me|write, think sotoy
Comments 2

marah = alat..

Pernah ada mahasiswi yang tugas desainnya gw komentarin kekurangannya via whatsapp (karena udah WFH).. Tanpa gw duga, dia jawab: “Oohh gini ya rasanya dapet kritik membangun..”.. Gw bales lagi: “Iyes, gimana ??.. Enak kan rasanya ??.. Hehe..”..

Sialnya, nggak semua kritik enak rasanya, meskipun disampaikannya tanpa marah2.. Malah seringan rasanya pahit.. Tapi inget aja ungkapan ini: Kritik itu ibarat jamu, ada khasiatnya.. Jadi, jangan hindari jamunya, tapi biasakan rasanya..

Tapi kalo udah kata2 “uhuy” seperti stupid dan kawan2nya yang keluar, mosok itu kritikan sih ??.. Biasanya sih kalo nggak karena benci, ya karena marah..

Seinget gw, kayaknya gw udah jarang banget tersinggung atau marah gara2 perkataan atau ledekan orang.. Padahal waktu menempuh kuliah S2 dulu (sampe sekarang), pernah juga dibilang jelek, bego, stupid, liberal, kembalilah ke jalan yang benar, Hehehe.. dsb..

Mungkin niat mereka untuk meng-kritik, ya sudah renungkan saja, beres perkara.. Kalo memang benar ternyata begitu, ya evaluasi diri lah.. Kalo nggak, ya udah, anggep aja tukang jamu lewat, nggak perlu marah..

Setelah diinget2 lagi, yang sering bikin gw marah malah ternyata anak gw.. Gwakakak.. Udah mulai gede neh, jadinya udah nggak nurut.. Sering langgar aturan, nangisin adeknya, bawa2 kucing ke tempat tidur gw, dan sejenisnya..

Sebetulnya bentuk2 kenakalan anak yang masih wajar sih, tapi kenapa juga gw mesti marah yak ??.. Hehe.. Kalo menurut teori psikologi Adler, amarah itu adalah ALAT yang bisa dikeluarkan saat dibutuhkan..

Dalam perspektif Adlerian, emosi sebagai penyebab dari amarah itu kurang bisa diterima.. Karena kalo logikanya begitu, semua kesalahan akibat amarah, emosilah yang akan selalu disalahkan.. Terus, tanggung jawab orang yang punya akal (pengendali) dari emosi itu dimana ??..

Misal, gw lagi marah2 ke anak gw, suara gw meninggi, terus hape gw bunyi.. Ternyata yang menelpon mertua gw.. Pasti secara sadar, amarah bakal gw tekan, dan ngomong di henpon pun pake nada suara biasa.. Setelah kelar telponan, gw ke anak lagi, lanjut marah2 dengan suara meninggi..

Itu tanda bahwa marah sebetulnya bisa dikendalikan secara sadar.. Psikologi Adlerian yang lebih berorientasi pada tujuan (Teleologi) memiliki pandangan:
sebagaimana yang namanya alat, amarah umumnya digunakan untuk mencapai tujuan..

Disadari atau tidak, sebenarnya ada tujuan2 yang ingin dicapai seseorang melalui marahnya.. Kalo dipikir2, bener juga sih.. Misal, gw marah2 ke anak gw, tujuan gw sebenernya adalah mungkin supaya menunjukkan: gw berkuasa, menegaskan bahwa gw pemilik aturan di rumah ini, atau mungkin membuat dia nurut / “tunduk”..

Mau pakai teori Adlerian ini, ataupun teori2 Anger Management yang lain, sejatinya marah adalah sesuatu yang bisa dikendalikan oleh seseorang.. Meskipun orang tersebut bukan Nabi..

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s