me|write, my life stories
Leave a Comment

buktikan sendiri..

Bulan kemarin, ada mahasiswa semester 2 yang dateng ke kantor gw.. Dia bilang mau diskusi.. Intinya, nih anak kepengen banget ngomik sendiri secara “full time”.. Udah ada penerbit yang nawarin dia untuk menerbitkan karyanya..

Dia galau, apakah mau lanjut kuliah, atau stop kulilah dan total ngerjain komik berikut revisi2nya yang diminta oleh pihak penerbit.. Dia berpikir, kalo lanjut kuliah, tugas2nya pasti akan tambah banyak, waktunya akan habis untuk ngerjain tugas, dan bukan ngomik.. “Udah nggak ada hasrat gitu mas, mau lanjut ke semester 3, pengennya ngomik aja..”, gitu katanya..

Pas gw tanya, udah ada MOU atau tanda tangan kontrak belum kalo karyanya pasti diterbitkan ??.. Ternyata belum.. Hmm.. Dan hebatnya juga, ternyata orang tuanya mempersilahkan dia untuk mengambil keputusan sendiri.. Mau lanjut kuliah boleh.. Mau nggak lanjut kuliah alias total ngomik juga boleh..

Kalo ada masalah kayak gini, bukannya lu harusnya konsultasi ke kaprodi ya?? Kok datengnya malah ke gua sih..??”.. Gitu tanya guwa.. Dia jawab: “Lah, dari kaprodi malah disuruhnya konsul ke mas Ogie..”.. Hayyaaahh.. Jadi gw yang bingung kan..

Yaah, bermodal pengalaman ngomik, dan jadi “tong sampah” sejak masa kuliah, prinsip yang gw pegang buat orang curhat tetep sama.. Jangan sampe ngambilin keputusan buat orang lain.. Akhirnya, gw kasi pandangan macem2 aja, kalo ambil keputusan “A” plus minusnya apa, dan begitu juga kalo ambil keputusan “B”..

Gw lebih suka ngomong pahit di depan.. Jadi gw kasi pandangan aja, mulai dari susahnya jadi komikus “buku” secara “single fighter” di sini, sampe fenomena komik2 online yang konsisten tayang, dan akhirnya terbit dalam bentuk bukunya belakangan.. Sepertinya hasrat dia bener2 menggebu2.. Sampe pamit pulang pun, dia juga masih mikir2..

Pesen gw sih, apapun keputusan yang bakal dia ambil nanti, jangan sampe ngecewain orang tua.. Sebisa mungkin duit yang udah dikeluarin ortu buat kuliah sampe semester 2 itu jangan sampe mubazir.. Misal, coba tanya kaprodi, bisa cuti dulu nggak setaun buat nyoba gairah ngomiknya ??..

Entah keputusan mana yang nanti dia ambil.. Karena masih libur, jadi gw nggak tau ni anak bakal ada nongol di kelas semester 3 atau nggak..

Jadi inget bukunya Gelb (2000): “How to Think Like Leonardo da Vinci..”.. Salah satu yang Da Vinci sering lakukan adalah “Dimostrazione”, berkomitmen untuk merasakan sendiri pengetahuan melalui pengalaman, ketekunan, dan kemauan untuk belajar dari kesalahan..

Yah, bukankah yang seringkali kita sesali itu apa2 yang nggak kita lakukan di masa lalu ??.. Kalo udah dilakukan sih, biasanya rasa penasarannya hilang, dan pelajarannya yang akan lama membekas.. Menancap lebih dalam daripada pelajaran yang hanya dari “katanya”..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s