me|write, think sotoy
Comments 29

actualized…

setelah beberapa pekan digantiin wakilnya.. akhirnya Dra. Niniek L. Karim M.Ps ngajar juga di kelas gw sabtu kemaren… gyehehehe… kapan lagi bisa diajarin sama artis senior… mata kuliahnya psikologi entertainment pula… cuman yah itu, gara-gara beliau sibuk syuting dan ngajar juga di UI jugak, jadinya sering juga dah nggak hadir dan digantiin wakil dari tim psikologinya… (seorang dosen gw di kelas pernah bilang “ini mah UI pindah ke interstudi”).. hahaha… secara emang 90% dosen gue juga ngajar di UI… selain dosennya yang owkeh untuk mata kuliah Entertainment psychology ini, bukunya juga bikin gue geleng2 kepala… harganya 2.3 juta !!! beliau bilang mungkin karena ini terhitung ilmu baru… tappiii…. untunglah ada versi potocopyan… yeeeyy !!!

dari cara ngajarnya, bisa keliatan nih orang emang PINTER.. !! nggak salah dah jadi dosen merangkap artis… secara ilmu psikologinya dalem jugak… karena kite di kelas gak ada yang berasal dari kesarjanaan psikologi, direview lah sekilas soal psikologi dasar.. termasuk teorinya si maslow… yang gue suka tuh saat membahas teori maslow yang letaknya di segitiga paling atas.. yaitu aktualisasi diri…

beliau bilang orang yang udah bisa sampe ke taraf itu alias “actualized” merupakan orang yang bener-bener beruntung… materi dan penghargaan bisa jadi nggak anggep… orang yang “actualized” telah menemukan panggilan diri sejatinya.. dia melakukan apa yang dia kerjakan dengan bahagia, karena cinta dengan apa yang dia kerjakan.. bukan karena alesan materi dan penghargaan.. dan hasil kerjanya memberikan pengaruh pada sekitarnya…

gua nanya ajah “apa aktualisasi diri itu ada benang merahnya sama bakat bu ??”… dan jawabannya adalah IYA… talent is a GIFT.. sebuah berlian di dalam diri yang bisa diasah untuk makin berkilau.. bahagialah orang yang sudah menemukan bakatnya… menemukan bakat memang butuh sebuah perenungan, usaha keras dan proses panjang… dan pada kenyataannya emang banyak orang sekarang ini nggak tau bakatnya apa… padahal setiap orang pasti punya bakat… dan beliau juga menghimbau jangan pernah sekali-kali mengatakan kalo “SAYA NGGAK PUNYA BAKAT..”

Advertisements

29 Comments

  1. anakhalal said: Kalo orang yang multi talenta seperti Aa Ogie MEMANG ini bisa berada di atas aktualisasi diri dong?

    DUSTA BERKALUNG SORBAN !!!

    Like

  2. …dia melakukan apa yang dia kerjakan dengan bahagia, karena cinta dengan apa yang dia kerjakan.. bukan karena alesan materi dan penghargaan.. dan hasil kerjanya memberikan pengaruh pada sekitarnya… kalo bekerja niatnya karena ibadah n memang cinta sama kerjaannya trus ngerjainnya karena hati.. tanpa alasan materi dan penghargaan.. misal sukarelawan ato memang orang2 tertentu yang bekerja karena memang niatnya ibadah.. itu termasuk aktualisasi diri bukan gie..??

    Like

  3. salah satunya dia kasi contoh yang level atas itu bunda theresa, mahatma gandhi dan para nabi / rasul… tapi untuk low level kayak kita gene dia ngasi contoh seorang tukang kebun kenalan dia yang bekerja dengan riang gembira, sangat seneng sama tanaman… sampe kalo ditawarin kerja yang laen / di tempat laen dia nggak mau…. yang jelas berkaitan sama jalan idup seh…

    Like

  4. harlia said: dengan aktualisasi nyata dan segudang bakatnya..OGIE SUNGGUH MEMANG!!!

    DUSTA FITRI !!! (*ini mah cinta fitri yak… maksa abis dah… wakakak..* )

    Like

  5. oh.. kalo ini cocok ni ama apa yang gw tangkep waktu baca artikel ini.. seperti waktu gw liat tukang jaga pintu kereta di tv, dengan penghasilan 500 rb ato berapa ya.. dia teteup seneng aja ngejalanin, katanya ibadah.. menyangkut hajat hidup orang lain.. salut deh.. juga kalo nonton DAAITV tentang kisah seorang ibu di taiwan yang hobinya ngumpulin sampah2 komplek yang bisa di daur ulang karena dia anggap pemborosan.. akhirnya usahanya diikutin temen2nya dan orang2 yang care sama lingkungan.. sekarang dia dah dapet nobel dan kisah hidupnya di filemin.. dalam fikiran gw, gw yakin banget orang2 kayak gitu kerja memang karena cinta ato carenya dia akan sesuatu.. gak mikir mau dapet penghargaan ato materi.. jadi secara gak langsung aktualisasi diri merupakan totalitas seseorang untuk bekerja secara ikhlas dan sadar tanpa mengharap balasan, betul gak..?? 😀 .. tapi gie.. tentang aktualisasi diri agak beda dengan persepsi gw sebelumnya, yang gw tangkep aktualisasi diri itu sebagai pembuktian diri bagi orang2 tertentu kalo dia berhasil dibidang tertentu karena ingin diakui oleh orang lain .. kayak misalnya ada yang bilang kalo cewek bekerja sebagai “wanita karir” sebagai bentuk aktualisasi diri.. (not me.. :)) trus ato apa lagi ya..?? ..hmm.. jadi aktualisasi di sini ada unsur keinginan, pembuktian dan penghargaan.. jadi berbeda dengan teori aktualisasi yang pertama.. bekerja tanpa alasan penghargaan dan materi.. (ups.. bawel amat ya gw.. hehe.. maaf ya..) tapi gie.. ini memang beberapa pandangan yang ada di masyarakat.. pointyna, untuk tipe yang kedua itu apa betul termasuk dalam aktualisasi diri ato memang ada istilah lainnya.. ?? tx ya.. 😀

    Like

  6. yaa.. dengan dua bakatnya ini… *nglirik dua anak cowok yang berbakat sekali ngacak2 rumah*Roel.. gw sengaja nggak langsung reply..biar makin terasa keMEMANGan seorang ogie yang sungguh sekali sangat!!:P

    Like

  7. dveranita said: pointyna, untuk tipe yang kedua itu apa betul termasuk dalam aktualisasi diri ato memang ada istilah lainnya.. ?? tx ya.. 😀

    setau gue orang actualized itu tau “to be”nya dulu… “to have”nya belakangan.. karena kalo to be tercapai, to have akan mengikuti… nggak tau dah istilahnya… unsur ingin yah jelas harus ada lah… tapi kayaknya seh yang banyak terjadi sekarang kan bekerja untuk survive….. gyehehe… au’ ah.. emang gua trainer kondyang apah…

    Like

  8. ogieurvil said: setau gue orang actualized itu tau “to be”nya dulu… “to have”nya belakangan.. karena kalo to be tercapai, to have akan mengikuti… nggak tau dah istilahnya… unsur ingin yah jelas harus ada lah… tapi kayaknya seh yang banyak terjadi sekarang kan bekerja untuk survive….. gyehehe… au’ ah.. emang gua trainer kondyang apah…

    iyah bener.. kerja untuk survive.. hehe.. but.. boleh kan ‘try to love everything you do.. or do allthings with love..’ biar enak jalaninnya.. walo kadang2 gak sesuai hati.. 😀 ee.. ogie pan emang trainer n kondyang pula.. hehe.. ^_^

    Like

  9. ogieurvil said: namanya juga kalong… xixixi…

    oh… dah ganti nama…bukan ogie urvil rizki atthariq lagi…????jadinya kalong…okeh dah ka kalong,,, dah bikin slametan ganti nama lom???

    Like

  10. ogieurvil said: DUSTA BERKALUNG SORBAN !!!

    judul pilem yaksss…????duhh… duhh… makin sukses ajah yah kariernya… bener – bener multitalenta….bangga nya…..

    Like

  11. sebelum meninggal maslow berencana untuk merevisi hierarki yang dia buat (apa akhirnya udah di revisi ya?) soalnya hierarki itu ngga pas-pas amat

    Like

  12. betul sekaleeee… tau juga yee… MEMANG pintar sekali dah…. revisinya maslow sebelum meninggal itu adanya penambahan satu kebutuhan lagi….. yakni kebutuhan akan SPIRITUAL !!!

    Like

  13. ogieurvil said: betul sekaleeee… tau juga yee… MEMANG pintar sekali dah…. revisinya maslow sebelum meninggal itu adanya penambahan satu kebutuhan lagi….. yakni kebutuhan akan SPIRITUAL !!!

    tau dong, saya belajar juga di kampus soalnya..meskipun yang tentang revisi itu ga dibahas di kelas (lupa tau darimana)..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s