Month: June 2022

pilihan familiar..

Di era musik streaming sekarang ini, ada buanyak buanget lagu yang bisa didengerin.. Jenis atau genre musik/lagunya pun sangat beragam.. Apple Music aja sekarang ini berani nge-klaim punya 75 juta lagu yang bisa diputer.. Entahlah kalo Spotify dan youtube music.. Tapi kenape ye, koq playlist gw itu isinya kebanyakan lagu lama ??.. Bukannya lagu baru nggak banyak sih, tapi kalo nambah lagu baru pun, biasanya jenis musiknya ‘mirip2’ gitu sama lagu lama yang gw suka.. Terkadang lagu2 yang didengerin saat kuliah atau awal2 lulus, malah sering diputer lagi dan lagi.. Bikin playlist isi lagu2 baru pun kayak nggak jauh2 dari yang model begitu.. Mungkin karena soal selera, tapi memang rasa2nya gw kurang bisa tune-in sama musik ‘jedag-jedug’ dan ajeb2.. Lagu Korea juga nggak masuk ke selera gw, tapi kalo lagu Jepang masuk banget.. Karena emang udah dari dulu doyan jejepangan.. Tapi ini kan bukan berarti lagu Jepang lebih bagus dari lagu Korea.. Sulit menilai lagu/musik secara objektif, selain karena selera, kalo dari perspektif Semiotik, manusia itu makhluk pemberi makna.. Disadari atau tidak, seringkali kita memberi …

bola amal..

Kenapa kotak amal yang ada di mesjid2 umumnya selalu berbentuk kotak ??.. Hampir semua mesjid yang pernah gw ‘mampiri’ untuk sholat jum’at atau taraweh, terus ada kotak amal yang ‘jalan’ diantara jama’ah, bentuknya selalu kotak.. Apakah karena bentuknya kotak lantas namanya jadi kotak amal ?? Apakah harus selalu begitu ??.. Pertanyaan2 model gini sebetulnya merupakan proses “mempertanyakan asumsi”.. Nyambung sama postingan kemaren, asumsi itu ibarat ‘kaki meja’.. Penopang2 kesimpulan yang kita anggap benar selama ini, meskipun tanpa bukti, dan masih bersifat anggapan.. Kalo misalnya gw mau bikin kotak amal bentuknya bola, apakah boleh ??.. Kan oke juga yaa.. Bolanya terbuat dari akrilik, ada lubang tipis tempat masukin uangnya.. Karena bulet, ‘jalaninnya’ kan tinggal digelindingin, jadi nggak perlu ‘cost’ pasang roda.. Terus nanti namanya tetep kotak amal, atau jadi bola amal ??.. (^_^!)/ Mempertanyakan asumsi merupakan cara untuk bisa menjadi lebih kreatif dan menelurkan ide2 yang fresh.. Pendiri Gojek, Nadiem Makarim pernah gw liat dalam sebuah video menyatakan: sebelum dulu bikin Gojek, beliau mempertanyakan: “Emang ojek tuh harus pada mangkal ya ??.. Nggak bisa dateng jemput …

kaki meja..

Dulu sejak SMP, kalo denger istilah ‘kaki meja’, keingetannya pasti ledekan becanda temen2 ke betis gw yang tanpa bulu.. (^_^!).. Entah itu istilah darimana.. Mungkin karena kakinya meja (udah pasti nggak berbulu), mirip dengan kaki orang2 model gw gini yang bulu di kakinya sedikit.. Gw sih nggak tersinggung, toh emang faktanya begitu.. Lagian kan itu faktor genetik.. Nggak perlu lah gw sampe beli Firdaus Oil pelebat bulu untuk diumurin ke betis gw.. Nggak ngaruh pulak ke keimanan dan ketaqwaan seseorang.. Hwalah, apapulak ini..?!? Tapi sekarang setelah beberapa tahun mengajar matkul kreativitas, kalo denger ‘kaki meja’ yang muncul di kepala gw adalah kata ‘asumsi’.. Dalam english kata ‘assumption’ berarti: a thing that is accepted as true or as certain to happen, without proof.. Menurut KBBI artinya dugaan yang diterima sebagai dasar, atau landasan berpikir karena dianggap benar.. Sadar atau nggak, seringkali sejumlah kesimpulan kebenaran yang kita yakini saat ini ‘ditopang’ oleh satu atau lebih asumsi.. Dibalik kebenaran yang subjektif, selalu ada asumsi2 yang mendasarinya.. Jadi, kalo ibaratnya kesimpulan yang kita anggap kebenaran itu sebuah meja, maka …