me|write, think sotoy
Leave a Comment

bad debat

Belakangan ini ngeliat orang2 berdebat di medsos ataupun WA grup.. Uukkh, rasanya malesin.. Gw sendiri tipikal orang yang males berdiskusi panjang, ataupun berdebat di medsos.. Apalagi di komen postingan2 / wall FB gw sendiri..

Biasanya kalo udah kebaca arah diskusi bakalan nggak sehat, gw bakal bilang “terserah situ deh”, atau “ya suka2 situ aja deh”.. Kalo memang pemikiran dia segitu bagusnya dan segitu benarnya, kenapa nggak ditulis aja di wall dia sendiri aja sih??.. (@_@!)..

Dari pengalaman pribadi, ada beberapa alasan kenapa gw males debat/diskusi di medsos.. Esensi dasarnya satu: suka KELUAR KONTEKS.. Bisa berwujud dalam tiga hal: (1.) Keluar dari topik diskusi.. Wong lagi ngomongin melon, eh tauk2 lari ke tempe.. Lah, sama2 buah aja kagak.. Dimana nyangkutnya coba??.. Tapi itu beneran bisa terjadi..

(2.) Prasangka buruk.. Misal gw bilang: “Baca bukunya kurang banyak kalii”.. Balesannya: “Ooh.. Jadi lu anggap gw nggak baca buku, nganggep gw bodoh gitu ??”.. Pernah juga ada yang bilang kalo gw “ngegas”, atau “sentimen”, padahal mah gw ngetiknya juga biasa aja.. Bisa ya ?? Tau kondis emosi gw dari tulisan ketikan..?? Meskipun tulisan ketikan gw emang jelek sih.. Gwakakak..

Kebayang kan betapa capeknya ngadepin yg model gini ?? Mo bilang ape juga bakal jadi salah.. Keluar konteks pulak..

(3.) Ad Hominem (Menyerang pribadi lawan obrolan).. Elu kafir sih, atheis, liberal, cebong, rusa, belalang kupu2, dsb.. Atau pernah juga, Lu islam bukan ?? Ad Hominem Ini yg sering gw temui.. Bisa aja lawan bicara kita bilang: “Yang gw kritik itu hasil pikiran lu, bukan elunya”.. Ya mosok “buah pikir” ada agamanya sih ??.. Bisa kafir, bisa islam, cebong.. Yang ada kan yang begitu itu buat orangnya..

Pernah juga ada yang tanya berbasis: “Koq mikirnya gitu sih??..”.. Lah, suka2 gw lah, siapa situ ngatur2 cara berpikir gw ??.. Gyahaha.. Kalo memang mau kritik buah pikir, ya kritiklah dengan hal2 yg terkait dengan substansi topik diskusinya, tanpa keluar konteks..

Bukan masalah kitanya baperan atau nggak sih.. Tapi ini masalah adab.. Mana enak diskusi sama orang yang kurang adab??.. Ujung2nya paling nanti merendah2kan..

Wall dan feed FB kita itu ibarat halaman rumah yg kita lihat setiap hari.. Namanya halaman, bisa kita tanami dengan apapun sesuka hati.. Kalo ada sesuatu yg dianggap mengganggu /tidak menyenangkan /toxic, ya memang selayaknya disingkirkan..

Pernah liat kan status orang2 “bersih2” pertemanan-nya ??.. Unpren sono sini.. Itu sebuah kewajaran.. Seperti memelihara kebon yang asoy, buat apa juga membiarkan benalu bertumbuh ??..

Kesimpulan singkat: nggak perlu repot2 meyakinkan orang lain, karena seseorang hanya akan meyakini apa yang dia pilih sendiri untuk diyakini, berdasarkan persepsinya masing2..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s