yang dipilihnya, bahkan akan teman2nya, baik dalam soal mood ataupun pilihan mereka masing2.. Seorang karyawan tidak bisa memastikan dirinya nggak akan di-PHK.. Seorang pengusaha atau …

tanya robot ??

Di setiap awal pertemuan ngajar di kelas, gw selalu bikin komitmen bersama dengan mahasiswa.. Diantara poin2 komitmen bersama itu ada satu poin yang isinya: mahasiswa boleh banget “memotong” gw dengan pertanyaan saat gw sedang menjelaskan materi di depan kelas.. Tinggal angkat tangan, dan ngomong: “Tanya dong mas..”.. Maka menjawab pertanyaan jadi prioritas, sebelum penjelasan materi dilanjutkan.. Dengan begitu, sesi tanya jawab selalu tersedia di sepanjang kelas berlangsung.. Dan gw sampaikan juga: “There is no stupid question, jadi boleh bertanya apa saja..”.. Belajar berdasarkan bergejolaknya kepo di dalam diri itu sensasinya bisa berbeda.. Pertanyaan2 yang muncul memang selalu terkait dengan materi yang sedang gw jelaskan.. Tapi ya tau sendiri lah anak2 sini.. Coba inget2 dari kita SMP, SMA, dan kuliah, saat guru atau dosen bertanya di depan kelas: “Ada pertanyaan ??”.. Seringkali kelas menjadi hening, dan suara “krik krik” jangkrik menjadi lebih terdengar.. Gwakakak.. Walhasil, karena saking sedikitnya jumlah pertanyaan selama ini, jadinya ada pertanyaan2 yang masih saja “lengket” di kepala.. Ini salah satu pertanyaan mahasiswa yang masih “lengket” di kepala gw sampe sekarang: “Mas, mungkin …

KKS04: Sulitnya Meneliti Kreativitas

Ternyata meneliti kreativitas secara sains, secara kognitif itu nggak semudah yang kita kira.. Para ilmuwan pun menemui kesulitan untuk bisa mendapatkan kesimpulan baku yang benar-benar obektif mengenai kreativitas.. Dasar dari sains atau keilmiahan adalah objektivitas.. Apakah segitu sulitnya meneliti kreativitas secara objektif ??.. Simak langsung videonya.. Semoga bisa bermanfaat..

nge-youtube..

Siapa sangka, gara2 pandemi dan bikin video ajar, malah nimbulin ide untuk bikin channel youtube.. Udah sempet kepikiran bikin dari lama sih, tapi masih belum timbul2 keberanian.. Entah kenapa, belakangan ini, selalu ada “kompor” yang bikin gw jadi “kebakar” beneran.. Mulai dari beberapa mahasiswa yang bilang: “Coba bikin lah mas..”.. Terus ya gitu, udah punya “konten”nya, software2nya pun ada, gara2 bikin video ajar.. Lantas, sejumlah status di fesbuk pun ikut2-an “ngomporin”.. Mulai dari soal komplain2 kurangnya konten2 berfaedah, tanggung jawab sosial kalo punya ilmu / wawasan tentang sesuatu, dan yaah gw liat sendiri, anak gw kalo buka youtube bukanya apaan.. Hehehe.. Seringkali yang un-faedah gitu deh.. Yang paling “kena” ke gw sih status tulisan di fesbuk dari Ust. Ahmad Sarwat.. Buat gw pribadi, beliau ini ulama.. Tulisan2nya ngalir terus, nggak ada habisnya dengan beragam topik.. Dulu, beliau pernah nulis status artikel yang ada kata2 begini “Ikatlah ilmu dengan me-youtube-kannya..”.. Mungkin karena sekarang orang lebih senang nonton ketimbang baca.. Ditambah minat baca masyarakat sini yang terbilang rendah, bisa jadi format audio visual akan lebih bisa menarik …

kelemahan kekuatan..

Waktu masih nguli sarjana dulu, selain sejumlah buku tasawuf, beberapa buku yang jadi favoit gw itu buku2 Chinese Wisdom.. Tapi yang dijadi’in komik gitu.. Illustratornya si Tsai Chih Chung.. Dulu Gramedia lumayan rajin nerbitin buku2 dia, yang meng-illustrasikan kisah2 kebijaksanaan dari Cina.. Jadilah gw “kenal” gitu sama tokoh2 bijak asal Tiongkok.. Mulai dari Confucius, Zhuang Zi, Han Fei Zi, Laozi, terus tauk dah siapa lagi, gw lupa.. Hehe.. Tapi buku2nya masih gw simpen sampe sekarang.. Halaman2 isinya udah ada yang lepas dari jilid lem-nya, dan kertas putihnya udah jadi agak kekuningan gitu karena dimakan usia.. Entah gimana, sama kayak pemikiran para Sufi, buah2 pikir mereka pun buat gw pribadi bisa jadi sarat makna dan perenungan.. Kadang nyeleneh, menggelitik, tapi koq kalo dipikir-pikir, iya bisa bener juga.. Kesimpulan akhirnya bisa multi-tafsir dan “awet” menembus zaman.. Salah satu yang gw suka itu Lao Zi.. Buah pikirnya terkadang bertentangan dengan pendapat umum.. Sementara pada masanya banyak orang beranggapan bahwa kekuatan seseorang itu sebaiknya ditunjukkan atau di’pamerkan’, ia malah berargumen: “Exhibit weakness & foolishness.. Don’t let people think you …