Year: 2018

sumur mata air..

Kemaren di fesbuk, ada yang mengibaratkan Qur’an itu seperti open source.. Setelah dikritik via komen, eh ternyata dia salah pengertian, sebenarnya maksud dia itu bukan open source, tapi open access, bisa diakses oleh siapa saja.. Gyaha.. Terlepas maksud si orang sebenernya apa, namun mengibaratkan Qur’an sebagai open source, gw nggak setuju.. Gw bukan orang IT sih, tapi berhubung pernah terlibat project game aplikasi, ya dikit2 doang tau lah.. Setau gw istilah open source itu, seseorang bisa memodifikasi, mengutak-atik, mengubah bagian tertentu, dan bahkan bisa merevisi kode dari sumber.. Kan berabe kalo si “source” atau Qur’an bisa dimodifikasi atau diutak-atik.. Gw lebih suka sama ulama yang mengibaratkan Qur’an itu bagai sebuah sumur berisi sumber mata air yang terus mengalir tanpa henti.. Siapapun bisa mengambil airnya.. Namun, untuk mengambilnya diperlukan upaya, nggak tinggal ngambil gitu aja.. Seseorang perlu menimba dengan hati2 untuk menaikkan airnya dari dalam sumur sampai ke atas.. Maknanya, untuk mendapatkan “sesuatu” dari firman Tuhan memang perlu usaha.. Hidayah yang didapat dari Qur’an bukan datang begitu saja, tetapi mesti diupayakan.. Bukankah disebutkan kalo yang bisa …

akui agar maksimal..

“Pap, aku suka banget gambar, nanti aku di-les-in gambar yaa..” Gitu kata anak pertama gw yang bentar lagi masuk SD.. Nih bocah cewek emang keliatan suka gambar dari dulu sih.. Apalagi kalo lagi liburan gini, tuh anak hampir setiap hari ngegambar di sebelah meja kerja gw.. Untuk permintaan itu, tentu saja gw jawab “yes”.. Cuman gw juga mikir, nih bocah serius, apa emang gara2 dia masih anak2 aja ya ngomong suka banget ngegambar.?? Kalo kita liat dan ingat2 lagi, saat kecil dulu, siapa sih yang nggak doyan corat-coret ??.. Di dalam kelas TK, saat guru bertanya “Siapa yang suka menggambaaarrr ??..”.. Sangat bisa jadi 90 persen lebih dari anak2 akan angkat tangan.. Atau malah 100% !!.. Hehe.. Suka banget ngegambar ??.. Apakah anak gw bakal berbakat di situ ??.. Belum tentu.. Cuma waktu yang bisa menjawab.. Apalagi akan ada lebih banyak hal / bidang lain yang bisa dia coba sampai remaja atau dewasa nanti.. Mana tau ada bidang lain yang lebih menarik buat dia, dan akhirnya ber-passion di situ.. Tekun, bertahan dan tetap konsisten dalam …

ber-bakat atau mem-bakat..??

Dulu bini’ gw sempet ngikutin dorama Jepang tentang balap sepeda, dan gw tau sih itu dorama dari komik.. Sempet liat sekilas2 tuh dorama sambil jagain anak gw, sementara bini’ gw nonton sambil makan.. Terlihat keren, niat untuk mengoleksi komiknya pun muncul.. Apalagi belum ada komik bertema sepeda di rak komik gw.. Beberapa minggu lalu ke Gramedia, eh tuh komik sepeda ada komplit nomer satu sampe enam.. Waaw.. Langsung aja tuh komik gw boyong ke rumah.. Euh, lewat kasir dulu lah tentunya.. Lagi puasa geto loh.. Kalo lagi nggak puasa sih, mungkin ceritanya bisa lain.. Gwakakak.. Judulnya “Yowamushi Pedal Go!”.. Komik jadul yang terbit ulang.. Tentang seorang Otaku yang sering naik sepeda.. Cerita berawal saat ia mulai masuk SMA, yang awalnya dia ingin ikut klub Anime, lantas berubah pikiran jadi masuk klub sepeda.. Teman2 klub sepedanya menilai dia ini “berbakat”.. Karena mampu bersepeda dengan santai dan riang di tanjakan curam, seperti seakan2 bersepeda di jalan landai.. Dan juga mampu bersepeda puluhan kilometer minim “ngos2an”.. Padahal dia Otaku loh, yang notabene identik dengan fisik yang biasa2 aja …

waktu merasa asoy..

Ternyata enak juga puasa “posting”.. Gyahaha.. Liat medsos cuman sekali2 doang.. Tapi pada dasarnya sih, dari dulu gw emang nggak mau terlalu banyak ngabisin waktu bermedsos.. Paling cuman buat posting blog, sama liat2 wall seperlunya aja, scrollnya nggak terlalu “dalam”.. Mungkin kalo dirata2in, dalam sehari, paling gw fesbukan itu kurang dari satu jam.. Selain kena batuk di awal puasa, entah kenapa, mood nulis jadi agak ngedrop.. Mungkin karena rutinitas “normal” berubah saat bulan puasa.. Setiap orang bisa punya waktu masing2 dimana mereka benar2 merasa sedang “ON’.. Dalam artian mood bagus, dan otak pun berasa oke.. Kauffman & Gregoire (2015) dalam “Wired to Create: Unravelling the Mysteries of the Creative Mind”, menyebutkan: kalo mau jadi orang dengan kreativitas tinggi, dianjurkan untuk memiliki waktu kerja yang sesuai diri.. Ia menjelaskan, banyak orang kreatif merasa “ON” pada jam2 tertentu.. Ada yang pagi hari, sore hari, malam, atau bahkan dini hari.. Menurut studi mereka, orang2 kreatif tahu jam2 dimana pikiran mereka lagi bagus2nya, dan kemudian mampu mengatur kesehariannya dengan itu, lantas menjadi kebiasaan.. Mungkin ini bisa jadi jawaban kenapa …

teroris radikal..

Sempat ada pejabat yang bilang, kalo radikal itu penyebabnya adalah kesenjangan sosial.. Gw sih nggak setuju.. Tuhan ngasi rejeki dengan Adil, siapa berupaya banyak, dia yang dapat banyak.. Seseorang nggak akan mendapatkan selain apa2 yang telah dia usahakan [QS.53:39].. “Menuduh” kesenjangan sosial sebagai penyebab radikal, ibarat orang yang gagal memanajemeni rasa iri di dalam dirinya, lantas seenaknya menyalahkan sesuatu di luar dirinya.. Wong dirinya sendiri yang memang kurang, kenapa jadi berang ke banyak orang ??.. Banyak kok di sekitar gw orang2 yang hidupnya kurang beruntung, namun jauh dari ke-radikal-an, yang notabene bisa menjadi bibit dari terorisme.. Apa para teroris itu punya kelainan mental ?? Paul Gill, PhD, dan Emily Corner, dalam “There and Back Again: The Study of Mental Disorder and Terrorist Involvement,” selama 10 tahun lebih meneliti hubungan antara kelainan mental dan keterlibatan teroris.. Kesimpulannnya, secara mental mereka “baik2 saja”, nggak ada yang aneh, dan cenderung sama dengan orang2 normal.. Jadi, nggak ada satu kelainan mental tertentu yang dianggap bisa menjadi cikal bakal seseorang menjadi teroris.. Untuk radikalisme, gw lebih suka “menyalahkan” gagalnya akal …