me|write, spiritual
Comments 49

ujian naek kelas…

semalem gak sengaja liat golden waynya mario teguh… waktu itu dia bilang kalo gak salah begini “setiap orang yang berusaha mendekati Tuhannya pasti disucikan, dan penyucian itu biasanya kita disikat, digosok, diperas, bahkan dibanting-banting atau dipukul-pukul…..” gue jadi inget diskusi dengan temen gue yang lebih tua yang beberapa bulan lalu maen ke kantor dan berbicara akan hal yang sama… namun kalimatnya agak berbeda, lebih Islami lah gue pikir…

waktu itu dia bilang, “saat seseorang berjalan mendekati jalan keimanan menuju Allah, saat itulah biasanya dia diterpa beragam gelombang cobaan dan ujian… saat itulah dosa-dosa kita dileburkan hingga deket “impas”… yakin deh, saat Allah menimpakan sesuatu pada kita, entah itu kehilangan harta benda, jatuh sakit atau ujian yang lainnya, itu semata untuk mengurangi dosa kita… sampai saatnya nanti kita lebih bersih dan lebih siap menerima setiap keputusanNya.. termasuk keberuntungan yang didatangkannya… karena sesungguhnya Allah tidak menganiaya hambaNya…”

dia ngelanjutin lagi “yang mesti dikhawatirkan tuh kalo ibadahnya begitu-begitu aja, tapi terus-terusan dapat rejeki banyak.. hati-hati.. itu bisa berarti adzab… berasanya bukan sekarang.. tapi nanti… kalo ibadah makin naek terus makin banyak cobaannya, ini udah wajar.. pada awalnya biasanya begitu.. dan hasilnya belakangan… mau naek kelas aja ada ujiannya koq….”

gue pikir ada benernya juga seh.. kalo boleh pukul rata, koruptor ibadahnya standar (secara kalo emang ibadahnya plus plus, gak mungkin lah dia korup.. hehe..)… tapi hartanya nambah gak ketulungan… dan buntutnya biasanya gak enak… dari model anak narkoba, keluarga berantakan, atau sampe masuk penjara…

untuk menjadi seorang spiritualis sejati memang perlu proses panjang, konsistensi dan perlu banyak makan asam garam… bahkan mungkin pil paling pait sekalipun… nggak ada itu spiritual instan atau spiritual digital… bukan berarti setelah kita ikut training yang berbau spiritual berbasis digital, lantas kita otomatis jadi spiritualis… sampai saat ini sudah dua buku yang gue temukan mengenai kontroversi God Spot yang dikemukakan dalam buku ESQ… (maaf untuk alumnusnya..)..

God Spot tuh sebuah sirkuit di otak… bukan sebuah spot… sebuah sirkuit yang bisa ada pada satu orang, dan bisa tidak ada pada orang yang lain… tergantung seberapa sering orang tersebut menggunakan sirkuit tersebut… menyamakan kondisi otak seorang sufi dengan seseorang yang terkena epilepsi dalam laboratorium seakan-akan spiritual bisa diciptakan di dalam sebuah lab.. kalo seseorang yang atheis dikondisikan dalam lab tersebut apakah dia bisa dibilang jadi spiritualis ?? padahal spiritualis erat kaitannya dengan pengakuan dan kedekatan dengan Tuhan…

Yang jelas, seperti kata mario teguh yang zuper dan temen gue diatas.. peningkatan spiritualitas dan keimanan nggak akan luput dari ujian…. dan Allah menguji hambaNya sesuai dengan keimanan seseorang..

wakss.. ?!! kenapa tulisan gue jadi serius begeneh ?? panjang pulak !!!…. gawat dah… ini pasti efek dari keseringan ngerjain UAS !!

Advertisements
This entry was posted in: me|write, spiritual
Tagged with: ,

by

"Tuhan.. tolong berikan rejeki berlimpah pada semua orang yang udah mampir ke blog ini.. Amiiinn.." ......(^_^!)

49 Comments

  1. Maha Agung Allah.. Rahasia Allah maha dahsyat bung. Qt ga pnah tau dg rncanaNya utk qt. Namun apapun yg tjadi qt hrs sll bbaij sangka atas sgala kputusanNya. Tfs. May God bless us bung ogie..Suxes dg uasny jg y!

    Like

  2. Salam Super gie…… hihihihihi…… gue lumayan sering nonton MT tapi…… yah lumayan lah hehehehehe…… buat tambahan motivasi yang lain-lain…..

    Like

  3. hehe… emang super tuh orang… kata-katanya ada ruhnya… pasti gara-gara udah ngalamin dan ngelakonin sendiri…

    Like

  4. super dari hongkong… gue tuh memang najooonngg… hhhh… lupa mulu seh… piso neh ley.. piso.. piso…pisooooo….

    Like

  5. emg seh stiap pningkatan keimanan biasa’a melalui ujian dll,tp yg trpntg jg gimana cr mghdpi ujian tu sendiri,kalo bs sesuai dgn jalan Allah,istiqamah n ga malah pts asa pzti akan ada pningkatan kualitas keimanan,insya Allah ^_^

    Like

  6. bnyk komen yg blg ogie memang..Ada yg blg ogie super..Ada juga yg blg ogie memang super..Kalo gtu mu ikutan dah.. Mu bilang..K ogie supermemang..

    Like

  7. saat seseorang berjalan mendekati jalan keimanan menuju Allah, saat itulah biasanya dia diterpa beragam gelombang cobaan dan ujian… saat itulah dosa-dosa kita dileburkan hingga deket “impas”… yakin deh, saat Allah menimpakan sesuatu pada kita, entah itu kehilangan harta benda, jatuh sakit atau ujian yang lainnya, itu semata untuk mengurangi dosa kita… sampai saatnya nanti kita lebih bersih dan lebih siap menerima setiap keputusanNya.. termasuk keberuntungan yang didatangkannya… karena sesungguhnya Allah tidak menganiaya hambaNya…” temen lo bener gie.. tapi menurut gw siy.. cobaan/ujian itu sebetulnya cuma sekedar cara Allah untuk menguji hambaNya untuk melihat sampe sejauh mana hambaNya mampu bertahan dan tetap konsisten untuk mendekatkan diri kepadaNya.. menurut seseorang.. semakin tinggi keimanan maka semakin berat cobaan, masa iya anak smp di kasih ujian anak sd.. gak imbang kan.. dan setiap ujian pasti disesuaikan dengan kemampuan orang yang diuji.. karena Allah gak akan memberikan ujian diluar kemampuan hambaNya.. jadi pasti bisa deh ngelewatinnya.. tentang cara.. sebetulnya Allah maha pengasih dan pemberi tahu.. tinggal banyak2 aja minta petunjuk.. tapi yang jadi masalah.. kadang manusia gak sadar aja.. padahal petunjuk itu sudah diberikan..betul gak?? tapi di luar itu apakah ujian memang diberikan sebagai ujian naek kelas ato ujian agar manusia untuk lebih sadar dan menghargai nikmat Allah sang pemberi nikmat.. sebab yang paling sederhana.. manusia termasuk gw suka gak sadar akan nikmat nikmat yang sering dianggap sebagai hak yang memang pantas diterima.. contoh nikmat sehat dikala sakit.. nikmat uang 2000 perak disaat abis kecopetan trus gak tau harus gimana bayar angkot, karena kan gak enak minta minta ke orang yang gak dikenal.. nikmat menghirup udara segar.. dll.. pasti ada kejadian kejadian unik yang dialamin setiap orang dengan kondisi yang berbeda beda agar menjadi lebih bersyukur.. ^_^.. satu lagi, ujian karena emang kesalahan diri sendiri.. ^_^.. ahh kalo ini bakal panjang.. namun saran dari bokap gw yang sangat berkesan adalah.. pada saat menghadapi ujian jangan cepat merasa panik.. tapi coba untuk lebih banyak bersyukur, beramal, nginget Allah.. karena dengan begitu segala cobaan akan terasa lebih ringan karena rasa syukur yang telah kita rasakan.. (simplenya dengan bersyukur hati kita menjadi relaks dan bisa berfikir lebih jernih..) dan Allah sangat menyukai hamba hambaNya yang bersyukur dan mengingatNya.. pada saat Allah menyukai hambaNya maka akan terbukalah jalan keluar karena sifat dan kasih sayang Allah yang maha agung dan pengasih.. karena apa yang Allah limpahkan dan berikan pada manusia menyangkut rezeki dan kemudahan selalu melebihi dari apa (amal perbuatan) yang manusia itu perbuat.. ^_^..

    Like

  8. ogieurvil said: selama gue nulis blog di MP… belom pernah ada yang comment sepanjang ini…

    soalnya kebanyakan pada speechless ngliat keMEMANGan elu Gie…*kabyuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuurr*

    Like

  9. ogieurvil said: sampai saat ini sudah dua buku yang gue temukan mengenai kontroversi God Spot yang dikemukakan dalam buku ESQ… (maaf untuk alumnusnya..)..God Spot tuh sebuah sirkuit di otak… bukan sebuah spot… sebuah sirkuit yang bisa ada pada satu orang, dan bisa tidak ada pada orang yang lain… tergantung seberapa sering orang tersebut menggunakan sirkuit tersebut… menyamakan kondisi otak seorang sufi dengan seseorang yang terkena epilepsi dalam laboratorium seakan-akan spiritual bisa diciptakan di dalam sebuah lab..

    Gie, bisa ga tlg lo bahas sendiri ttg d spot dan d sirkuit… kok gw krg donk yak… 😦 terus lo bilang sirkuit tadi bisa ada di satu orang, dan bisa ga ada di orang lain, tp bertolak belakang dgn pernyataan “tergantung seberapa sering orang tersebut menggunakan sirkuit tersebut”, artinya harusnya tiap org punya dong.. hmm…maksudnya gmn ya? telmi nih.tp jgn dihunungkan ini dgn being spritualis.. gw cuma mau mastiin keberadaan sirkuit td itu aja.tq gie,

    Like

  10. ogieurvil said: dia ngelanjutin lagi “yang mesti dikhawatirkan tuh kalo ibadahnya begitu-begitu aja, tapi terus-terusan dapat rejeki banyak.. hati-hati.. itu bisa berarti adzab… berasanya bukan sekarang.. tapi nanti… kalo ibadah makin naek terus makin banyak cobaannya, ini udah wajar.. pada awalnya biasanya begitu.. dan hasilnya belakangan… mau naek kelas aja ada ujiannya koq….”

    yg perlu dikhawatirkan juga kalo ibadahnya rasanya udh makin bagus, tapi kok hidupnya tenang2 aja tanpa cobaan… ya, who knows…kita ngerasa ibadah kita bgs, eh ternyata ngga demikian menurut Yg punya kuasa. bukankah seharusnya makin bgs ibadah kita, cobaan juga akan makin kenceng datangnya. atao itu ga slalu begitu?

    Like

  11. pake perasaan sih wii… coba inget-inget lageh… selama gue ngeblog di MP, gw gak pernah ngapus comment orang… kecuali replyan yang double atau triple.. dan kalo ada yang diapus bakal ada bekasnya… contohnya kaya’ yang pertama komen dari adel, itu double, jadi gue apus satu… terus dari itss.. itu 3 komen sama semua… jadi gue apus juga… sisanya… gak ada sisa-sisa tanda pengapusan kan…

    Like

  12. itulah kenapa namanya bukan “spot”… kalo spot, tiap orang ada… kalo sirkuit… sirkuit itu makin terbentuk kalo makin sering dipake… ibarat jalan di atas padang rumput, kalo ada satu jalan lurus yang kita lewatin tiap hari / lima kali sehari, rumputnya jadi pada tidur dan lama-lama jadi jalan setapak… kalo nggak sering dilewatin ya gak kebentuk jalan… itulah kenapa juga dikatakan bahwa untuk menjadi seorang spiritualis dibutuhkan proses yang tidak sebentar untuk lengkapnya kalo gak salah ada di sebuah buku tentang otak yang pernah gue review….

    Like

  13. ogieurvil said: kecuali replyan yang double atau triple.. dan kalo ada yang diapus bakal ada bekasnya… contohnya kaya’ yang pertama komen dari adel, itu double, jadi gue apus satu

    iyah, maaf, pake hape postingnya, jadi mau ngapus sendiri ribet, tau2 udh diapus sm yg punya…haturnuhun yah…

    Like

  14. kurang lebih ngeliat banyak cerita sepertinya begitu seh… secara gue juga masih awam… sumpe, bener-bener kebetulan yang pas… belum lima menit gua abis baca arti Qur’an… dan nyambung banget neh kayaknya… QS Al-Baqarah 214: “Ataukah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) seperti (yang dialami) orang-orang terdahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa kemelaratan, penderitaan dan diguncang (dengan berbagai cobaan), sehingga Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya berkata, “Kapankah datang pertolongan Allah?” Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat.”

    Like

  15. ogieurvil said: ggrrrrr…. cikal bakal dusta…..

    gak lah…gue yakin elu lebih tinggi kelasnya dari gue…gue nggak naik kelas melulu

    Like

  16. gw sebenernya mau ikutan tmn2 kokabi mengMEMANG2kan elo gie…tapi ngga lah…bukan lahan gw, tar dosa pula…apalagi kalo sampe dituduh berdusta…

    Like

  17. namakuadelina said: apalagi kalo sampe dituduh berdusta…

    kokabi is FUN !!!…. all members know we do it for FUN… nothing else… replyan gue dengan dusta yah meningkatkan level FUN…hehehe… ceng cengan memang udah jadi ciri khas… and truly, kadang-kadang baca postingan2 gue yang lamaaa banget, ngeliat replyannya gue jadi ketawa sendiri…LONG LIVE KOKABI !!!… tapi komik su’od gue blum jadi… cikussoooo…

    Like

  18. hehehe.. lagi si ogie ambil tema samaan ma tulisan gw sebelumnya..tapi gw gak yakin siy.. dia baca.. hahahaha..itu kesimpulan dari beberapa curhat colongan n share yang aku pernah denger wi.. ^_^..

    Like

  19. asik deh…baca blog OGIE MEMANG… rame…sampe ada yg bikin artikel sendiri dsb… gue juga jd ikutan ketawa gie… gyahahaha…gtu kan gie.. :))

    Like

  20. ogieurvil said: “Ataukah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) seperti (yang dialami) orang-orang terdahulu sebelum kamu.

    Sring kali Allah ngingetin kita dgn firmanNya yg seperti ini di dalam kitabNya… Insya Allah kita selalu menjadi hambaNya yang kuat dalam menghadapi cobaan ya, Gie… aamiin… Oya, jgn lupa, kalo jd, gw juga diundang ya… halah!! ^_^

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s