All posts tagged: think

gelap2 koq baca..

Belum lama ini taraweh di mesjid, sang ustad bawain ceramah yang cukup keren.. Beliau ngasi penjabaran, atau mungkin lebih tepatnya “pertanyaan” tentang wahyu pertama Iqra’ yang belum pernah terlintas di kepala gw sebelumnya.. Kenapa kok wahyu pertama Iqra’ itu turunnya di dalam gua, dan di malam hari pulak ?? Dimana indera penglihatan kita justru nggak bisa berfungsi secara maksimal.. Malem hari di dalem gua kan gelap.. Eh malah disuruh baca !!.. Begimana coba ?!?.. Apa maknanya ??.. Kan secara umum, dalam gelap gulita begitu, lebih logis kalo wahyu pertama itu “dengar”, bukan “baca”.. Saat mati lampu, kita masih bisa teriak2 kan supaya sekitar kita dengar: “Paraah, lilinnya banyaak, koreknya kagak adaaa..!!” (Pengalaman pribadi..).. Menurut si ustad, ternyata pertanyaan diatas sudah menjadi perbincangan para ulama terdahulu.. Mereka membahas makna proses turunnya wahyu pertama (“gelap2an” malah disuruh baca ini), dengan mengaitkannya pada indera manusia.. Si ustad bertanya: “Ada berapa jumlah indera yang aktif saat kita membaca ??”.. (Dalam konteks membaca buku, karena seakan ada standar kalo buku itu diciptakan untuk dibaca..) Waktu itu di kepala gw ya …

kurung pandang = kurang..

Sejumlah hal yang dulunya gw anggap “oke”, sekarang malah gw pinggirkan jauh2.. Kenape ye kok dulu gw bisa “culun” begitu ??.. Bisa jadi gara2 hal2 di bawah ini: (1.) Dulu masih kurang baca !!.. Wahyu pertama Iqra’ memang luar biasa.. Faktanya pun ada: negara2 maju masyarakatnya punya minat baca yang tinggi.. Apalah artinya jumlah orang kalo pada nggak baca buku ??.. Ya kayak buih di lautan.. Emang banyak sih, tapi nggak ada “isi”, gampang terombang ambing, kena angin dikit aja meletus.. Lucu kalo ada yang ngaku2 ulama ngomong: “Jangan baca ini itu, jangan nonton channel sini sono”.., dan sejenisnya.. Seakan menganjurkan orang pake kacamata kuda.. Jadi nggak bisa ngeliat “bandingan” atau sudut pandang yang lain.. Ibarat orang hanya tau ketoprak, lantas ngomong bahwa ketoprak is the best, nggak perlu tau yang lain, pokoke always ketoprak !!.. (2.) Dulu gw masih kurang mikir..!! Baca doang tapi nggak dipikirin hingga paham bener apa yang dibaca, ibarat makan cuman dikunyah, tapi nggak ditelen.. Buya Hamka menyatakan; “Salah satu guna akal itu untuk membanding2kan”.. Kalo taunya ketoprak doang, mau …

nilai dalam dari luar..

Michael Michalko adalah seorang ahli kreativitas.. Sudah menulis beberapa buku bertema kreativitas, seperti Cracking Creativity, Thinker Toys (2006), dan Creative Thinkering (2011).. Kebetulan dua terakhir ini gw punya, dan gw jadikan buku rujukan untuk bekal ngajar matkul kreativitas.. Pernah saat beliau berumur sepuluh tahun, Michalko diajak kakeknya untuk memetik blackberry.. Saat itu kakeknya menemukan sebuah ulat, mengambilnya, dan kemudian menunjukkan ke Michalko.. Kakeknya berkata, suatu saat ulat ini akan menjadi seekor kupu2 yang cantik.. Kakeknya kemudian berujar: “Coba kamu amati ulat ini secara teliti, dan beritahu kakekmu ini satu atau dua tanda2, yang bisa membuktikan kalo nantinya ulat ini akan jadi kupu2 yang cantik..” Michalko pun “mempelajari” ulat tersebut dengan seksama, dan berusaha menemukan paling nggak satu buah “gejala”.. Namun akhirnya hasilnya adalah nihil.. Ia pun melapor pada kakeknya: “Nggak ada tanda2nya nih kek, yang bisa nunjukin kalo ulat ini akan berubah jadi cantik..” Kakeknya menjawab “Tepat”.. “Dan juga nggak ada bagian fisik luar dirimu yang bisa menunjukkan pada orang lain bahwa kamu akan menjadi apa.. Kamu nggak bisa lihat apa yang sedang terjadi di …

fusi[on]..!!

“Jangan pisahkan agama dan politik”..??  Hmm.. Gimana ya ?? Seakan ada paradoks di pernyataan itu.. Dibilang dipisah, tapi agama (Islam) meliputi segala aspek kehidupan.. Dibilang “dicampur”, tapi kok jadinya malah aneh, jadi doyan mengkafirkan, nggak mau mensholati jenazah, “halal” memfitnah, dan berkesan “menyerang” yang berseberangan pilihan politik.. Tiap2 pemeluk agama pasti meyakini kalo agamanya-lah yang paling benar.. Pas kuliah S2 dulu, gw jadi paham, kalo agama itu dogma, posisinya lebih tinggi dari perspektif atau tradisi dari teori2 yang ada.. Lah wong firman Tuhan.. Saat seseorang meragukan sebuah teori, dia bisa langsung bertanya kepada si “empu”nya teori, atau melihat teori2 bantahannya, atau teori2 lain yang mengkritisinya.. Namun kalo kita ingin tau sebenar2nya tentang firman Tuhan, kepada siapa kita harus bertanya ??.. Sangat kecil kemungkinan bisa bertanya langsung ke Tuhan.. Dan kalo kata Cak Nun, sepinter2nya ustad atau ulama bicara tentang Alloh, mereka pun “menafsirkan” juga, belum tentu benar, karena tidak ada sesuatu pun yang menyerupai Alloh.. Karena agama adalah dogma, hal tersebut menjadi nggak penting untuk diperdebatkan, apalagi di”versus”kan, karena semua itu adalah pilihan, yang akan …

berbeda untuk bertemu..

Saat pertama kali teleskop Hubble diluncurkan, ternyata tuh teleskop nggak langsung ‘mulus’ bekerja sesuai harapan loh.. Ada masalah dalam pem-fokus-annya.. Cukup mendasar sih, karena mana enak menggunakan sebuah teleskop yang gagal fokus ??.. Para ahli NASA pun cukup puyeng mikirin solusi dari masalah ini, dan project yang bernilai jutaan dollar ini seakan ditakdirkan untuk gagal.. Insinyur listrik James Crocker (yang tahu masalah ini dari sebuah seminar di Jerman) pada akhirnya berhasil memberikan solusi terbaik bagi NASA.. Lucunya, ia mendapat inspirasi solusi dari pancuran kamar mandi bergaya Eropa yang susunan tangkainya bisa diatur sesuka hati di sebuah hotel.. Di kepalanya terbayang lengan2 bersendi yang bisa dikendalikan pada pancuran air, dengan ujungnya adalah kaca2 dari Hubble.. Penggabungan konsep teleskop dan kepala pancuran mandi menghasilkan solusi yang oke bagi NASA.. Dua hal / konsep yang bisa dibilang jauh berbeda, saat dipertemukan bisa menghasilkan hal yang luar biasa.. Tau kamera kapsul (pill camera) ??.. Sebuah kapsul yang bisa kita telan pada umumnya, hanya saja isinya bukan obat, tapi lampu kecil dan kamera.. Fungsinya untuk melihat “isi” perut / saluran …