Year: 2016

renungi – resapi – jalani..

“Memadukan antara ilmu akademis & agama..”.. Kalimat dari blogger pemberi award kemaren itu menimbulkan pertanyaan baru buat gw.. Sebetulnya yang gw lakukan itu namanya apa sih ??.. Menafsir Qur’an ?? Kok rasa2nya bukan ya ?? Karena kalo jatohnya ke istilah tafsir, kesannya jadi berat banget.. Menafsirkan itu kalo liat “requirement” yang dipahami secara umum emang berat: mesti paham bahasa arab, sejarah sastra arab, asbabun nuzul, dan unsur2 lain dimana setiap kalimat harus diteliti.. Ibnu Katsir, Qurais Shihab, dan Buya Hamka, merupakan manusia2 luar biasa yang mencapai level tersebut.. Lah guwa ?? Yang gw lakukan jauh lebih sederhana, hanya menarik benang merah antara sains dan Qur’an.. Lah itu istilahnya apa ??.. Jawaban memuaskan gw temukan dalam bukunya Cak Nun (2016) “Hidup itu harus pintar ngegas & ngerem”.. Ada istilah Tadabbur.. Menurut beliau, arti sederhana dari Tadabbur adalah MENCARI MANFAAT dari Qur’an.. Tujuan tadabbur itu untuk mendapatkan manfaat dari Qur’an.. Ukuran tafsir adalah benar atau tidak secara rasional, secara ilmiah.. Bahkan secara akademis dan teknis.. Sedangkan kalo tadabbur, ukurannya sederhana, yaitu cari manfaatnya saja.. Anjurannya pun ada …

award dari blogger..

Yeah.. Alhamdulillah, dapet award lagi dari seorang blogger.. Nggak ada hadiahnya sih emang, namanya juga award subjektif dari seorang blogger.. Tapi buat gw, ini merupakan bentuk apresiasi yang sangat layak untuk dihargai.. Karena si pemberi award telah menulis sejumlah Annual Report (3 kali berturut-turut sebagai Juara 1 Annual Report Awards), lebih dari 90 edisi Majalah Internal Perusahaan, lebih dari 100 naskah Press Release, dan lebih dari belasan advertorial.. Mendapatkan feedback apresiasi dari seseorang yang terbukti punya kompetensi menulis, sudah cukup menyenangkan hati gw.. Apalagi blog gw ini seringkali ditenagai oleh pikiran2 ngalor ngidul gw yang entah mau dikemanain, atau diobrolin sama siapa, akhirnya ya jatohnya ditulis di blog.. Ada kata2 dari orang bule sono: “Sometime, only paper will listen to you..”.. Ya itu dulu sih, mungkin sekarang papernya udah ganti jadi monitor.. hehe.. Tahun kemarin gw juga dapet award yang sama dari blogger yang sama.. Sang pemberi award di tahun ini menyatakan suka dengan gaya tulisan gw.. Beliau bahkan menuliskan di postingan awardnya seperti ini: “Blogger Ogie Urvil selalu hadir dengan tulisan yang sangat membuka …

dark playground..

Tim Urban, lulusan cum laude dari Harvard, CEO “Wait But Why” yang  berdomisili di New York mengartikan procrastination sebagai “The action of ruining your own life for no apparent reason..”.. Gw suka gimana si Tim ini menjelaskan procrastination saat ia tampil di TED talk.. Kita ini makhluk reaktif, otak sangat suka bereaksi terhadap stimulus tindakan2 yang gampang..   Tim menganalogikan kegiatan2 nyaman + gampang dan mengakibatkan penundaan itu sebagai “Dark Playground..”.. Mantengin youtube, medsos, liat2 instagram, window shopping situs belanja online, bahkan ngobrol ngalor ngidul, di saat tugas2 / pekerjaan masih tergeletak tak terurus, kesemuanya itu adalah sesuatu yang menyenangkan.. Penamaan “Dark Playground” menjadi cocok.. Roller coaster emosi di facebook, pertunjukan / show yang oke di youtube, berputar2 di komedi putar situs belanja online, kesemuanya merupakan arena bermain dari Dark Playground.. Cobalah “masuk” ke zona itu, memang terasa sensasi bermainnya yang tanpa beban berat di otak.. Menjadi “Dark” saat sebetulnya ada rasa aman yang palsu, rasa bersalah, kesenangan yang sejatinya nggak menghasilkan apapun, males yang diturutin, dan habisnya waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan.. Kalau seseorang …

passionku HOAX..

Ada yang bilang kalo passion adalah barang mewah.. Karena nggak semua orang paham, bahkan untuk kepengen tahu passionnya sendiri aja belum tentu.. Passion itu ibarat benih atau biji, nggak bisa dimakan sebelum jadi buah.. Maka, passion yang bisa “menghasilkan”, pastilah selalu passion hasil “perawatan” atau pemeliharaan bertahun2 yang outputnya berupa karya2 yang apik.. Sebelum passion terkonversi menjadi sebuah skill, ia akan sulit untuk dijual atau ditukar dengan harga yang mahal.. Passion seseorang nggak akan bisa ketahuan tanpa berkarya.. Banyak orang sepertinya salah berharap: pengennya ketemu passionnya dulu, baru beraksi / berkarya.. Padahal yang bikin orang bisa cepet ketemu passion itu ya banyak berkarya / beraksi dulu, baru nanti bisa ketemu.. Karena sejatinya passion itu produk hati, dan bukan produk pikiran.. Coba aja, pikirin aja terus passion kita apa, tanpa beraksi.. Bisakah ketemu ??.. Dari survey yang dilakukan Rene (2013) dan timnya, yang dimuat dalam buku “Passion Without Creation is Nothing”, ternyata hanya 1 dari 10 orang yang bisa membedakan antara passion dan profesi.. Proses mengetahui, memahami, dan memaknai passion bisa saja memakan waktu seumur hidup.. …

Kemerdekaan Berfikir dalam Islam – Buya Hamka.

Beberapa paragraf dari Buku Buya Hamka “Lembaga Hidup” (1962 – cetakan keenam) rasa2nya harus gw abadikan di blog gw deh.. hehe.. Soalnya kelihatan cocok untuk kondisi sekarang.. Agak panjang memang, tapi akan ketahuan, seseorang dengan LEVEL “BUYA” itu memang beda.. Buah pikirnya bisa melesat jauh ke masa depan.. Kutipan langsung ini ada di bab “Qur’an Untuk Zaman Modern”, sub bab Kemerdekaan Berfikir: “Bila cahaya Islam memancar, yang lebih dahulu kena sorotnya ialah AKAL.. Sorot dari alam ghaib yaitu wahyu Tuhan, agama yang dibawa oleh Nabi, dan sorot yang tersedia pada diri manusia, ialah akal.. Maka BERGABUNGLAH kedua cahaya itu jadi satu, datang dan hinggap cahaya petunjuk Ilahi itu ke atas akal, sehingga berdempetlah cahaya ke atas cahaya, yang oleh Al Qur’an dikatakan “Cahaya di atas cahaya” (QS. 24:35)..” “Adapula yang menyuruh orang putus asa memikirkan hikmat agama.. Disuruhnya orang MEMBERHENTIKAN perjalanan akal.. Lebih daripada itu, mereka hendak MENGUASAI pula perjalanan pembagian dosa dan pahala.. Mereka DAKWAKAN bahwa MEREKALAH wakil Allah di dunia.. I’tikad kepercayaan terhadap Tuhan dan segala yang didapat panca indera ini, tidak boleh …