All posts tagged: marah

rah marah…

Abis ngebaca postingan gw sendiri yang ini http://ogieurvil.multiply.com/recipes/item/51/efek_marah_ Gw jadi pengen nulis tentang marah… rasanya topik ini belum pernah gw sentuh, padahal udah dari dulu kita semua pasti mengalaminya… yo wis dah, sekalian bayar utang postingan minggu kemaren dimana gw bablas tanpa postingan sama sekali…. Hehe… Pernah ngadepin orang marah ??… pernah mengalami ditatap dengan mata melotot dan tudingan-tudingan jari ?? pernah dicaci maki dengan kata-kata penghuni kebun binatang ?? atau menerima sms dengan ada kata “anjiiiing..” ??…. atau yang lebih parah, diberi pukulan ke badan meski cuman ngeles doang ?? ataaauu… pernah liat kursi melayang atau benda lain melayang di depan muka, meski gak mengarah ke kita ?? Alhamdulillah… di umur gw yang puluhan tahun ini, gw udah pernah ngalamin itu semua… hehehe… Pelajaran yang bisa gw petik, sebisa mungkin jangan sampe deh gw melakukan ini ke orang lain, di saat sekarang ini, dan di masa depan nanti… karena gw tau bener gimana itu rasanya….. Gw selalu berusaha meyakini, kalo Allah menimpakan semua yang sampe ke depan gw bukan untuk gw sia-siakan… termasuk keadaan …

efek marah !!!

Description:hayyooo… jangan hobby maraahh… hehehe.. Ingredients:copas dari sini neh : http://umum.kompasiana.com/2010/01/09/inspirasi-minggu-efek-marah/ Directions:Beberapa hari yang lalu, saya menonton sebuah acara petualangan anak-anak di salah satu siaran televisi. Dalam acara itu, ditayangkan bagaimana caranya sekelompok anak menangkap kepiting. Caranya sangat sederhana. Dengan menggunakan sebatang kayu, mereka mengikatkan tali di ujung kayu. Di ujung tali yang lain diikat sebuah batu kecil. Bagaimana caranya agar kepiting itu dapat ditangkap? Mulanya mereka mengayun-ayunkan batu yang terikat di ujung kayu di dekat sarang kepitingnya. Nah, fungsi batu yang diayunkan itu agar dapat mengganggu kepiting. Jika kepitingnya marah, maka kepiting itu akan mencapit dan mencengkram tali atau batu kecil tadi. Selanjutnya, anak-anak itu tinggal mengangkat kayunya dengan kepiting yang tergantung pada tali. Agar capitnya terlepas, mereka mencelupkan kepiting hasil tangkapannya ke dalam panci berisi air panas yang telah mendidih. Saat kepiting itu merasa kepanasan, maka kepiting itu akan melepaskan capitannya dan tubuhnya menjadi merah. Jika sudah matang, kepiting itu diangkat lagi dan dimakan oleh anak-anak tadi. Sangat mudah sekali! Ternyata, apa yang dialami oleh kepiting itu tidak ubahnya kita manusia. Berapa banyak …