All posts tagged: berubah

liat baik..

Setelah sekian lama vakum karena “perangkat perang” masuk bengkel, akhirnya bisa “berjuang” kembali.. Sempet dag dig dhuer menunggu hasil analisa dari tempat servis, ternyata yang rusak adalah harddisknya.. Hwuuee.. Memang sesuai dugaan juga sih, karena memang berasa makin lemot.. Dan pas sebelum servis itu, lagi ngopy file, tau2 nge-crash.. Masuk ke OS-nya aja udah nggak bisa.. Pas dapet kabar: “Semua datanya bakal wassalam nih mas..”.. Wakwaww.. Serasa disamber gledek bervoltase tinggi.. Hehe.. Lumayan jleb gitu.. Memang sih, sebagian data penting di harddisk rusak itu udah gw backup ke harddisk external.. Tapi kerjaan gw dua mingguan terakhir belum sempet gw backup.. Yaa, mana ngira tuh harddisk bakal berpulang secara mendadak gitu.. Jadi, sejumlah gambar “mateng”, sketsa mentah ide, dan gawean yang tinggal disubmit aja, hilang bagai bakso tertelan nafsu makan manusia.. Sempet kepikiran dan nggak enak makan tidur satu dua hari.. Ya gitu deh, ada rasa penyesalan, kenapa file2 itu nggak segera gw bikin backup-annya, kenapa nggak gw simpen di cloud storage aja dan pake fitur auto sync.. Tapi percuma lah larut terus menerus dalam penyesalan, …

pasti ketidak-pastian..

Saat sharing bersama calon2 sarjana via zoom kemaren, ada yang bertanya kurang lebih kayak gini: “Kak, salah nggak sih kalo saya punya mindset: maunya yang pasti2 aja, soalnya saya nggak suka sama yang nggak pasti..?” Euuh, gimana yaa.. Gw membuka jawaban dengan kalimat setengah becanda: “Hmm, bentar bentaaaar, gw coba inget2 dulu yaa, kira2 apa di dalam hidup ini hal2 yang pasti ??..” Hehe.. Wajar sih, pertanyaan seperti itu keluar dari mereka.. Terlebih bentar lagi mereka akan ‘bedol kampus’.. Berpindah dari dunia kampus ke dunia kerja, dimana kebanyakan permasalahan2 yang muncul nantinya nggak ada di buku teori.. Semakin banyak pula pilihan2 setelah keluar dari kampus: mau lanjut kuliah, mo kerja, atau mo coba bisnis sendiri / bareng temen2 ?? Dan manapun yang akan dipilih, jelas akan membuka ketidak-pastian yang baru.. Bagaimana mungkin seseorang bisa menjalani hidup tanpa berkompromi dengan ketidakpastian ??.. Seorang mahsiswa sekalipun akan berhadapan dengan ketidakpastian akan jurusan yang dipilihnya, bahkan akan teman2nya, baik dalam soal mood ataupun pilihan mereka masing2.. Seorang karyawan tidak bisa memastikan dirinya nggak akan di-PHK.. Seorang pengusaha atau …

maju berharap..

Gyaarrghh, akhirnya sempet nulis lagi.. Stop nulis sebentar sebetulnya bukan nggak sengaja sih, tapi memang disengaja.. Hehehe.. Berminggu2 secara sadar hanya jadi silent reader.. Ya gitu deh.. Mungkin karena hawa introvert gw lagi bener2 keluar juga.. So, meskipun nggak ngepost apapun di medsos berminggu2, ya nggak berasa apa2.. Sudahlah introvert, terus kalo kata sohib dari zaman kuliah sarjana dulu, gw ini tipikal orang yang kalo udah punya mau, bakalan akan dikejar mati2an.. Ya mungkin gitu kali ya kalo dari pandangan “orang luar”.. Memang kemarin2 itu banyak nyoba hal2 baru.. Abis gimana ya, udah jelas berbulan2 ke depan akan tetap lebih banyak di rumah.. Mengajar pun belum boleh di kampus, masih harus dari rumah.. Musnahlah itu kepenatan bermacet2 ria saat pulang dan pergi mengajar.. Tenaga fisik yang biasanya udah disiapkan untuk beberapa jam berdiri “nyerocos” presentasi materi di depan kelas pun jadi nggak kepake.. So, gw akan punya lebih banyak simpanan tenaga dan waktu.. Tinggal gimana menggunakan hal tersebut seefisien mungkin.. Jadi gw pikir, kalo pengen nyoba hal2 baru yang khususnya masih bisa dilakukan di rumah …

passionku HOAX..

Ada yang bilang kalo passion adalah barang mewah.. Karena nggak semua orang paham, bahkan untuk kepengen tahu passionnya sendiri aja belum tentu.. Passion itu ibarat benih atau biji, nggak bisa dimakan sebelum jadi buah.. Maka, passion yang bisa “menghasilkan”, pastilah selalu passion hasil “perawatan” atau pemeliharaan bertahun2 yang outputnya berupa karya2 yang apik.. Sebelum passion terkonversi menjadi sebuah skill, ia akan sulit untuk dijual atau ditukar dengan harga yang mahal.. Passion seseorang nggak akan bisa ketahuan tanpa berkarya.. Banyak orang sepertinya salah berharap: pengennya ketemu passionnya dulu, baru beraksi / berkarya.. Padahal yang bikin orang bisa cepet ketemu passion itu ya banyak berkarya / beraksi dulu, baru nanti bisa ketemu.. Karena sejatinya passion itu produk hati, dan bukan produk pikiran.. Coba aja, pikirin aja terus passion kita apa, tanpa beraksi.. Bisakah ketemu ??.. Dari survey yang dilakukan Rene (2013) dan timnya, yang dimuat dalam buku “Passion Without Creation is Nothing”, ternyata hanya 1 dari 10 orang yang bisa membedakan antara passion dan profesi.. Proses mengetahui, memahami, dan memaknai passion bisa saja memakan waktu seumur hidup.. …

ubah malas..

Awal semester baru udah dimulai.. Dari angkatan ke angkatan, umumnya selalu ada mahasiswa yang bilang ke gw kalo dia mau “tobat”.. Dalam artian nggak mau “telatan”, mau rajin, mau lebih oke lah dari semester sebelumnya.. Intinya, mau berubah gitu.. “Semester depan nggak gini lagi deh mas..”.. Kurang lebih begitu kalimat standard yang mereka ucapkan.. Kalo dari pengalaman, kalimat ini seringan terlontar dari mahasiswa yang menurut gw tercemari oleh rasa malas.. Gagal melawan rasa malas mereka sendiri di semester sebelumnya.. Tekad berubah hanya jadi sekedar tekad kalo rasa males tetep gagal dilawan.. Berubah dari males jadi rajin bukanlah hal yang mudah.. Terkait dengan perubahan, Rhenald Khasali Ph.D (2008) pernah menuliskan di dalam bukunya “Mutasi DNA Powerhouse”, bahwa ada empat harapan yang nggak realistis.. Yakni bahwa: (1) Perubahan itu mudah, (2) perubahan bisa diselesaikan dalam waktu singkat, (3) Perubahan itu murah “biayanya”, dan (4) Perubahan itu dapat menyenangkan semua pihak.. Untuk bisa berubah, dan masih mengharapkan keempat hal tersebut bisa dibilang mustahil.. Keempat hal itu buat gw bisa berlaku untuk level corporate dan level personal.. Pada level …