Month: January 2007

kacau !! kecanduan nonton Densha Otoko…

kacaw.. dah seminggu lebih kecanduan nonton DVD Densha Otoko.. akibat rekomendasi berat dari bapak dan ibu ranger.. baru kesampean sekarang beli dan maksa sempetin nonton.. Tiap abis gawe, pulang ke rumeh malem2, gw sempetin nonton 1 episode.. sesibuk apapun, gara2 penasaran, tetep gw paksain nonton.. Akibatnya, hampir tiap malem gw tidur jam 2 pagi !! (walaupun besok paginya ada appointment sama kilien.. tetteepp..) Puncaknya semalem.. gara-gara penasaran yang tak tertahankan, gw maksa nonton langsung 3 episode terakhir.. dan akhirnya gw tidur jam 4 pagi !! aaww.. Abis emang tuh pelm bagus amet seh..bikin nangis & ketawa.. review lengkap bisa diliat di blognya ibu ranger.. heheheee.. kalo ada yang model begitu lageh, kabar2i lagi ye boss.. tengkyu bangeeett !!! Advertisements

AYO mimpi yang bener !! AYO saling do’ain !!

ukh.. belakangan ini ketemuan beberapa orang pelaku bisnis.. bermodal cukup besar, bidang usaha beraneka ragam.. tapi untuk dapet order, seringnya “bayar” dulu ke si pemegang wewenang order.. “Lu kalo mao dapet proyek gede dari klien, bayar berapa persen gie ?” dia tanya.. “Bayar ? bayar apaan ?” pikir gw sambil terkekeh dikit.. Dalam hati gw seh tau maksudnya.. pelicin ataw entertain di depan. Dulu ada klien gw yang model gini, “kalo mo dapet, saya minta sekian persen ya, mark up aja di penawarannya tuh hasil persentasenya, nanti saya yang atur biar kamu yang dapet..” Untungnya (atau rugikah?), gak tau kenapa tuh proyek gak jadi alias batal dilakuin dari pihak klien. Sekarang yang model begini bwt gw pribadi cukup jadi pikiran.. karena setau gue cara Rasulullah berdagang bukan kaya’ gitu, lebih ke jenis transaksi yang cukup fair, bukan si penjual bayar si pembeli untuk beli dagangannya .. Kalo memang mo memberi dengan maksud terima kasih, kenapa mesti nego “jumlah terima kasihnya” di depan ? knapa gak nanti aja di belakang dan dengan jumlah yang nggak tergantung …