me|write, my life stories, think sotoy
Comments 21

my private library…

Yeeyy… Alhamdulillah… impian gw untuk punya perpustakaan pribadi akhirnya terwujud… Euuuh… emang masih lebih banyak komiknya daripada buku literatur dan populernya seh… hehe… Nggak terlalu gede, tapi lumayan lah buat penyaluran hobby membaca guwa… gw desain ada kasurnya pulak, biar bisa baca sambil tiduran…

Berawal dari doyan baca komik, siapa sangka gw jadi suka baca buku2 laen, tapi topik2 yang gw suka aja seh…. hehe… Soalnya gw emang memilih buku bacaan yang gw bener2 suka dan kepengen tau… Kenapa buku yang suka2 ajah ?? Soalnya, gw pikir kalo orang udah suka, nyoba mengamalkannya jadi lebih tidak memberatkan, dan karena ringan ngamalinnya, untuk naik ke level paham dan yakin akan menjadi lebih mudah… Setelah jadi paham dan yakin, nyampein ke yang laen akan jadi lebih gampang….

Yang gw rasain, makin banyak baca, makin banyak lupa, tapi jadi makin banyak kepengen tau, soalnya sekaligus jadi merasa bodoh, ternyata ilmu itu luas bwangedh, dan bisa jadi kecanduan kalo level curiosity sedang tinggi2nya… Bener dah tuh kata Buya Hamka yang kemaren baru aja dinobatkan gelar pahlawan, beliau bilang: nimba ilmu itu ibarat minum air laut, makin dimimun semakin haus…

Secara langsung, gw sadari semua buku2 ini ngebentuk sudut dan cara pandang gw terhadap hidup, terhadap masalah, dan bisa saja menjadi “acuan ukur” gw dalam menilai sesuatu… Dalam teori komunikasi, ada yang namanya “social judgement theory”, pendek kata, teori itu menyatakan kalo setiap orang itu punya poin rujukan untuk menilai sesuatu… Ibarat kita disuruh nimbang 5 benda tanpa ada timbangan, tapi ada satu kantong tepung seberat 3 kilogram di deket kita, maka yang akan kita lakukan adalah ngangkat itu kantong tepung 3 killo, dan kemudian menjadikan berat itu sebagai acuan untuk nimbang 5 benda yang mau diukur tadi… Kantung tepung menjadi “jangkar” yang mempengaruhi persepsi kita untuk menilai berat dari benda yang lain..

Nah, dalam interaksi sosial, berhubung nggak selalu ada kantung tepung, hehehe, menurut teori tersebut yang jadi rujukan adalah apa yang ada di kepala kita yakni: akal/pengetahuan kita, pengalaman2 kita yang sudah kita alami sebelumnya, dan ada faktor ego…

Jadi, semua postingan gw, sadar atau tidak, mungkin bakal terpengaruh sama apa yang ada di dalem private library gw ini… Terlebih gw doyan banget ngamatin dan bandingin apa yang udah dibaca dengan apa yang terjadi secara faktual… Gw bukan tipikal orang yang suka menggurui (padahal pengen terus jadi dosen.. hihi…), Gw nulis postingan karena gw tau manfaat dari rutin menulis… Bukan untuk sok gaya2an, bukan untuk jadi sok pinter, bukan untuk disetujui, terlebih untuk menggurui, tapi untuk kepuasan batin pribadi, untuk mengeluarkan buah pikir tanpa batas, tanpa takut untuk berbeda, dan tanpa menginginkan ada yang setuju dengan opini gw atau tidak… Kalo ada yang baca dan bermanfaat yah Alhamdulillah, kalo nggak yang Alhamdulillah juga… hehehe…..

Ada yang bilang kalo hidup bersosial dengan perbedaan itu sulit… Tapi buat gw itu hal yang mudah… Gw sangat menyadari kalo setiap orang punya latar belakang, cara berfikir, sudut pandang, “acuan ukur”, dan cara menjalani hidup masing-masing… Terus APA HAK GUWE untuk membuat orang lain sependapat dengan guwe ?!?!?…. hehe… Masing2 orang bertanggung jawab atas diri dan hidupnya masing2…

Jangan takut berbeda, bahkan dengan guru atau pengajar kita sekalipun boleh2 saja berbeda… Di setiap kelas baru gw selalu ngomong ke mahasiswa gw kalo dosen itu nggak selalu benar, apalagi era informasi sekarang, bisa saja si mahasiswa yang lebih pinter dari dosennya kalo si dosen kagak rajin update….

Kalo gw pikir, justru dengan perbedaan itu pada akhirnya kita akan menjadi “original”… Pernah gw baca, Imam Al-ghazali seringkali berbeda pendapat dengan gurunya Abu Hanifah sehingga sering terkesan seperti menentang gurunya, nggak tanggung2, diriwayatkan perbedaan pendapat yang terjadi sampe 6000 perbedaan pendapat.. Namun tidak pernah saling bermusuhan, saling menyalahkan, saling mencerca apalagi saling mengutuk… Begitulah dulu orang Islam menyikapi perbedaan pendapat…

Owkeh… demikian sotoy hari ini… semoge nih perpus cepet penuh, dan bisa bermanfaat bagi semue… Mampu mengantar Indonesia meraih piala dunia dan akherat… wakakak… amiiinnn….

Advertisements

21 Comments

  1. rirhikyu said: eh kl bikin gitu brp tuh ? yang gambar ke2*kl boleh tau

    hweleh… bukannya gak boleh tau… hehehe.. tapi bikinnya waktu itu borongan sama tukang kayu langganan yang sekarang sibuknya minta ampun di tempat lain, pengen make lagi gak bisaa muluu…. Jadi dulu itu dia cuman beli bahan setelah di brief, terus bonnya dikasi ke gw, terus dia kerjain deh… ongkos kerjanya borongan, dulu sekalian finishing rumah dan bikin beberapa furnitur lain, jadinya gak bisa ketebak deh angkanya bikin perpus doang berapah…

    Like

  2. gyaha… kursinya kursi isi udara tuh… lagi diskonan di Ace Hardware gw beli… lucu seh… empuk banget pula isinya angin… hehe…

    Like

  3. gyahaha… bener bangedh… posisi favorit gw tuh sambil berbaring baca2 uenak banget… duduk di kursi biasanya kalo mau baca atau cari2 topik tertentu dalam waktu nggak lama… atau kalo di ranjangnya lagi ada orang misal ponakan, family atau bini gw, baru dah duduk di kursi, tapi kakinya tetep selonjor ke atas kasur… gwakakak…

    Like

  4. bhuhuhuhuu… emang bener seh… buku sekarang mahal-mahal…. berasa banget… Kalo murah pasti cepet dah tuh perpus gw penuhnya… Gara2 kapitalis juga kali yee, jadinya gitu deh, yang gampang dapet elmu ya orang2 mampu aje…

    Like

  5. hehehe… gw tau gimane itu rasanya… turut prihatin… wakakak… Sebetulnya kalo punya tukang yang bisa di”pegang” bikin begitu gak makan biaya gede seh….

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s