All posts tagged: akal

dimensi diri..

Rasa2nya kalo masih punya akal sehat (dan hati yang bersih), nggak akan bisa menerima yang namanya tindakan kekerasan.. Terlebih hanya karena berbeda pilihan, opini ataupun pandangan.. Apalagi kemarin itu korbannya umurnya jauh lebih tua.. Nasehat ‘Hormati orang yang lebih tua’ menjadi entah kemana.. Kalo bahasa anak sekarang: ‘Nggak ada akhlak..’ Ibrahim Amini (2002), dalam bukunya “Risalah Tasawuf” menyatakan: Akhlak harus ditempatkan sebagai pilar Islam.. Kita tidak boleh menempatkannya pada derajat kedua hukum agama, dan tidak boleh menganggapnya hanya sebagai hiasan orang2 yang beragama.. Beliau juga berpendapat bahwa manusia memiliki ‘peringkat dimensi wujud’.. Wujud paling rendah adalah ‘tanah’ (tidak dapat merasa dan memahami).. Ini saat manusia masih berwujud sel embrio.. Lalu naik wujudnya menjadi ‘tumbuhan’, saat menjadi janin yang terus bertumbuh (dan tidak bisa berpindah2 tempat sendiri).. Kemudian setelah lahir menjadi seperti ‘hewan’, bisa berpindah2 tempat, bisa makan, tidur, punya nafsu amarah dan syahwat.. Pada tahap akhir, manusia baru menjadi ‘manusia’ saat ia menggunakan akal dan pikirannya.. Jadi menurut Amini, manusia mempunyai diri yang bermacam2: tanah (diri jasmani), diri tumbuhan, diri kebinatangan, dan diri kemanusiaan.. Dan …

pengibaratan..

Sebelum perkuliahan semester genap sekarang ini dimulai, ada mahasiswa yang bertanya via WA: “Mas, semester depan ngajar kami lagi nggak ??..”.. Terus gw tanya balik, “Emang kenapa kalo gw ngajar kalian lagi ??..” Dia jawab: “Enak aja gitu ngajarnya, santai..”, terus diakhiri dengan icon smiley ketawa sambil keluar keringet.. Emang sih, gw santai dalam penyampain materi.. Tapi kalo urusan deadline tugas2, ini udah nggak bisa ditawar.. Deadline lewat, nilai melarat..(^_^!).. Entah berapa mahasiswa yang beranggapan begitu, tapi paling nggak gw dapet feedback kalo upaya di awal nyusun materi ajar ada hasilnya.. Saat awal mulai mengajar dulu, gw mempertanyakan: Emang ngajar tuh harus se-kaku dan seformal itu ya ??.. Nggak bisa kah dibikin lebih fun dan lebih nyantei ??.. Si mahasiswa ini nggak tau aja, kalo dia bisa berasa santai saat terima materi itu karena hasil gw ‘bergumul’ dengan sejumlah hal.. Mulai dari mikirin sistematika materi, contoh2 implementasi teori yang bisa “relate” dengan mereka, desain slide yang ‘niat’, sampe mikirin penyederhanaan menggunakan perumpamaan2 atau bikin analogi dari hal2 yang kompleks.. Tujuannya ya sederhana, supaya teori2 jadi …

pikirin now..

Hyaaarrgh, Omicron oh Omicron.. Naek lagi dah kasus kopit.. Padahal anak gw yang kelas 4 SD kemaren itu udah seneng banget bisa sekolah tatap muka, dan ketemu langsung temen2 sekelasnya.. Udah berjalan beberapa minggu offline, tapi sempet juga tauk2 di ‘cancel’.. Pernah malem2 dikabarin, kalo besok harus online dulu, karena satu kelas 2, semua siswanya harus di tes kopit.. Soalnya dicurigai ya kena si Omicron ini.. Minggu kemarin sempet offline lagi.. Pas hari Kamis malem, udah seneng2 katanya besok di kelas mau bikin layangan.. Eeh, besok subuhnya dikabarin, offline-nya di cancel, karena ada guru yang sakit.. Tampak raut kecewa di muka anak gw.. Dan sampe sekarang akhirnya sekolahnya online lagi.. Sebetulnya gw pun agak2 kecewa.. Karena di ujung tahun kemarin, kasus2 kopit semakin turun, dan yang positif pun cuma ratusan, berharap bisa ngajar lagi di kelas.. Ternyata eh ternyata, kenyataan berkata lain.. Kasus Omicron melonjak tinggi.. Online lagi dah ngajarnya.. Tapi ya sudah lah, mau begimana lagi.. Kalo mau berpikir positif, sebagai orang yang beragama, umumnya pikiran yang keluar itu: Tuhan pasti punya maksud atas …

yakin tenang..

Kemarin sempet rame soal penendang sesajen.. Yaah, gw awam soal agama sih.. Paling tau ada ayat “Bagimu agamamu, bagiku agamaku..”.. Tapi dengan dasar satu ayat itu aja, tindakan model begitu udah nggak masuk ke logika gw.. Menyamakan tindakan tersebut dengan tindakan Nabi Ibrahim dulu pun, menurut Quraish Shihab sudah nggak relevan, karena Nabi Muhammad tidak mengajarkan menghancurkan berhala.. Malah turun ayat yang melarang memaki sembahan2 yang lain (QS.06:108).. Bayangin, memaki aja udah nggak boleh, apalagi melakukan ‘kontak fisik’.. Ya begitulah, kalau beragama nggak substansial.. Ada yang beranggapan, banyak orang sekarang ini beragama hanya untuk berkesan jadi religius, tapi tidak sampai pada tatanan spiritual.. Dari luar tampilan agamis, tapi spiritualnya nggak tergodok matang.. Mungkin akibat belajarnya maunya cepet dan instan.. Persis kayak goreng chicken nugget dengan api yang besar.. Iya sih cepet berkesan mateng, dari luar udah keliatan berwarna ke-emasan, tapi dalemnya masih banyak bagian yang mentah.. Atau mungkin juga karena terlalu semangat belajar agama, tapi salah cari guru, dan akhirnya kena2 doktrin ngawur yang malah mematikan akal.. Pahamnya cuman ada hitam dan putih, padahal hidup …

Radin..

Anak pertama gw (cewek), gw kasi nama Radinka.. Asalnya dari bahasa Slovenia yang artinya ‘senang’ atau ‘gembira’.. Kepikirnya yaa karena lucu aja gitu, dan nggak pasaran.. Dipanggilnya juga jadi bisa dua macem: Radin atau Dinka, kadang sering juga gw panggil Dinkoy biar lebih asoy di bentuk mulut.. Di tahun 2019, gw baca sebuah buku, ternyata kata Radin ini dalam perspektif seorang Sufi juga bermakna ‘pelayan’.. Dasarnya diambil dari kalimat di Qur’an: Radhiyatan Mardhiyah.. Ridho dan di-ridhoi.. Kata Ridho ada juga yang mengartikannya dengan ‘senang’.. Sama kayak arti Radin di atas.. Tapi dalam perspektif sufi ini, senang-nya itu dalam rangka menerima segala keputusan Tuhan.. Untuk bisa dapet ridho Tuhan itu, ternyata manusianya yang harus ridho dulu, baru Tuhan meridhoi.. Mangkanya kalimatnya: Radhiyatan Mardhiyah.. Ridho dulu, baru diridhoi.. Mereka yang nggak ridho, mudah terkena jebakan Batman.. Misal; lagi dikasi sempit rejeki malah culas, dikasi kurang pemahaman malah ‘makan’ hoax, dsb.. Umumnya kalo seseorang merasa ridho, menerima keadaannya, yang bisa terjadi kemudian adalah kontemplasi diri, dan selanjutnya fokus pada pencarian solusi positif, dan bukan solusi licik.. Timbal baliknya …