All posts tagged: akal

man iman..

Kemaren rame soal “Jangan temenan sama non-muslim, karena bisa menggerus iman..”.. Hehehe, lucu.. Bertahun2 jadi dosen, semua mahasiswa di kelas itu gw anggap sebagai temen.. Jadi kacau kan kalo pengajar ‘ber-paham’ model begitu.. Mosok gw jadi cuman boleh ‘nongkrong’ dan ngobrol sama yang muslim aja ?!?.. Fakta di kelas juga kejadian, yang non-muslim ada yang karya2 tugasnya lebih bagus, lebih rajin, dan lebih sering on-time masuk kelas.. Ketimbang mereka yang namanya pakai nama ala2 syari’ah.. Yaah, apalah arti sebuah nama.. Tapi mosok gara2 begitu iman gw jadi turun dan tergerus ??.. Pernah juga dulu gw ngebimbing karya tugas akhir mahasiswa Nasrani.. And you know what, dia karya tugas akhirnya membuat komik dari sejumlah ayat di kitab sucinya.. Sebagai pembimbing, ya karyanya harus gw baca lah.. Jadi tahu deh tuh: Matius, Yesaya, Kolose, Galatia, dll.. Membaca ayat2 / anjuran kebaikan dari agama lain, lantas apakah iman jadi turun ??.. Biasa aja tuh.. Justru gw jadi tambah yakin kalo pada dasarnya semua agama itu menyebarkan nilai2 kebaikan.. Di Qur’an kan memang sudah ada dasarnya juga, bahwa manusia …

lengkap kompleks..

Bagi yang muslim, biasanya udah pada tau ada ayat Qur’an yang menyatakan: manusia diciptakan Tuhan dalam bentuk yang sebaik2nya (Ahsani Taqwim).. Ada yang menafsirkan ‘Ahsani Taqwim’ itu dalam konteks fisik, dan ada juga yang sampai ke tatanan spiritual.. Lagi2 dari perspektif tasawuf, gw dapet lagi penafsiran yang nggak umum.. Ada lagi versi penafsiran “Ahsani Taqwim” yang menyatakan bahwa manusia adalah makhluk yang PALING LENGKAP.. Lengkap dalam artian: ada banyak ‘ciptaan’ Tuhan yang lain yang disematkan ke dalam diri manusia.. Baik itu yang fisik ataupun metafisik.. Ada ‘binatang’ liar, ada ‘wadah tanah’ yang bisa ditanami ilmu, ada ‘tanaman’ yang bersifat tumbuh, ada setan / iblis yang menggoda, ada malaikat, bahkan ‘bagian’ dari Tuhan sendiri pun sudah dihembuskan ke dalam diri manusia.. Disadari atau tidak, semua ‘kelengkapan’ tersebut punya potensi untuk terus bertumbuh.. Mau rajin ‘menanam’ ilmu ya ilmunya makin banyak, atau mau ngasi makan nafsu ‘hewan liar’ ataupun setan terus, ya dia akan tumbuh.. Sampe2 Buya Hamka dalam sebuah bukunya menyatakan bahwa manusia bisa jadi ‘setan’ tanpa manusianya sendiri menyadari.. (^_^!) Nyambung sama pernyataan Quraish Shihab: …

bola amal..

Kenapa kotak amal yang ada di mesjid2 umumnya selalu berbentuk kotak ??.. Hampir semua mesjid yang pernah gw ‘mampiri’ untuk sholat jum’at atau taraweh, terus ada kotak amal yang ‘jalan’ diantara jama’ah, bentuknya selalu kotak.. Apakah karena bentuknya kotak lantas namanya jadi kotak amal ?? Apakah harus selalu begitu ??.. Pertanyaan2 model gini sebetulnya merupakan proses “mempertanyakan asumsi”.. Nyambung sama postingan kemaren, asumsi itu ibarat ‘kaki meja’.. Penopang2 kesimpulan yang kita anggap benar selama ini, meskipun tanpa bukti, dan masih bersifat anggapan.. Kalo misalnya gw mau bikin kotak amal bentuknya bola, apakah boleh ??.. Kan oke juga yaa.. Bolanya terbuat dari akrilik, ada lubang tipis tempat masukin uangnya.. Karena bulet, ‘jalaninnya’ kan tinggal digelindingin, jadi nggak perlu ‘cost’ pasang roda.. Terus nanti namanya tetep kotak amal, atau jadi bola amal ??.. (^_^!)/ Mempertanyakan asumsi merupakan cara untuk bisa menjadi lebih kreatif dan menelurkan ide2 yang fresh.. Pendiri Gojek, Nadiem Makarim pernah gw liat dalam sebuah video menyatakan: sebelum dulu bikin Gojek, beliau mempertanyakan: “Emang ojek tuh harus pada mangkal ya ??.. Nggak bisa dateng jemput …

dimensi diri..

Rasa2nya kalo masih punya akal sehat (dan hati yang bersih), nggak akan bisa menerima yang namanya tindakan kekerasan.. Terlebih hanya karena berbeda pilihan, opini ataupun pandangan.. Apalagi kemarin itu korbannya umurnya jauh lebih tua.. Nasehat ‘Hormati orang yang lebih tua’ menjadi entah kemana.. Kalo bahasa anak sekarang: ‘Nggak ada akhlak..’ Ibrahim Amini (2002), dalam bukunya “Risalah Tasawuf” menyatakan: Akhlak harus ditempatkan sebagai pilar Islam.. Kita tidak boleh menempatkannya pada derajat kedua hukum agama, dan tidak boleh menganggapnya hanya sebagai hiasan orang2 yang beragama.. Beliau juga berpendapat bahwa manusia memiliki ‘peringkat dimensi wujud’.. Wujud paling rendah adalah ‘tanah’ (tidak dapat merasa dan memahami).. Ini saat manusia masih berwujud sel embrio.. Lalu naik wujudnya menjadi ‘tumbuhan’, saat menjadi janin yang terus bertumbuh (dan tidak bisa berpindah2 tempat sendiri).. Kemudian setelah lahir menjadi seperti ‘hewan’, bisa berpindah2 tempat, bisa makan, tidur, punya nafsu amarah dan syahwat.. Pada tahap akhir, manusia baru menjadi ‘manusia’ saat ia menggunakan akal dan pikirannya.. Jadi menurut Amini, manusia mempunyai diri yang bermacam2: tanah (diri jasmani), diri tumbuhan, diri kebinatangan, dan diri kemanusiaan.. Dan …

pengibaratan..

Sebelum perkuliahan semester genap sekarang ini dimulai, ada mahasiswa yang bertanya via WA: “Mas, semester depan ngajar kami lagi nggak ??..”.. Terus gw tanya balik, “Emang kenapa kalo gw ngajar kalian lagi ??..” Dia jawab: “Enak aja gitu ngajarnya, santai..”, terus diakhiri dengan icon smiley ketawa sambil keluar keringet.. Emang sih, gw santai dalam penyampain materi.. Tapi kalo urusan deadline tugas2, ini udah nggak bisa ditawar.. Deadline lewat, nilai melarat..(^_^!).. Entah berapa mahasiswa yang beranggapan begitu, tapi paling nggak gw dapet feedback kalo upaya di awal nyusun materi ajar ada hasilnya.. Saat awal mulai mengajar dulu, gw mempertanyakan: Emang ngajar tuh harus se-kaku dan seformal itu ya ??.. Nggak bisa kah dibikin lebih fun dan lebih nyantei ??.. Si mahasiswa ini nggak tau aja, kalo dia bisa berasa santai saat terima materi itu karena hasil gw ‘bergumul’ dengan sejumlah hal.. Mulai dari mikirin sistematika materi, contoh2 implementasi teori yang bisa “relate” dengan mereka, desain slide yang ‘niat’, sampe mikirin penyederhanaan menggunakan perumpamaan2 atau bikin analogi dari hal2 yang kompleks.. Tujuannya ya sederhana, supaya teori2 jadi …