Year: 2022

yakin tenang..

Kemarin sempet rame soal penendang sesajen.. Yaah, gw awam soal agama sih.. Paling tau ada ayat “Bagimu agamamu, bagiku agamaku..”.. Tapi dengan dasar satu ayat itu aja, tindakan model begitu udah nggak masuk ke logika gw.. Menyamakan tindakan tersebut dengan tindakan Nabi Ibrahim dulu pun, menurut Quraish Shihab sudah nggak relevan, karena Nabi Muhammad tidak mengajarkan menghancurkan berhala.. Malah turun ayat yang melarang memaki sembahan2 yang lain (QS.06:108).. Bayangin, memaki aja udah nggak boleh, apalagi melakukan ‘kontak fisik’.. Ya begitulah, kalau beragama nggak substansial.. Ada yang beranggapan, banyak orang sekarang ini beragama hanya untuk berkesan jadi religius, tapi tidak sampai pada tatanan spiritual.. Dari luar tampilan agamis, tapi spiritualnya nggak tergodok matang.. Mungkin akibat belajarnya maunya cepet dan instan.. Persis kayak goreng chicken nugget dengan api yang besar.. Iya sih cepet berkesan mateng, dari luar udah keliatan berwarna ke-emasan, tapi dalemnya masih banyak bagian yang mentah.. Atau mungkin juga karena terlalu semangat belajar agama, tapi salah cari guru, dan akhirnya kena2 doktrin ngawur yang malah mematikan akal.. Pahamnya cuman ada hitam dan putih, padahal hidup …

NoMaGer..

Akhirnya bisa ngeblog lagi.. Setelah selesai menilai tugas2 karya UAS 170-an mahasiswa.. Lucunya, ada mahasiswa yang berikir: cukup dengan mengumpulkan UTS dan UAS saja, tanpa ngumpulin tugas2 harian, maka otomatis bisa lulus.. Padahal sudah tau lah, kalo tugas2 harian itu porsinya 40% dari total nilai satu semester.. Masih aja bilang: “Mas, UAS-nya sudah saya kumpulkan loh..”.. Hehe.. Ya iya, tapi kalo dirata2kan secara total, nilai mutunya tetep keluarnya E.. Seakan2 dapet nilai E itu “ujug2”, atau kejadian yang tiba2 begitu saja.. Gw kurang ngerti sama logika yang model begitu.. Seakan nggak paham2 bahwa pembentuk masa depan adalah masa sekarang.. Ya kalo mau lulus di ujung semester, di semester berjalan mesti ngelakuin semua requirement untuk lulus dong.. Kalo mau makan telor ceplok, ya keluarin telor dari kulkas, pecahin telornya, goreng di wajan, dan angkat pas udah mateng.. Kalo telor terus2an ada di kulkas atau nggak dipecah2in, ya mana bisa makan telor ceplok.. Buat gw sih, yang paling penting itu sebetulnya adalah soal “gerak” atau upaya.. Kalo tuh seandainya mahasiswa tetep berusaha mau ngumpulin semua tugas2 yang …