me|write, my life stories, think sotoy
Comments 8

umurnya waktu..

Alhamdulillah masih diberikan karunia usia sampe saat ini.. Terima kasih buat semua yang udah ngucapin selamat.. thanx buat teman2, kerabat, dan para mahasiswa gw (hehe.. ini sebenernya temen juga sih masuknya, sepantaran pulak.. gwakakak..).. Yah, gw udah bilang di tiap awal pertemuan kelas manapun yang gw ajar, “treat me like your friend..”.. Karena gw dulu merasakan sendiri, adanya “gap” yang jauh antara mahasiswa dan dosen itu sama sekali nggak menyenangkan..

Untitled-5Membaca satu persatu ucapan selamat, mengaminkan satu per satu do’a yang temen2 berikan, itu semua membuat gw sangat bersyukur, bahwa gw masih dikelilingi orang2 baik.. Dan sejak jaman dulu, do’a juga bisa dibilang “teknologi” yang cukup ampuh untuk perwujudan keinginan.. Di lain pihak, hal tersebut juga membuat gw termotivasi, untuk terus “meng-upgrade” diri, entah sampai batasan mana, yang jelas pada akhirnya, hasil upgrade-tan itu gw niatkan untuk gw bagi2..

Ngomongin soal umur, berarti ngomongin soal waktu.. Ngomongin waktu berarti ngomongin hal yang nggak mungkin kembali lagi kalo udah lewat, meski dikejar pake pesawat star trek sekalipun, entahlah kalo pake mangekyo sharinggan.. hehe..

Yang jelas, pertambahan umur membuat gw makin mikir, atas waktu yang sudah lewat, dan akan dikemanakan waktu yang ada di depan.. Kembali mengatur prioritas atas apa2 yang dianggap penting, lebih penting, atau paling penting.. Karena kata2 “nggak ada waktu” itu sebenernya ilusi.. Nggak mungkin nggak ada waktu untuk hal2 yang kita anggap penting.. Karena sejatinya itulah bukti dari kesungguhan seseorang untuk mencapai target2 atau impiannya.. Kalau impiannya menjadi penullis, maka HARUS ada waktu untuk menulis. Kalau tidak, berarti orang itu nggak sungguh2 untuk menjadi penulis..

Yang perlu dimanajemeni itu sebenernya bukan waktu.. Waktu dari dulu ya gitu2 aja, satu hari 24 jam, satu jam itu 60 menit, dan 1 menit itu 60 detik.. Dan kita suka nggak sadar itu semua berlalu begitu saja.. Dan Tuhan juga sudah bilang, kalo dari segi waktu, manusia ini pun sebenernya dalam keadaan merugi.. Jadi apa yang musti dimanajemeni dari waktu kalo sejatinya kita udah rugi ?? Jadi, bukan waktu yang mesti dimanajemeni, tapi DIRI SENDIRI..

Advertisements

8 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s