me|write, my life stories, spiritual, think sotoy
Comments 8

skill beragama..

Untitled-1Kalo gw pikir2 lagi sekarang ini, kayaknya dulu gw kuliah S1 itu bener2 masih culun dan sekedar ikut2an.. “Tren” abis lulus SMA itu yah kuliah, mau apalagi ??.. Buktinya, jurusan pilihan gw pun masih ikut2an.. Dan yang nggak kalah penting, saat itu gw sama sekali belum ngerti untuk apa sebenernya gw ambil jurusan itu.. Akhirnya knowledge hanya menjadi informasi dan tidak menjadi skill.. Sekarang pun mungkin banyak juga yang belum sepenuhnya paham, mengenai apa itu sebenernya knowledge, dan apa itu skill..

Menurut Julie Dirksen (2012), dalam bukunya “Designing how people to learn”, pengetahuan / knowledge bisa menjadi “sekedar” informasi bila tidak diamalkan.. Informasi selayaknya yang ada di koran2 dan majalah, yang bisa sangat mudah dilupakan dengan beragam kejadian dan waktu yang berjalan..  Seseorang yang “mengejar” knowledge hendaknya juga sadar: alasan kenapa informasi itu penting baginya, kenapa perlu tahu hal tersebut, dan yang terpenting adalah tahu juga kapan, dimana, dan gimana cara menggunakan informasi / knowledge tersebut.. Karena kalo “itu” belum diketahui & disadari, analoginya seperti seorang pendaki gunung yang tau item2 untuk mendaki gunung seperti kemah, tali, kompas, dsb, tapi nggak tau kapan dan gimana kesemuanya itu digunakan saat ia mendaki gunung..

Untuk bisa memudahkan membedakan knowledge dan skill, menurut Julie, cukup dengan mengajukan pertanyaaan: “Bisakah seseorang mahir dalam suatu hal itu tanpa latihan ?”.. Kalo jawabannya “nggak bisa”, maka hampir bisa dipastikan itu adalah skill.. Sedangkan kalo jawabannya “bisa”, maka hal tersebut berat ke knowledge.. Contoh, saving file di MS Word, mengisi formulir pajak, dan ngambil duit di atm, itu semua adalah knowledge, meski ada cara2 / ketentuan tertentu yang mesti dilakukan untuk melakukan hal2 terebut..

Jangan terjebak, umumnya, semahir apapun seseorang dalam melakukan suatu hal yang terkategorikan sebagai knowledge, hasil dari kemahirannya sulit “terlihat” secara nyata meningkat dan berkembang.. Ada gitu orang yang ahli banget ngambil duit di atm ?? sambil jungkir balik misalnya ??.. hehehe.. Contoh lainnya, bikin indomie goreng, ini sebetulnya bisa dikategorikan sebagai knowlwdge, bukan skill, karena semahir apapun gw bikin mie goreng instant, hasilnya pasti akan gak jauh2 dari “mie goreng instant” yg udah “baku” dari si pabrikan indofood..

Beda dengan memasak yang terkategorikan sebagai skill.. Sederhananya, knowledge atau informasi adalah “supplies” bagi seseorang untuk bisa mendevelop skill.. Jadi keduanya sebenernya sama pentingnya.. Masih menurut Julie, penekanan yang perlu diperhatikan adalah “HOW TO DO MORE WITH THAT KNOWLEDGE..”..

Teori dari Julie ini menggelitik gw untuk bertanya: “Kalo agama itu, knowledge atau skill ??”.. Gyaha.. Dan setelah gw pikir2, gw lebih ngejawab kalo agama itu sebenernya adalah skill.. Karena demikian banyak hal dalam agama yang perlu dilatih.. Kesabaran, keikhlasan, konsistensi, bersyukur, khusyu’, berkorban, tidak hanya mementingkan diri sendiri, menggunakan akal sehat, dan banyak hal lain sebagainya yang tertulis dalam kitab2 yang sangat perlu dilatih untuk menjadi mahir..

Analogi KH Ahmad Dahlan yang menyatakan kalo cara beragama itu ibarat kepandaian seseorang memainkan musik, juga menjadi salah satu dasar gw untuk menjawab kalo agama adalah skill..  Dari “pentas” hujan fitnah, saling mencemooh, dan nazar2 aneh yang terjadi di ajang pemilu pilpres kemaren, gw kok ya kayak ngeliat cara2 orang beragama di sini juga masih banyak yang kesannya baru sampe tatanan “knowledge”, dan belum masuk pada tatanan skill (dan mungkin gw juga termasuk..)..

Karena sudah jelas2 di “manual book” agamanya tertulis dan tertata rapi mengenai segala aturannya.. Mulai dari mesti jujur (tapi malah korupsi), mesti rajin (tapi malah males), mesti berprasangka baik (tapi malah berprasangka buruk), dsb.. Termasuk yang kemaren keliatan banget, anjuran untuk “mengecek” sumber berita / tidak percaya begitu saja pada kabar yang disampaikan oleh seseorang, tapi toh, masih banyak yang nggak melakukan itu.. Jadi rasanya agamanya masih jadi knowledge / informasi, dan bukan skill..

Fitnah itu memang gila.. Dulu, nyokap gw ngefans banget sama Quraish Sihab, banyak buku2 beliau yang dibeli nyokap gw.. Ada juga yang dihadiahkan untuk anak2nya sebagai “bekal” hidup.. Dan selama gw tinggal bareng nyokap, pas tiap bulan Ramadhan, saat sahur, hampir nggak ada cerita tuh gw sahur sambil nonton acara2 joget2 dan ketawa ketiwi.. Tipi gw pasti isinya Quraish Shihab di Metro TV, nyokap gw udah “dengerin” beliau sambil nyiapin sahur, dan terus mantengin sambil makan sahur, sampe akhirnya tuh acara abis.. Terakhir, gara2 seseorang / segelintir (mungkin juga banyak ya ??), nyokap gw termakan fitnah kalo Quraish Shihab itu Syi’ah.. Dan gw berusaha “meluruskan”, tapi nyokap udah terlanjur “percaya” sama media.. Dan Ramadhan kemaren, karena gw udah nggak tinggal bareng nyokap lagi, gw nggak tau apakah saat sahur, nyokap gw masih nontonin Quraish Shihab atau nggak.. (T_T!)..

Wahai para penyebar fitnah, tolong perbaiki skill beragama kalian..!!!

Advertisements

8 Comments

  1. mau komen takut salah :D- adalah penting dalam beragama berhati-hati, akhir zaman islam terpecah 73 golongan, hanya satu golongan yang masuk surga, tipu daya setan halus banget memang semoga kita semua diberi petunjuk,

    IMHO penting belajar dari banyak ulama dan selalu kembali ke quran dan hadits

    Like

    • Yes Roel.. IMHO juga, termasuk belajar dari ulama science.. Umat pasti akan ketinggalan terus dalam persaingan global, kalo ulama science dan tech nggak ikutan bersyi’ar.. Ada juga yang mengartikan kaffah / keseluruhan itu ya seluruh ilmu Allah harus dikuasai, bukan cuman ilmu agama saja..

      Like

  2. nice post 🙂 saya tertarik terutama soal mahasiswa S1 yang “ikut-ikutan” setuju sekali dengan tulisannya, baru kepikiran nih knowledge idealnya jadi skill bukan cuma dikarbit jadi hanya sebatas informasi, meskipun keduanya sama penting, sukseeees 😀

    Like

    • Ya gitu, deh.. korban salah jurusan.. Gyehehe.. Telat menemukan senengnya dan maunya diri.. Halah.. Jadinya begitu, just doing without thinking.. Sukses terus juga yaaa..!!

      Like

  3. Itu ilustrasi pedangnya pake tipografi ya? Keren Kaak (y)
    Ngomong-ngomong (maaf OOT), kalo baca blog Kakak, saya ngebayangin jumlah buku yang Kakak baca… soalnya di banyak postingan blog ada kutipan yang merujuk ke buku-buku bagus. Kolektor buku mahal ya Kak? Hehehe…

    Like

    • Iya itu ilustrasinya pake typo.. Maksudnya sih pedang itu knowledge, dan cara makenya (skill) tergantung pada masing2 individu.. Hehe.. Nggak perlu minta maap kalee OOT jugak.. Wong cuman nanya kan gak salah apa2.. hihi.. Euh, dari dulu sering kagum ngeliat banyak orang jadi “sakti” gara2 banyak baca buku.. Jadi karena kepengen jadi “sakti” juga, baca buku dijadikan keharusan..

      Kolektor buku mahal ??.. Nggak koq, karena ada sebagian emang dapet “fotokopian” dari kampus (jadi kampus yang beli, si mahasiswa potokopi.. hihihi..).. Dan sekarang banyak eBook bertebaran, yang oleh segelintir orang yang pengen ilmu itu bisa dimiliki siapa saja, di share gratis untuk didonlot.. Asal rajin dan niat, sekarang ini mau dapet buku apa aja bisa jadi lebih gampang koq.. hehe..

      Like

  4. Pingback: bermain musik sumbang.. | halaman guna guna

  5. Pingback: nggak guna, ya terbuang.. | halaman guna guna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s