All posts filed under: spiritual

koar kasar..

Belum lama ini, gw ngobrol2 pagi sama seseorang.. Ntah gimana, tau2 dia cerita soal khutbah Jum’at yang sekarang kok banyak yang isinya politik.. Malah di daerah pemukiman dia, katanya sempet ada yang sampe diteriakin sama jama’ahnya dari luar: “Woi politik woi !!”.. Dan si khotib kata dia sih cuek2 ajah.. Obrolan pun berlanjut ke soal penceramah2 atau apapun lah namanya, yang doyan caci maki, mencela, berkata2 kasar, dan pesimisme tidak berdasarkan fakta.. Yah, dua minggu yang lalu pun pas gw Jum’atan, gw masih inget juga itu khotbahnya “maen” politik.. Omongannya juga “ngelantur”.. Adzan dilarang lah, lama2 nanti nggak ada adzan di Indonesia, terus jelek2in ini itu, dan sejenisnya.. (@_@!) Gw bukan ustad, hanya orang awam.. Tapi paling nggak dari baca2, gw ngarti dah kalo “congor” kite nih sebaiknya dihindari untuk ngomong2 negatif.. Terlebih dari atas mimbar.. Sebagai orang awam pun gw heran, kenapa ada orang yang dijuluki ustad atau habib atau ulama atau apapun lah sebutannya, tapi mulutnya koq ngeluarin yang jelek2.. Bahkan mendo’akan yang buruk2 pula ke orang lain, meskipun sesama muslim.. Yang dukung …

kotak misteri..

Pernah baca status di fesbuk, poinnya sih, kita nih berasa males untuk mengetahui lebih dalam dan jauh tentang “misteri2” yang ada di agama kita sendiri.. Jika misteri itu adalah sebuah kotak, maka kotak itu seperti dibiarkan tertutup begitu saja, padahal sedikit2 kebayang isinya apa.. Misalnya nih: kita meyakini kalo mau nambah rejeki, lakukan sholat Dhuha.. Sering denger kan info begitu ??.. Jadi, dulu itu saat gw awal2 memulai bikin usaha, karena pengen berhasil dan banyak rejeki, sholat Dhuha pun jadi tergolong sering gw lakukan.. Dan Alhamdulillah, sebelum umur 30 tahun, nggak nyangka gw berhasil bikin perusahaan sendiri, dan masih berlanjut sampe sekarang.. Apakah itu gara2 sholat Dhuha ??.. Kalau iya, kenapa bisa begitu ??.. Seberapa besarkah efeknya ?? Faktor pendukung lainnya apa saja kalo ada ??.. Di lingkungan gw, ada seseorang, gw nilai ini orang baik, sholat Dhuhanya pun gw pikir lebih rajin dari gw, malah sepertinya subuhnya rajin ke masjid.. Tapi kenapa kok rejekinya seakan “begitu2” saja.. Untuk uang kuliah anaknya pun mesti “pinjem”.. (T_T!) *kasihan*.. Apakah “efek” dari Dhuha-nya nggak jalan ??.. Atau …

yaah.. hidayah..

“Semoga dapet hidayah..”.. Udah berapa kali ya gw dapet do’a model begini..?? Hehe.. Lucunya, dapetnya bukan dalam kondisi “normal” atau lagi ikut pengajian, tapi dalam kondisi beda pendapat, nggak setuju sama tulisan gw, atau malah bisa jadi gara2 beda pilihan capres.. Hyahaha.. Biasanya kalo dapet do’a begitu, gw aminkan dalam hati.. Terus ya gw melanjutkan UPAYA untuk dapet hidayah sebagaimana biasanya.. Lewat baca2 buku, mengamati sekitar, ataupun bentuk2 lain seperti membanding2kan, atau merenungi apa2 yang udah dibaca.. Kali aja do’a orang2 itu beneran bisa mempercepat gw untuk dapet hidayah.. Udah lumayan lama gw meyakini kalo hidayah adalah sesuatu yang diupayakan, dan bukan ditunggu.. Jadi mesti ada “effort” yang keluar supaya bisa beneran dapet.. Nggak “plok” dapet gitu aja.. Lagian, setau gw sih, wujud hidayah bisa bermacam2, dan yang do’ain itu nggak menyebutkan wujudnya yang seperti apa.. Apakah wujud pemahaman, petunjuk (ide) kebaikan, atau bahkah kepo (curiosity) dalam “melahap” pengetahuan.. Atau mungkin maksud mereka itu, gw dapet hidayah kalo besok bangun tidur lantas maanjangin jenggot, taqlid buta sama ustad ulama versi mereka, ngemil hoax melulu’, atau …

materi-materi-an..

Di sebuah WA grup, pernah ada yang nulis / copas gini: “Kerja keras tidak ada korelasinya dengan rejeki..”.. Pahahal, rejeki kan ada beberapa jenis yah, salah satunya; jenis rejeki yang datang karena usaha (QS.53:39).. Dalam hal rejeki berbentuk materi, atau kasarnya “duit”, kerja keras bisa sangat ada korelasinya dengan rejeki.. Amati saja, orang2 sukses / berhasil, selalu merupakan pekerja keras.. Meski bukan jaminan sukses, tapi gw meyakini, kalo kerja keras adalah syarat dari sebuah keberhasilan (dengan cara yang benar).. Kalo pake tipu2 atau pake hasil nyolong uang rakyat, atau lu anak orang super kaya 7 turunan 8 tanjakan 9 belokan, teori ini bisa nggak berlaku.. Sebagian orang memang ada yang berpaham: biarlah kalah di dunia, yang penting menang di akhirat.. Jadi semua yang berbau dunia atau materi dikesampingkan.. Tanpa sadar, keinginan untuk jadi “the best” nggak akan muncul, dan hidup tanpa prestasi pun nggak papa.. Padahal ada juga ayat tentang umat yang terbaik.. Jadi inget kalimat di sebuah buku: Dari 5 rukun Islam, cuman baca syahadat doang yang nggak pake duit.. Sisanya keempat2nya perlu duit.. …

sumur mata air..

Kemaren di fesbuk, ada yang mengibaratkan Qur’an itu seperti open source.. Setelah dikritik via komen, eh ternyata dia salah pengertian, sebenarnya maksud dia itu bukan open source, tapi open access, bisa diakses oleh siapa saja.. Gyaha.. Terlepas maksud si orang sebenernya apa, namun mengibaratkan Qur’an sebagai open source, gw nggak setuju.. Gw bukan orang IT sih, tapi berhubung pernah terlibat project game aplikasi, ya dikit2 doang tau lah.. Setau gw istilah open source itu, seseorang bisa memodifikasi, mengutak-atik, mengubah bagian tertentu, dan bahkan bisa merevisi kode dari sumber.. Kan berabe kalo si “source” atau Qur’an bisa dimodifikasi atau diutak-atik.. Gw lebih suka sama ulama yang mengibaratkan Qur’an itu bagai sebuah sumur berisi sumber mata air yang terus mengalir tanpa henti.. Siapapun bisa mengambil airnya.. Namun, untuk mengambilnya diperlukan upaya, nggak tinggal ngambil gitu aja.. Seseorang perlu menimba dengan hati2 untuk menaikkan airnya dari dalam sumur sampai ke atas.. Maknanya, untuk mendapatkan “sesuatu” dari firman Tuhan memang perlu usaha.. Hidayah yang didapat dari Qur’an bukan datang begitu saja, tetapi mesti diupayakan.. Bukankah disebutkan kalo yang bisa …