All posts filed under: think sotoy

lampu musik..

Kemaren sempat rame seorang walikota mengusulkan mengatasi kemacetan dengan memasang musik di lampu merah.. Diharapkan pengendara bermotor akan terhibur dan stressnya berkurang.. Hmm.. Ini gimanaaa ya ??.. Tapi sebelum berkomen ria lebih jauh, coba kita liat dulu faktanya.. Apakah benar musik bisa menurunkan stress ??.. Kalo terhibur kan sudah cukup jelas.. Nggak ada konser dangdut hingga K-pop yang sepi pengunjung meski tiketnya bisa setara dengan harga martabak untuk makan pagi siang malem, sampe sebulan.. Oke, cukup martabaknya.. Ternyata musik memang bisa loh menurunkan stress.. Levitin dan Mona Lisa, PhD, telah melakukan sejumlah studi tentang ini, dan dimuat dalam “Trends in Cognitive Sciences”, di bulan April, 2013.. Mereka menemukan, selain mengurangi stress, mendengarkan musik juga bisa lebih efektif daripada obat2an yg diberikan dokter untuk mengurangi kecemasan pasien sebelum di-operasi.. Levitin (2007) dalam bukunya: “This is Your Brain on Music” menuliskan: Musik dapat menurunkan tingkat pengeluaran hormon kortisol yang menjadi penyebab stress, bahkan bisa meningkatkan efektivitas sistem kekebalan tubuh.. Masih menurut Levitin, musik dengan tempo lambat cenderung menenangkan.. Dan musik dengan tempo cepat, atau yang “kacau” dan …

[pakansi..]

Pernah liat kan di medsos ?? Ada orang nyinyir2, uring2an sendiri, atau marah2 agresif nggak jelas, lantas diberi “hantaman” kalimat: “Kurang piknik lu..”.. Kalo kita meng-kategorikan piknik adalah liburan, kalimat ini ada benernya.. Mereka yang jarang liburan ternyata memang lebih rentan menjadi stress.. Brigid Schulte, penulis “Overwhelmed: Work, Love & Play When No One has the Time”, juga Director of the Better Life Lab pernah melakukan riset tentang hal ini.. Hasilnya; mereka yang nggak mengambil waktu untuk “OFF”, alias liburan, akan lebih gampang sakit, kurang produktif, stress, dan lebih merasa cemas serta tertekan (depressed), yang pada akhirnya akan berpengaruh pada pekerjaan mereka.. Dulu saat suhu politik lagi panas2nya, sering banget kalimat “kurang piknik” ini gw liat di medsos.. Mungkin memang banyak yang stress sendiri nggak jelas.. Agak aneh aja sih, kok bisa ya segitu stressnya dan tertekannya karena “acara” pemililhan presiden.. Padahal, siapapun presidennya, keseharian kita pada dasarnya tetap sama.. Yah, mungkin jawabannya ya itu: kurang piknik.. Schulte juga menyatakan: Produktivitas, kreativitas, pemunculan ide2 baru, bukanlah milik mereka yang bekerja dengan jam2 yang gila.. Namun …

[baiklah..]

Lagi ngoreksi tugas2 mahasiswa, eh dapet “note” dari seorang mahasiswi yang diselipkan di dalam tugasnya.. Dia cuma mo bilang kalo dunia ini masih butuh lebih banyak lagi orang2 baik.. Sebagai penutupnya dia tulis: terima aja kenyataan, kalo gw itu orang baik.. Hyaaaa… Belom tau aja dia..!! Gwakakak.. Yah, harapan “kenyataan” gw jadi orang baik itu gw aminkan saja.. Karena bisa saja gw nggak sebaik yang dia kira.. Buktinya, bini’ gw masih sering ngomelin gw, dikarenakan sejumlah hal.. Anak gw juga gitu, suka ngomel: “Aah, papap kerja melulu..”.. Dan mungkin masih banyak lagi.. Tentang “baik” ini, gw pernah menyampaikan kepada mereka di kelas.. “Baik” itu bagusnya bergandengan dengan “benar”.. Kalo nggak, kadang bisa berabe.. Contoh: kalo semua mahasiswa satu kelas gw kasi nilai A, pasti gw dibilang baik sama mereka.. Tapi kan itu nggak bener.. Sebar2 fitnah, provokasi, atau berita2 yang tidak sesuai fakta, ada kan yang menganggapnya baik..? Karena itu bentuk “support” atau bahkan “perjuangan (?)” bagi kelompok mereka sendiri.. Tapi apakah itu bisa dibilang benar ??.. Padahal di kitab sucinya sendiri dilarang.. Kemarin aja, …

[Sulap Hoax]

Menurut Lynda Walsh (2007), dalam “Sins Against Science”, istilah Hoax atau kabar bohong itu, sudah ada dari dulu banget.. Disebutkan asal katanya itu “Hocus”, dari mantra yang sering dilontarkan pesulap: “Hocus Pocus”.. Yah, kalo tukang sulapnya orang sini mah ngomongnya “Sim Salabim”.. Nggak tau juga detailnya, kok dari “Hocus” lantas bisa berubah jadi “Hoax”.. Akh, tapi itu nggak terlalu penting.. Yang gw perhatikan sih, koq ya “penggiat hoax” itu rada2 mirip sama korban tukang sulap.. Yaah, kayak2 kena “ilusi” dari pesulap gitu deh.. Hehehe.. Yang bikin & nyebar hoax juga terkesan seperti terkena sihirnya sendiri.. Dikiranya membikin & menyebar kebaikan, padahal yang disebar kemungkaran.. “Sim Salabim..”, Hoax pun tersebar, dan “dimakan”.. Bagi pemakan hoax: dikiranya kenyataan, padahal dagelan.. Akhirnya kita jadi kasian.. Dikiranya dirinya pintar, padahal hanya jadi “mainan” yang lebih pintar.. Bahkan jadi bahan tertawaan mereka, yang serius belajar karena ingin benar2 jadi pintar.. Dikiranya asupan vitamin, padahal micin.. Harapannya nutrisi, eh ternyata tanpa gizi.. Dampaknya nggak instan, tapi lama kelamaan.. Lama2 pola pikirnya jadi kurang optimal, karena mengolah data yang abal2.. Apalagi pemakan …

[media bal-abal]

Sempet ada berita yang menyatakan kalo 44% masyarakat kita belum bisa mendeteksi berita hoax.. Yah, sebuah akibat “wajar” dari masyarakat yang kurang doyan baca.. Lucu juga sih.. Masyarakatnya mayoritas beragama Islam, perintah pertama dari Tuhan-nya itu “Iqro’”, eh malah nggak dilakonin.. Itu perintah Tuhan yg duluan daripada perintah sholat dan lain2, kenapa malah sering dianggurin doang yak ??.. Nggak perlu mendefinisikan Iqro’ yang jauh2 atau dalem2 deh.. Artinya “Baca”, yang paling deket nyambungnya itu ya “buku” atau tulisan.. Ini sekalinya baca, eh bukannya baca buku, malah baca2 berita nggak jelas.. Nggak salah juga sih baca2 berita.. Cuman berita dari siapa dulu.. Ada yang menyarankan, sekarang itu paling aman kalo yang “dipegang” itu media2 mainstream aja.. Yang jelas, yang berbadan hukum, dan lain2 yang sampe2 bisa dikatakan nih media kredibel.. Gw pernah ketemu orang2 yang bilang gini: “Media mainstream itu udah dibayar sama pemerintah !! Ogah gw bacanya..”.. Ahahay, berita darimana pulak ini ??.. Pas gw tanya buktinya mana, eh mingkem seribu bahasa.. Keluar kata kuncian: “Pokoknya bla bla bla bla..”.. Pas hasil penghitungan suara pilpres …