All posts filed under: spiritual

tauhid sablonan..

Seorang artis ganteng ketangkep memakai dan nyimpen narkoba.. Setelah dia ketangkep, ada sejumlah foto2 masa lalunya yang beredar di medsos.. Salah satunya yang menarik perhatian gw, saat dia menggunakan baju bertuliskan “tauhid”.. Sempet pernah rame, jangankan di baju, tulisan “tauhid” banyak muncul dan dipertontonkan di beragam atribut lainnya.. Nah di situlah sayangnya, hanya tulisannya saja.. Implementasi substansial dari tauhid itu sendiri sepertinya malah tenggelam.. Jujur aja, gw sendiri nggak ngerti2 amat tentang tauhid.. Gw malah merasa belom bisa mengimplementasikan sepenuhnya.. Tapi ya sebego2-nya gw, gw ngerti kalo “pemahaman” tauhid bukan di baju, dan akal bukan di sorban.. Tapi gara2 kasus yang begini ini yang bikin gw tambah kepo.. Akhirnya baca2 lagi dah tentang Tauhid.. Ada banyak buku yang ngebahas mengenai hal ini.. Silahkan pilih saja mau baca yang mana, poinnya adalah diri ini jadi tambah mengerti tentang esensi, dan bukan hanya “kemasan”.. Ternyata buat gw pribadi, bahasan soal tauhid ini bisa dibilang berat (^_^!).. Ada referensi yang menuliskan, Tauhid itu ada 3 jenis.. (1). Tauhid Rububiyah: meng-esakan Alloh dalam perbuatan-Nya.. Seperti mencipta, memberi rezeki, menghidupkan, …

diri asing..

Dari doyan baca komik, terus saat kuliah, kesukaan baca gw “meluas” ke buku2 yang kesannya lebih berat.. Mungkin karena dipicu umur, pertanyaan2 tentang “diri” dan hidup ini jadi semakin banyak.. Jadi rasanya butuh role model orang2 besar, atau orang2 yang udah “jadi”, untuk lebih tau gimana itu “hidup” dari perspektif mereka.. Sejumlah orang yang pernah “tenar” di sini, buku2nya ya turut sempet gw lahap.. Kayak Arie Ginanjar, Amien Rais, Mario Teguh, Felix Siaw, Aa’ Gym, Yusuf Mansur, Buya Hamka, Quraish Shihab, dll.. Terus kalo yang orang “non-sini”nya, dulu gw suka banget sama Confucius, buku2 Kebijakan Cina yang dikomikin, Budha, Zen, dll.. Ada yang sampai saat ini tetep gw kagumi, karena konsistensi tulisan dan perbuatan mereka.. Dan ada juga yang tidak.. Berkat medsos, tindak-tanduk mereka jadi mudah sekali dipantau.. Yang lari ke politik apalagi, seringkali tau2 jadi “auto-aneh”.. Hehe.. Tetep sih, buat gw nggak ada orang yang bisa bener 100%, dan salah 100%.. Ada tulisan2 mereka yang gw anggap “ini cocok buat gw”, dan ada juga yang “nggak cocok”.. Pakai ilmunya Bruce Lee: “Absorb what is …

kulit simbol..

Ada cerita sufi jadul: terdapatlah dua orang dalam perjalanan sehari penuh.. Saat waktu sholat tiba, mereka pun sholat.. Keduanya bergantian membaca do’a usai sholat.. Jadi, pas waktu Dhuhur, si A membaca do’a usai sholat, kemudian saat Ashar, si B yang membaca do’a usai sholat.. Kelar si B baca do’a, si A berkomentar: “Masbro, tata bahasa do’amu salah, terus pe-lafalanmu juga terdengar kurang fasih..”.. Si B cemberut dikit, dan diem aja.. Kemudian perjalanan dilanjutkan melalui hutan yang sepi.. Di dalam hutan, tiba2 seekor singa muncul dari semak2 di hadapan mereka.. Singa mengaum keras hingga mereka berdua pun ketakutan.. Kemudian si A segera berdo’a, memohon dengan kefasihan bahasa dan pelafalan yang mumpuni supaya singa itu segera pergi.. Tapiii, tuh singa nggak juga pergi.. Melihat si A gagal, si B pun mencoba berdo’a juga.. Dan ternyataa, usai si B berdo’a, si singa langsung pergi.. Si A yang memiliki kefasihan dan pelafalan oke melihat itu dengan penuh tanda tanya.. “Koq bisa sih do’aku gagal, dan do’amu berhasil ??..” Si B menjawab: “Karena engkau lebih mementingkan bagusnya pengucapan daripada makna …

koar kasar..

Belum lama ini, gw ngobrol2 pagi sama seseorang.. Ntah gimana, tau2 dia cerita soal khutbah Jum’at yang sekarang kok banyak yang isinya politik.. Malah di daerah pemukiman dia, katanya sempet ada yang sampe diteriakin sama jama’ahnya dari luar: “Woi politik woi !!”.. Dan si khotib kata dia sih cuek2 ajah.. Obrolan pun berlanjut ke soal penceramah2 atau apapun lah namanya, yang doyan caci maki, mencela, berkata2 kasar, dan pesimisme tidak berdasarkan fakta.. Yah, dua minggu yang lalu pun pas gw Jum’atan, gw masih inget juga itu khotbahnya “maen” politik.. Omongannya juga “ngelantur”.. Adzan dilarang lah, lama2 nanti nggak ada adzan di Indonesia, terus jelek2in ini itu, dan sejenisnya.. (@_@!) Gw bukan ustad, hanya orang awam.. Tapi paling nggak dari baca2, gw ngarti dah kalo “congor” kite nih sebaiknya dihindari untuk ngomong2 negatif.. Terlebih dari atas mimbar.. Sebagai orang awam pun gw heran, kenapa ada orang yang dijuluki ustad atau habib atau ulama atau apapun lah sebutannya, tapi mulutnya koq ngeluarin yang jelek2.. Bahkan mendo’akan yang buruk2 pula ke orang lain, meskipun sesama muslim.. Yang dukung …

kotak misteri..

Pernah baca status di fesbuk, poinnya sih, kita nih berasa males untuk mengetahui lebih dalam dan jauh tentang “misteri2” yang ada di agama kita sendiri.. Jika misteri itu adalah sebuah kotak, maka kotak itu seperti dibiarkan tertutup begitu saja, padahal sedikit2 kebayang isinya apa.. Misalnya nih: kita meyakini kalo mau nambah rejeki, lakukan sholat Dhuha.. Sering denger kan info begitu ??.. Jadi, dulu itu saat gw awal2 memulai bikin usaha, karena pengen berhasil dan banyak rejeki, sholat Dhuha pun jadi tergolong sering gw lakukan.. Dan Alhamdulillah, sebelum umur 30 tahun, nggak nyangka gw berhasil bikin perusahaan sendiri, dan masih berlanjut sampe sekarang.. Apakah itu gara2 sholat Dhuha ??.. Kalau iya, kenapa bisa begitu ??.. Seberapa besarkah efeknya ?? Faktor pendukung lainnya apa saja kalo ada ??.. Di lingkungan gw, ada seseorang, gw nilai ini orang baik, sholat Dhuhanya pun gw pikir lebih rajin dari gw, malah sepertinya subuhnya rajin ke masjid.. Tapi kenapa kok rejekinya seakan “begitu2” saja.. Untuk uang kuliah anaknya pun mesti “pinjem”.. (T_T!) *kasihan*.. Apakah “efek” dari Dhuha-nya nggak jalan ??.. Atau …