Year: 2018

sinergis-iqra’..

Otak bekerja secara sinergis.. Jadi apa2 yang masuk ke otak, akan “bersinggungan” dengan apa yang sudah kita ketahui selama ini.. Kaitannya sama mendapatkan ide gimana ??.. Untuk pencetusan ide, gw paling suka dengan analogi kelereng.. Ibaratnya, isi otak kita adalah kelereng2 listrik, dan masing2 butir kelereng merupakan satu informasi/pengetahuan yang sudah kita ketahui.. Saat ada informasi baru masuk, maka satu butir kelereng baru pun masuk.. Apa yang terjadi saat otak seseorang PENUH dengan kelereng, lantas dimasukkan satu atau lebih kelereng lagi ??.. Kelereng baru tersebut akan menggeser kelereng2 lain, dan menyebabkan kelereng2 yang sudah ada saling beradu / bersinggungan satu sama lain.. Nah, saat kelereng2 saling bersinggungan, keluarlah percikan2 listrik akibat “beradu” itu.. Dan percikan itulah yang disebut IDE.. Itulah kenapa referensi, dan “koleksi” menjadi perlu.. Seorang komikus legendaris umumnya referensi / koleksi komiknya juga banyak, atau seorang pembuat film mumpuni, koleksi filmnya juga banyak, dan seorang ulama sejati koleksi buku2nya pun banyak.. Hal tersebut seakan “mempermudah” mereka untuk mencetuskan ide2 baru atau pemikiran2 yang berbeda saat menyerap informasi2 baru.. Sebaliknya, kalo kelereng di dalam …

sinergi-di-otak

Udah beberapa kali gw “left” dari grup WA yang kontennya berseliweran nyinyiran, hoax, dan berita2 negatif lain.. Yah, gw males aja baca2 begitu, bikin otak jadi mikir nggak bener.. Mau ngingetin juga males.. Pernah coba, eh malah dibilang bodoh.. Hyaha.. Menurut Toni Buzan, pencetus konsep mind mapping, salah satu prinsip kerja otak adalah repetisi.. Apa2 yang berulang diinput ke otak, akan “nempel” di situ.. Termasuk respon kita atas informasi yang masuk, bisa nempel menjadi kebiasaan.. Misal, seseorang dapet info “nyinyir” terbaru, lantas emosi menanjak, langsung deh jari cepet banget mencet tombol share.. Rentetan aktivitas tersebut seakan membuat “sirkuit” baru di otak, dan akan makin lancar jaya kalo terus berulang.. Emosi atas nyinyir makin cepat, jari2 makin luwes, dan akhirnya hoax pun menyebar melebihi kecepatan cahaya..(Hyahaha..) Awalnya ilmuwan beranggapan bahwa proses berpikir kita seperti prinsip matematis sederhana.. Jadi jika kita nambah satu data baru ke dalam otak, seperti hanya menambah satu bahan ke gudang penyimpanan.. Di pertengahan abad 20, ditemukan bahwa cara kerja otak tidaklah seperti itu.. Otak bekerja secara sinergis. Dalam sistem sinergis, 1 + …

[ke-po-dong]

Di sebuah buku diceritakan: sejumlah peneliti Jepang meneliti buah2an untuk mendapatkan zat bernama methalonids.. Zat ini bermanfaat bagi jantung dan sistem pernapasan, namun sangat sedikit diproduksi didalam tubuh manusia.. Jadi mereka mencoba mendapatkannya dari luar tubuh, melalui buah2an.. Ternyata di buah tin dan zaitun-lah zat itu berada.. Dilalah, hasil yang diharapkan hanya akan tercapai bila mencampurkan kedua buah tersebut dalam komposisi 1 tin dan 6 zaitun.. Dan angka perbandingan tersebut ternyata ada di dalam Qur’an .. Buah tin hanya satu kali disebutkan, sedangkan zaitun disebutkan 6 kali secara tegas (1 kali tersirat).. Gokil ye.. Gw meyakini ada banyak hal di dalam Qur’an, tapi seringkali nggak tau harus berbuat apa.. Yang jelas gw berupaya untuk nggak berpikir kalo kalimat di Qur’an hanya sekedar kalimat atau “teks”.. Yang bisa dikutip sana sini untuk beragam kepentingan.. Tapi ada “konteks”nya, atau bahkan mungkin hal2 lain yang lebih jauh dari itu.. Untuk menuju ke situ, kayaknya “kepo” adalah kuncinya.. Ternyata ber-kepo pun berdampak pada kehidupan seseorang.. Studi Todd Kashdan dari George Mason University, menyimpulkan: mereka yang rasa ingin tahunya besar, …

kotak misteri..

Pernah baca status di fesbuk, poinnya sih, kita nih berasa males untuk mengetahui lebih dalam dan jauh tentang “misteri2” yang ada di agama kita sendiri.. Jika misteri itu adalah sebuah kotak, maka kotak itu seperti dibiarkan tertutup begitu saja, padahal sedikit2 kebayang isinya apa.. Misalnya nih: kita meyakini kalo mau nambah rejeki, lakukan sholat Dhuha.. Sering denger kan info begitu ??.. Jadi, dulu itu saat gw awal2 memulai bikin usaha, karena pengen berhasil dan banyak rejeki, sholat Dhuha pun jadi tergolong sering gw lakukan.. Dan Alhamdulillah, sebelum umur 30 tahun, nggak nyangka gw berhasil bikin perusahaan sendiri, dan masih berlanjut sampe sekarang.. Apakah itu gara2 sholat Dhuha ??.. Kalau iya, kenapa bisa begitu ??.. Seberapa besarkah efeknya ?? Faktor pendukung lainnya apa saja kalo ada ??.. Di lingkungan gw, ada seseorang, gw nilai ini orang baik, sholat Dhuhanya pun gw pikir lebih rajin dari gw, malah sepertinya subuhnya rajin ke masjid.. Tapi kenapa kok rejekinya seakan “begitu2” saja.. Untuk uang kuliah anaknya pun mesti “pinjem”.. (T_T!) *kasihan*.. Apakah “efek” dari Dhuha-nya nggak jalan ??.. Atau …

yaah.. hidayah..

“Semoga dapet hidayah..”.. Udah berapa kali ya gw dapet do’a model begini..?? Hehe.. Lucunya, dapetnya bukan dalam kondisi “normal” atau lagi ikut pengajian, tapi dalam kondisi beda pendapat, nggak setuju sama tulisan gw, atau malah bisa jadi gara2 beda pilihan capres.. Hyahaha.. Biasanya kalo dapet do’a begitu, gw aminkan dalam hati.. Terus ya gw melanjutkan UPAYA untuk dapet hidayah sebagaimana biasanya.. Lewat baca2 buku, mengamati sekitar, ataupun bentuk2 lain seperti membanding2kan, atau merenungi apa2 yang udah dibaca.. Kali aja do’a orang2 itu beneran bisa mempercepat gw untuk dapet hidayah.. Udah lumayan lama gw meyakini kalo hidayah adalah sesuatu yang diupayakan, dan bukan ditunggu.. Jadi mesti ada “effort” yang keluar supaya bisa beneran dapet.. Nggak “plok” dapet gitu aja.. Lagian, setau gw sih, wujud hidayah bisa bermacam2, dan yang do’ain itu nggak menyebutkan wujudnya yang seperti apa.. Apakah wujud pemahaman, petunjuk (ide) kebaikan, atau bahkah kepo (curiosity) dalam “melahap” pengetahuan.. Atau mungkin maksud mereka itu, gw dapet hidayah kalo besok bangun tidur lantas maanjangin jenggot, taqlid buta sama ustad ulama versi mereka, ngemil hoax melulu’, atau …