All posts tagged: umur

going with the “FLOW”..

Kalo pas lagi ngajar, gw kadang2 suka cerita pengalaman2 gw pribadi di depan kelas.. Yah, selain buat ngilangin rasa jenuh di kelas, kali aja ada sisi positif yang bisa mereka ambil, kali aja ada “lorong2” hidup yang nantinya ternyata sama dengan yang akan mereka jalanin.. Ceritanya juga bisa macem2, bisa soal kagak pacaran pas jaman kuliah dulu, dari momen2 keberhasilan, sampe yang apes, mulai dari ngerintis bisnis, dimaki2 klien, sampe kehilangan kemasan sabun adidas pas ngekos dulu.. Hehe.. Suatu ketika pernah mahasiswa gw ada yang berkomentar kurang lebih begini: “dulu banyak bener kegiatannya mas, apa nggak merasa kehilangan masa muda..?”.. Gyyaa.. Gw jadi mikir setelah “ditembak” pertanyaan begini.. Iya juga yaa ?? Apa gw dulu itu nggak nikmatin masa muda guwa ??.. Setelah gw inget2 lagi, kok rasa2nya gw nggak pernah kepikir yah saat2 dimana gw ngerasa nggak menikmati masa muda gw.. Kayaknya semua aktivitas gw dari dulu sampe sekarang (yang tetep masih muda, hehe) gw lakuin dengan enjoy2 ajah, meski tetep lah ada beban, stress2, ngeluh2 gitu, tapi sebagian besar sih tetep Alhamdulillah bisa …

himmah muda..

Kemaren denger lagi seorang motivator yang ngomong kalo masa muda itu masa yang paling “menentukan” kehebatan seseorang di masa dewasa & tuanya.. Orang2 dewasa & tua yang hebat, ternyata selalu ada bibit tindak tanduk orang besar di masa mudanya..Tengoklah Bill Gates atau Steve Jobs di masa muda.. Atau orang2 besar lain kalau baca biografinya.. Selalu ada “sign” atau tanda2 yang sama yang menunjukkan kalo mereka memang berpotensi menjadi “besar” di masa depan.. Jadi “gila” dalam artian positif adalah salah satunya.. Hehe.. Nggak heran pernah gw baca, para zionis itu memang sengaja merusak “masa muda” lawan2nya.. Karena kalo di masa mudanya sudah “terkontaminasi”, nggak perlu takut lagi dengan mereka di masa dewasanya.. Habit buruk sudah terbentuk, habit menyia-nyiakan potensi sudah terkunci, maka akan menjadi lebih sulit bagi seseorang untuk merubah itu semua nantinya di masa dewasa atau tua.. Mungkin ini juga sebabnya ada istilah “Life begins at 40..”.. Secara mental & psikologis, seseorang yang umurnya 40 tahun bisa dianggap sudah “jadi” dan matang.. Ada juga yang bilang itulah sebabnya pengangkatan Muhammad sebagai Rasul (dalam sejumlah referensi) …

kuat ngejomblo..

Pernah belum lama ini ada mahasiswa semester 3 yang tanya ke gw: “Mas, koq kuat sih mas pas kuliah dulu nggak pacaran ??”..  Gwakakak… Buat gw itu sesuatu yang lucu, karena ini sebuah pertanyaan yang gak lazim diajukan mahasiswa ke dosennya.. Yah, paling nggak buat gw pribadi sih.. Soalnya pas dulu gw kuliah, sama sekali nggak pernah terlintas di kepala gw untuk melontarkan pertanyaan berbau2 cinta ke dosen gw, udah gitu masih nyangkut ke masa lalu si dosen yang bersangkutan pulak.. Hehe.. Tapi ya gak papa, berarti salah satu harapan gw yang gw infokan ke mereka pas saat perkenalan di kelas sudah terpenuhi: “Treat me like your friend..”.. Berarti, disamping nggak mesti manggil gw dengan sebutan “Pak”, sejumlah mahasiswa gw udah bisa nganggep gw sebagai temen.. Balik ke topik.. Saat itu sih gw cuman jawab satu atau dua hal aja ke tuh mahasiswa.. Pas gw pikir2 lagi, kenapa gw kuat ngejomblo pas kuliah itu ternyata penyebabnya adalah hal2 berikut: 1. Video Game.. Gw dari kecil adalah seorang gamer.. Dan sampe sekarang pun masih.. Hehe.. Nggak …

umurnya waktu..

Alhamdulillah masih diberikan karunia usia sampe saat ini.. Terima kasih buat semua yang udah ngucapin selamat.. thanx buat teman2, kerabat, dan para mahasiswa gw (hehe.. ini sebenernya temen juga sih masuknya, sepantaran pulak.. gwakakak..).. Yah, gw udah bilang di tiap awal pertemuan kelas manapun yang gw ajar, “treat me like your friend..”.. Karena gw dulu merasakan sendiri, adanya “gap” yang jauh antara mahasiswa dan dosen itu sama sekali nggak menyenangkan.. Membaca satu persatu ucapan selamat, mengaminkan satu per satu do’a yang temen2 berikan, itu semua membuat gw sangat bersyukur, bahwa gw masih dikelilingi orang2 baik.. Dan sejak jaman dulu, do’a juga bisa dibilang “teknologi” yang cukup ampuh untuk perwujudan keinginan.. Di lain pihak, hal tersebut juga membuat gw termotivasi, untuk terus “meng-upgrade” diri, entah sampai batasan mana, yang jelas pada akhirnya, hasil upgrade-tan itu gw niatkan untuk gw bagi2.. Ngomongin soal umur, berarti ngomongin soal waktu.. Ngomongin waktu berarti ngomongin hal yang nggak mungkin kembali lagi kalo udah lewat, meski dikejar pake pesawat star trek sekalipun, entahlah kalo pake mangekyo sharinggan.. hehe.. Yang jelas, pertambahan …

bye bye shonen magz..

Entah udah berapa tahun yang lalu sampe sekarang gw selalu beli shonen magz tiap bulan.. Sebuah “majalah” yang isinya kompilasi komik2 untuk cowok.. Kemaren setelah beli shonen magz langsung dua (karena udah 2 bulan gw gak beli komik, hehe..) edisi 4 (April) & 5 (Mei), terus gw baca, setelah gw timbang2 lagi, akhirnya gw memutuskan untuk gak beli shonen magz lagi ke depannya.. Alasannya, pertama, isinya gw udah mulai2 kurang sreg.. Mungkin karena pertambahan umur gw juga yang bikin gw berasa “butuh” komik dengan problem dan konflik2 yang lebih kompleks.. Nggak sekedar konflik yang bikin atau terselesaikan dengan “bak bak buk buk”.. meski ada alasan yang cukup bagus juga di belakang “bak bak buk buk”.. Tapi gw masih berasa kurang “berat”.. Untuk para pembaca remaja usia belasan dan 20an gw pikir isi shonen magz udah cukup bagus banget… Lah, gw kan udah umur 80an.. Gwakakak.. Plus lagi, setelah punya anak, waktu gw buwat baca komik jadi agak sedikit berkurang.. Alasan kedua, Level comic yang notabene masih grupnya gramedia makin gencar ngeluarin komik2 dewasa yang sumpe …