All posts filed under: think sotoy

Go minton Go..

Kemaren2 sempet mood jadi turun, karena tim Indonesia gagal “me-nginep-kan” lagi piala Thomas di negeri ini.. Ya gitu lah turnamen.. Untuk bisa terus menerus konsisten mempertahankan performa terbaik bukanlah hal yang mudah.. Sebagai orang yang hobby dan masih rutin maen badminton, udah ngerasain sendiri capeknya, serta ‘indah’ atau rumitnya permainan yang satu ini.. Nggak perlu berotot2 banget, namun power juga penting, apalagi ‘timing’.. Ini opini pribadi yaa, kalo ada yang berbeda ya monggo aja.. Gw orang yang memandang anjuran Nabi untuk belajar memanah, berkuda, dan berenang itu sebagai anjuran untuk berolah raga.. Karena dulu belum ada equipment olahraga, dan eranya masih ada perang2 gitu, jadinya ya anjuran untuk ‘sport’ jadi sangat terbatas.. Konteksnya jadi sempit.. Sekarang kalo melakukan tadabbur kontekstual, hal2 baru akan bisa didapat.. Melihat kembali dan menyesuaikan konteks dari ‘teks’2 terdahulu supaya bisa diimplementasikan di zaman sekarang merupakan cara supaya pesan2 dari masa lalu bisa tetap abadi.. Metodenya: temukan substansinya.. Coba kita liat masing2 substansi dari ketiga aktivitas yang dianjurkan Nabi di atas.. Sebagai orang awam, gw hanya melihat dan melakukan anailisa dari …

positive vibes..

Makin ngerasa “Waw!!” dengan Indonesia ini.. Karena makin banyak prestasi yang membanggakan.. Udah lama gw mikir: sebetulnya negeri ini memendam banyak potensi hebat sejak dahulu, cuman sayang sempet ‘salah urus’ aja selama puluhan tahun.. Mampu membangun sirkuit bertaraf internasional menjadi salah satu bukti kemampuan negeri ini.. Suksesnya event Internasional di sirkuit baru Mandalika ini pun bener2 bikin rame medsos dunia.. Dan di Minggu malam kemarin, untuk penggemar badminton, ada lagi hal yang bikin hati ini bangga.. Terjadi All Indonesian Final Ganda Putra di All England 2022.. Gimana nggak seneng hati..?? All England itu turnamen bulu tangkis cukup bergengsi dan tertua di dunia yang dimulai sejak tahun 1899.. Dan yang tampil di Final ganda putra kemarin, semua pemainnya berasal dari Indonesia.. Hebatnya lagi, pemain debutan dari Indonesia berhasil meraih juara, setelah mengalahkan seniornya sendiri.. Bayangin bro, baru pertama kali ikutan, langsung jadi juara !!.. Mantabh lah tuh Bagas Maulana dan Shohibul Fikri.. Kayaknya belum ada nama ‘julukan’ buat mereka.. Tapi yang jelas mereka berhasil mengalahkan senior2nya: ‘Minions” dan ‘The Daddies’.. Senior2nya juga pasti bangga karena tradisi …

ngaso selingan..

Bayangin berada di posisi seperti ini: Di hari Jum’at alias weekend, dari pagi udah ada rencana mau ‘teng-go’ (jam 5 teng langsung go).. Eh, sekitar jam 3 sore, tiba2 ada brief mendadak dari klien atau atasan yang minta sumbang solusi2 untuk dua masalah kreatif.. Masalah kreatif dalam artian: subjektif, nggak ada bener salahnya.. Pokoke yang paling penting solusinya unik, orisinal dan nggak biasa.. Karena udah pengen banget ‘teng-go’, dan waktu sampe jam 5 tinggal dua jam lagi.. Dari ketiga pilihan cara di bawah ini (terkait pengaturan waktu), mana yang akan dipilih ??.. (1). Membagi total waktu 2 jam menjadi dua bagian.. Satu jam pertama untuk masalah kesatu, dan satu jam kedua untuk masalah kedua.. (2). Berpindah2 menyelesaikan masalah pertama dan kedua dengan waktu yang teratur, atau sudah ditentukan sebelumnya.. Misal: setiap 15 menit sekali, melakukan ‘switching’ atau pindah masalah.. (3). Berpindah2 masalah sesuka hati aja.. Nggak perlu pake waktu yang teratur.. Pokoke kapan pengen pindah masalah, ya pindah aja.. Jadi misal kalo lagi ‘hot’ di masalah pertama, ya bisa 30 menit atau lebih di situ.. …

pikirin now..

Hyaaarrgh, Omicron oh Omicron.. Naek lagi dah kasus kopit.. Padahal anak gw yang kelas 4 SD kemaren itu udah seneng banget bisa sekolah tatap muka, dan ketemu langsung temen2 sekelasnya.. Udah berjalan beberapa minggu offline, tapi sempet juga tauk2 di ‘cancel’.. Pernah malem2 dikabarin, kalo besok harus online dulu, karena satu kelas 2, semua siswanya harus di tes kopit.. Soalnya dicurigai ya kena si Omicron ini.. Minggu kemarin sempet offline lagi.. Pas hari Kamis malem, udah seneng2 katanya besok di kelas mau bikin layangan.. Eeh, besok subuhnya dikabarin, offline-nya di cancel, karena ada guru yang sakit.. Tampak raut kecewa di muka anak gw.. Dan sampe sekarang akhirnya sekolahnya online lagi.. Sebetulnya gw pun agak2 kecewa.. Karena di ujung tahun kemarin, kasus2 kopit semakin turun, dan yang positif pun cuma ratusan, berharap bisa ngajar lagi di kelas.. Ternyata eh ternyata, kenyataan berkata lain.. Kasus Omicron melonjak tinggi.. Online lagi dah ngajarnya.. Tapi ya sudah lah, mau begimana lagi.. Kalo mau berpikir positif, sebagai orang yang beragama, umumnya pikiran yang keluar itu: Tuhan pasti punya maksud atas …

absurd..

Nggak terasa, tahun 2021 udah mau ‘abis’ aja.. Untuk sebagian orang, waktu adalah uang.. Sebagian lagi: waktu adalah pedang.. Untuk sebagian yang lain lagi: waktu adalah amal.. Absurd bukan ??.. Baru dari ‘waktu’ saja, bisa muncul beberapa makna.. Mana yang benar ??.. Atau bisa benar semua ??.. Belum lama ini liat postingan humor di fesbuk yang isinya pertanyaan: kenapa ikan nggak bisa ngomong ??.. Jawaban scientist: “Karena ikan adalah binatang”.. Jawaban Teolog: “Karena Tuhan mentakdirkan begitu.”.. Jawaban filsuf: “Karena ikan2 itu memang nggak butuh bisa bicara..” Mana yang benar ??.. Ketiga2nya kah ??.. Absurd.. Dalam sebuah buku tentang warna, disebutkan warna kuning di sejumlah negara bermakna keceriaan, namun di Jepang maknanya adalah keberanian.. Lah di sini, maknanya berkabung / ada orang mati (bendera kuning).. Ini kalo ada orang Jepang jualan nasi goreng gerobakan di sini pake bendera kuning di gerobaknya dengan maksud simbol gagah berani, lantas gimana jadinya ??.. Calon pembeli bakal nanya: “Bang, itu nasinya udah pada meninggal apa gimana ?!?..” (^o^!)/ Ini yang gw suka dari filsafat aliran absurdisme.. Seakan memprotes kebenaran tunggal.. …