All posts filed under: think sotoy

gula tebu..

Gw dididik agama nih dari kecil.. Dan seperti cowok muslim pada umumnya, rutin juga dengerin ceramah Jum’at dan taraweh.. Gittuuu terus sampe beranjak SMA dan kuliah sarjana.. Sampe pada suatu titik saat kuliah itu, gw ngerasa ada yang aneh.. Sadar nih dapet ilmu agama dari kecil sampe sekarang.. Tapi koq ya gw ngerasa kesemua ilmu agama yang didapet itu kayak masih seperti “bongkahan mentah”.. Ibarat dapet pohon tebu, tapi belum bisa gw bikin jadi gula.. Namanya batang tebu, manisnya memang berasa sih.. Tapi kayak nggak bisa ter-konversi, dan kemudian jadi bisa dicampur dengan sesuatu yang lain.. Kalo gula kan bisa jadi kopi, teh manis, kolang-kaling, bahkan makanan2 pun banyak yang pake gula.. Emang pada pernah liat ??.. Ada kopi, atau teh, langsung ditancepin batang tebu gitu di gelasnya ??.. Gwakakak.. Itu kegelisahan waktu kuliah sarjana tingkat akhir.. Nyari penawar kegelisahannya ya di toko buku.. Karena saat kuliah itu, gw pas daftar jomblo lulus pun jomblo, jadi ada banyak banget waktu luang tersedia.. Lumayan sering tuh pulang kuliah “nemplok” di toko buku, apalagi jarak tokonya bisa …

marah = alat..

Pernah ada mahasiswi yang tugas desainnya gw komentarin kekurangannya via whatsapp (karena udah WFH).. Tanpa gw duga, dia jawab: “Oohh gini ya rasanya dapet kritik membangun..”.. Gw bales lagi: “Iyes, gimana ??.. Enak kan rasanya ??.. Hehe..”.. Sialnya, nggak semua kritik enak rasanya, meskipun disampaikannya tanpa marah2.. Malah seringan rasanya pahit.. Tapi inget aja ungkapan ini: Kritik itu ibarat jamu, ada khasiatnya.. Jadi, jangan hindari jamunya, tapi biasakan rasanya.. Tapi kalo udah kata2 “uhuy” seperti stupid dan kawan2nya yang keluar, mosok itu kritikan sih ??.. Biasanya sih kalo nggak karena benci, ya karena marah.. Seinget gw, kayaknya gw udah jarang banget tersinggung atau marah gara2 perkataan atau ledekan orang.. Padahal waktu menempuh kuliah S2 dulu (sampe sekarang), pernah juga dibilang jelek, bego, stupid, liberal, kembalilah ke jalan yang benar, Hehehe.. dsb.. Mungkin niat mereka untuk meng-kritik, ya sudah renungkan saja, beres perkara.. Kalo memang benar ternyata begitu, ya evaluasi diri lah.. Kalo nggak, ya udah, anggep aja tukang jamu lewat, nggak perlu marah.. Setelah diinget2 lagi, yang sering bikin gw marah malah ternyata anak gw.. …

online yeye..

“Kuliah online itu, antara ada dan tiada..”.. Begitu kata seorang dosen senior.. Karena nggak jelas, apakah si mahasiswa beneran mendengarkan atau tidak.. Sempet ngobrol sama ponakan yang masih mahasiswa.. Dia cerita, ya gitu deh.. Tetep hadir di Zoom si dosen, tapi bisa asyik ngapa2in sendiri.. Kemaren juga kejadian.. Ada mahasiswa asistensi lewat Whatsapp video.. Dia cuman mau ngasi tau cara melipat tugas brosurnya sih, jadi dia nggak bersuara, hanya melipat2 saja.. Tapi ada suara yang sepertinya gw kenal di video tersebut.. Ah, rupanya suara si dosen X !!.. Ternyata si mahasiswa lagi kuliah online sama dosen X, entah via zoom atau apa, tapi dia nggak dengerin.. Malah asistensi tugas.. Gw tegor aja.. “Dengerin tuh pak X.. Mosok malah asistensi tugas gw sih.”.. Singkat dia balas: “Maaf mas, saya khilaf..”.. (^_^!).. Untuk semester ini, gw memutuskan untuk pakai google classroom sama youtube.. Jadi gw bikin video yang isinya slide presentasi materi ajar, sama ada “pop up screen” kecil di pojok kiri layar menampilkan gw lagi menjelaskan.. Terus upload deh ke youtube dengan settingan “unlisted”.. Supaya hanya …

pake hikmah..

Semingguan lalu diberi amanat menguji sidang Karya Tugas Akhir sejumlah mahasiswa.. Alhamdulillahnya, sidangnya nggak online.. Sidangnya di dalam ruangan yang sudah disediakan kampus.. Namun tentu saja dengan protokol kesehatan yang ketat.. Tema2 yang diambil untuk tugas akhir oleh para mahasiswa biasanya memang beragam, dari yang “remeh” sampe yang bisa dibilang “kakap”.. Yang bikin gw seneng, ternyata di masa sidang tahun ini, ada banyak yang mengambil tema2 kearifan lokal.. Ada yang tarian, ada yang tentang aksara lokal, ada yang ketahanan pangan, sampe ada yang bikin komik tentang toleransi penduduk lokal dengan etnis Tionghoa.. Bagaimanapun, buat gw pribadi, kalo ada mahasiswa yang berani mengambil tema kearifan lokal, itu adalah sebuah nilai plus.. Terlepas nanti gimana si mahasiswa cakap atau tidak saat menyajikan karyanya, niat buat ngasi “plus”udah kebayang di kepala gw.. Karena budaya Nusantara bener2 luas dan beragam, dan gw cuman bisa mengeksplor “seupil” doang melalui Su’od dengan ke-Madura-annya.. Jadi masih ada banyak sekali “kepo” di dalam diri ini mengenai kearifan lokal.. Dan menguji ataupun membimbing tugas akhir mahasiswa, merupakan kesempatan buat gw untuk nambah wawasan mengenai …

kata “ilmu”..

Dalam bahasa Arab, kata “ilmu” itu terdiri dari huruf ‘Ain, Lam, dan Mim.. Dan gw baru tau, ternyata dalam bahasa Arab, semua kata yang mengandung ketiga huruf tersebut, selalu merujuk kepada sesuatu yang sudah jelas atau sebuah kejelasan.. Begitu menurut Prof. Quraish Shihab.. Contoh kata yang mengandung ketiga huruf tersebut dalam bahasa Arab; kata bendera, gunung, dan bibir sumbing.. “Objek”nya bisa dilihat dengan jelas.. Kalo bahasa serapan sini, contohnya kata “Alamat”.. Alamat sejatinya harus jelas, biar semua orang selayaknya bisa tau.. Jadi menurut beliau, ilmu adalah tersingkapnya sesuatu dengan jelas sesuai hakikatnya.. Di KBBI, arti hakikat sendiri adalah (1.) Intisari, dan (2.) Kenyataan yang sebenarnya.. Dalam ilmu agama, contohnya gini: mengambil hak orang lain itu dilarang, dasar2nya jelas ada di Qur’an.. Kalo di science, ya ada risetnya, pembuktiannya jelas, dan bisa “terkait” dengan teori2 yang sudah ada sebelumnya.. Tapi gimana dengan opini ??.. Bisakah jadi ilmu ??.. Bisa aja.. Pengertian “ilmu” di atas kan hanya dari segi bahasa.. Namun biasanya, opini yang bagus adalah opini yang ada dasarnya.. Ada rujukan bukunya, ada dasar data atau …