me|write, my life stories, think sotoy
Comments 23

kuat ngejomblo..

Untitled-1Pernah belum lama ini ada mahasiswa semester 3 yang tanya ke gw: “Mas, koq kuat sih mas pas kuliah dulu nggak pacaran ??”..  Gwakakak… Buat gw itu sesuatu yang lucu, karena ini sebuah pertanyaan yang gak lazim diajukan mahasiswa ke dosennya.. Yah, paling nggak buat gw pribadi sih.. Soalnya pas dulu gw kuliah, sama sekali nggak pernah terlintas di kepala gw untuk melontarkan pertanyaan berbau2 cinta ke dosen gw, udah gitu masih nyangkut ke masa lalu si dosen yang bersangkutan pulak.. Hehe..

Tapi ya gak papa, berarti salah satu harapan gw yang gw infokan ke mereka pas saat perkenalan di kelas sudah terpenuhi: “Treat me like your friend..”.. Berarti, disamping nggak mesti manggil gw dengan sebutan “Pak”, sejumlah mahasiswa gw udah bisa nganggep gw sebagai temen..

Balik ke topik.. Saat itu sih gw cuman jawab satu atau dua hal aja ke tuh mahasiswa.. Pas gw pikir2 lagi, kenapa gw kuat ngejomblo pas kuliah itu ternyata penyebabnya adalah hal2 berikut:

1. Video Game.. Gw dari kecil adalah seorang gamer.. Dan sampe sekarang pun masih.. Hehe.. Nggak bisa dipungkiri, hobby maen game gw, terbukti sangat membantu gw untuk “bertahan” dari perasaan2 macem gitu.. Hari sabtu minggu pun bisa banyak habis untuk game.. Sampe2 salah satu om gw pernah nyeletuk: “Kalo saya maen ke rumah om2 kamu yang laen tuh ya, hari sabtu anak2nya pasti satu satu pada ngilang.. Tapi kalo di sini koq nggak yah..”.. Gwakakak..

2. Temen maen / beraktivitas / komunitas.. Dulu gw inget pas mahasiswa, banyak hal yang gw coba.. Mulai dari ngeband, ngomik, ikutan tim basket, tim badminton, sampe pencak silat serta aktivitas remaja mesjid komplek plus pengajian di luaran.. Alhamdulillah dengan adanya banyak kegiatan dan temen maen, ngejomblo is no problemo.. Gyohohoho..

3. Buku.. Hobby gw baca komik dan berlanjut sampe baca buku segala macem topik cukup membantu gw untuk bisa bertahan sendirian aja di dalem kamar.. Hehehe.. Paling kalo laper dan haus aja baru keluar kamar.. Bisa jadi jugak mungkin ini gara2 gw emang pada dasarnya introvert..

Sampe sekian tahun ke depan lulus kuliah pun gw tetep nggak pacaran.. Berasa banget gw bisa “kuat” nggak pacaran itu gara2 gw bener2 fokus ama yang gw lakuin saat itu, ngerintis bisnis / wirausaha.. Rajin begadang ngerjain project, bahkan sampe hari sabtu minggu pun sering ngabisin waktu di depan komputer..

Yaah.. Tapi bisa jadi alasan di atas semua itu juga cuman klise alias bisa2nya gw aja.. Hehe.. Soalnya pas kuliah dulu gw juga ngalamin yang namanya demen ama cewek.. Cuman sayangnya pas ada cewek yang gw suka, eh ceweknya nggak suka.. Nah giliran ada cewek yang suka ama gw, nah gwnya yang nggak suka.. Gwakakak..

Kalo kata temen2 kuliah gw dulu, dalam kacamata mereka gw itu nelongso.. Kebanyakan dari mereka bilang gw nggak pacaran itu musibah.. Tapi kalo tanya anak2 rohis, gw nggak pacaran itu anugerah.. Gwakakak.. Dan sekarang setelah punya istri dengan satu anak, gw berani menegaskan bahwa itu adalah anugerah.. Bahkan sekarang gw berani ngomong kalo dulu2 itu gw pacaran, bisa jadi gw nggak akan jadi pengusaha, dan perusahaan tempat gw nulis ini postingan alias kantor gw sekarang ini juga bisa2 nggak ada..

Hidup ini pilihan.. Kalo gw perhatiin, orang2 dewasa atau orang tua yang hidupnya “berbeda” dengan orang kebanyakan, pasti punya pilihan2 hidup yang “berbeda” di masa mudanya.. Kenapa mereka jadi orang2 yang berbeda, itu pasti karena banyak pilihan2 berbeda yang mereka ambil sejak muda.. Yang terkadang pilihan2 itu nggak mau diambil oleh orang kebanyakan (baca: orang biasa).. Karena itulah hidup mereka “tidak biasa”, atau kalo boleh dibilang luar biasa…

Advertisements

23 Comments

    • Gwahaha.. Amiiinn.. Disitu gw sebutnya sih “mereka”.. Karena gw mau meniru “mereka”… Paling nggak pilihan2 dulu udah ada bedanya dikit ketimbang orang kebanyakan.. Termasuk pilihan untuk gak pacaran sama milih wirausaha.. (ini pembelaan kaum jomblo jatuh tempo sebetulnya.. gwakakak..)..

      Like

  1. setujuh, ketiga hal itu juga meracuniku sampai lupa yang namanya pacaran.
    haha..
    plus Bola yang membuat malam Minggu jadi tetap berwarna..

    Like

  2. Anonymous says

    sama nih.. di bagian
    “pas ada cewek yang gw suka, eh ceweknya nggak suka.. Nah giliran ada cewek yang suka ama gw, nah gwnya yang nggak suka.. ”
    ane juga ngalamin

    Like

  3. spertinya sy mengikuti jejakmu pak dosen, sampai lulus sekarang pun belon ada niatan pacaran mending langsung nikah aja kali yee, hihi…

    Like

    • Kalo bisa gitu, apalagi cewek, ya lebih bagus.. Soalnya udah ngerasain yang kata nenek: “berdua-dua’an itu berbahaya..” hihihi..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s