me|write, my life stories, su'od
Comments 2

curcol dibalik su’od..

SuDari kecil, gw emang udah suka corat-coret.. Kegilaan corat-coret makin menggila lagi setelah ortu gw ngenalin gw sebuah barang yang namanya komik pas gw beranjak SD.. Gw masih nyimpen komik buatan gw sendiri waktu masih SMP, di sebuah buku tulis hitam dengan jilid ring besi.. Dua buku jumlahnya.. Tentu saja nggak tergarap dengan rapi, karena hanya base on mood dan dengan skill yang seadanya..

Tapi ternyata, meski seadanya, “hasrat” inilah yang bikin buku pelajaran gw waktu SMP dan SMA nggak ada yang bersih, pasti penuh dengan coret2an.. Saat program pemerintah yang nggak jelas yang namanya penataran P4 diselipkan di orientasi sekolah, hasrat ini pun tetep membludak.. Gw gak tahan dengerin pengajar penataran P4 yg ngomong ape gw kagak ngarti.. Jadi gw gambar2 aja di buku tulis gw.. Eh, tau2 senior nongol dari balik jendela, memandang gw dengan tatapan setajam mata elang yang mau menerkam mangsanya, atau mungkin setajam silet yang ada di tipi itu..

Walhasil, gw disuruh gambar apa yang di buku gw di papan tulis, dan bergaya ala yang gw gambar di depan kelas.. Bergaya ala Tiger Wong, plus dimaki2 beberapa senior di depan kelas, gw liat mata temen2 sekelas gw ada yang menatap gw dengan mata nanar karena kasihan, dan ada juga yang senyum2 sendiri.. Nggak cukup di depan kelas, gw disuruh keluar kelas, disuruh jongkok, kemudian teriakan2 makian senior2 makin rame mendekati kuping gw.. Nyaringnya buat gw sih gak masalah, hujan “meteor”nya itu loh, hehehe.. Pengen rasanya ambil payung dulu buat nangkal “meteor cair” itu..

Sayangnya gw waktu itu sama sekali nggak menyadari “petunjuk” itu.. Bodohnya gw, gw sama sekali nggak memberi perhatian sama apa yang ada di dalam diri.. Akibatnya, gw mengambil jurusan kuliah yang salah, tapi yah teteup, corat-coret tetep gw lakukan.. hehe.. Alhamdulillahnya, hasrat ngomik lebih tersalurkan.. Melalui studio Komik Karpet Biru yang gw dirikan bareng beberapa temen yang bernasib salah jurusan yang sama.. Entah kenapa, Tuhan mempertemukan gw dengan mereka .. Prof. Kazuo Murakami bener lagi, beliau beranggapan bahwa sebenernya nggak ada orang yang nggak beruntung untuk bisa bertemu dengan “peluang” ataupun “sesuatu” atau “seseorang” yang mengesankan, dan pertemuan tersebut kemudian bisa merubah nasib seseorang di kemudian hari..

Saat itulah tokoh Su’od nongol, dan abis lulus kuliah, mati suri alias vakum sekian lama.. Saat ini kasus hasrat yang tak tertahankan pun kembali terulang.. Hehehe.. Sekarang gw nggak tahan lagi.. Itulah kenapa Su’od fanpage di fesbuk gw bikin.. Untuk menyalurkan hasrat itu.. Kalo kata mas Hikmat Darmawan (2012) dalam buku “How to Make Comics”, komik merupakan ekspresi diri.. Yah, mungkin juga, Su’od bisa dibilang sarana ekspresi dari gw..  Atau mungkin gwnya sendiri juga udah kadung suka sama ini karakter.. (OH MY GOD !!).. Hehe.. Tapi bener bisa loh, kalo diliat pake teori parasocial interaction & parasocial relationship (Horton & Wohl, 1956).. Menurut riset mereka, seseorang bisa merasa sangat sangat terhubung dan terkoneksi dengan tokoh fiktif, bahkan bisa segitu jauhnya mengagumi tokoh tersebut.. Teori ini menjawab kenapa di Jepang ada orang yang ngaku nikah dengan tokoh Anime..

Yang jelas, niat ngidupin Su’od kembali idup.. (aduh, ini kalimat apa sehh..?!?).. Semoga niat ini dan hasrat ini terus membara ke depannya.. Amin..

Advertisements

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s