All posts filed under: spiritual

zombie doktrin..

Manusia dikasi hati nurani dan akal, untuk bisa merasa dan berpikir.. Kalo salah satu dari kedua potensi tersebut dimatikan, hidupnya tentu akan “pincang”.. Tapi gara2 doktrin, jadi bisa ada ya manusia yang malah dengan sengaja mematikan kedua potensi tersebut.. Nggak boleh bunuh orang itu kan “common sense” banget.. Nggak perlu logika yang tinggi dan rumit.. Jangan bikin kerusakan atau jangan nyakitin orang lain juga rasa2nya cukup bisa diterima logika anak SD.. Artinya, kalo ada yang melakukan itu, yaa istilah “nggak punya hati” atau “hilang akal” cukup tepat.. Gw mengakui koq yang ngebom bunuh diri di Makassar kemaren itu agamanya Islam.. Beberapa kali gw juga pernah ngomong gini di depan kelas saat ngajar: “Islam yang gw pahami bukan begitu.. Buat yang non-muslim, sorry kalo ada yang ngerasa gimanaa gitu.. Gw juga ‘eneg’ sama yang begitu.. Yang model begitu ituh yang bikin agama gw jadi berkesan jelek..” Yaah, sembari ngikis paham radikal gitu deh di kampus.. Hehe.. Pernah ada yang bilang: Yang ngebom2 gitu itu ekstrimis.. Bedain dong antara radikal dan ekstrimis.. Yang radikal belum tentu ekstrimis.. …

frekuensi ide..

Sejarah penemuan “telepon” seru juga ya.. Ada nama Elisha Gray.. Dia ini penemu telepon juga, tapi kenapa kita lebih taunya Alexander Graham Bell ??.. Simple, karena Bell duluan ngantri saat ngambil formulir patennya.. Ada buku yang menyebutkan, mereka cuma berselisih sekitar 3 jam saja.. Si Bell dapet antrian nomer 5, dan Gray nomer 39.. Perbedaan ini yang menyebabkan Bell jadi pemilik paten penemuan telepon pertama.. Konsep “jeroan” alatnya pun ada yang mirip2.. Sehingga Gray membawa hal ini ke ranah hukum, tapi dia kalah di pengadilan.. Urusan hukum itu lain cerita sih.. Yang pengen gw catet: nggak sedikit karya kreatif atau penemuan yang hampir sama, dihasilkan di waktu yang berdekatan, oleh orang yang berbeda dan di tempat yang berjauhan. Darwin dan Wallace juga begitu.. Konsep mekanisme teori evolusi mereka berdua (seperti natural selection, survival of the fittest) disebut2 hampir sama.. Padahal mereka meneliti sendiri2 di tempat yang berbeda.. Di tahun 1920an, profesor dari Univeritas Columbia: William Ogburn & Dorothy Thomas mencoba meneliti fenomena ini, dimana ada penemuan2 yang sama pada waktu yang berdekatan.. Dan hasilnya: ada …

gula tebu..

Gw dididik agama nih dari kecil.. Dan seperti cowok muslim pada umumnya, rutin juga dengerin ceramah Jum’at dan taraweh.. Gittuuu terus sampe beranjak SMA dan kuliah sarjana.. Sampe pada suatu titik saat kuliah itu, gw ngerasa ada yang aneh.. Sadar nih dapet ilmu agama dari kecil sampe sekarang.. Tapi koq ya gw ngerasa kesemua ilmu agama yang didapet itu kayak masih seperti “bongkahan mentah”.. Ibarat dapet pohon tebu, tapi belum bisa gw bikin jadi gula.. Namanya batang tebu, manisnya memang berasa sih.. Tapi kayak nggak bisa ter-konversi, dan kemudian jadi bisa dicampur dengan sesuatu yang lain.. Kalo gula kan bisa jadi kopi, teh manis, kolang-kaling, bahkan makanan2 pun banyak yang pake gula.. Emang pada pernah liat ??.. Ada kopi, atau teh, langsung ditancepin batang tebu gitu di gelasnya ??.. Gwakakak.. Itu kegelisahan waktu kuliah sarjana tingkat akhir.. Nyari penawar kegelisahannya ya di toko buku.. Karena saat kuliah itu, gw pas daftar jomblo lulus pun jomblo, jadi ada banyak banget waktu luang tersedia.. Lumayan sering tuh pulang kuliah “nemplok” di toko buku, apalagi jarak tokonya bisa …

agama passion

Passion, kata yang seringkali kita dengar dengan segala ke-absurd-annya.. Hehe.. Menurut Vallerard (2015), dalam “The Psychology of Passion”: The object that we are passionate about becomes part of us, our identity, and in so doing it will modify who we are and how we organize our life.. Beberapa filsuf jadul (seperti Plato dan Spinoza) juga bilang, kalo passion bisa jadi suatu hal yang buruk bagi seseorang, kalo dia tidak bisa mengontrolnya.. Seseorang bisa saja menjadi “bupass” = budak passion, mungkin ini selevel dengan bucin (budak cinta).. (^_^!)/ Karena dia bisa “kecanduan” passionnya.. Misal, passionate banget maen badminton, akhirnya jadi ninggalin sholat, telat makan, dan ninggalin kesehatannya sendiri, alias jadi tipes gara2 kebanyakan maen.. Studi dari Pradines (1958), dalam “Psychology Traites” menyimpulkan; passion bisa “memahat” identitas seseorang.. Seseorang yang berpassion pada basket, maen gitar, atau menulis akan melihat dirinya sendiri sebagai pemain basket, gitaris, serta penulis.. Dan ini juga bisa dilihat jelas oleh orang2 disekitarnya.. Joussain (1928), dalam “Les Passions Humanies” juga sependapat.. Ia menyatakan passion bisa mendorong perubahan dalam gaya hidup, dan “penyusunan kembali kepribadian” …

bagaimana mengapa..

Belum lama ini liat sebuah postingan gambar di fesbuk.. Gambarnya ada scientist lagi menggunakan mikroskop, lantas dikelilingi oleh pemuka2 agama dari sejumlah agama.. Kondisi mereka lagi di ujung tebing, seakan terpojok dan mau “dimakan” sama virus COVID-19 besar.. Salah satu pemuka agama ada yang berkata pada scientist: “Please, hurry up..”.. Suka sama gambar ini, menyentil secara halus, bahwa yang diandalkan untuk menyelesaikan pandemi ini adalah para scientist, atau paling nggak, mereka yang punya bidang keilmuan kedokteran / kesehatan.. Para Nakes itu, bukankah mereka juga termasuk para pejuang ilmu di bidang tertentu ??.. Sementara sebagian pemuka2 agama sini, bersikap tanpa “science”.. Seperti menyeru untuk jangan takuti virusnya, karena sama2 makhluk Tuhan.. Ada juga yang (haddeeehh, tarik napas dulu..), ada ustad yang bilang kalo virus corona masuk sini karena seorang “Imam Jumbo” nggak pulang2 ke Indonesia.. (@_@!).. Pernah juga ada ustad yang bilang, kalo dunia harus berterima kasih pada Islam, karena Thawaf mengelilingi Ka’bah 24 jam.. Kalo Thawaf berhenti, maka bumi ini pun akan berhenti berputar.. Sungguh tidak masuk di akal.. Faktanya sekarang ini saat Thawaf terhenti, …