me|write, spiritual, think sotoy
Comments 25

Dulu benci, sekarang cinta…

Dulu… pas jaman gw SMP dan SMA, gw sebel banged ama yang namanya pelajaran fisika dan kimia… Nggak tau karena memang otak gw yang pas-pasan, atau karena si guru kurang pandai menjelaskan dan menjadikan tuh dua pelajaran menjadi menarik… yang jelas pas dua mata pelajaran itu ke”mudeng”an gw berada di titik nadir….

Kimia terutama, nilai ulangan gw, Masya Allah… dapet nilai enam udah paling bagus dah… biasanya dapet nilai lima, empat.. dua juga pernah, malah pernah saking parahnya si guru nggak ngasi nilai, tapi cuman ngasi tau jumlah soal yang gw kerjain benernya berapa biji, hihi.. kalo dinilai gw rasa gw dapet satu koma… Fisika mendingan dikit, tapi tetep dulu termasuk list mata pelajaran yang gw benci… Yang gw suka cuman olah raga sama seni rupa… gyahaha…

Laen bengkulu, laen semarang, dulu-dulu, sekarang-sekarang… Belakangan sekarang ini gw lagi tergila-gila sama Fisika quantum… Beragam artikel dan video tentang fisika quantum betah gw pantengin… Meski gw nggak nyampe dan nggak akan pernah nyentuh rumus2, tapi secara terapan, fisika quantum buat gw pribadi sangatlah menarik…

Kenapa menarik ?? Karena banyak pertanyaaan yang sejak lama berkutat di kepala gw tentang beragam keajaiban di dalam Alqur’an akhirnya bisa terjawab.. Meski tidak secara gamblang, namun secara logika sederhana beragam hal yang “ajaib” menjadi dapat dijelaskan secara ilmiah dengan berpijak pada teori fisika kuantum dan menjadi masuk di akal…

Mulai dari peristiwa Isra’ Mi’raj, bagaimana nabi Sulaiman bisa berkomunikasi dengan semut dkk, bagaimana ia memindahkan istana ratu balqis dalam sekejap, nabi Ibrahim tidak mempan dibakar, sampe gimana realitas terbentuk akibat pengamatan malaikat (cahaya/gelombang) dan kerja otak kita, serta konsep tentang dimensi yang akhirnya gw paham kenapa jin bisa liat kita dan kita nggak bisa liat mereka….

Gw sangat berharap bahwa suatu saat nanti, sains dan agama akan berjalan beriringan, bukan “versus” seperti sekarang, karena bakalan “seru”… Semua jadi bisa masuk di akal, dan kebenaran dari Al-qur’an akan jadi semakin terbukti… tapi entah kapan itu semua bisa terwujud kalo ngeliat kondisi umat sekarang….

Wong peristiwa ini masi gw inget: “Logika tuh ngikutin agama mas, nggak semua yang ada di agama itu bisa dan perlu dilogikakan..” gitu dulu kata seorang ustad ke gw… Kalo gw liat, kata “perlu” itu koq di sebagian kalangan umat jadinya berkesan “gak boleh”… Gw beranggapan pemisahan antara agama dan akal / sains jadi penyebab ketertinggalan umat dalam ilmu pengetahuan…

Padahal “pencarian” Tuhan pun dilakukan oleh beberapa nabi, seperti Nabi Musa, Ibrahim dan Muhammad SAW… “Pencarian” Tuhan bisa dilakukan lewat beragam cara, termasuk melalui akal / intelektualitas / sains / ilmu pengetahuan…

Simak saja nasihat Rasulullah terhadap Sayidina Ali R.A berikut: “Wahai Ali, karena manusia mencoba mendekati Penciptanya melalui segala aktivitas ketaqwaan, tapi bawalah dirimu mendekatiNya melalui seluruh aktivitas intelektual sehingga kau akan tiba disana sebelum mereka semua…”

udah dulu ah sotoynya… hehe…

Advertisements

25 Comments

  1. roelworks said: ilmu dunia vs ilmu agama …

    nah bener neh boss roel… sebagian ada yang begini…. Buktinya, mosok nonton film 2012 aja dulu ada yang memvonis haram ??? itu kan pelm science fiction…. Plus, buku2 agus mustofa yang memandang Islam dari sudut fisika nuklir masih banyak yang meng-kontra disini… malah di beberapa forum gw liat ada yang bilang begeneh: “bunuh aja tuh agus mustofa..”.. hhhh… cape deee…..

    Like

  2. zenstrive said: Orang beragama mah oke2 aja

    oh ya ?? sepertinya disini gak semuanya begitu deh…. melihat dari sudut pandang yang berbeda saja udah dianggap salah… masih ada loh yang menganggap “itu ilmunya orang kafir…” ujungnya gak percaya sama riset sains….

    Like

  3. ogieurvil said: masih ada loh yang menganggap “itu ilmunya orang kafir…” ujungnya gak percaya sama riset sains….

    itu berarti masih kurang beragamanya.”Tidak akan bisa manusia dan jin menembus langit kecuali dengan kekuatan (ilmu)” – paraphrased from Quran.

    Like

  4. betul betul betul. sepakat pisan. kalau sudah menyangkut ilmu, semua adalah ilmu agama. termasuk ilmu eksak sekali pun. soalnya tujuan mempelajarinya cuma satu, yaitu mengenal keagungan Alloh swt.manteb nih jurnalnya 🙂 like it

    Like

  5. zenstrive said: itu berarti masih kurang beragamanya.

    and they aren’t atheis are they …??? hehehe…. bahkan ini yang ngajinya pinter, tajwidnya bagus, dan hafal banyak hadist loh masih bisa ngomong seperti ini…. penampilannya “sesuatu banget”… Berarti masih ada juga umat yang meng”versus”kan akal dan agama… dan IMHO sih, masih banyak… jadi terwujudnya harapan gw di postingan ini mungkin masih jauuuhh… hehe…

    Like

  6. ogieurvil said: Simak saja nasihat Rasulullah terhadap Sayidina Ali R.A berikut: “Wahai Ali, karena manusia mencoba mendekati Penciptanya melalui segala aktivitas ketaqwaan, tapi bawalah dirimu mendekatiNya melalui seluruh aktivitas intelektual sehingga kau akan tiba disana sebelum mereka semua…”

    nanya dong, hadits ini riwayat siapa bang Ogie ? 🙂

    Like

  7. eallaa… riwayat sapa yah… bukunya lupa… kebiasaan nyatet aja quot2 dan hadist yang gw suka dari buku2 yang pernah dibaca, terlepas dari sekarang banyak yang bilang beredarnya hadist palsu atau tidak… termasuk yang “perbedaan itu adalah rahmat” itu katanya palsu, “terus surga dibawah telapak kaki ibu” itu juga katanya palsu… dll, dll.. Kalo ayat tentang perenungan ilmu pengetahuan kan ada tuh yang ulil albab… Tapi kalo menurut pandangan gw pribadi sih yang masih awam soal agama, selama masih mendukung semangat dari konten yang ada di Al-qur’an gak perlu terlalu dipermasalahkan… Gw setuju dengan Agus Mustofa yang menyatakan bahwa hadist adalah karya ilmiah dari para pakar hadist yang didasarkan pada penelusuran terhadap sunnah dengan metodologi tertentu.. Maka hadis tidak bersifat mutlak karena disandarkan pada kepakaran penulisnya… Cara paling mudah menurutnya adalah dengan mengcross cheknya dengan Al-qur’an secara maknawi… Namun yang paling penting adalah substansinya yang tidak boleh bertentangan dengan Al-qur’an… Detailnya bisa baca langsung di buku beliau yang “Mencegat Lailatul Qadar” – ngaji online jilid 3….Jadi mohon maaf, hehe.. nanti kalo pas baca2 buku lama lagi, kalo dapet riwayat siapa ta’ posting deh… “Perbedaaan itu adalah Rahmat..” belum lama guru ngaji di kantor gw ngangkat hadis ini… tapi apakah bener palsu ?? atau asli ??… atau atau yang lain ??… buat gw pribadi selama efeknya bagus dan positif serta selaras dengan Al-qur’an, hal itu gak perlu dipermasalahkan… itu kalo buat gw pribadi loh yaa… buat yang lain masing2 ya terserah… berbeda itu wajar, indah pula… hehe… Dan kalo pun misalnya ada yang menganggap ini sebagai masalah, i’m not the right person to discuss with…

    Like

  8. hehehe… kurang seru boss… cuman kita kan dikaruniai akal sehat, jadi bisa dipikir2 sendiri deh kira2 efeknya gimana… Kalo hadist yang ini gw pake logika sederhana orang awam ajah… Profesi yang “ngeliat” duluan keajaiban2 fenomena alam di Al-qur’an itu, seperti contohnya dulu langit dan bumi itu satu, gunung itu sebenernya bergerak, manusia terbentuk dari segumpal daging, dsb ituuuuu….: scientist alias ilmuwan…. Dan yang umum terjadi diberitakan, banyak ilmuwan2 akhirnya masuk Islam karena hasil2 riset mereka ternyata ada di dalam Al-qur’an… dari sini gw berfikir, bener juga ya, para ilmuwan rasanya yang duluan “bertemu” bukti2 kebesaran Allah… sama gw mikir dulu pas ikutan terapi sholat tahajjud, si prof. dr. Sholeh ngomong kurang lebih begini pas workshopnya: “pokoke kalo ilmuwan nggak masuk Islam dan nggak ngakui adanya Allah itu bego aja, bego banget…” dengan nada stengah becanda tentunya….. hehehe…

    Like

  9. debapirez said: Alhamdulillah..pas SMU nilai Fisika gw salah satu yg trbaik. 9 bo’…

    EEEEHHH ??!?? kenapa gak jadi ahli nuklir ?? atau pembuat mesin particle accelerator ?? wakakak… Hebat lu bro… kalo gw seni rupa gw yang menonjol… pernah pas rapotan, si guru bilang ke wali gw, kalo ada nilai 10 di rapot, ini seni rupanya saya kasi nilai 10 loh…. lebay sekali itu guru…. wakakakak…

    Like

  10. 🙂 dimaklumi mas Ogie, masih banyak kita yang ga tau keshahihan hadits, setuju dg komen di bawah ane kalau belum tau keshahihannya, lebih baik ga mencamtumkan nama Rasulullah sbg sandaran sebuah hadits. analoginya seperti orang lain yang meng quote sebuah kalimat atas nama kita padahal bukan kita yang membuat kalimat tersebut. bagaimana dengan Rasul? 🙂 ada hadits juga lho kang, bukannya nakutin ya, hanya menyampaikan, insya Allah hadits ini shahih ; “Barang siapa yang berdusta atas namaku dengan sengaja, maka hendaknya dia mengambil tempat duduknya di neraka.” (HR. Bukhari & Muslim)mudah2an tiada kesengajaan untuk kita semua..amiin…mohon maap kang kalau tidak berkenan, hanya menyampaikan untuk saya pribadi dan kita semua ^_^v

    Like

  11. hehehe… iya ndak apa2 koq… buat saya hidup ini masalah sudut pandang… saya cuman mengambil sudut pandangnya Agus Mustofa… berbeda sudut pandang tidak masalah sama sekali… toh tidak ada yang dirugikan… Banyak hadist yang saya catat dan saya cantumkan di blog saya sejak awal ngeblog di tahun 2007 tidak menyertakan perawinya, tapi baru ada dua blog yang menuai komen begini… hehe, itu bukti bahwa banyak sudut pandang untuk melihat sesuatu…. Buat saya mempermasalahkan kesahihan hadist tapi masih banyak yang menggunakan dan diutarakan di majelis2, di surat kabar, bahkan tertulis di sejumlah buku populer mega best seller seri otak kanan belakangan ini sekalipun (ini juga nulis tanpa perawinya loh… banyak pula… hehe…), hanya akan membuat umat tambah bingung… Justru saya senang dengan adanya diskusi terbuka begini, budaya keilmuan yang dewasa timbul dari proses tabayyun (diskusi)… pemahaman akan sesuatu menjadi bukan sesuatu yang didoktrinkan atau dipaksakan… Niat saya baik, dan saya yakin niat Anda pun baik…. Semua yang mampir di blog saya bisa memilah dan memilih sendiri mau lihat dari sudut pandang yang mana… atau punya sudut pandang sendiri pun monggo… hehe… Yang saya utamakan hanya menyelaraskan konten hadis dengan Alqur’an seperti yang dimetodekan oleh Agus Mustofa…. Yang paling penting dalam proses tabayyun adalah tidak mengklaim diri yang paling benar…. Hehehe… kalo ini diabaikan justru akhirnya jadi debat kusir…Diskusi dengan cara yang baik sesuai tuntunan yang paling otentik: Al-Qur’an… QS An-Nahl(16):125:”Serulah manusia kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu, Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk…”Kalo ini keotentikannya tidak perlu diragukan lagi…. hehe…Terima kasih atas masukannya mas… semoga sukses selalu !!!

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s