All posts tagged: salah

salah sono situ..

“Mas, ini tugas buku katalog-nya, tapi ada yang halamannya kebalik.. Gara2 tukang printnya nih mas nggak bener.. Padahal udah saya bilangin..” “Mas, sorry nih, tugas saya hasilnya kurang maksimal, abis buru2 sih ngerjainnya..” Itu contoh jurus2 berkilah ala mahasiswa yang sering gw temui pas deadline tugas.. Ngasi alasan2 yang terdengar logis bagi mereka, namun sebenernya menjadi jebakan bagi pertumbuhan diri mereka sendiri.. Mahasiswa pertama nyalahin tukang printer, dan yang kedua menyalahkan waktu yang dimilikinya.. Substansi keduanya sama.. Sama2 menyalahkan faktor di luar diri.. Padahal, tukang printer bisa dikomplain, bisa minta kompensasi untuk print lagi.. Yah, kalo masih ada waktu sih.. Nyalahin waktu justru lebih aneh lagi.. Wong semua orang jatah waktunya sama.. Orang Kairo, Monaco, Tokyo, sampe orang Gorontalo, semuanya dapet jatah waktu 24 jam sehari.. Terus kenapa dia doang yang buru2 dan mahasiswa2 lainnya kagak ??.. Ya gitu deh.. Menyalahkan hal2 di luar diri merupakan hal gampang.. Padahal seringkali apa2 yang terjadi pada seseorang itu adalah hasil dari kontribusi banyak faktor.. Dan seringkali merupakan ‘campuran’ antara tindakan2 komulatif seseorang dengan orang lain atau kondisi …

innocent vs naive..

Innocent YES, naive NO.. Begitu tulisan pembuka review sebuah komoditi minuman bermerk innocent asal Inggris yang cukup sukses, sampe2 Coca Cola Company pun turut berinvestasi di merk itu.. Tapi kali ini, yang lebih menarik buat gw itu ya kalimat pembuka dari reviewnya: Innocent yes, naive no.. Innocent dan naive bisa berkesan punya makna yang agak dekat.. Namun kalo dicermati lebih dalam, ternyata innocent cenderung lebih ke hal2 yang bersifat positif.. Innocent sering kita ketahui artinya adalah nggak bersalah atau tanpa dosa.. Dalam kamus, ada yang mengartikan innocent dengan uninformed, not causing physical or moral injury, free from moral wrong, without sin, dan sejenisnya.. Pendek kata polos gitu deh.. Nah kalo naive ternyata cenderung lebih ke hal yang sifatnya negatif.. Ada kamus yang mengartikan naif itu nggak cukup berpikir, lack of experience, percaya begitu saja tanpa mempertanyakan benar atau salah.. Bahkan di KBBI, naif bisa berarti bodoh dan nggak masuk akal.. Singkat kata lugu kali yee.. Innocent YES.. Setuju banget.. Orang2 innocent, akan bertindak tanpa rasa bersalah (takut salah), meski kurang informasi tetap saja bertindak, namun …

wrong is monggoable…

“takut salah neh guwe…” “walah.. salah bikin keputusan..”… “salah ini… salah itu… salah dimana-mana..” hehehe.. kayaknya kalo gue liat banyak yang menganggap kesalahan adalah momok yang besar… jadi kadang ada deh tuh orang-orang yang demikian perfeksionis ataupun sebaliknya malah berhati-hati banget karena takut salah, dan ujung-ujungnya tetep diam tidak bergerak karena takut salah.. waktu SMP atau SMA jamannya PR masih banyak, jujur aja gue tergolong orang yang rada males bikin PR…. (kebuka deh rahasia satu (^_^!)…..)… Gue lebih milih untuk dateng lebih pagi dan kemudian mencontek temen yang udah bikin PR… waktu sebelum bel masuk berbunyi gue gunakan secara efektif, efisien, maksimal, fokus, full konsentrasi untuk mencontek PR temen gue secara cepat, tepat dan akurat… hihihihi… saat itu gue merasa kalo gue tuh bukan orang yang malas, karena memang pada kenyataannya gue selalu pengen mengerjakan malam harinya.. (ngeles mode “on”)… dan saat buku tulis terbuka, apalagi kalo PRnya susah, rasa TAKUT SALAH langsung menyergap gue.. gw langsung kalah sebelum bertanding… gue peratiin temen2 gw ada yang tipe “nekat”, PRnya mo bener atau salah bodo’ amat.. …