All posts filed under: think sotoy

ricari dulu..

Sekarang, penggunaan mesin pencari di internet (seperti google), udah jadi hal yang sangat lumrah.. Dipakenya juga bisa buat macem2: untuk nyari pengetahuan baru, buat nyari jawaban tugas anak kelas 4 SD, bahkan buat nyari link untuk debat di grup WA.. Ada kan ya, yang kalo debat/diskusi di grup WA gitu, sukanya kirim link hasil googling, dan bukannya ngasi hasil pikirannya sendiri.. Akhirnya jadi ‘berbalas link’.. Terus dengan cuma ngasi link begitu, terkadang seseorang sudah ngerasa dirinya pintar.. Berbeda dengan baca buku atau debat langsung tatap muka, mengandalkan link kayaknya lebih ‘effortless’.. Berbekal kemudahan pencarian informasi ini, seseorang berkesan menjadi lebih mudah untuk ‘tau segalanya’.. Yang umumnya sifat ‘tau banyak’ ini hanya melekat pada mereka yang kutu buku atau beneran pintar.. Di barat sono, ada sebuah studi yang menyimpulkan: fitur pencari di internet bisa membuat seseorang berpikir dirinya lebih pintar daripada yang sebenarnya.. Matthew Fisher dari Yale University telah mensurvey ratusan orang untuk kemudian bisa sampai pada kesimpulan tersebut.. Hasil studinya ini dipublish pada Journal of Experimental Psychology.. Fisher membuat dua kelompok, yang satu boleh buka2 …

pi ngopi pi..

Doyan ngopi ??.. Banyak orang suka minum kopi buat nemenin ngelakuin kerjaan, naekin mood, ataupun ngobrol2 santuy.. Nah, kalo lebah pada doyan nggak ??.. Hehe.. Emang apa urusannya lebah sama kopi ??.. Ya nggak ada sih.. Tapi kalo mau diada2in ya bisa aja.. Kayak si Sarah Arnold, seorang peneliti di Natural Resources Institute di UK.. Dia kepikiran aja melakukan eksperimen dari kopi dan lebah.. Dia kepo: apa jadinya kalo lebah dikasi kopi ??.. Lebah termasuk hewan yang disebut di dalam Qur’an.. Dan buat gw sih, juga salah satu hewan yang paling rajin bekerja.. Nah, gimana jadinya kalo lebah yang udah ‘native’ pekerja keras begitu, terus dikasi kopi, minuman yang terasosiasi dengan ‘ON’ terus.. Tapi ya tentu saja bukan secangkir kopi yang diminumin ke si lebah, tapi esensi dari kopinya saja yang dipakai, yaitu kafein.. Kopi berkafein yang kita minum sehari2 sebenarnya termasuk zat psikoaktif (kayak drugs gitu deh), karena bisa mempengaruhi otak / pikiran dan perasaan.. Mangkanye kalo kebanyakan minumnya (satu galon sehari gitu misalnya), dampaknya juga bakalan jadi buruk.. Mungkin bakal melek terus sepanjang …

beyond fixedness..

Di Olimpiade Tokyo kemaren, muncul beberapa nama saintis yang berhasil meraih medali.. Yang cukup mencolok itu Anne Kiesenhofer dari Austria.. Seorang Ph.D matematika terapan, peneliti sekaligus dosen.. Tapi siapa sangka, wanita 30 tahun ini “galak” saat ngegenjot sepeda.. Saking galaknya, medali emas di nomor Road Race disabetnya.. Ini WOW banget !!.. Karena ya beda jauh kan ‘medan perang’nya.. Kalo saintis kebanyakan ngabisin waktu di laboratorium, dan kalo olahraga ya di lapangan.. Yang satu lebih ke otak, satunya lebih ke otot.. Muncul juga beberapa nama sainstis lain, namun mereka gagal meraih medali.. Tetep aje sih, ilmuwan bisa berlaga di Olimpiade, itu luar biasa.. Jadi kepikiran gimana mereka itu “memandang” dirinya sendiri.. Umumnya kan, seseorang memandang atau “melabelkan” dirinya berdasarkan latar belakang pendidikan (gelar), yang kemudian bisa “berfungsi” di dalam pekerjaan (jabatan / profesi).. Atau banyak juga yang melabelkan dirinya berdasarkan apa yang paling banyak dilakukan dalam hidupnya, atau pekerjaannya selama ini, walaupun tanpa pendidikan formal.. Kan ada pengusaha, atau trader tanpa ‘sekolah’.. Tapi karena ‘kesehariannya’ di situ, ya jadi cocok deh.. Ada istilah ‘Functional Fixedness’ dalam …

Gold Medal Yes..

Beberapa hari belakangan ini, bocil2 lagi ngerasa keganggu jadwal nonton TVnya.. Karena ya itu, ada tayangan langsung Badminton dari Olimpiade Tokyo 2020.. Babe-nye tiba2 jadi suka nongkrong di depan tipi, padahal biasanya ‘never’.. Dialog sengit pun terjadi.. “Aah papaap, aku kan pengen nonton SpongeBob..”, ya gitu deh.. Khas bocah..Tapi gw punya jurus andalan buat nyadarin mereka kalo nonton badminton ini lebih penting.. Pertama, gw bilang ke mereka bahwa ini Olimpiade.. “Ini cuman ada 4 tahun sekali lohh..”.. Dan mereka pun langsung “Whaaattt ?!?!?!..”NNaanniiiii ?!?!?”.. Gwakakak.. Pake jurus pertama aja langsung klepek2.. Ujung2nya malah nanya2 yang laen soal Olimpiade.. “Koq cuma 4 tahun sekali, emang kenapa ??”.. Dan lain2nya yang mengakibatkan gw mesti googling dulu buat ngejawabnya.. Jurus keduanya: “Ini yang lagi maen orang Indonesia loh !! Kita harus dukung dan do’ain supaya menang..”.. Terkena combo 2 jurus gitu, langsung hilanglah Spongebob dari ingatan mereka.. Tapi ya begitu badmintonnya kelar, balik lagi dah tuh si Spongebob.. Itu awal2 mulai Olimpiade sih.. Makin ke sini, mereka udah tobat, kalo babe-nye dateng, duduk di depan TV, mereka no …

pasti ketidak-pastian..

Saat sharing bersama calon2 sarjana via zoom kemaren, ada yang bertanya kurang lebih kayak gini: “Kak, salah nggak sih kalo saya punya mindset: maunya yang pasti2 aja, soalnya saya nggak suka sama yang nggak pasti..?” Euuh, gimana yaa.. Gw membuka jawaban dengan kalimat setengah becanda: “Hmm, bentar bentaaaar, gw coba inget2 dulu yaa, kira2 apa di dalam hidup ini hal2 yang pasti ??..” Hehe.. Wajar sih, pertanyaan seperti itu keluar dari mereka.. Terlebih bentar lagi mereka akan ‘bedol kampus’.. Berpindah dari dunia kampus ke dunia kerja, dimana kebanyakan permasalahan2 yang muncul nantinya nggak ada di buku teori.. Semakin banyak pula pilihan2 setelah keluar dari kampus: mau lanjut kuliah, mo kerja, atau mo coba bisnis sendiri / bareng temen2 ?? Dan manapun yang akan dipilih, jelas akan membuka ketidak-pastian yang baru.. Bagaimana mungkin seseorang bisa menjalani hidup tanpa berkompromi dengan ketidakpastian ??.. Seorang mahsiswa sekalipun akan berhadapan dengan ketidakpastian akan jurusan yang dipilihnya, bahkan akan teman2nya, baik dalam soal mood ataupun pilihan mereka masing2.. Seorang karyawan tidak bisa memastikan dirinya nggak akan di-PHK.. Seorang pengusaha atau …