me|write, my life stories, think sotoy
Comments 2

puncak benci..

Untitled-3Aneh.. Dulu gw bener2 sangat apatis dan anti sama politik.. Sekarang malah gw agak2 kepo sama perkembangan politik di sini.. Dulu pun gw berpikiran sama dengan mereka2 yang berpikir: “Siapapun presidennya, siapapun DPR MPR-nya, toh kita tetep mesti cari makan sendiri2..”.. Ustad di mesjid komplek gw saat gw ngobrol sama dia dulu pun ngomongnya seperti itu.. Jadi sebodo amat dengan politik..

Saat sekarang, rasanya gw mulai “bergeser” untuk melihat politik dari sudut pandang yang lain.. Gw jadi mulai berpikir, statement “Siapapun presidennya, toh kita tetep mesti cari makan sendiri2..” itu bisa jadi keberhasilan dari rezim Orde Baru yang “membiasakan” rakyatnya jadi tau beres aja.. Semuanya cukup diwakilkan oleh mereka yang ngurus pemerintahan, dan rakyat cukup menikmati saja hasilnya.. (Sampe2 kesejahteraan rakyatnya pun diwakilkan.. hehe..)

Mungkin gw salah satu korban dari doktrin OrBa yang bikin rakyat tenang, sejahtera, tapi di balik “kenyamanan” itu ada (atau banyak..??) sesuatu yang ditutupi / disembunyikan oleh para politikusnya.. Berkat pemilu kemarin, kontroversi pilkada langsung & tak langsung, gw jadi lebih sadar satu hal: ternyata suara gw / kita (rakyat) bisa menentukan arah bangsa ini mau kemana.. Entah karena gw-nya yang telmi atau memang bodoh, gw baru sadar ini sekarang..

Pas waktu ke Jepang kemaren, ada temen gw yang mandu gw jalan2 di Tokyo.. Dia beasiswa Doktoral (S3) dari ITB, dan hampir ngerasain hal yang sama kayak gw.. Dia juga terkena “Jokowi Effect”.. Dia bilang seumur2 gak pernah nyoblos pas pemilu.. Tapi gara2 Jokowi dan sadar suaranya bisa jadi penentu, dia nyoblos perdana pas pemilu kemaren..

Gw sebetulnya penganut paham prasangka baik di depan.. Tapi buat gw pribadi, sekarang ini sulit rasanya berprasangka baik ke para anggota Dewan yang katanya terhormat itu.. Ngeliat polanya juga udah jelas.. Hak2 rakyat dikebiri, dan tujuannya kok seperti jegal2an untuk maruk kekuasaan, bukan untuk kesejahteraan dan kemajuan rakyat.. Setau gw juga kalo dari baca2, ada 3 kondisi dimana seseorang itu boleh berprasangka buruk.. Dan salah satunya adalah saat memberikan amanat.. Seseorang harus benar2 berhati2 saat memberikan amanat, dan sebaiknya harus bener2 kenal sama orang tersebut.. Terus terang gw sama sekali nggak kenal sama mereka2 itu yang ada di gedung DPR.. Tapi tanpa harus kenal pun, ngeliat kelakuan mereka di media, prasangka buruk gw kok ya jadi gampang banget muncul..

Melihat kelakuan mereka malah bikin hati ini jadi panas.. Gw sampe mikir,  mungkin ada baiknya gw balik ke kondisi gw dulu, dimana gw nggak peduli sama sekali dengan politik.. Ketimbang berasa “perih” kayak anak alay gini.. hihi.. Ya, perih, karena gw nggak tau mesti ngapain lagi.. Ini anti-klimaks kondisi politik buat gw pribadi, setelah klimaksnya kemaren Jokowi naek jadi presiden.. Yah, ini murni opini pribadi yang sangat subjektif… Tapi, gw udah kepikiran, kalo gw berumur panjang, gw mungkin akan berusaha bikin anak2 & cucu2 gw “sadar politik” sedini mungkin.. Dan gw akan doktrin mereka: JANGAN PERNAH menjatuhkan pilihan pada partai dari Koalisi Merah Putih..

Advertisements

2 Comments

    • Hyaha.. iya ya.. mungkin juga.. Semakin pendek umurnya semakin baik.. Jadi gw nggak perlu mengajarkan kebencian sama partai apapun ke anak2 & cucu gw.. hihihi..

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s