All posts tagged: guru

badminton ai lop yu..

Lagi rame ngomongin badminton gini, gw jadi inget guru badminton gw yang pertama.. Udah berumur, namun cukup bersemangat ngajarin anak2 komplek untuk ber-badminton ria.. Setiap malem apa latihannya gw udah lupa.. Karena ini kenangan waktu kelas 4 atau 5 SD gitu.. Badan masih kecil, pegang raket pun masih berasa berat.. Yang gw inget dari pak guru itu sampe sekarang,  di bagian belakang lututnya keliatan banget ada benjolan pembuluh darah keluar gitu, kayak varises.. Usia beliau sekitar 50an, rambutnya agak botak dan penuh uban, tapi semangatnya bener2 semangat muda.. Jam2 habis Isya di hari latihan, beliau manggilin gw dari depan pager rumah, dan kemudian lanjut “menjemput” beberapa anak lain untuk latihan di lapangan badminton komplek.. Seinget gw sih dulu yang latihan bareng gw cuman 4 anak.. Kulitnya agak hitam, postur tinggi kurus atletis, pas lah buat potongan badmintoners.. “Maniak” banget maen badminton.. Selain di waktu rutin ngelatih anak2 komplek, beliau juga sering gw liat maen bareng bapak2 sekomplek, kadang sampai menjelang tengah malam.. Suatu malam, gw dikejutkan oleh sebuah kabar.. Guru gw ini, meninggal di lapangan …

rid murid..

Kadang gw suka iseng buka2 WA grup istri.. Kepo aja, apa sih yang biasa diobrolin sama “Mahmud Abas” (Mamah Muda Anak Baru Satu).. Euh, tapi bini gw anaknya udah dua yak.. Yah, Mahmud Udda dah.. haha.. Tumben2an, kemaren itu, gw liat obrolannya agak beda.. Ada emak2 yang bahas pengajian.. Dia bilang, kalo ikutan pengajian tuh bagusnya gurunya jangan cuma satu, kalo bisa malah beda2 tempat juga.. Biar ilmu & wawasannya tambah luas.. Dia juga bilang, salah satu guru ngajinya malah nganjurin untuk ngaji2 juga di tempat lain, cari guru yang banyak selain dia.. Waaw.. keren juga nih.. Arahnya udah asyik, supaya nggak taqlid buta, dan nggak “mengkultuskan” satu guru aja.. Hanya punya satu guru, satu “lingkungan”, bisa membuat seseorang menjadi taqlid.. Apalagi kalo si guru malah melarang baca ini baca itu, ikut pengajian sono pengajian sini, ujung2nya subjektif / satu perspektif, dan jadi merasa paling benar.. Bicara tentang guru, berkesan selalu berkaitan dengan murid.. Padahal kalo ditelusuri dari asal usul katanya, bisa nggak begitu loh.. Ada referensi yang menyatakan kata “murid” asal usulnya itu dari …

lentera si buta..

Suatu ketika, Di sebuah daerah hutan pegunungan, seseorang yang buta main ke rumah sahabatnya dari pagi hingga malam.. Saat malam harinya pas dia mau pulang, sahabatnya memberi lentera sederhana untuk dibawanya pada perjalanan pulang.. Si buta pun tertawa: “Hyahaha.. buat apa bawa ini ??, wong saya ini orang buta kok.. Jalan pulang juga saya udah hafal..”.. Si sahabatnya pun menjawab: “Di luar kan udah gelap, ini biar orang lain nggak nabrak kamu..” Lantas si buta pun berjalan pulang.. Nggak lama jalan, bener aja, ada orang yang nabrak dia.. Si buta pun marah, namun si penabrak tetep cuek aja, langsung jalan ninggalin si buta.. Si buta kemudian melanjutkan perjalanannya.. Di tengah perjalanan, lagi2 ada orang yang nabrak dia.. Lalu dia pun marah lagi ke orang yang nabrak: ”Heh..!! Sampeyan buta ya ?!? Saya udah pegang lentera gini masih ditabrak juga !!..” Si penabrak menjawab: “Mas.. Lentera sampeyan itu mati.. Mana bisa saya liat sampeyan ?!?..”.. Namun, setelah memperhatikan lebih lanjut, si penabrak pun sadar kalo yang ditabraknya orang buta.. Lantas dia pun meminta maaf, kemudian membantu …

Imam Syafi’i & Makoto Sichida..

Karena gw jadi dosen pembimbing mahasiswa yang tugas akhirnya bikin komik tentang imam Syafi’, gw jadi baca2 lagi deh kisah2 beliau.. Benar2 manusia yang hebat.. Beliau benar2 pencari ilmu sejati.. Plus nggak pernah memaksakan “paham”nya atau pendapatnya harus diterima oleh orang lain.. Mau sependapat oke, nggak ya oke juga.. Benar2 jauh dari sifat merasa paling benar.. Yang tambah bikin gw takjub adalah beraninya beliau berbeda pemikiran dengan gurunya.. Nggak taqlid buta sama sekali.. Malahan beliau berani bikin mahzab sendiri.. Seakan menyampaikan pesan: “kemerdekaan berpikir” bukanlah sesuatu yang harus ditakuti dan dikekang erat2 oleh pola2 pikir lama.. Karena beliau beranggapan semua manusia (termasuk guru2nya) adalah manusia biasa.. Dan yang namanya manusia, pasti bisa salah.. Plus lagi, setiap zaman punya konteksnya sendiri2.. Tema “pemikiran” saat itu mungkin belum bisa seramai sekarang.. Dulu IPTEK masih sangat terbatas.. Medsos belum ada.. Gw membayangkan, kira2 “pemikiran” seperti apa yang akan dilontarkan Imam Syafi’i kalau beliau hidup di era media baru dan teknologi informasi secanggih sekarang.. Gw mendambakan kehadiran orang2 yang berani membongkar pemikiran2 lama, yang berani memadukan “kekinian” dengan esensi …

Naah loo… beneran jadi doseenn…!!

Gw nggak tau kenapa… tiba-tiba Allah mentakdirkan secepat ini gw jadi dosen… padahal bulan ini kerjaan gw lagi banyaakk… hehehe… lagi mid test pulaaaakkk…. Mungkin ini juga bukti kalo emang niat baik tuh selalu ada aje jalannye… Mengingat tawaran menjadi dosen yang pertama dulu di Paramadina pupus karena mutlak perlu gelar S2…. dan abis itu gw sama sekali melupakan perihal untuk menjadi dosen… Gw pikir, yaah fokus kuliah dulu dah biar cepet nyusun tesis dan lulus….. Eehh.. tuh tawaran ternyata dateng mendadak… dua minggu lalu ditelpon temen kuliah master yang juga seorang dosen… “Mas, masi berminat ngajar ?? mata kuliah kewirausahaan bisa nggak ??”… Yaahh, dengan nada pasrah gw jawab, “boleh aja pak, masi berminat kok…” Selain di Paramadina, temen gw ini juga mengajar di Politeknik Negri Media Kreatif di bilangan srengseng sawah.. Naah, di tempat inilah gw ditawarin mengajar… Beliau dari dulu memang ingin punya tandem pengajar yang muda dan sekaligus praktisi, biar anak-anak itu juga tau gimana kondisi industri desain di lapangan…. Mangkanya beliau udah dari sejak lama nawarin gw untuk ngajar…. Hehe… …