Month: January 2018

nyaman tipu..

Dulu banget, pernah ada klien gw yang ngomong gini: “Desain aja dulu mas, beli kebutuhan kertasnya juga buat nanti di print.. Pokoknya, kalo sampe ini project nggak jadi, potong kuping saya !!..”.. Desain udah gw jalanin, ratusan lembar kertas tebal udah gw beli’in, dan akhirnya yaah tau sendiri deh.. Tuh project kagak jadi.. Dan kuping tuh orang masih ada pada tempatnya.. Hyaha.. Yah namanya juga masih awam, masih awal banget bikin perusahaan.. Tuhan sepertinya memang sengaja mempertemukan gw dengan sejumlah “pembohong” supaya gw-nya belajar.. Tapi kok ada yah orang yang bisa dengan nyamannya melakukan kebohongan atau ingkar / pengkhianatan ??.. Kayak kasus boss travel tipu2 yang udah ketangkep itu.. Kok bisa ya jalan2 manis, santai2 cakep, dan plesiran cihuy tanpa merasa bersalah ??.. Padahal kan yang dipake itu duit calon peng-umroh yang udah nyetor di depan.. Garrett, seorang neuroscientist di University College London meneliti tentang hal ini bersama rekan2nya.. Hasil studi Garret (2016) dipublikasikan dalam Nature Neuroscience dengan judul “The Brain Adapts to Dishonesty”.. Dengan alat Functional Magnetic Resonance Imaging (fMRI), dalam eksperimennya mereka mengamati …

2018 yeah..

Tahun 2017 buat gw cukup merepotkan sekaligus “istimewa”, karena di tahun ini gw dikaruniai anak kedua.. Dan ternyata mengurus satu anak TK dan satu bayi cukup menyedot energi dan waktu.. Hehe.. Jadi entah sudah berapa kali komitmen gw untuk rutin posting tulisan seminggu sekali jadi terlewatkan.. Ada orang yang memulai awal tahun dengan target2 atau harapan2 baru.. Ada juga yang woles aja, yang nanti gimana nanti.. Silahkan mau pilih yang mana ?.. Kalo bicara soal harapan, gw selalu teringat “The Hope Experiment” nya Ritcher & Hopkins (1950).. Pernah gw tulis di postingan yang ini: “Energi, Harapan, Tujuan..”.. Pendek kata kesimpulannya: energi / tenaga seseorang itu bisa timbul dari memiliki harapan.. Seorang motivator pernah berkata begini: “Orang yang paling menakutkan adalah orang yang ditenagai oleh impiannya..”.. Yah, udah sering gw liat, jenis2 orang kayak gitu.. Berkesan nggak ada “matinya”.. Seakan nyolok ke “power bank” terus.. Gwakakak.. Gw perhatiin juga, salah satu keuntungan orang yang punya target / impian yang jelas, tindak tanduknya jadi lebih efisien.. Sebagian besar “resource” yang dimilikinya seakan jadi “terserap” ke impiannya.. Isaiah …