All posts tagged: akal

ricari dulu..

Sekarang, penggunaan mesin pencari di internet (seperti google), udah jadi hal yang sangat lumrah.. Dipakenya juga bisa buat macem2: untuk nyari pengetahuan baru, buat nyari jawaban tugas anak kelas 4 SD, bahkan buat nyari link untuk debat di grup WA.. Ada kan ya, yang kalo debat/diskusi di grup WA gitu, sukanya kirim link hasil googling, dan bukannya ngasi hasil pikirannya sendiri.. Akhirnya jadi ‘berbalas link’.. Terus dengan cuma ngasi link begitu, terkadang seseorang sudah ngerasa dirinya pintar.. Berbeda dengan baca buku atau debat langsung tatap muka, mengandalkan link kayaknya lebih ‘effortless’.. Berbekal kemudahan pencarian informasi ini, seseorang berkesan menjadi lebih mudah untuk ‘tau segalanya’.. Yang umumnya sifat ‘tau banyak’ ini hanya melekat pada mereka yang kutu buku atau beneran pintar.. Di barat sono, ada sebuah studi yang menyimpulkan: fitur pencari di internet bisa membuat seseorang berpikir dirinya lebih pintar daripada yang sebenarnya.. Matthew Fisher dari Yale University telah mensurvey ratusan orang untuk kemudian bisa sampai pada kesimpulan tersebut.. Hasil studinya ini dipublish pada Journal of Experimental Psychology.. Fisher membuat dua kelompok, yang satu boleh buka2 …

beyond fixedness..

Di Olimpiade Tokyo kemaren, muncul beberapa nama saintis yang berhasil meraih medali.. Yang cukup mencolok itu Anne Kiesenhofer dari Austria.. Seorang Ph.D matematika terapan, peneliti sekaligus dosen.. Tapi siapa sangka, wanita 30 tahun ini “galak” saat ngegenjot sepeda.. Saking galaknya, medali emas di nomor Road Race disabetnya.. Ini WOW banget !!.. Karena ya beda jauh kan ‘medan perang’nya.. Kalo saintis kebanyakan ngabisin waktu di laboratorium, dan kalo olahraga ya di lapangan.. Yang satu lebih ke otak, satunya lebih ke otot.. Muncul juga beberapa nama sainstis lain, namun mereka gagal meraih medali.. Tetep aje sih, ilmuwan bisa berlaga di Olimpiade, itu luar biasa.. Jadi kepikiran gimana mereka itu “memandang” dirinya sendiri.. Umumnya kan, seseorang memandang atau “melabelkan” dirinya berdasarkan latar belakang pendidikan (gelar), yang kemudian bisa “berfungsi” di dalam pekerjaan (jabatan / profesi).. Atau banyak juga yang melabelkan dirinya berdasarkan apa yang paling banyak dilakukan dalam hidupnya, atau pekerjaannya selama ini, walaupun tanpa pendidikan formal.. Kan ada pengusaha, atau trader tanpa ‘sekolah’.. Tapi karena ‘kesehariannya’ di situ, ya jadi cocok deh.. Ada istilah ‘Functional Fixedness’ dalam …

liat baik..

Setelah sekian lama vakum karena “perangkat perang” masuk bengkel, akhirnya bisa “berjuang” kembali.. Sempet dag dig dhuer menunggu hasil analisa dari tempat servis, ternyata yang rusak adalah harddisknya.. Hwuuee.. Memang sesuai dugaan juga sih, karena memang berasa makin lemot.. Dan pas sebelum servis itu, lagi ngopy file, tau2 nge-crash.. Masuk ke OS-nya aja udah nggak bisa.. Pas dapet kabar: “Semua datanya bakal wassalam nih mas..”.. Wakwaww.. Serasa disamber gledek bervoltase tinggi.. Hehe.. Lumayan jleb gitu.. Memang sih, sebagian data penting di harddisk rusak itu udah gw backup ke harddisk external.. Tapi kerjaan gw dua mingguan terakhir belum sempet gw backup.. Yaa, mana ngira tuh harddisk bakal berpulang secara mendadak gitu.. Jadi, sejumlah gambar “mateng”, sketsa mentah ide, dan gawean yang tinggal disubmit aja, hilang bagai bakso tertelan nafsu makan manusia.. Sempet kepikiran dan nggak enak makan tidur satu dua hari.. Ya gitu deh, ada rasa penyesalan, kenapa file2 itu nggak segera gw bikin backup-annya, kenapa nggak gw simpen di cloud storage aja dan pake fitur auto sync.. Tapi percuma lah larut terus menerus dalam penyesalan, …

WAG wkwk..

Di sebuah WA grup yang gw ikuti, ada seseorang yang menulis sebuah permohonan: Mohon untuk tidak memposting hal2 yang berkaitan dengan “menyepelekan” covid di grup ini, apalagi yang informasinya abu2 atau hoax.. Gw yakin, semua anggota grup membaca.. Karena cerita dia di grup sebelum menuliskan permohonan itu pun cukup memilukan.. Beberapa orang terdekatnya meninggal karena covid.. Dan dia meyakini awal tertularnya itu karena salah satu orang dalam lingkaran kerjanya ada yang covid tanpa gejala.. Tapi ada aja orang yang nggak peduli atau nggak punya empati.. Entah apa alasannya, postingan hoax tentang covid dan vaksinasi masih aja nongol di grup dari seorang member.. Sudah ditegor sama admin pun, nih orang masih ngenyel.. Walaupun endingnya ni orang ngerasa risih sendiri, dan akhirnya left grup jalur mandiri.. Hehe.. Ada beberapa grup juga yang gw ikuti, udah dikasi tau oleh admin: di grup ini posting yang santuy2 aja, nggak boleh politik.. Tapi ya tetep, masih ada ajee yang posting politik.. Sampe males mau ngingetinnya.. Ada satu grup yang gw left ya gara2 itu, nggak “nurut” sama peraturan grup.. Padahal …

zombie doktrin..

Manusia dikasi hati nurani dan akal, untuk bisa merasa dan berpikir.. Kalo salah satu dari kedua potensi tersebut dimatikan, hidupnya tentu akan “pincang”.. Tapi gara2 doktrin, jadi bisa ada ya manusia yang malah dengan sengaja mematikan kedua potensi tersebut.. Nggak boleh bunuh orang itu kan “common sense” banget.. Nggak perlu logika yang tinggi dan rumit.. Jangan bikin kerusakan atau jangan nyakitin orang lain juga rasa2nya cukup bisa diterima logika anak SD.. Artinya, kalo ada yang melakukan itu, yaa istilah “nggak punya hati” atau “hilang akal” cukup tepat.. Gw mengakui koq yang ngebom bunuh diri di Makassar kemaren itu agamanya Islam.. Beberapa kali gw juga pernah ngomong gini di depan kelas saat ngajar: “Islam yang gw pahami bukan begitu.. Buat yang non-muslim, sorry kalo ada yang ngerasa gimanaa gitu.. Gw juga ‘eneg’ sama yang begitu.. Yang model begitu ituh yang bikin agama gw jadi berkesan jelek..” Yaah, sembari ngikis paham radikal gitu deh di kampus.. Hehe.. Pernah ada yang bilang: Yang ngebom2 gitu itu ekstrimis.. Bedain dong antara radikal dan ekstrimis.. Yang radikal belum tentu ekstrimis.. …