me|write, my life stories, spiritual, think sotoy
Leave a Comment

kurung pandang = kurang..

Untitled-1Sejumlah hal yang dulunya gw anggap “oke”, sekarang malah gw pinggirkan jauh2.. Kenape ye kok dulu gw bisa “culun” begitu ??.. Bisa jadi gara2 hal2 di bawah ini:

(1.) Dulu masih kurang baca !!.. Wahyu pertama Iqra’ memang luar biasa.. Faktanya pun ada: negara2 maju masyarakatnya punya minat baca yang tinggi.. Apalah artinya jumlah orang kalo pada nggak baca buku ??.. Ya kayak buih di lautan.. Emang banyak sih, tapi nggak ada “isi”, gampang terombang ambing, kena angin dikit aja meletus..

Lucu kalo ada yang ngaku2 ulama ngomong: “Jangan baca ini itu, jangan nonton channel sini sono”.., dan sejenisnya.. Seakan menganjurkan orang pake kacamata kuda.. Jadi nggak bisa ngeliat “bandingan” atau sudut pandang yang lain.. Ibarat orang hanya tau ketoprak, lantas ngomong bahwa ketoprak is the best, nggak perlu tau yang lain, pokoke always ketoprak !!..

(2.) Dulu gw masih kurang mikir..!! Baca doang tapi nggak dipikirin hingga paham bener apa yang dibaca, ibarat makan cuman dikunyah, tapi nggak ditelen.. Buya Hamka menyatakan; “Salah satu guna akal itu untuk membanding2kan”.. Kalo taunya ketoprak doang, mau ngebandingin ketoprak sama apa coba ??.. Padahal masi ada pecel lele, sate, tahu tempe, bahkan gurame.. Tapi karena sengaja nggak mau tau, ya berkutatlah dia hanya pada ketoprak secara bertele-tele..

Cara buat otak berpikir yang lain adalah mempertanyakan.. Saat kita mempertanyakan sesuatu, saat itulah kita sebener2nya mikir.. Berasa banget saat gw dengerin khutbah ataupun ngajar.. Hanya dengerin doang bikin otak lebih pasif..

Kalo ada pertanyaan: 5 + 12 + 4 + 8 = berapa ??..  Pada mikir kan ??.. Beda kalo sekedar gw bacain langsung jawabannya dan tinggal dengerin aja.. Buat gw pribadi, “clue”nya udah jelas di Qur’an.. Nggak sedikit kan ayat Qur’an yang berbentuk kalimat pertanyaan ??.. Seperti  “Maka nikmat Allah manakah yang kamu dustakan ??..”  “Tidakkah kamu perhatikan ?”.. Dan lain sejenisnya..

Cukup sering jadi renungan pribadi: Wahyu pertama itu “BACA”, warisan terakhir itu Al-Qur’an = “BUKU”, dan di dalemnya ada banyak anjuran untuk “MIKIR”.. Malah, kalo nggak mikir, Alloh murka (QS. 10:100).. Mosok kitanya malah milih untuk “DENGAR” begitu saja tanpa pembanding / penyeimbang ??..

(3.) Dulu gw kurang banyak guru (referensi atau rujukan).. Sedikit rujukan = sedikit sudut pandang = minim persepsi (kacamata kuda).. Banyak rujukan = banyak sudut pandang = banyak persepsi (tukang kacamata).. Mana yang lebih bisa membanding2kan dan memilih kacamata yang oke ??.. Si kacamata kuda, atau tukang kacamata ??..

Pandangan luas memerlukan pengetahuan yang luas.. Fillsuf dari Cina, Zhuang Zhou pernah berkata: “Jika seseorang selalu menciptakan pengetahuan dari pandangannya, ia akan terperangkap oleh ‘lingkaran pengetahuan’ buatannya sendiri..”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s