All posts tagged: creativity

100% paham diri ??

Minggu kemarin ada yang komentar di blog gw, kalau ada seorang Hindu yang mengatakan nggak mungkin ada manusia yang mampu memahami dirinya sendiri, karena itu hak mutlak Tuhan, dan bisanya cuma paham sedikit..
 Apakah iya begitu ??.. Entah kenapa ujug2 jawabannya dateng.. Gw ngerujuk ke Nouman Ali Khan, Founder dan CEO Bayyinah Institute.. Di wikipedia, beliau: “has been named one of the 500 most influential Muslims in the world by the Royal Islamic Strategic Studies Centre of Jordan..” Menurutnya, “topik” penemuan jati diri itu ada di QS.17:84: “Tiap2 orang berbuat menurut keadaannya masing2”.. Ada di kata syakilaah (keadaannya), akar katanya ‘syakl’, dan artinya bisa “form”, bentuk, atau cetakan.. Dari perspektif psikologi bisa diartikan kecenderungan kuat di dalam diri.. Syakilaah bisa sampai ke tatanan personalitas seseorang.. Humoris, serius, suka sains, seni dan sebagainya.. Nggak ada orang punya syakilaah yang sama persis.. Meski terlahir kembar identik pun mereka akan punya syakilaah yang berbeda.. Para ilmuwan sudah mengetahui pembentukan personality keseluruhan itu dari proses nature dan nurture.. Mereka pun mampu mengkategorikan personalitas individu seperti metode STIFIN dan sejenisnya.. …

knowing and creating self..

Pas ke Gramed, ada buku yang menarik perhatian gw.. Di cover belakangnya, pentolan tim penulis menyatakan: “Life is not about finding yourself, life is about creating yourself..”.. Nice quote.. Meski ‘nice’, sifat sotoy gw ngerasa masih ada yang janggal.. Karena kalo dipikir lebih dalam lagi, “finding yourself” itu bisa jadi dasar dari segalanya.. Gimana caranya seseorang bisa meng”create” dirinya tanpa dia tahu diri sendirinya “terbuat” dari apa ??.. Logika sederhananya, setiap “bahan dasar” selalu membutuhkan cara pengolahan yang berbeda.. Logam, tanah, air, bahkan tiap sayur atau daging sekalipun memerlukan pengolahan yang berbeda untuk kemudian jadi sesuatu yang istimewa.. Bisakah kita meng’create’ sesuatu dari apa2 yang nggak diketahui ??.. Bisa aja sih, tapi nggak tau juga jadinya bakal gimana.. Hasilnya bisa jadi mengejutkan, atau menyedihkan.. Untuk “experimen” kehidupan, kayaknya mendingan membuat sesuatu dari apa2 yang udah diketahui.. Kalo udah tau diri ini adalah pisang, kan enak, tinggal nentuin nanti di masa depan diri ini mau di”create” jadi apa.. Mau jadi pisang goreng kah, kripik pisang kah, atau tendangan pisang ?? (Halah..!!).. Kalo tau diri ini logam, …

otakku pemalas..

Pernah ngalamin kayak begini ??.. Lagi asyik2 kerja atau “on-fire”, tauk2 keganggu notif dari messenger, fesbuk, atau email promo situs belanja online.. Lantas jadi “terjebak”, konsentrasi jadi berubah, dan akhirnya justru malah jadi asyik menindak lanjuti notif2 tersebut.. Daann, tauk2 udah jam pulang kantor.. hehe.. Kalo dari sebuah referensi, dikatakan bahwa manusia adalah makhluk reaktif.. Dia akan mudah bereaksi terhadap apapun yang mengusiknya.. Serajin atau semales apapun seseorang, sebenarnya organ yang ada di kepalanya, alias otaknya, tetaplah males.. Yes, otak memang diciptakan kayak begitu supaya bisa menghemat energinya seefisien mungkin.. Otak manusia memang canggih, punya kemampuan super hebat, meski dengan energi kurang dari 13 watt..!! Nah, yang jadi masalah, sebuah studi juga menyimpulkan kalo otak manusia itu lebih suka bereaksi terhadap hal2 yang mudah.. Pakar kreativitas Mihaly Csikszentmihalyi menyatakan kalo kita sejatinya lebih kuat bereaksi / tertarik kuat banget pada hal2 yang gampang, nyaman, dan udah jadi kebiasaan.. Dan untuk bisa melawan / melampaui kondisi tersebut bukanlah hal yang mudah.. Kenapa kok cuma “bereaksi” bisa jadi masalah ??.. Karena kalo dipikirin lebih dalam, tindakan dengan …

meniru untuk original..

Mario Teguh pernah bilang: “Saya adalah peniru yang handal..”.. Semangka nggak mungkin jadi apel, sekeras apapun dia berusaha.. Pisang, jeruk, salak, nggak mungkin juga jadi nanas.. Emang ada ?? pas lagi di restoran mesen juice melon, eh pas diminum, rasanya rasa durian ??.. Hyaha.. Ada juga sih, kalo si masnya salah ngasi pesenan meja sebelah ke meja kita.. (^_^!) Keberagaman seakan bikin hidup ini beneran penuh warna keunikan masing2 ciptaan Tuhan.. Dan Tuhan pun udah bilang kalo nggak ada ciptaan-Nya yang sia2.. Buat apa semangka ngejelek2in manggis ??.. Mosok iya semangka jadi iri gara2 dia nggak ada ekstraktnya ?!?.. Maka dari itu, tirulah kisah damai dari peradaban buah2an.. Halah.. (*_*!).. Kalo ditarik ke ranah kehidupan manusia, masing2 individu itu unik.. Tapi ada plusnya pulak, berbeda dengan peradaban buah2an, manusia dikaruniai akal.. Jadi, kalo si manusia bisa bener2 gunain akalnya, dia bisa menjadi semakin unik & berbeda dari yang lain.. Analoginya, ibarat beragam jenis buah (yang orisinil) kayak semangka, jeruk, stobeli (*ceritanya cadel*), melon, anggur (*cadelnya sembuh*), dan beraneka jenis buah lainnya dimasukin ke dalam satu …

more creativity please…

Belakangan baca artikel yang bilang kalo pendidikan di sini lebih kepada hafalan rumus2 dan kunci jawaban, tapi malah gak diarahin untuk memahami kapan dan bagaimana cara menggunakan dan “ngutal-ngatik” rumus2 tersebut.. Gw jadi keingetan cerita temen gw yang sempet mewakili Indonesia di olimpiade fisika, terus dia dapet beasiswa S2 fisika di itali kalo gak salah.. Dia pernah cerita begini ke gw pas waktu dia kuliah S2 fisika di sono: “Mas, dulu itu mas, pernah saya ngerjain soal dari si dosen di sana, itu jawaban sayanya 100an halaman semuanya rumus-rumus mas… Hadeeh, pokoknya ngerjainnya sampe begadang2 deh mas…”… gitu dia mulai cerita… Terus dia lanjutin: “Eeehh, tau gak mas.. ada mahasiswa lain yang sekelas sama saya, orang eropa, itu jawabannya tipis banget mas… Paling gak sampe 10 halaman… Dan jawabannya bener..!!”… “Emang sih, jawaban saya dan dia sama2 bener… Tapi ya gila aja.. saya setengah mati nyari solusinya, eh dia bisa pake cara yang lebih cepet gitu..” gitu dia bilang… Sang dosen kemudian mengkomentari jawaban rumus yang tebel setengah mati yang dia buat itu.. Katanya kurang …