All posts tagged: akal

di tengah aja..

Saat remaja, ada temen yang gandrung banget sama sebuah grup band luar negeri.. Sampe2 kalo band itu atau salah satu personilnya gw jelek2in, dia jadi agak marah gitu.. Hihi.. Padahal kan cuman becanda, dan tuh para personil band juga nggak kenal sama temen gw ini.. Suka dan nggak suka berlebihan sama sesuatu itu emang nggak baik.. Kalo berada di ‘ujung’nya bisa jadi brutal.. Agak mirip dengan kasus ‘kesambet’ yang belakangan ini lagi rame.. Selalu mencoba untuk objektif, jadi gw selalu berusaha ada di ‘tengah2’, nggak mau ada di ujung garis suka atau tidak suka.. Melihat faktanya: ya si tokoh yang bilang kesambet itu memang salah koq.. Menyebut nama orang lantas menyamakannya dengan sesuatu yang bisa berasosiasi negatif di depan banyak orang, jelas jatohnya kurang etis.. Namun ya itulah manusia.. Tempatnya salah dan lupa.. Tapi video minta maap-nya kok malah nggak nyebut nama orang yang dia sebut waktu kesambet.. Hehe.. Padahal di salah satu bukunya menganjurkan, kalo udah berbuat salah sama orang, ya sebaiknya minta maaf dulu langsung ke si orangnya.. Cak Nun ini salah satu …

synchronize..

Pernah pas pinjem mobil seseorang, terus nyetel radionya, eh ternyata yang muncul langsung saluran radio religi.. Lagi ceramah satu arah gitu deh.. Ntah kenapa, saat itu gw memutuskan untuk ngedengerin.. Nggak nyangka, mosok si penceramah kurang lebih ngomong gini: “Akal itu wadah, bukan alat.. Jadi cuman buat nyimpen aja, bukan buat dipake.. Kalo mau dapet ilmu tentang mobil, ya tanya sama montir mobil, simpen aja di kepala, jangan dipikirin..” What ?!?!.. Radio apa pulak ini ??.. Hehe.. Mosok ilmu ataupun informasi jangan dipikirin ??.. Wong di Qur’an itu banyak anjuran untuk merenung atau Tafakkur koq.. Lah ini fungsi akal malah disuruh dimatikan.. Sungguh ajaran yang aneh.. Menganggap penceramah selalu benar, tentu saja akibatnya bisa kacau.. Padahal kita sama2 manusia, yang sama2 bisa salah dan bisa keliru.. Di sinilah perlunya tafakkur.. Menurut Al-Ghazali dalam “Tafakur sesaat lebih baik dari ibadah setahun”, yang dialih bahasakan oleh Abdullah bin Nuh (2014), Tafakkur-lah yang menjadi prinsip dan kunci segala kebaikan.. Karena hasil tafakkur adalah ilmu.. Dan ilmu bisa mempengaruhi kondisi hati, lantas berpengaruh pada amalan anggota badan.. Ada juga …

tinggal pilih aja repot..

Pencoblosan capres masih dua tahun lagi.. Tapi ada juga ‘fans’ yang udah mulai sebar2 keunggulan jagoannya di medsos.. Kalo di medsos mah terserah dah, gw nggak keganggu.. Tapi kalo di grup WA, gw termasuk orang yang merasa terganggu.. Apalagi nge-sharenya di grup keluarga.. Males nanggepin-nya.. Mau keluar nggak bisa, mau tetep di dalem juga jadi lelah.. (>_<!).. Kalo sudah ngefans secara taklid buta memang susah.. Padahal ahli politik bukan, ahli keuangan negara bukan, dukun juga bukan.. Dalam kehidupan, harmoni atau keseimbangan itu penting.. Ciptaan2 Tuhan pun seimbang/harmonis (QS.67:3).. Tinggal “dibaca” aja.. Ada siang ada malam, ada panas ada dingin, ada keras ada lembut, dsb.. Maksud gw, kalo mau jadi ahli politik ya sekalian aja share semuanya biar imbang.. Dari dulu yang di-share baik2nya si jagoannya doang.. Sementara yang lawan-nya di jelek2in.. Karena hanya melihat sepihak, si jagoan dia jadi super duper sempurna tanpa cela, dan si ‘musuh’ habis2an dicela.. Pendek kata: nggak seimbang, atau nggak adil dalam menshare informasi.. Katanya pengennya masuk surga.. Kan surga bagi orang yang bertakwa.. Dan berlaku adil itu lebih mendekat …

man iman..

Kemaren rame soal “Jangan temenan sama non-muslim, karena bisa menggerus iman..”.. Hehehe, lucu.. Bertahun2 jadi dosen, semua mahasiswa di kelas itu gw anggap sebagai temen.. Jadi kacau kan kalo pengajar ‘ber-paham’ model begitu.. Mosok gw jadi cuman boleh ‘nongkrong’ dan ngobrol sama yang muslim aja ?!?.. Fakta di kelas juga kejadian, yang non-muslim ada yang karya2 tugasnya lebih bagus, lebih rajin, dan lebih sering on-time masuk kelas.. Ketimbang mereka yang namanya pakai nama ala2 syari’ah.. Yaah, apalah arti sebuah nama.. Tapi mosok gara2 begitu iman gw jadi turun dan tergerus ??.. Pernah juga dulu gw ngebimbing karya tugas akhir mahasiswa Nasrani.. And you know what, dia karya tugas akhirnya membuat komik dari sejumlah ayat di kitab sucinya.. Sebagai pembimbing, ya karyanya harus gw baca lah.. Jadi tahu deh tuh: Matius, Yesaya, Kolose, Galatia, dll.. Membaca ayat2 / anjuran kebaikan dari agama lain, lantas apakah iman jadi turun ??.. Biasa aja tuh.. Justru gw jadi tambah yakin kalo pada dasarnya semua agama itu menyebarkan nilai2 kebaikan.. Di Qur’an kan memang sudah ada dasarnya juga, bahwa manusia …

lengkap kompleks..

Bagi yang muslim, biasanya udah pada tau ada ayat Qur’an yang menyatakan: manusia diciptakan Tuhan dalam bentuk yang sebaik2nya (Ahsani Taqwim).. Ada yang menafsirkan ‘Ahsani Taqwim’ itu dalam konteks fisik, dan ada juga yang sampai ke tatanan spiritual.. Lagi2 dari perspektif tasawuf, gw dapet lagi penafsiran yang nggak umum.. Ada lagi versi penafsiran “Ahsani Taqwim” yang menyatakan bahwa manusia adalah makhluk yang PALING LENGKAP.. Lengkap dalam artian: ada banyak ‘ciptaan’ Tuhan yang lain yang disematkan ke dalam diri manusia.. Baik itu yang fisik ataupun metafisik.. Ada ‘binatang’ liar, ada ‘wadah tanah’ yang bisa ditanami ilmu, ada ‘tanaman’ yang bersifat tumbuh, ada setan / iblis yang menggoda, ada malaikat, bahkan ‘bagian’ dari Tuhan sendiri pun sudah dihembuskan ke dalam diri manusia.. Disadari atau tidak, semua ‘kelengkapan’ tersebut punya potensi untuk terus bertumbuh.. Mau rajin ‘menanam’ ilmu ya ilmunya makin banyak, atau mau ngasi makan nafsu ‘hewan liar’ ataupun setan terus, ya dia akan tumbuh.. Sampe2 Buya Hamka dalam sebuah bukunya menyatakan bahwa manusia bisa jadi ‘setan’ tanpa manusianya sendiri menyadari.. (^_^!) Nyambung sama pernyataan Quraish Shihab: …