me|write, my life stories
Comments 18

bye bye shonen magz..

DSC_0809 copyEntah udah berapa tahun yang lalu sampe sekarang gw selalu beli shonen magz tiap bulan.. Sebuah “majalah” yang isinya kompilasi komik2 untuk cowok.. Kemaren setelah beli shonen magz langsung dua (karena udah 2 bulan gw gak beli komik, hehe..) edisi 4 (April) & 5 (Mei), terus gw baca, setelah gw timbang2 lagi, akhirnya gw memutuskan untuk gak beli shonen magz lagi ke depannya..

Alasannya, pertama, isinya gw udah mulai2 kurang sreg.. Mungkin karena pertambahan umur gw juga yang bikin gw berasa “butuh” komik dengan problem dan konflik2 yang lebih kompleks.. Nggak sekedar konflik yang bikin atau terselesaikan dengan “bak bak buk buk”.. meski ada alasan yang cukup bagus juga di belakang “bak bak buk buk”.. Tapi gw masih berasa kurang “berat”.. Untuk para pembaca remaja usia belasan dan 20an gw pikir isi shonen magz udah cukup bagus banget… Lah, gw kan udah umur 80an.. Gwakakak.. Plus lagi, setelah punya anak, waktu gw buwat baca komik jadi agak sedikit berkurang..

Alasan kedua, Level comic yang notabene masih grupnya gramedia makin gencar ngeluarin komik2 dewasa yang sumpe kadang2 gw sampe mengereyutkan jidat gw untuk mencerna ceritanya, terlebih menebak2 jalannya cerita..  Susah dan berat.. Kalo anak alay pada tepok jidat, mungkin gw akan nambah tepok pantat.. akibat mules mencerna dialog cerita.. hehe.. Kemaren pas gw ke gramed, ada terbitan level, gw liat ada komik baru cerita tentang hukum, dan di covernya selain tertulis nama si mangaka, tertulis juga nama si penasihat hukum !!!..

Tapi asli, ini yang gw cari.. Gimana ngebangun cerita2 “berat” dengan menarik, terus ujungnya ada kejutan2 tak terduga, seringkali bikin gw geleng2 kepala dan berdecak kagum: “bisa gitu ya kepikir kayak gini..”.. Karena terbitannya bejibun, gw juga milih2 sih, mungkin ada yang juga bisa kasi saran komik2 yang okeh dari terbitan level.. hehe.. Yg jelas, budget beli shonen magz perbulan bisa dialihkan ke sini..

So far sih gw suka banget sama Bambino (tentang chef) & Giga Tokyo ToyBox (tentang developer game).. Yang bener2 jadi favorit gw itu Vagabond.. Tapi kenapa juga nih komik Miyamoto Mushashi kagak nongol2 lagi sampe sekarang..??!?.. Untuk usia belasan dan awal2 20, atau yang belum masuk dunia kerja, mungkin komik2 yang gw sebut tadi kurang menarik.. Tapi mungkin untuk mereka yang udah merasakan kerasnya dunia kerja dan kedewasaan, menurut gw, ada makna2 yang bisa diambil dan bisa ditafsirkan secara lebih luas..

Yah, poin positngan ini sih intinya: “Bye Bye Shonen Magz..”.. Terima kasih udah nemenin gw bertahun2.. Thanx juga buat komik Manga… Kalo nggak ada komik Manga, mungkin minat baca gw gak akan sebesar sekarang ini…

Advertisements

18 Comments

    • Hoo shonen star toh.. hehe.. Iye, emang level berasa lebih pas.. Meski ada beberapa jugak sih komik dari shonen yang pengen gw koleksi versi jilidannya, kayak kungfu boy legend sama vinlain saga..

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

        • vinlain saga itu emang gak ada di shonen star, adanya di magz.. Kalo shonen star yang gw ikutin buku jilidannya itu “Yakitate Japan”.. cerita si pembuat roti yang ujung2nya ceritanya jadi ancuuurr lucu banget… Efek2 abis makan rotinya itu loh, ngayal abiiesss.. gwakakak..

          Image Hosted by ImageShack.us

          Like

          • aku suka banget sama yakitate.. bikin ngilerrrrrrrrr…. en ngayalnya keren abis. hahahahaha

            eh wild life donk.. asli keren beut.

            tp di shonen star banyak yang bagussss.. yang dulu2. skrg dah mule berkurang -_-

            Like

  1. Pingback: motivasi untuk dihibur.. | Lagi Lagi Halaman Guna Guna

  2. cocute17 says

    bikin postingan ini bulan juni ya… hmm, keputusan anda tepat sekali untuk berhenti beli shonen magz, kenapa tepat? karena shonen mag udah ga terbit lagi. terakhir terbit vol 07. satu bulan anda buat postingan ini, eh bulan depannya shomagz udahan…
    info lebih lengkap bisa di cek di google. atau lihat di editor note shomagz vol 07 thn 2013.

    Like

  3. hahah, saya masih mengikuti, walaupun sudah gak terbit, coz karena saya telat tau komiknya, saya baru dapet jilid 1 ketika di pasaran udah jilid 30an, selama kuliah sampe sekarang, hunting komik second ( murah cuman 5 ribu) hahah. hanya mslaahnya… kalo salah satu seri ga ada, beuh… nyari di tiap toko buku yang jual second sulit banget. sekarang saya koleksi shonen di jilid74, dan stuck si ditu, kelanjjutannya belum dapet, dan akhirnya beralih ke shonen star yang baru dapet jilid 12.

    menurut ane, kenapa akhirnya diberhentikan oleh penerbit. ya…. harga kertas semakin mahal, (ingat tha komik shonen makin tipis) trus lisensi dari jepun mahal belum lagi bersaing sama komik bajakan (scanlation) yanglebih murah dan update banget. bahkan kolik yang gak lolos sensor bisa bisanya di cetak ( geleng-geleng) ya… akhirnya gulung tikar, sip, salam super bagi penggemar komik mah

    toro
    klaten bersinar

    Like

  4. Caveman says

    Lagi mau jual Shonen Magz edisi jadul neh (2004-2005). Tapi bingung yah kenapa ga laku-laku..Kayaknya pada lebih demen Shonen Star, Nakayoshi, dll..

    Like

    • Hmm.. sepertinya sekarang banyak yang berpikir, buat apa ngikutin sebuah kisah komik kalo nggak tamat.. jadi ya mending beli yang satuan..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s