All posts tagged: kuliah

ubah malas..

Awal semester baru udah dimulai.. Dari angkatan ke angkatan, umumnya selalu ada mahasiswa yang bilang ke gw kalo dia mau “tobat”.. Dalam artian nggak mau “telatan”, mau rajin, mau lebih oke lah dari semester sebelumnya.. Intinya, mau berubah gitu.. “Semester depan nggak gini lagi deh mas..”.. Kurang lebih begitu kalimat standard yang mereka ucapkan.. Kalo dari pengalaman, kalimat ini seringan terlontar dari mahasiswa yang menurut gw tercemari oleh rasa malas.. Gagal melawan rasa malas mereka sendiri di semester sebelumnya.. Tekad berubah hanya jadi sekedar tekad kalo rasa males tetep gagal dilawan.. Berubah dari males jadi rajin bukanlah hal yang mudah.. Terkait dengan perubahan, Rhenald Khasali Ph.D (2008) pernah menuliskan di dalam bukunya “Mutasi DNA Powerhouse”, bahwa ada empat harapan yang nggak realistis.. Yakni bahwa: (1) Perubahan itu mudah, (2) perubahan bisa diselesaikan dalam waktu singkat, (3) Perubahan itu murah “biayanya”, dan (4) Perubahan itu dapat menyenangkan semua pihak.. Untuk bisa berubah, dan masih mengharapkan keempat hal tersebut bisa dibilang mustahil.. Keempat hal itu buat gw bisa berlaku untuk level corporate dan level personal.. Pada level …

nggak asli = nggak sejati..

Kasus ijazah palsu yang rame belakangan ini bener2 gokil ye.. Yang butuh2 banget gelar akademik  sih sepemahaman gw itu ya yang bergerak di bidang akademik.. Kayak dosen gitu, jelas2 gelar2 itu malah jadi prasyarat untuk punya.. Yang berprofesi di bidang lain mungkin butuh juga kali yee, untuk naek jabatan misalnya.. Atau buat nyaleg gitu.. Kan lumayan tuh kalo di baleho besarnya (polusi visual) ada tertulis gelarnya yang berderet.. Yang lebih jadi concern gw sih sebetulnya yang di bidang akademik.. Karena sebagai pendidik, yang mesti dilakukan itu bukan hanya transfer ilmu,tapi juga transfer karakter atau kepribadian.. Nah kalo ijazahnya aja beli, apa yang mau ditransfer ?!?.. Ilmunya dari mana ?? Wong belajar aja kagak, tapi dapet ijazah.. Terus transfer karakter apalagi ??.. Karakter nggak jujur gitu yang ditransfer ??.. Atau karakter SBS = Suap Biar Siap ?!?.. Apa sih sebenernya yang dicari orang2 model gini ??.. Padahal kalau persoalan dilarikan ke Tuhan, akan selalu ada jalan keluar yang tidak lari dari kebaikan.. Apa dia pikir kalo berhadapan dengan orang2 atau kemelut kehidupan, dia bisa gitu berlindung …

maju selama mau..

Dulu pas semester 2, ada sejumlah mahasiswa yang ngomong kurang lebih model begini ke guwa: “Saya nggak bisa mas..” “Susah mas, jadinya nggak bagus deh..”.. “Da aku mah apa atuh..?”, dan sejenisinya.. hehe.. Intinya sih, mereka merasa nggak pede dan kurang mumpuni dalam skill desain grafis mereka.. Saat itu sih gw inget gw cuman senyum2 aja, dan biasanya yang sering gw bilang ke mahasiswa2 model begini: “Wajar kok, namanya juga pemula, dan masih belajar.. Kalo kalian pada langsung jago, justru guwenya yang bakal bingung..”.. Untungnya di perkuliahan desain ada asistensi.. Tiap2 orang mesti present proses & hasil karya ke gw orang per orang dan gw kasi masukan.. Di situlah gw sekaligus coba “ngebaca” mereka satu per satu.. Pendek kata, memang banyak orang2 yang belum bisa melihat potensi pribadinya secara kumplit hanya karena mereka belum cukup banyak mencoba.. Kemudian bersikap under estimate pada diri mereka sendiri.. Bener lah itu ada quote becandaan kalo Tuhan gak akan ngasi masalah pada manusia diluar batas kemampuannya, tapi dosen justru akan ngasi masalah diluar batas kemampuan mahasiswanya.. Hahaha.. Karena ya …

“Itu bukan buat guwe..”

Belum lama ini, ada mahasiswa gw yang bertanya kayak gini (lagi): “Saya agak bingung nih mas, sebetulnya saya ini beneran cocok nggak sih di desain grafis ??”.. Hehehe.. Khas pertanyaan anak muda dan pasangannya: GALAU.. Mungkin karena mereka udah tau gw dulunya juga orang yang “salah jurusan”, jadi pertanyaan model2 kegalauan begini banyak dicurhatin dah ke guwa.. hehe.. Hanya saja, kadang gw bingung mesti ngejawabnya gimana.. Karena sebetulnya jawaban itu kan lebih ke passion dan jati diri masing2 orang.. Dan untuk menemukan itu, kalo dari pengalaman gw sih memang harus banyak mencoba beragam hal, sampe akhirnya bener2 menemukan mana yang paling cocok untuk diri.. Mencoba banyak hal emang penting, tapi itu saja belum cukup untuk bisa dapet jawaban apakah kita cocok atau nggak pada suatu bidang.. Satu lagi yang orang2 atau mahasiswa banyak melupakan itu adalah “melakukan yang terbaik..”.. Jadi jangan pernah ngomong “Gw nggak cocok di situ..” sebelum mencoba untuk “Do the Best” disitu.. Sama, urusan rejeki juga begitu.. Jangan pernah ngomong “Itu bukan buat gw..” sebelum benar2 melakukan yang terbaik untuk menjemputnya.. Taroklah …

tinggal tunggu tanggal…

Alhamdulillah… Akhirnya, setelah perjuangan sekian bulan yang memusingkan, tesis gw selesai juge… gwakakak…. Semua persyaratan untuk maju sidang udah dipenuhin dari dua minggu yang lalu… dan kemaren sore dapet kabar dari pihak kampus, kalo jadwal sidang tesis gw udah ditentukan… wakwaww… Hari rebo sore tanggal 15 Februari… Salah satu hal yang gw anggap sangat menyenangkan dari pengerjaan tesis gw itu adalah menarik video game dari ranah praktis ke dalam ranah teori… Setau gw disini penelitian akan video game itu kebanyakan tentang dampak dari video game, entah itu dampak negatif atau positif… Tp gw nyoba liat dari perspektif yg lain… Dan ternyata dari aspek teori, video game bener2 gokil… bener2 multi disiplin ilmu.. Dari buku2 barat yang gw jadiin sebagai referensi, meski udah demikian banyaknya teori2 dalam wilayah video game, ternyata masih banyak yang masih bisa diperdebatkan… Kalo di indonesia sendiri gw ngeliat buku praktis populer soal game yang “kuat” secara teori pun masi sedikit banget.. Terlebih yang ngebahas tentang aspek interaktivitas dan evolusi konsol video game yang bentar lagi mau masuk ke generasi kedelapan… Dari …